Ancient Strengthening Technique – Chapter 662

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 662

Chapter 662 – Poison Beast Jade Emperor Poison Queen Bee

Qing Shui berbasa-basi dengan para hadirin.

Pada akhirnya, mereka semua kembali berkumpul di aula besar, terutama untuk membahas jumlah peserta pertempuran.

Banyak dari mereka ingin menambah dua peserta lagi.

Lagipula, Qianyu Dingjun, kakek Nian Feng, dan Nyonya Duanmu adalah sosok yang terkenal dan berkuasa.

Klan Nian dan Klan Qianyu bergegas ke sini kali ini karena mereka ingin membantu merawat Setan Tua Ba.

Namun, mereka tidak datang tepat waktu untuk itu.

Sebaliknya, mereka berhasil tepat waktu untuk Pertarungan Kehidupan dan Kematian Tertinggi ini.

Lady Duanmu seharusnya sudah mendengar kabar tentang pertarungan ini sebelum dia kembali ke Kota Duanmu dan mungkin telah kembali di tengah perjalanannya.

Qing Shui dengan hati-hati mempertimbangkan kembali pilihannya.

Pada akhirnya, ia tetap memutuskan untuk berpegang teguh pada pendapatnya sendiri dengan mengikutsertakan tiga peserta dalam pertarungan tersebut.

Jika lawannya adalah lima pembudidaya Martial Saint Kelas Sepuluh, itu tidak akan berguna bahkan jika mereka memiliki dua orang lagi.

Jika lawannya hanya satu atau dua Kelas Delapan atau Sembilan Orang Suci Bela Diri, maka Qing Shui memiliki kepercayaan diri untuk segera membunuh mereka.

Yang lain tidak mengatakan apa-apa tentang keputusan tegas Qing Shui.

Tapi pada akhirnya, dia masih mengalah pada Qianyu Dingjun sambil tersenyum.

Duo kakek dan cucu dari Klan Nian ditinggalkan untuk mengawasi, kalau-kalau Sekte Seribu Racun memiliki beberapa hal lain yang terjadi.

Saat ini, Qing Shui hanya memasuki Alam Violet Jade Immortal setelah tengah malam jadi dia sangat bebas setelah makan malam.

Dia duduk berdampingan dengan Di Chen di kamarnya saat mereka mengobrol dengan santai.

Ini juga merupakan malam pertama mereka menghabiskan waktu sendirian di Di Clan.

Besok akan menjadi hari terakhir sebelum ‘Pertarungan Kehidupan dan Kematian Tertinggi’.

Qing Shui bersandar saat dia duduk dan memegang salah satu tangan Di Chen dengan tenang.

"Apa kau tidak sedikit pun khawatir?"

Di Chen memalingkan wajahnya ke samping untuk melihat Qing Shui yang ada di sebelahnya.

Meskipun dia tidak terlalu yakin tentang hubungan mereka, dia sudah bertindak sangat dekat dengan Qing Shui seolah-olah dia ‘mengejarnya’ dan sudah yakin akan hubungannya dengannya.

"Khawatir tentang apa?

Tidak ada gunanya khawatir karena lebih baik memikirkan bagaimana bertahan hidup.

Aku ingin bisa jalan-jalan dengan hal cantik sepertimu.

Lalu kita bisa menghasilkan banyak bayi.

Hidup akan sangat baik. "

Qing Shui berkata dengan ringan dan tertawa.

Dia benar-benar tidak khawatir lagi setelah kekuatannya meningkat pesat.

Dia memiliki kartu trufnya dan dia merasa seperti dia masih bisa menangani banyak hal bahkan jika lawannya sedikit lebih kuat.

Namun, dia masih perlu berhati-hati di sekitar potensi bahaya dan risiko.

"Kamu masih ingin mengatakan omong kosong seperti itu?"

Di Chen mendengus kesal saat dia memberi Qing Shui pukulan ringan.

"Saya tidak mengatakan hal yang tidak masuk akal.

Anda adalah istri saya, bukankah normal memiliki anak dengan Anda di masa depan?

Saya akan menyerahkannya kepada Anda untuk memutuskan berapa banyak yang harus kita miliki.

Jadi menurutmu berapa banyak yang harus kita miliki? "

Qing Shui terkekeh.

"Anak-anak apa?

Jika Anda terus dengan omong kosong ini, saya akan mengabaikan Anda, "Di Chen memutar matanya.

Dia tidak bisa berkata-kata di Qing Shui tetapi jauh di lubuk hatinya, dia masih sangat bahagia.

Pria ini hanya disimpan di depannya di masa lalu dan dia cukup tegang.

Meskipun dia hanya menggodanya sekarang, itu masih merupakan peningkatan besar karena dia telah terbuka padanya secara emosional.

Atau mungkin itu juga semacam keuntungan dalam kepercayaan diri.

Dia lebih percaya pada hal-hal yang tidak diketahui.

"Baiklah baiklah.

Saya tidak mengatakan hal yang tidak masuk akal.

Saya serius. "

Qing Shui dengan berani menariknya ke pelukannya di pinggangnya.

"Jangan nakal dan jangan bergerak.

Kalau tidak, saya benar-benar akan mengabaikan Anda, "kata Di Chen dengan panik.

Begitu dia terkejut, dia sudah menemukan dirinya dalam pelukan Qing Shui.

"Jadi saya hanya bisa melihat tapi tidak makan.

Biarkan saya menyentuh ……: "

"Jangan bergerak!"

Di Chen menegur.

Qing Shui berhenti bergerak.

Hanya memeluknya adalah kenikmatan tersendiri.

Dia bisa merasakan kulitnya yang halus dan kenyal melalui lapisan tipis pakaiannya, terutama bagian belakang halus yang dia dambakan.

Itu penuh dan bulat tapi tidak terlalu besar.

Itu juga ceria tapi tidak terlalu.

Lekuk-lekuk luar biasa dari sifat yang unggul itu tidak hanya menyenangkan matanya tetapi juga mengguncangnya hingga ke intinya.

Tangannya entah bagaimana ‘secara tidak sengaja’ berakhir di bawah pantatnya yang indah ketika dia menariknya ke dalam pelukannya.

Dia saat ini tersesat dalam ekstasi murni yang terangkat dari lengannya.

Ekstasi yang mendalam dan jiwa yang mengaduk.

Sensasi semacam itu hanya bisa dirasakan tapi tidak tersampaikan dengan kata-kata.

Ini karena tidak ada yang bisa sepenuhnya mengungkapkan perasaan ini ke dalam kata-kata.

"Merangkulmu membuatku merasa sangat tenang, puas, bahagia dan bangga.

Saya harap Anda bisa menjadi wanita paling bahagia di dunia ini, tetapi saya tidak tahu harus berbuat apa, "kata Qing Shui lembut dengan suara tenang.

"Saya sangat senang sekarang.

Kebahagiaan tidak memiliki ukuran standar, itu hanyalah sebuah jenis perasaan.

Sama seperti bagaimana tidak perlu khawatir tentang pakaian dan makanan akan menjadi kebahagiaan yang luar biasa bagi seorang pengemis.

Namun, jika seorang taipan tiba-tiba menjadi petani, dia akan sangat berduka hingga dia berharap dia mati.

Beberapa orang sangat bahagia meskipun mereka mungkin tidak terlihat seperti itu bagi yang lain.

Saya tidak punya apa-apa lagi yang mungkin bisa saya minta, bahkan sekarang.

Saya sangat bahagia dan merasa sangat diberkati. "

Kata Di Chen saat dia menyandarkan wajah cantiknya ke dada Qing Shui.

"Apa kau tahu bagaimana perasaanku ketika aku melihat keindahan tak tertandingi sepertimu di masa lalu?"

Qing Shui memandangi Di Chen yang ada di pelukannya sambil tersenyum sambil terlihat sedikit sedih.

"Oh?

Katakan padaku.

Saya cukup penasaran, "Di Chen mengangkat kepalanya dan tersenyum.

Dia sepertinya benar-benar tertarik.

"Jadi sepertinya ada kalanya minatmu terusik.

Sungguh langka. "

"Hentikan, bukan berarti aku semacam makhluk ilahi."

"Tapi kamu adalah makhluk ilahi di mataku.

Seorang dewi……"

"Baiklah, cepat beritahu aku.

Berhenti mengubah topik. "

Di Chen tanpa berkata-kata memberi Qing Shui tatapan tajam.

"Saat aku melihat wanita cantik tak tertandingi sepertimu di masa lalu, aku tidak pernah membayangkan bahwa aku bisa berinteraksi begitu dekat dengan mereka seperti saat ini.

Dalam pikiranku, aku merasa mereka tidak akan berbicara atau melakukan kontak dengan orang normal… .. "

Di Chen menatap Qing Shui dengan bingung.

Dia tidak tahu apa-apa tentang apa yang ingin dikatakan Qing Shui.

Dia menunggu sampai dia selesai sebelum berkata perlahan.

"Saya rasa saya tidak bisa menangkap apa yang sebenarnya Anda coba katakan."

"Ini tidak penting.

Bagaimanapun, aku merasa sulit untuk percaya bahwa gadis sepertimu ingin menikahiku.

Aku tidak menyangka kamu akan tertarik padaku ……. "

"Siapa yang tertarik padamu?

Betapa tidak memalukannya dirimu. "

Di Chen bangkit dari Qing Shui dan mendengus.

"Saya akan istirahat.

Kamu boleh tinggal di ruang belajar malam ini. "

"Mengapa kita tidak tinggal bersama di kamar tidur?

Kita bahkan bisa ngobrol di malam hari…. "

"Bermimpilah!"

Qing Shui menyaksikan dengan tersenyum ketika Di Chen pergi karena dia tidak tahu bagaimana menghadapinya.

Dia juga merasa bahwa dia secara tidak sadar berubah seiring waktu.

Senyuman di wajahnya menjadi lebih sering dan dia juga mendapatkan emosi yang seharusnya dimiliki seorang gadis.

Terkadang dia bersikap manja, terkadang dia sangat menggemaskan ……

Setelah duduk sebentar di ruang tamu, dia berjalan menuju ruang belajar.

Tidak banyak buku di ruang belajar.

Qing Shui telah membacanya sebelumnya tetapi dia tidak menemukan sesuatu yang menarik sehingga dia tidak pernah menyentuh satu pun dari mereka setelah itu.

Alam Violet Jade Immortal!

Sesuatu terasa berbeda saat dia melangkah ke alam, tetapi dia tidak bisa menunjukkan jarinya.

Dia juga tidak membiarkan hal itu mengganggunya, tetapi dia segera tercengang.

Itu adalah Kaisar Langit Ratu Lebah.

Secara mengejutkan berubah menjadi hitam pekat dan ukuran tubuhnya tampaknya telah menyusut jauh dibandingkan sebelumnya.

Namun, kemampuannya telah mencapai level Martial Saint.

Jade Emperor Queen Bee di level Martial Saint ……

Qing Shui melirik ke arah botol porselen yang berisi Mutiara Naga Beracun.

Dia menemukan bahwa botol porselen sudah kosong dan tidak ada pemandangan Mutiara Naga Beracun di mana pun.

Tak perlu dikatakan, Kaisar Langit Ratu Lebah pasti memakannya.

Tepat pada saat ini, dia bisa merasakan qi dingin yang sangat menyeramkan keluar dari Jade Emperor Queen Bee.

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi memindai dengan Teknik Penglihatan Surgawi, dengan harapan mendapatkan beberapa informasi berguna darinya.

Lebah Ratu Beracun Kaisar Giok: Spesies yang bermutasi.

Berevolusi dari menelan Mutiara Naga Beracun.

Ahli dalam serangan terbang dan racun.

Informasi yang dia dapatkan sangat sedikit tetapi dia setidaknya memiliki gambaran kasar tentang apa yang terjadi sekarang.

Dia juga dapat memastikan bahwa lebah telah memakan Mutiara Naga Beracun.

Yang terpenting, Qing Shui tidak menyangka bahwa Kaisar Langit Ratu Lebah ini akan berhasil melahap Mutiara Naga Beracun itu tanpa diracuni sampai mati dan tanpa meledak dari semburan energi Mutiara Naga Beracun.

Benar-benar sukses yang tidak terduga di pihaknya dan ini juga membuktikan bahwa Kaisar Langit Ratu Lebah memiliki bakat yang sangat baik.

Hadiah dari Alam Violet Jade Immortal tampaknya benar-benar hebat.

Perasaan spiritual Qing Shui juga meningkat pesat setelah terobosan ini.

Dia bisa merasakan lebih banyak hal yang sebelumnya tidak bisa dia rasakan.

Memanggil Ratu Giok Ratu Lebah, atau lebih seperti Ratu Lebah Racun Kaisar Giok sekarang, itu tiba di depan Qing Shui hanya dalam waktu singkat.

Dibandingkan sebelumnya, sepertinya itu sepenuhnya lapis baja.

Sisik hitam pekat berkilau dingin saat memancarkan aura beku.

Dia tidak yakin apakah itu karena kemampuannya telah mendapatkan peningkatan yang luar biasa tetapi dia merasa bahwa ikatannya dengan Kaisar Ratu Giok Lebah bahkan lebih kuat dari sebelumnya.

Dia kemudian mencoba membuat Kaisar Jade Poison Queen Bee melakukan beberapa serangan sederhana.

Pada saat yang sama, Qing Shui juga memeriksa kemampuan Ratu Lebah Racun Kaisar Giok.

Kecepatan Angin!

Ini adalah kemampuan Lebah Ratu Racun Kaisar Giok yang dapat meningkatkan kecepatannya secara instan.

Meskipun itu tidak absurd seperti Penghindaran Berlian Seketika dari Diamond Gigantic Elephant, itu lebih unggul dalam hal durasinya karena efeknya bisa bertahan untuk waktu yang sangat lama.

Poison Pierce!

Serangan racun yang bisa membuat lawan merasa pusing dan gelisah.

Seorang kultivator yang lemah bisa langsung mati karenanya.

Sengatan Pembunuh Racun!

Teknik membunuh binatang iblis spesies lebah.

Dengan menembakkan jarum beracun di ujung ekornya, toksisitas bisa meningkat dua kali lipat dan daya tembusnya luar biasa kuat.

Armor dan perisai biasa tidak akan mampu menahan serangan ini.

Dengan kecepatannya yang sangat tinggi, tidak banyak orang yang bisa menghindari serangan sengatan beracun ini juga.

Perintah Ratu Bee!

Lebah Ratu Racun Kaisar Giok adalah juara di antara binatang iblis spesies lebah.

Tidak hanya dapat memerintahkan semua makhluk iblis spesies lebah lainnya dalam radius 30 li, tetapi juga dapat membiakkan lebah beracun generasi berikutnya serta memerintahkan segerombolan lebah beracun untuk menyerang.

Poison Beast level Martial Saint.

Selain itu, itu adalah Monster Racun Tingkat Raja yang ahli dalam penerbangan.

Itu juga menelan Mutiara Naga Racun.

Qing Shui tidak pernah mengharapkan hal-hal menjadi seperti ini.

Dia hanya berpikir untuk menggunakan Mutiara Naga Racun untuk meningkatkan toksisitas makhluk beracun di sekitarnya.

Dia tidak akan pernah memberi Mutiara Naga Racun kepada Ratu Lebah Racun Giok atas kemauannya sendiri apa pun yang terjadi.

Jika dia melakukan itu, mungkin saja dia tidak hanya akan kehilangan Poison Dragon Pearl tetapi juga Ratu Jade Emperor Bee.

Dia telah mendapatkan binatang iblis kuat lainnya.

Selain itu, itu adalah Monster Racun Tingkat Raja yang dapat terus membiakkan Hewan Racun.

Mengingat beberapa waktu, Lebah Ratu Racun Kaisar Giok yang memimpin lebah beracun dalam jumlah yang tak terhitung banyaknya akan menjadi sesuatu yang tidak bisa diremehkan.

Bagaimanapun, itu adalah Poison Beast tingkat Martial Saint.

Dengan ini, kemungkinan memenangkan ‘Pertarungan Kehidupan dan Kematian Tertinggi’ menjadi sedikit lebih tinggi lagi.

Qing Shui memiliki firasat bahwa Kaisar Langit Ratu Lebah ini bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan binatang beracun biasa.

Tinju Taichi!

Qing Shui mulai melatih Tinju Taichi di dalam Alam Violet Jade Immortal.

Dia harus memperbaiki dan menyelaraskan peningkatan kekuatan yang luar biasa dalam waktu singkat ini.

Ini adalah satu-satunya cara dia bisa membawa kekuatannya ke puncaknya.

Selain beristirahat, Qing Shui juga akan membutuhkan waktu untuk memperbaiki Jaring Laba-laba Beracun Blackjade.

Dia telah menambahkan ‘kristal’ yang dihasilkan oleh ‘Crystal Lions’ kali ini.

Menambahkan kristal ini ke racun dapat menggandakan toksisitasnya.

Dia kemudian menggunakan ‘kristal’ untuk memperbaiki Jaring Laba-laba Beracun Blackjade.

Sisa waktunya dihabiskan untuk berlatih Tinju Taichi.

Waktu perlahan berlalu.

Qing Shui benar-benar terbungkus dalam kultivasinya di Alam Violet Jade Immortal saat dia mengintegrasikan energi yang luar biasa ke dalam tubuhnya sedikit demi sedikit, mencoba menjadikannya bagian dari dirinya sendiri.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis