Ancient Strengthening Technique – Chapter 686

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 686

Chapter 686 – Kaisar Langit Ratu Lebah yang perkasa membantai Jiao Giok Putih!

Seni Mengejar!

Kurangi kecepatan lawan sebesar 20% dan tingkatkan bobot tubuhnya sebesar 20%!

20%, itu cukup banyak!

Kecepatan Qing Shui dua kali lipat sedangkan kecepatan lawan berkurang 20%.

Dalam hal ini, meskipun Qing Shui tidak dapat menghindarinya, dia masih dapat mundur dengan seluruh tubuhnya dengan menggunakan teknik Pengalihan Taichi.

Namun, Frost Breath yang digunakan lawan masih sangat kuat.

Orang dengan kekuatan yang tidak cukup akan segera dibekukan olehnya.

Lebih buruk lagi, mereka bahkan mungkin langsung mati beku dan ditelan oleh Jiao Giok Putih.

Qing Shui memiliki tubuh fisik yang tangguh.

Menambahkan dengan Gambar Yin-Yang misterius dan Qi Teknik Penguatan Kuno, dia mampu mencair dari es.

Meski begitu, dia tidak dapat menggunakan Teknik Pengalihan Taichi karena kekurangan waktu.

Kerusakan parah!

Qing Shui mengambil kesempatan untuk menggunakan Kerusakan Kritis yang akan memungkinkannya untuk mengabaikan setengah dari pertahanan lawan.

Meski begitu, yang paling bisa dia lakukan hanyalah melukai Jiao Giok Putih sedikit.

Tingkat kerusakan ini tidak cukup mengancam bagi Jiao Giok Putih yang sangat besar.

Sebaliknya, mereka sangat marah dengan serangan itu.

Api Primordial!

Qing Shui membuang dua bundel dari Primordial Flame Ball yang ditingkatkan.

Hal ini menyebabkan Jiao Giok Putih besar berguling-guling di tanah untuk menghindar.

Segera setelah itu, ia menghembuskan udara es yang tebal ke arah dua Bola Api Primordial.

Chi-chi!

Dua suara kuat menggelegar.

Api primordial yang telah naik ke tingkat baru bukanlah sesuatu yang mampu ditangani oleh Jiao Giok Putih.

Itu mulai berputar-putar di sekitar tanah dengan penuh semangat dengan tubuh besarnya.

Hu!

Itu menghembuskan nafas es yang intens.

Bang!

Pu-pu!

Bola Api Primordial diblokir oleh Pure Jade Jiao.

Hal yang diembuskan oleh Jiao Giok Putih sebenarnya adalah bilah es yang terwujud.

Senjata itu adalah sesuatu yang terbentuk sebagai hasil dari Inti Qi di dalam Inti binatang iblis yang terkondensasi bersama.

Itu langsung menembak jatuh Primordial Flame Balls.

Chi-chi!

Kedua Bola Api Primordial, yang jatuh di tanah bersalju, segera menghilang.

Namun, sebagian besar daerah itu meleleh akibat bola api yang jatuh.

Namun demikian, Qing Shui merasa sangat bahagia karena dia mengetahui bahwa Jiao Giok Putih takut pada api primordial.

Ang-ang!

White Jade Jiao melepaskan beberapa raungan ke langit dan mengejutkan banyak binatang terbang di sekitarnya.

Ada kemarahan yang sangat besar di dalam aumannya.

Di dalamnya, ada juga keinginan kuat untuk mendemonstrasikan kemampuannya.

Hu!

Dua api primordial, yang panjangnya dua kaki, sekali lagi muncul di telapak tangan Qing Shui.

Setelah itu, mereka dengan cepat berubah menjadi dua bola api.

Qing Shui dengan cepat membuangnya pada saat Jiao Giok Putih bergerak dengan gelisah.

Dia melemparkannya dengan teknik Senjata Tersembunyi.

Kedua Bola Api Primordial dengan cepat terbang menuju Jiao Giok Putih saat bergerak dengan cemas.

Cara dia bergerak dengan tubuh besarnya di tanah terlihat sangat menakjubkan.

Tepat pada saat itu akan membuka mulutnya dan mengeluarkan napas sedingin es, Qing Shui bergerak.

Tali Pengikat Setan!

Tali Pengikat Iblis dikeluarkan seketika dan bisa mencapai tubuh lawan hanya dalam sekejap.

Bahkan jika itu tidak bisa mengikat lawan, itu masih memiliki kemampuan yang gila.

Itu mampu mengganggu serangan lawan saat pertama kali dilempar.

Jika ada perbedaan besar dalam kekuatan, itu akan kehilangan fungsinya setelah pertama kali.

Selama itu tidak bisa mengikat lawan, itu tidak akan berpengaruh pada kedua kalinya itu dilemparkan.

Ini karena Tali Pengikat Iblis dipenuhi dengan energi spiritual yang melimpah saat pertama kali diusir.

Ketika ada perbedaan besar dalam kekuatan antara itu dan lawan, itu akan menghabiskan setengah dari Qi pada percobaan pertama.

Untuk mendapatkan efek yang sama pada percobaan kedua, seseorang harus menunggunya memulihkan Qi-nya.

Sayangnya, seringkali tidak ada cukup waktu untuk menunggu hal ini terjadi.

Niat Qing Shui hanya untuk menghentikan serangan lawannya.

Meski hanya berhasil menunda sebentar, itu sudah lebih dari cukup.

Dua Bola Api Primordial ditembakkan ke arah kepala WhiteJade Jiao.

White Jade Jiao menghindarinya dengan gerakan lincahnya.

Seolah Qing Shui akan membiarkannya melakukan apa yang dia suka!

Ledakan!

Qing Shui berteriak.

Segera setelah dia melakukannya, kedua api primordial itu bertabrakan satu sama lain.

Bang!

Setelah mereka meledak, mereka berubah menjadi api pecah yang tak terhitung jumlahnya seukuran jari manusia.

Ledakan Naga Kembar kali ini beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya.

Itu terjadi sangat tiba-tiba.

Selain itu, tabrakan dan ledakan seketika dari api primordial menjadi beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya.

Itu dengan cepat bergegas menuju kepala Jiao Giok Putih.

Ang-ang ……

Untuk sesaat, pekikan menggelegar dan suara marah bisa terdengar di langit.

White Jade Jiao berjuang sekuat tenaga dengan tubuhnya, menyebabkan kekacauan di sekitar area bersalju di sekitarnya.

Alhasil, pegunungan salju di sekitar mereka pun mulai runtuh.

Dalam waktu singkat, langit menjadi penuh dengan butiran salju dan area di sekitarnya berubah menjadi reruntuhan.

Qing Shui melihat darah merah di tanah bersalju.

Dia menduga bahwa itu mungkin dari mata Jiao Giok Putih yang dirusak oleh api primordial.

Tidak peduli seberapa besar binatang iblis itu, mata mereka masih akan menjadi organ mereka yang paling rentan.

Bahkan jika mata mereka seukuran akuarium kecil, api purba yang hanya seukuran jari sudah lebih dari cukup untuk membutakannya.

Qing Shui tidak yakin apakah dia membutakan satu atau dua matanya.

Anggggh!

White Jade Jiao dengan marah memelototi Qing Shu.

mata kirinya telah dibutakan dan darah masih mengalir ke luka yang mengerikan.

Jika Jiao Giok Putih tidak memiliki tubuh fisik yang tangguh, itu akan dibakar sampai mati oleh api primordial.

Huuu!

Dengan tubuhnya yang melengkung, Jiao Giok Putih tiba-tiba melemparkan dirinya ke Qing Shui.

Setelah itu, dia mengeluarkan Frost Breath yang intens dari mulutnya.

Bersamaan dengan itu, ia juga mengangkat tubuhnya dan mengibaskan ekornya yang tebal ke Qing Shui.

Ia melakukan semua ini dengan kecepatan luar biasa.

Qing Shui sudah lama menyiapkan Bola Api Primordial di tangannya.

Dia membentuk formasi naik-turun dengan tangannya.

Satu untuk membidik ke arah wajah Jiao Giok Putih, yang sudah memiliki bekas luka, sementara yang lainnya untuk mengarahkan ke perut tempat Inti berada.

Setelah membuang dua api primordial, Qing Shui segera memanggil Kaisar Langit Ratu Lebah.

Kaisar Langit Ratu Lebah dengan cepat menggunakan Sengatan Pembunuh Racun, Sengatan Pembunuh Racun yang mengandung racun beberapa kali lebih banyak daripada sebelumnya.

Anggg!

Bubuk merah muda samar muncul dari tubuh Jiao Giok Putih.

Luka yang ditimbulkan padanya awalnya berubah menjadi lebih mengerikan.

Kecepatan aliran darah juga menjadi beberapa kali lebih cepat.

Peningkatan Kerusakan!

Sampai saat ini, Qing Shui masih belum yakin tentang racun apa yang terkandung dalam Poison Killer Sting dari Jade Emperor Queen Bee.

Sepertinya berubah dari waktu ke waktu.

Ini juga pertama kalinya Ratu Giok Ratu Lebah menggunakan racun ini sejak ia berevolusi.

Setelah kehilangan darah Jiao Giok Putih, Qing Shui menggunakan indera spiritualnya untuk merasakan kekuatannya.

Dia bisa merasakan bahwa tidak hanya kekuatannya yang turun secara signifikan, bahkan energi kehidupannya menurun.

Dia akhirnya menyadari apa yang sedang terjadi.

Ini sama seperti saat dia berhadapan dengan Kepala Sekte dari Sekte Sepuluh Ribu Racun.

Efek dari Sengatan Pembunuh Racun Ratu Lebah Kaisar Giok adalah Peningkatan Kerusakan.

Dengan melakukan itu, kekuatan musuh akan turun dan umur mereka akan berkurang.

Sepertinya itu terkait dengan cedera musuh.

Semakin berat kerusakan yang ditimbulkannya, semakin besar efek yang ditimbulkan oleh jarum racun Kaisar Langit Ratu Lebah.

Qing Shui tidak pernah menyangka Sengatan Jarum Racun Kaisar Langit Ratu Lebah menjadi sekuat ini.

Itu menyebabkan kekuatan musuh turun dan umur hidup berkurang.

Bahkan Qing Shui sendiri merasa sulit untuk mempercayai jumlah pengurangan kekuatan yang konyol yang disebabkan oleh sengatan.

Lima ribu tiga ratus negara!

Pada saat jarum racun menunjukkan efeknya, kekuatan Jiao Giok Putih turun hingga hanya lima ribu tiga ratus negara.

Luka yang disebabkan dari sebelumnya masih cukup serius tetapi karena Sengatan Pembunuh Racun, darah berhenti mengalir keluar dari luka-lukanya.

Sekarang, Qing Shui akhirnya memiliki kesempatan untuk memenangkan pertempuran.

Diamond Gigantic Elephant!

Kupu-kupu Berwarna Emas-Perak!

Qing Shui dengan cepat memanggil mereka dan mengendarai Diamond Gigantic Elephant.

Kupu-kupu Berwarna Emas-Perak mengikuti dari belakang.

Seluruh pemandangan terlihat sangat spektakuler.

Qing Shui tidak pernah berpikir bahwa dia akan dapat mengurangi kekuatan Jiao Giok Putih, yang ada di sekitar dua belas ribu negara, sejauh ini.

Terutama menjelang akhir ketika Kaisar Langit Ratu Lebah menggunakan racunnya.

Itu sangat kuat.

Sayangnya, batasan yang dapat digunakan terlalu membatasi.

Negara Bagian Satu dengan Gajah!

Penghindaran Berlian Seketika!

Shield Attack!

Qing Shui mengendarai Diamond Gigantic Elephant dan dengan cepat bergegas menuju White Jade Jiao.

Dia menyerang dengan Violet Gold Divine Shield yang ada di tangannya dengan sangat cepat.

Bang!

Awalnya, kekuatan Qing Shui sudah tidak kalah dengan White Jade Jiao.

Dengan menambahkan efek State of One dengan Elephant serta Shield Attack, bahkan Pure Jade Jiao yang sangat besar akan terhempas.

Penghindaran Berlian Seketika

Pedang Berlian Qi!

Shield Attack!

Qing Shui sekali lagi menyerang Jiao Giok Putih yang terlempar oleh serangan sebelumnya.

Dia sekali lagi memukul dengan ganas di Jiao Giok Putih dengan Perisai Ilahi Emas Ungu miliknya.

Teknik Pedang Kombinasi!

Beng!

Setelah itu, Qing Shui mulai menyerang Jiao Giok Putih yang sangat besar secara sepihak.

Saat dia melakukannya, Jiao Giok Putih terus menerus mengeluarkan suara gemuruh.

Teriakannya dipenuhi dengan amarah.

Ang!

Pada saat Jiao Giok Putih sekali lagi terlempar, ia menggulung tubuhnya yang besar dan mulai berputar di sekitar tanah.

Setelah itu, ia dengan cepat membubung ke langit.

Tubuhnya yang setebal seratus meter benar-benar menyerupai naga raksasa.

Hu!

Nafas sedingin es yang dikeluarkannya di udara sama sekali berbeda dari yang ada di darat.

Bersamaan dengan itu, ia mengibaskan ekornya melintasi langit menuju Qing Shui.

Serangan itu sebenarnya memiliki lebih banyak kekuatan saat di udara daripada di darat.

Itu selalu menjadi fakta bahwa harimau akan jauh lebih kuat setelah dia mendaki gunung dan seekor naga akan menjadi lebih kuat begitu dia melayang ke langit.

Meskipun Jiao Giok Putih bukan naga, ia masih memiliki kemampuan untuk melakukannya.

Kekuatan Qing Shui tidak kalah dengan White Jade Jiao.

Dalam keadaan seperti ini, dia masih punya cara untuk membunuh Jiao Giok Putih.

Senjata Tersembunyi!

Senjata Tersembunyi saat ini tidak efektif di langit.

Jiao Giok Putih yang kurang beruntung akhirnya belajar dari kesalahannya.

Itu hampir tidak bisa menghindari serangan Qing Shui.

Hanya saja sepertinya dia kesulitan untuk melakukannya.

Qing Shui menunggu sampai lawannya lemah untuk memberikan pukulan berturut-turut.

Dia bahkan menggunakan Ledakan Naga Kembar.

Saat Jiao Giok Putih bergerak mundur, Qing Shui menyerbu ke arahnya.

Penghindaran Berlian Seketika!

Kerusakan parah!

Kerusakan Kritis sebelumnya tidak terlalu efektif melawan Jiao Giok Putih.

Namun, itu ternyata menjadi pembunuh paling fatal sekarang.

Qing Shui menembus kepala makhluk jahat itu dengan Pedang Biduknya.

Pu!

Kepalanya yang sangat besar dibelah langsung oleh Qing Shui.

Kekuatan tajam dan tepat dari pedang Qing Shui segera menghancurkan kepala Jiao Giok Putih.

Teriakan pendek, namun tidak berdaya, terdengar.

Setelah itu, Jiao Giok Putih jatuh ke tanah.

Dong!

Suara keras bahkan menyebabkan bumi itu sendiri bergetar.

Qing Shui tertegun sejenak.

Setelah itu, dia secara bertahap jatuh ke tanah.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia benar-benar bisa membunuh binatang besar itu.

Niat aslinya hanya untuk mencuri Pohon Buah Suci Salju Es.

Dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan benar-benar membunuh Jiao Giok Putih.

Qing Shui pertama kali memindahkan Pohon Buah Suci Salju Es ke Alam Violet Jade Immortal.

Hal ini seperti harta karun baginya.

Di masa depan, binatang iblisnya masih perlu mengandalkan ini untuk meningkatkan kekuatan mereka.

Meskipun Pohon Buah Suci Salju Es hanya setinggi satu meter, akarnya menembus sangat dalam ke tanah.

Panjangnya sekitar lima puluh meter.

Qing Shui menariknya dengan sempurna.

Setelah itu, dia membuat lubang yang hampir sebesar di dalam Alam Violet Jade Immortal dan menanamnya di dalam lubang tersebut.

Qing Shui tidak peduli apakah Pohon Buah Suci Salju Es akan bertahan hidup.

Selama bertahun-tahun ini, Qing Shui tidak menemukan apa pun yang tidak dapat bertahan hidup di dalam Alam Violet Jade Immortal.

Setelah membereskan semuanya, Qing Shui keluar dari Alam Violet Jade Immortal.

Dia mendapat banyak dari perjalanannya ke Gunung Panjang Umur kali ini.

Itu adalah perjalanan yang sangat berharga.

Itu akan sempurna jika dia bisa menemukan Darah Rubah Abadi Berekor Tiga.

Tapi lebih baik tidak menjadi serakah karena ini adalah kesempatan sekali seumur hidup untuk bisa membunuh Jiao Giok Putih dan mendapatkan Buah Suci Salju Es.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis