Ancient Strengthening Technique – Chapter 665

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 665

Chapter 665 – Fight of the Ultimate Life and Death (3)

Mutiara Naga Kembar!

Qing Shui sekali lagi menyerang dengan tiba-tiba dengan senjata aneh yang dia sembunyikan.

Kali ini, dia mengunci dua Orang Suci Bela Diri Kelas Delapan yang dengan menyedihkan mencoba menghindari pukulannya, gerakannya ini bahkan lebih tajam dari sebelumnya.

Kedua prajurit itu menjadi kaku dan pucat karena senjata yang mendekat, wajah mereka pucat saat mereka pasrah pada malapetaka yang akan datang.

Mereka telah melepaskan semua pikiran untuk melawan!

Pft!

Pft!

Suara kekalahan yang menindas membungkam para penonton.

Dalam sekejap, kedua prajurit itu jatuh dari langit, mata mereka terbuka lebar bahkan dalam kematian.

Thump thump!

Dua gedebuk berikutnya menunjukkan bahwa kedua mayat itu telah melakukan kontak dengan tanah.

Debat panas muncul dari antara penonton.

"Para pesaing dari Sepuluh Ribu Sekte Racun telah jatuh!"

Seseorang berteriak ketakutan.

"Saya hampir meragukan mata saya saat itu.

Serangan yang sangat cepat!

Sungguh luar biasa bagaimana Teknik Casting dapat digunakan sejauh ini! "

kata seorang pria tua dengan sedih.

"Keduanya adalah Martial Saint Kelas Delapan, tapi mereka masih jatuh seperti anak pohon dalam sekejap."

seorang sipir berkata dengan kaget.

Dalam sekejap, mereka yang tidak berharap banyak dari Di Clan menjadi gelisah.

Mereka tidak dapat bereaksi terhadap perkembangan peristiwa ini.

Di tenda Klan Qianxi, para tetua hanya bisa menyaksikan mayat-mayat itu dibersihkan.

Mereka merasa sangat terganggu oleh tubuh kedua pejuang yang terluka dan babak belur itu.

Senjata tersembunyi Qing Shui memang mengkhawatirkan.

Berdasarkan kultivasi mereka, mereka hanya bisa berdiri jauh tetapi masih melihat pertempuran yang sedang berlangsung dengan jelas.

Senjata hiddens Qing Shui membuat mereka mengerutkan kening saat melihatnya.

"Ketua, bisakah Di Clan membalikkan situasi?"

seorang pria tua merenung sejenak sebelum melihat ke seorang pria paruh baya.

Pria paruh baya itu berpakaian hitam pekat dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Mata dan rambutnya gelap.

Hari itu panas terik, tetapi aura dingin yang suram memancar darinya.

Sikapnya memungkiri usianya, pria yang telah melalui pasang surut kehidupan.

Dia tidak tinggi, namun kehadirannya menjulang di atas yang lain.

"Susah, menurutmu siapa yang akan menang?"

suaranya berputar-putar saat dia bertanya pada lelaki tua itu, nyaring dan hampa.

"Saya tidak bisa lagi menebak siapa pemenangnya;

pemuda ini tampaknya tidak terlalu kuat.

Levelnya tampaknya hanya hampir setara dengan kedua Martial Saint itu namun dia secara tak terduga membunuh mereka berdua dengan mudah dalam hitungan detik … "

Berdasarkan ketat pada kemampuan yang dia tunjukkan sejauh ini, dia seharusnya tidak bisa muncul sebagai pemenang. "

sesepuh lainnya berkomentar dengan tidak tergesa-gesa.

"Mari kita lihat dan lihat saja, kita masih punya banyak waktu dan perlahan bisa menikmati kesenangannya."

pria paruh baya itu terkekeh dingin.

Pria tua itu sebenarnya adalah adik laki-laki dari pria yang tampaknya paruh baya!

……

Qing Shui mundur segera setelah membunuh lawan-lawannya dan tidak menindaklanjuti dengan serangan apa pun.

Sementara itu, lawan tetap terpana dari kekalahan ini.

Itu terlalu mendadak bagi siapa pun untuk menerimanya.

Untuk seorang anak yang tampaknya berada di sekitar Martial Saint Kelas Lima, itu mengejutkan semua orang karena dia mengalahkan dua Martial Saint Kelas Delapan dari kejauhan.

Bahkan Di Xuan dan Nyonya Tua Mo menatap Qing Shui dengan tidak percaya, tetapi mereka segera diliputi kegembiraan.

Mereka menyadari bahwa situasinya mungkin sedang mencari mereka.

Di Chen dan Di Qing menyaksikan saat mereka melayang di udara.

Fakta bahwa Qing Shui dapat dengan mudah membunuh dua prajurit yang kuat sangat meningkatkan kepercayaan diri mereka.

Khusus untuk Di Qing, dia memikirkan Yuan Su dan bahkan sekarang, dia benar-benar percaya bahwa Qing Shui adalah dermawan yang dia bicarakan.

Saat dia menatap punggungnya dari jauh, sosoknya tampak semakin mengesankan.

Perisai Ilahi Emas Ungu, Pedang Biduk!

Qing Shui mengeluarkan senjatanya sendiri dan kemudian mengedarkan kekuatannya ke puncak.

Menghadapi Kelas Sembilan dan Sepuluh Orang Suci yang tersisa, dia tidak terlalu khawatir karena mereka hanya sekuat Nyonya Mo, dengan kemampuan lebih dari 5000 negara.

Pada pertarungan di level ini, tidak masalah apakah mereka memiliki 5300 negara atau 5700 negara dengan kemampuan.

Selama perbedaannya ada di dalam 400 negara, hasil pertempuran tidak dapat diprediksi.

"Senior Di Xuan, Nenek, makan Pelet Giok Murni;

setelah ini kita harus menyelesaikannya dalam lima belas menit berikutnya.

Nenek, kau harus menahan yang lebih tua dengan pakaian hitam. "

Qing Shui terus menghadapi lawan mereka saat dia menginstruksikan teman-temannya perlahan.

"Baik!"

Qianxi Yong sekarang waspada terhadap Qing Shui.

Kelas Sembilan Martial Saint yang tersisa gemetar ketakutan setelah melihat rekannya dipukul dengan begitu mudah.

Mungkin dia akhirnya merasakan situasinya yang berbahaya.

Sementara dia awalnya mengira bahwa dia adalah predator, peran mereka sekarang telah terbalik dan dia dimangsa.

Qing Shui tersenyum tipis pada lawan-lawannya dan mengarahkan pandangannya ke dua Orang Suci Bela Diri Kelas Sepuluh.

Mata Emas yang berapi-api!

Pada titik ini, Qing Shui tidak bermaksud untuk memperumit masalah.

Dengan lawan yang sangat terampil dalam racun, dia hanya ingin memotong pengejaran dan mengganggu lawannya dengan mengurangi kekuatan mereka ke tingkat serendah mungkin.

Mata Emas Berapi-api miliknya ditembakkan dua kali secara berurutan dengan cepat, menyebabkan ekspresi lawannya dengan cepat berubah dari syok menjadi putus asa.

Kaisar Qi!

Dengan serangan berurutannya, kekuatan Kelas Sepuluh Martial Saint telah turun drastis ke bawah 3600 negara.

Belum lagi Martial Saint Kelas Sembilan, yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Di Xuan sekarang.

"Bunuh dia!"

Qing Shui berseru saat pukulannya menyapu Kelas Sepuluh Martial Saint.

Bersamaan dengan itu, Nyonya Tua Mo menyerang dengan Tongkat Emasnya.

Hanya mereka yang terlibat dalam pertarungan yang menyadari apa yang sebenarnya terjadi;

para penonton hanya bisa mengatakan bahwa Qing Shui dan partainya tiba-tiba memulai serangan dan melakukan ofensif.

Di antara penonton di bawah – ada beberapa yang merupakan pembudidaya terkuat di kawasan itu.

Ekspresi mereka menjadi suram saat mereka merasakan pergeseran keseimbangan kekuatan.

Tidak sulit mereka menyimpulkan bahwa orang-orang dari Sepuluh Ribu Sekte Racun telah dilemahkan secara drastis oleh teknik lawan mereka.

Seni yang menantang surga ini sangat hebat!

diamati beberapa orang tua tua dengan serius.

"Memang, saya belum pernah melihat Skill Pemberontakan Surga yang begitu mengesankan selama ratusan tahun.

Di masa mendatang, anak ini pasti akan naik ke puncak.

Lebih penting lagi, tekniknya adalah satu-satunya.

Para elit akan berjuang untuk merekrutnya.

Bahkan jika kekuatan aslinya rata-rata, kemampuannya yang luar biasa untuk melemahkan kekuatan lawannya lebih dari kompensasi untuk itu.

Benar-benar membingungkan! "

seorang tetua di samping menambahkan, alisnya berkerut karena khawatir.

"Turunkan perintah saya, jangan menyinggung dia dengan segala cara.

Bahkan jika kita tidak bisa menjadi sekutu, kita tidak ingin membuat dia menjadi musuh.

Jika dia selamat dari pertempuran ini, anak ini pasti akan mendominasi Dunia Sembilan Benua. "

Ya, patriark.

bawahannya yang tetap diam sepanjang membungkuk setuju dan pergi.

……

Qing Shui dan partainya mengejutkan lawan mereka dengan serangan mereka.

Perbedaan antara kekuatan mereka dan keputusasaan batin lawan mereka telah memakan korban.

Mereka sudah kehilangan sebagian besar keinginan mereka untuk bertarung.

Teknik Pedang Kombinasi!

Seni Mengejar!

Hanya dalam satu gerakan, Qing Shui melepaskan serangan pedang kombinasi dan memaksa lawan-lawannya mundur.

Alih-alih mengikuti dengan ketat, Qing Shui dengan licik menyerang lawan yang saat ini bertukar pukulan dengan Nyonya Tua Mo.

Ini karena dia telah melihat Qianxi Yong memanggil Python Lima Warna yang sangat gemuk.

Piton itu panjangnya tiga meter dan setebal dua tubuh orang dewasa yang digabungkan.

"Nenek, serahkan ini padaku, kau selesaikan yang satunya."

sebagai tindakan pencegahan, dia ingin berurusan dengan tetua yang memiliki Poison Beast atas namanya.

"Kalau begitu, berhati-hatilah!"

Tanpa ragu-ragu, dia mengalihkan perhatiannya ke sesepuh yang menyerangnya.

Menggerutu!

Ular sanca yang aneh itu dengan cepat mengeluarkan racun yang menyilaukan di Qing Shui.

Kabut tebal menyelimuti radius puluhan meter.

Aroma yang aneh dan sakit meresap di udara.

Qing Shui segera memblokir racun itu dengan Violet Gold Divine Shield.

Perisai itu cukup berguna sejauh ini dan nilainya hampir sama dengan Artefak Ilahi.

Energi Alam!

Qing Shui sekali lagi menggunakan Energi Alam ke puncaknya.

Meskipun efek kekebalan racun dari Pure Jade Pellet masih belum hilang, dia masih merasakan perasaan mendesak untuk menyingkirkan lawan secepat mungkin.

Dia ingin memperkuat kesan bahwa dia adalah lawan yang efisien dan tanpa ampun.

Melolong!

Qing Shui menyerbu ke arah tetua dalam warna hitam dengan kecepatan penuh, menyerang dengan kekuatan penuh dengan Violet Gold Divine Shield.

Saat mereka bertemu, terjadi ledakan yang luar biasa!

Bahkan udaranya terdistorsi oleh dampaknya.

Shield Attack!

Saat digunakan melawan lawan yang lebih lemah dari dirinya sendiri, serangan ini dijamin akan menyebabkan lawan mundur.

Dengan kecepatan Qing Shui saat ini, Qianxi Yong bahkan tidak bisa mengelak dan tidak punya pilihan selain bertabrakan dengan kuat dengannya.

Dampaknya menyebabkan Qianxi Yong terbang mundur.

Ini adalah saat yang ditunggu-tunggu Qing Shui!

Langkah Cloudmist!

Kecepatan Qing Shui berada di puncaknya.

Dia dengan ganas menyerbu ke arah sesepuh sedih yang sudah terluka karena tabrakan, memegang Pedang Biduknya.

Pedang Gelombang Kelima!

Sejauh ini, ini adalah langkahnya yang paling mematikan, yang mungkin hanya bisa dilampaui di masa depan yang jauh dengan Teknik Pedang Kombinasi.

Pedang Biduk yang ditarik melintas dengan bayangan gelap di udara dan diam-diam menabrak tubuh Python Lima Warna.

Chi ~!

Ada pekikan singkat dari python sebelum hancur Meskipun Poison Beast memiliki tubuh yang tangguh, itu hanya Raja Bela Diri Puncak.

Qianxi Yong memanfaatkan selingan ini untuk mencoba mundur, jelas merasa panik.

Tendangan Tailwhip Harimau!

Qing Shui menyerang Qianxi Yong, kakinya seperti cambuk menyerang dada Qianxi Yong.

Kepanikan Qianxi Yong berubah menjadi keputusasaan pasrah pada energi akut tendangan itu.

Bam!

Retak!

Tendangan brutal tersebut membuat lubang menganga di dada Qianxi Yong.

Darah menggenang dan dia terlempar keluar arena oleh gerakan jahat ini.

Tubuhnya jatuh ke tanah.

Bahkan dalam kematian, matanya masih terbuka lebar.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis