Ancient Strengthening Technique – Chapter 659

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 659

Chapter 659 – Arena Bintang Tujuh, Provokasi

"Ingatlah untuk merahasiakannya.

Atau kita mungkin bahkan tidak tahu bagaimana kita mati. "

"Jangan khawatir, Saudara Zhao, apakah kita jenis orang yang akan melakukan itu?"

"Dari apa yang kudengar, ada suatu masa ketika tuan muda dari Sepuluh Ribu Racun Sekte pergi ke Di Clan untuk melamar pernikahan tapi ditolak oleh mereka.

Sejak saat itu, Sekte Sepuluh Ribu Racun telah membenci mereka.

Secara kebetulan, hal-hal tidak berjalan dengan baik untuk Di Clan saat Leluhur Tua mereka meninggal.

Semuanya mendukung Sekte Sepuluh Ribu Racun karena bahkan jika mereka sendiri tidak mengambil tindakan, daging gemuk seperti Di Clan juga akan menjadi sasaran orang lain. "

Pria muda yang dikenal sebagai Brother Zhao menjelaskan perlahan sambil melihat Qing Shui dan yang lainnya.

"Saudara Zhao memang tahu banyak hal.

Oh ya, menurutmu untuk apa mereka berada di Seven Stars Street? "

Segera, sudah ada orang yang mencoba menyanjung Saudara Zhao.

Tentu saja, dia tidak lupa menanyakan pertanyaannya.

"Menilai dari arah yang mereka tuju, mereka kemungkinan besar akan pergi ke Seven Stars Arena."

"Mari kita lihat, untuk semua yang kamu tahu, kita mungkin menemukan sesuatu yang tidak terduga."

Pria muda bermarga Zhao berkata dengan gembira setelah berpikir sejenak.

……

Sebenarnya, Qing Shui mendengar apa yang mereka katakan.

Saat ini, Qing Shui, yang telah memiliki lompatan besar dalam kekuatan memperoleh Sense Spiritual yang sangat kuat.

Dia mampu mendeteksi setiap pergerakan benda-benda di sekitarnya.

Qing Shui mengalihkan pandangannya ke Di Chen dan Di Qing.

Sepertinya mereka tidak mendengarnya.

Di Qing terus-menerus mengobrol dengan Yuan Su dan Di Chen.

Kadang-kadang, dia menunjuk ke beberapa binatang iblis atau toko.

"Qing Shui, lihat, itu Arena Tujuh Bintang!

Ini arena pertempuran terbesar di Seven Stars Country.

Bagi orang biasa, sangat sulit bagi mereka untuk memiliki kecocokan di dalamnya. "

Di Qing tersenyum saat dia menjelaskan kepada Qing Shui.

Qing Shui akhirnya melihat Seven Stars Arena untuk pertama kalinya.

Sebelumnya, dia hanya mendengar tentang itu, itu tepat di depannya.

Itu terletak di salah satu area paling ramai di kota, berada di tengah persimpangan jalan, Arena Bintang Tujuh berbentuk bulat dan tingginya sekitar seratus meter.

Ada tujuh kristal bersinar yang menghiasi sekelilingnya, yang menyerupai tujuh bintang.

Tapi Qing Shui tidak benar-benar bisa mengenali siapa mereka.

Seven Stars Arena berwarna ungu tua.

Itu memiliki keliling sekitar tiga ratus meter.

Memang, itu adalah salah satu arena pertempuran terbesar yang pernah dilihat Qing Shui.

Meski begitu, Martial Saint Warriors kemungkinan besar akan naik ke udara saat bertarung, sangat jarang mereka tetap berada di arena untuk bertarung.

Belum lagi beberapa binatang iblis raksasa yang panjangnya seratus meter.

Jika itu adalah pertempuran antara dua klan aristokrat, mereka akan merasa sesak bahkan jika mereka berada di Arena Bintang Tujuh.

Faktor lain yang berperan adalah bahwa orang-orang takut bahwa Seven Stars Arena akan dihancurkan sebagai akibat dari pertempuran tersebut.

Oleh karena itu, untuk pejuang yang benar-benar tangguh dengan kekuatan yang melampaui Orang Suci Bela Diri Kelas Delapan, mereka akan sangat sering naik ke atas arena untuk bertarung daripada bertarung di tanah.

Arena hanyalah alat pertempuran.

Untuk pejuang yang tangguh, pertempuran sejati mereka sangat tinggi di langit.

Hanya klan aristokrat seperti Di Clan dan Sepuluh Ribu Sekte Racun yang akan bertempur di Arena Bintang Tujuh.

Biasanya, salah satu klan akan mengirimkan undangan pertempuran ke lawan mereka.

Jika lawan menerima tantangan mereka, kedua belah pihak akan menyetujui lokasi untuk bertarung.

Perlahan, arena menjadi tempat yang khusus digunakan untuk pertempuran antara prajurit di bawah kelas Martial Saint.

Untuk prajurit di atas level itu, kehancuran yang mereka timbulkan akan terlalu menghancurkan.

"Sima Sha!

Lihat siapa itu! "

Ada banyak orang di arena.

Tempat ini selalu ramai dikunjungi orang.

Banyak gerobak binatang juga akan lewat di sekitar arena.

Orang yang berbicara adalah seorang pemuda tampan.

Demikian pula, Sima Sha juga seorang pemuda tampan kecuali dia terlihat sangat jahat juga.

Sima Sha mendengar apa yang dikatakan pemuda itu dan melihat ke arah Qing Shui.

Dia pertama kali memperbaiki pandangannya yang tajam pada Qing Shui sebelum memberi tiga wanita di sekitar Qing Shui tatapan sesat.

"Sima Sha, adikmu yang dipukuli memang memiliki mata yang bagus.

Ketiga wanita di sekitarnya semuanya sangat cantik. "

Pemuda yang barusan memberi tahu Sima Sha sambil tersenyum.

Dia terdengar tenang saat mengatakannya.

"Hm, Pertarungan Hidup dan Mati Tertinggi hanya dalam dua hari.

Karena mereka ada di sini, mengapa kita tidak bersenang-senang dengan mereka sebelumnya.

Jika mereka tidak berani menerimanya, kami akan melupakannya. "

Setelah Sima Sha selesai berbicara, dia melanjutkan untuk mendekati Qing Shui dan kelompoknya.

Orang-orang di belakangnya, termasuk pemuda itu, buru-buru mengikutinya.

Bagaimanapun, Sima Sha adalah salah satu pemuda terkuat dari generasinya.

Sepertinya pria yang menggoda dan tampan itu sedikit lebih tua dari Di Fentian.

Dia awalnya dianggap sebagai senior, tetapi untuk beberapa alasan dia memegang nama panggilan paling tangguh dari orang terkuat di generasinya.

"Qing Shui, Sima Sha akan datang ke sini."

Di Qing menarik Qing Shui dan berkata.

"Sima Sha?

Seseorang dari Klan Sima? "

Qing Shui memandangi pria muda yang mendekati mereka dengan bingung.

"Ya, jika dia ingin menantangmu, sebaiknya kamu menolaknya.

Meskipun usianya masih muda, dia jauh lebih kuat dari kakak laki-lakinya. "

Kata Di Qing buru-buru.

Qing Shui lebih bingung sekarang.

Di Qing tampaknya sangat prihatin dengan pria ini.

Mungkinkah dia benar-benar sekuat itu?

"Dia adalah tetua termuda di Sepuluh Ribu Sekte Racun.

Dia benar-benar mahir dengan racunnya.

Tidak ada orang dari generasinya yang cocok untuknya. "

Pada saat Di Qing selesai berbicara, Sima Sha sudah kurang dari sepuluh meter dari mereka.

"Nona Qing memang mengenalku dengan cukup baik."

Sima Sha terkekeh.

Di Qing benar-benar mengabaikan Sima Sha.

Sebaliknya, dia memberi tahu Qing Shui, Di Chen dan Yuan Su: "Tidak menyenangkan di sini, ayo kembali."

"Nona Muda Qing, mengapa kamu berencana untuk pergi begitu kamu datang?

Tidaklah umum bagi kita untuk bertemu satu sama lain, mengapa kita tidak menghabiskan waktu bersama? "

Pemuda di belakang Sima Sha berkata dengan bercanda.

Di Qing mengerutkan alisnya dan melihat ke arah pemuda yang sedang berbicara: "tutup mulut jika kamu tidak ingin mati."

"Haha, Zhuo Siming, bagaimana rasanya dihina oleh seorang wanita?"

Pemuda lain menertawakan orang yang baru saja berbicara.

"Di Qing, Di Clan berada di ambang kehancuran.

Kami berdua adalah Peak Martial King, apa menurutmu aku takut padamu? "

Zhuo Siming merasa sangat malu dimarahi oleh seorang wanita di depan umum.

Jika sebelumnya, dia hanya akan melupakannya tetapi Di Clan tidak lagi seperti dulu.

"Siming, kamu salah, dia sudah menjadi Martial Saint Kelas Satu, kamu tidak akan bisa menghalangi langkahnya."

Sima Sha berkata sambil menjaga pikiran yang tenang.

Zhuo Simin: "……"

Akhirnya, Zhuo Siming tetap diam.

"Jadi tuan muda dari Zhuo Clan tidak lain adalah sampah?"

Suara seseorang terdengar.

Secara kebetulan, semua orang bisa mendengarnya.

Tidak ada yang yakin siapa yang mengatakannya tetapi orang yang benar-benar berani membuat pernyataan seperti itu pasti seseorang yang tidak takut pada Klan Zhuo.

"Orang-orang dari Klan Zhuo seperti ini.

Ini normal, mereka semua sampah, jangan khawatir. "

Masih ada orang yang tidak takut mati.

Belum lagi, karena ada banyak orang di sekitar mereka, sulit untuk mendeteksi siapa yang mengatakannya, bahkan jika seseorang memiliki indra spiritual yang tajam.

Zhuo Siming menjadi sangat marah sampai wajahnya memerah.

Meski demikian, dia tetap diam dan tidak mengatakan apapun.

Tidak peduli betapa kesalnya seseorang, mereka seharusnya tidak pernah mempertaruhkan nyawa mereka.

"Bahkan nona muda Qing berkata bahwa aku bermaksud untuk menantangmu.

Jika saya tidak melakukannya, itu hanya akan menunjukkan bahwa saya tidak berguna.

Tuan, saya ingin tahu apakah Anda akan menerimanya? "

Sima Sha tersenyum sambil melihat Qing Shui

Dia telah menyelidiki kekuatan Qing Shui sebelumnya.

Kekuatannya tampaknya berada di Kelas Dua Martial Saint.

Meskipun dia menggunakan Senjata Tersembunyi selama pertempuran, dia membutuhkan seseorang untuk membantunya.

Itu akan sia-sia jika digunakan dalam satu pertandingan.

Jaring beracun dan objek lain di sisi lain, kecuali digunakan untuk serangan diam-diam, mereka tidak akan berguna untuk pertandingan tunggal.

Jika dia berani menerimanya hari ini, Klan Sima pasti harus meninggalkan tubuhnya di sini untuk membantu membela Klan Sima.

Apalagi pemuda itu sepertinya cukup berpengalaman dengan serangan tim !.

Pada saat Sima Sha sedang mengevaluasi kekuatan Qing Shui, Qing Shui juga melakukan hal yang sama padanya.

Dia sedang mengevaluasi kekuatan pemuda itu, atau lebih tepatnya, pria yang kuat dan tegar.

Saint Martial Kelas Enam!

Pada saat ini, Qing Shui sendiri tidak jelas dengan perasaannya.

Pemuda terkuat di generasinya sebenarnya adalah Saint Martial Kelas Enam, yang memiliki kemampuan 2000 negara.

Untuk generasi yang lebih muda, yaitu generasi Di Qing dan Di Chen, mereka sudah dianggap jenius karena mampu menerobos ke Martial Saint kecuali mereka murid dengan bakat unik dari klan tersembunyi.

Tapi karena Sima Sha sedikit lebih tua, mereka hanya bisa dianggap sebagai generasi muda.

Sangat mudah bagi Qing Shui untuk mengalahkannya.

Qing Shui benar-benar ingin tertawa.

Tidak hanya itu, dia benar-benar tertawa terbahak-bahak.

Manusia itu aneh, ketika seseorang menemukan bahwa seseorang yang jauh lebih lemah dari mereka, mereka tidak akan tertarik ketika lawan mereka menantang mereka.

Ini seperti melihat seekor semut.

Tidak peduli seberapa banyak Anda melihatnya bergerak, Anda tidak akan marah karenanya.

"Kamu yakin ingin menantangku?"

Qing Shui tersenyum saat dia melihat Sima Sha.

"Aku yakin, kamu tidak akan kedinginan, kan?

Tidak ada yang bisa menghentikan Anda jika Anda ingin melakukannya.

Banyak sekali orang yang melihatmu, jika kamu melakukan itu, maka kamu akan dikenal sebagai orang yang bersembunyi di balik rok wanita! "

Sima Sha berkata dengan tenang.

"Ya, bertarunglah jika kamu laki-laki!"

"Jika aku jadi dia, aku akan bertarung!

Jika tidak, saya rasa saya tidak akan berani berdiri di sini.

Mereka wanita yang luar biasa, tolong jangan memilih pengecut untuk menjadi suamimu. "

……

"Saya menerima tantangan Anda.

Aku bertanya-tanya, darimana kamu mendapatkan kepercayaan diri untuk memaksa orang lain ambil bagian dalam pertandingan denganmu?

Qing Shui menatap Sima Sha.

Selama ini, dia memiliki keraguan tentang Klan Sima.

"Hebat, semua orang di sekitar arena pertempuran adalah saksinya.

Hari ini, kita akan bertarung sampai mati.

Aku akan menunggumu di atas sana. "

Sima Sha melonjak ke udara segera setelah dia selesai berbicara.

Dia melakukan semuanya dengan lancar sekaligus.

Orang-orang di sekitarnya kagum dengan apa yang dia lakukan.

Bagaimanapun, Skywalk adalah kemampuan yang hanya eksklusif untuk prajurit kelas Martial Saint.

Qing Shui!

Di Chen memanggil dengan lembut dan menarik lengan bajunya.

Di Chen berhasil mendengar apa yang dikatakan Di Qing sebelumnya.

Bagaimanapun, tidak ada yang benar-benar menyadari seberapa kuat Qing Shui sebenarnya.

"Percayalah padaku, akan sia-sia jika aku mati setelah mendapatkanmu, wanita cantik, untuk menjadi istriku."

Qing Shui meraih tangannya dan tersenyum.

"Kamu masih ingin bercanda di saat seperti ini ……"

"Qing Shui, Anda harus berhati-hati dengan racunnya!"

Di Qing mengerutkan alisnya dan mengingatkannya.

"Terima kasih, dia tidak akan punya kesempatan."

Qing Shui mengeluarkan senyum rendah hati dan melangkah ke langit.

Dengan sangat cepat, dia berada di sisi berlawanan dari langit dari Sima Sha.

Keduanya berjarak kurang dari seratus meter dari satu sama lain.

Qing Shui perlahan-lahan menyarungkan Pedang Biduk sambil menentukan apakah dia harus membunuhnya secara instan atau mencoba menyembunyikan kekuatannya untuk saat ini.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis