Ancient Strengthening Technique – Chapter 722

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 722

Chapter 722 – Kontak, Puncak dari Lapisan ke-6 Teknik Penguatan Kuno

Tepat pada saat itu, dia tiba-tiba merasa seolah-olah dia memasuki dimensi lain, ketika dia masuk, dia terkejut.

Mimpi di antara lautan bunga!

Ketika Di Chen tiba di sini, dia memikirkan pertama kali dia bertemu Qing Shui di sini.

Bajingan itu telah menyentuh tubuhnya di sini untuk pertama kalinya, dia disentuh di sekujur tubuhnya, dari kepala hingga jari kakinya.

Abadi?

Setan?

Dia merasa terhibur dengan pikiran ini, dia merasa dunia ini sangat aneh.

Dia tidak pernah berpikir bahwa hubungannya dengan dia akan tumbuh sejauh ini, dia sekarang bertanya-tanya di mana dia.

Dia disini!

Ke mana pun Di Chen memandang, dia hanya melihat lautan bunga.

Mengapa dia muncul di sini?

Dia tidak yakin, dia mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui diam-diam berdiri di sana dan dia bergegas.

"Qing Shui ……"

Di Chen dengan lembut memanggil, berjalan mendekati Qing Shui.

Sebenarnya, Ketika Di Chen menyentuhnya, Qing Shui sudah menyadarinya, dia merasakan sakit di hatinya untuk wanita ini, dia takut dia akan membeku juga.

Setelah itu, dia segera menyadari bahwa mereka memasuki mimpi ini di antara lautan bunga.

Setelah datang, meskipun tidak ada lagi es di tubuhnya, racun dingin dalam darahnya tidak melemah.

"Chenʻer, kenapa kamu di sini?"

Qing Shui tahu betapa bodohnya pertanyaannya, ini adalah mimpi di antara lautan bunga, bahkan dia tidak tahu mengapa mereka datang ke sini.

"Aku juga tidak tahu, tidak lama setelah aku menyentuhmu, aku tiba di sini.

Apakah kamu diracuni? "

Di Chen tidak banyak bicara tentang pertanyaan itu.

"Mn, jangan khawatir, aku baik-baik saja."

Qing Shui tersenyum tetapi dia tidak bisa menyembunyikan Qi dingin yang dipancarkan tubuhnya dari Di Chen.

"Kamu masih berbohong padaku?"

Di Chen maju dan dengan lembut memeluk Qing Shui dengan erat, Dia ingin memberikan kehangatan pada Qing Shui.

Pada saat itu, tulang terasa dingin, tetapi pada saat itu, dia menemukan bahwa dia perlahan bisa terbiasa dengan itu, bahkan sampai tidak merasa kedinginan.

"Gadis bodoh……"

Qing Shui menghela nafas dan ingin mendorongnya, tetapi dia memeluknya dengan sangat erat.

Segera, dia menemukan bahwa dia tampak baik-baik saja, ini adalah mimpi di antara lautan bunga, hanya kesadaran mereka yang ada di sini, dia dapat dengan jelas merasakan segalanya, hanya ada kesadaran dan perasaan mereka.

Qing Shui merasa bahwa tubuh Di Chen sangat panas, memeluknya mungkin membantu untuk perlahan-lahan mengatasi racun dingin dalam darahnya.

Hanya pakaian mereka yang menghalangi, jika tidak ada pakaian, mungkin lebih baik.

Tepat ketika Qing Shui memikirkannya, dia terkejut menemukan bahwa mereka saling berpelukan.

Qing Shui telah memverifikasi bahwa ini ada dalam kesadarannya dan sepertinya dia memiliki tingkat kendali atas itu.

Namun, Di Chen merasa kaget dan malu, bahkan ia merasa tidak bisa lagi mengontrol tubuhnya.

"Qing Shui, Apa yang terjadi?

Mengapa kita …… "

"Saya tidak tahu, saya menemukan bahwa kita tampaknya tidak memiliki kendali atas ini."

Qing Shui tersenyum pahit pada Di Chen.

Di masa lalu, Qing Shui tidak memiliki kendali atas semua ini, bahkan pakaian yang mereka kenakan.

Qing Shui tahu bahwa itu tidak pernah berada di bawah kendalinya, bahkan jika dia tidak memikirkan itu sebelumnya, pakaian mereka masih akan hilang.

Itu seharusnya karena mereka berdua berpelukan, bahkan kata-kata yang mereka ucapkan, hanya masuk langsung ke dalam kesadaran orang lain tanpa harus berbicara.

Qing Shui merasa bahwa ini harus menjadi ruang kesadaran independen yang hanya dapat diakses olehnya dan Di Chen, perantara haruslah Potret Kecantikan.

Semua ini sudah melebihi imajinasi Qing Shui, dia tidak tahu bagaimana memasuki mimpi ini di antara lautan bunga.

Ini sudah terjadi dua kali dan mereka berdua terlibat setiap saat.

Di Chen tidak berani melihat Qing Shui tetapi ketika dia melihat ke bawah …… dia dengan cepat mengangkat kepalanya.

Dia tersipu, membuatnya terlihat lebih cantik.

Ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui, dia melihat matanya tidak lagi jelas, menyebabkan dia merasa malu dan tidak dapat menunjukkan wajahnya.

Qing Shui memeluk tubuh yang sepertinya dibuat oleh dewa ini, kecantikannya bukan hanya karena temperamennya yang luar biasa tetapi juga sosoknya yang seperti dewi.

Dia memiliki tubuh panjang yang indah seperti batu giok, otot ramping dan kulit yang lebih halus dari satin, lehernya yang panjang membuatnya terlihat sangat halus.

Meskipun dia tidak melengkung, benjolan lembutnya membuat orang merasa bahwa payudara besar itu berlebihan.

Dia sangat murni, bahkan tampak suci, menyebabkan orang tidak tahan mencemarkan tubuhnya tetapi Qing Shui masih bereaksi.

Tepat pada saat ini, Teknik Kultivasi Duo tanpa nama di tubuhnya beredar dengan sendirinya lagi.

Ketika Teknik Kultivasi Duo tanpa nama Qing Shui beredar, dia terkejut mengetahui bahwa ada teknik yang beredar di tubuh Di Chen juga.

Dia pikir teknik yang dibudidayakan Di Chen adalah Teknik Duo Kultivasi juga.

Semua ini tidak lama di bawah kendali mereka, mereka berdua hanya bisa merasakannya.

Mereka bahkan tidak bisa menutup mata dan hanya bisa berkomunikasi melalui kesadaran mereka.

Tetapi dalam keadaan seperti itu, Di Chen tidak akan pernah berkomunikasi dengan Qing Shui.

Dalam mimpi di antara lautan bunga, mereka berdua saling berciuman, tidak hanya Qing Shui dan Di Chen yang bisa merasakannya, mereka bahkan bisa melihat pemandangan dari sudut pandang orang ketiga ……

Qing Shui ingat bahwa itu sama dengan Qing Hanye, itu adalah komunikasi spiritual, Duo Kultivasi kesadaran.

Sekarang, hal yang sama terjadi pada Di Chen, situasinya hampir sama.

Apa yang menyebabkan Di Chen menjadi malu adalah bahwa dia akan mengambil inisiatif untuk menyentuh Qing Shui, menjadi kaki tangan serangan Qing Shui.

Yin dan Yang bertukar, ketika mereka berdua merasakan perasaan ekstasi yang intens, dingin dalam darah Qing Shui mulai menghilang, Qi Teknik Penguatan Kuno mulai dengan panik beredar di tubuhnya.

Ini beredar siklus demi siklus ……

Dia menerobos satu siklus, lalu siklus lainnya ……

399 siklus!

Itu berhenti pada saat ini, Qing Shui pada dasarnya menggunakan postur dalam menggambar teknik tanpa nama.

Meskipun itu tidak di bawah kendali kesadaran dan ingatannya, itu tampaknya terjadi secara alami, memungkinkan Qing Shui merasakan ini dari kebahagiaan dunia sekali lagi.

Meskipun itu tidak di bawah kendali mereka, Qing Shui berpikir bahwa akan sulit untuk melihat ekspresi seperti itu di wajah Di Chen lagi, kecuali mereka memiliki hubungan spiritual seperti ini lagi.

Ekspresinya tidak menyihir juga tidak luar biasa tetapi itu membuat Qing Shui merasakan tubuhnya menjadi lembut.

……

Mimpi di antara lautan bunga terpelintir dan mereka berdua keluar.

Saat ini, keduanya ada di Burung Api.

Pakaian mereka rapi dan esnya sudah habis, hanya saja mereka berdua saling berpelukan erat.

Di Chen mendorong Qing Shui ke samping saat dia tersipu dan mencoba melarikan diri tetapi bagian belakang Burung Api hanya selebar beberapa meter.

Selanjutnya, ruang tempat mereka berdiri hanya selebar empat meter tetapi panjangnya puluhan meter.

Qing Shui tersenyum pahit dan berjalan menuju Di Chen, yang berjarak sekitar 10 meter.

Dia tahu bahwa dia pemalu, bagaimanapun, hal seperti itu telah terjadi.

Meskipun, mereka tidak melakukannya dalam kehidupan nyata.

Ini adalah pertukaran spiritual, itu bahkan lebih nyata dari kenyataan dan meninggalkan kesan yang lebih dalam ……

Dalam mimpi di antara lautan bunga, ada pertukaran Yin dan Yang yang sebenarnya, itu adalah harmoni yang sempurna, bahkan menyebabkan kemampuan Qing Shui meningkat lagi.

Meski tidak berhasil menembus siklus ke-7, ia telah mencapai puncak siklus ke-6.

Kecepatan ini menyebabkan Qing Shui merasa sangat bahagia tetapi sekarang, dia harus menghibur Di Chen.

Dia dengan lembut berjalan ke sisi Di Chen, dari belakang dia tahu bahwa telinga dan lehernya masih merah.

Dia dengan lembut meraih pinggangnya.

Masih malu?

Qing Shui tersenyum lembut.

Di Chen hanya menundukkan kepalanya dan tidak mengatakan apapun.

Ketika dia memikirkan adegan memalukan itu, dia ingin menemukan lubang untuk bersembunyi. Postur memalukan itu dan ekspresi serta suaranya ……

"Langit dan bumi terpecah menjadi yin dan yang, segala sesuatu di dunia ini memiliki yin dan yang, juga manusia.

Langit berinteraksi dengan bumi, interaksi yin dan yang adalah hal yang sangat wajar, sama halnya antara laki-laki dan perempuan.

Chenʻer, apakah kamu tidak senang?

Ini adalah gambaran sebenarnya. "

Qing Shui tertawa setelah dia mengatakan itu.

"Berhentilah membicarakannya, kamu tidak diperbolehkan untuk membicarakannya, hal jahat."

Di Chen dengan marah memeluk Qing Shui, membenamkan kepalanya dalam pelukannya dan menggunakan tangannya untuk menutup mulutnya.

Mungkin karena itu dalam mimpi di antara lautan bunga, meski ini pertama kalinya, tidak ada rasa sakit.

Sejak awal, mereka merasa baik, ekstasi yang intens itu tidak hanya dirasakan oleh Qing Shui, mereka berdua merasakannya.

Jika tidak, tidak akan ada harmoni.

Qing Shui tahu bahwa dia tahu tentang itu tetapi dia sangat malu.

"Baiklah, saya tidak akan mengatakannya, hanya saja jangan memikirkannya.

Selama sisa hidup ini, kamu adalah wanitaku, untuk kehidupan selanjutnya juga dan kehidupan setelah itu, kamu selamanya wanitaku. "

Qing Shui perlahan memegang tangannya yang menutup mulutnya.

"Qing Shui, aku, aku tidak seperti itu, apa yang terjadi di dalam sebenarnya tidak ……

Di Chen bahkan tidak mengerti apa yang dia coba katakan tetapi Qing Shui memahaminya.

Sebenarnya, dia khawatir tentang bagaimana dia mengambil inisiatif dalam mimpi di antara lautan bunga, dia takut Qing Shui akan memandang rendah dirinya tetapi dia tidak tahu harus berkata apa.

"Chenʻer, saya mengerti apa yang ingin Anda katakan.

Dalam hatiku, kamu selalu peri yang luar biasa itu.

Sebenarnya, aku suka bagaimana kamu bisa …… "

"Kamu masih membicarakannya!"

Kata Di Chen terengah-engah.

"Aku akan diam, aku akan berhenti bicara, jangan terlalu banyak berpikir, ketahuilah bahwa aku mencintaimu."

Qing Shui tersenyum dan dengan cepat berkata.

Masalah telah berlalu, Qing Shui tidak bisa menahan diri untuk tidak sering memikirkan pemandangan dalam mimpi di antara lautan bunga.

Ketika memikirkan hal ini, masalah datang lagi karena Di Chen bisa merasakannya, seperti pertama kali.

Namun, itu lebih buruk dari sebelumnya, itu menyebabkan dia merasa sulit untuk menanggungnya, dia bisa merasakan setiap sentuhan dan kesadarannya tidak punya cara untuk menghentikannya.

Qing Shui tersenyum pahit karena dia tahu bahwa dia tidak dapat dengan mudah memikirkannya.

Bukannya dia akan merasakannya saat dia memikirkannya, hanya ketika dia memikirkannya untuk waktu yang lama dan fokus padanya.

Bagi yang lain, sepertinya dia menatap kosong, hanya ketika dia fokus padanya, perasaan yang dialami dalam mimpi di antara lautan bunga akan dialami oleh Di Chen.

Jadi, tidak sulit untuk mengendalikannya, atau yang lain, bagaimana Qing Shui bisa menahan pemikiran tentang itu pertama kali.

Di Chen memandang Qing Shui dengan pahit, wajahnya yang luar biasa memiliki tampilan pemalu yang unik, "Kamu tidak diizinkan untuk memikirkannya!"

"Aku tidak akan berpikir, kecuali kamu mengizinkanku."

Qing Shui berkata dengan canggung, momen ini terasa lebih canggung daripada waktu dalam mimpi di antara lautan bunga, seperti tertangkap basah mengintip.

Setelah dia kesal pada Qing Shui, dia tidak mengatakan apa-apa lagi, ini terjadi terlalu tiba-tiba.

Setiap kali dia melihat Qing Shui, dia merasa tidak wajar, mudah baginya untuk memerah di depan Qing Shui.

Langit menjadi gelap, mereka kemudian turun.

Ini seperti dataran tinggi, lebih tinggi dari daerah lain setidaknya 3000 meter.

Tanah di sini berwarna merah tua, vegetasi di sini tampak kokoh.

Setelah mereka turun, Qing Shui memeriksa sekeliling, setelah dia tidak merasakan bahaya, dia mendirikan tenda.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis