Ancient Strengthening Technique – Chapter 738

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 738

Chapter 738 – Tombak Petir Kuno, Penggunaan Kartu Kristal yang Cerdas

"Aku dianggap setengah Master Racun sekaligus setengah Alchemist.

Pil Pemulihan Pikiran yang dikeluarkan orang tersebut sebelumnya tidak berpengaruh terhadap racun ini. "

Qing Shui berkata perlahan saat dia mengeluarkan Dewa Petir dan Pedang Biduk.

"Anda benar-benar berhasil mengenali Pil Pengisian Pikiran saya.

Sepertinya Anda benar-benar seorang Alchemist. "

Orang tua yang elegan di sebelah pria tua dengan gaun kuning memandang Qing Shui dan perlahan mengucapkan setiap kata dengan suara yang kuat.

Ada sepuluh orang lagi!

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa.

Dia berpikir tentang bagaimana dia harus bertempur.

Kekuatannya telah meningkat total dan dia juga menggunakan Jimat Surgawi pada dirinya sendiri.

Dia dengan santai mengeluarkan banyak Jimat Surgawi dan melemparkannya kepada mereka.

"Ahli jimat?" Zuoshi Ziyan bergumam sendiri dengan ragu.

Qing Shui mendengarnya.

Tapi dia tidak mengatakan apapun.

The Descending Heavens Talisman segera mengurangi kekuatan lelaki tua itu hampir delapan ratus negara.

Ini membuatnya tidak yakin apakah dia harus merasa senang atau kesal.

Dia senang bisa menguranginya begitu banyak tetapi pada saat yang sama juga kesal karena itu hanya mungkin ketika lawannya memiliki kekuatan yang mencapai tingkat yang menakutkan.

Dia menggelengkan kepalanya dan memanggil Diamond Gigantic Elephant, berpikir akan lebih baik jika dia memulai gerakan pertama.

Vajra Menundukkan Iblis!

Peng!

Qing Shui merasa lega bahwa Vajra Subdues Demons sukses.

Tampaknya meskipun Diamond Gigantic Elephant hanya bisa melemahkan kekuatan lawan sebesar 10%, itu tidak dapat dihindari bahkan untuk pria tua dengan kekuatan empat bintang.

Dalam waktu singkat, kekuatan lelaki tua itu berkurang hampir tiga ribu sembilan ratus negara.

Bahkan Zhuoshi Ziyan terkejut dengan itu meski memiliki kekuatan yang luar biasa.

Dia akhirnya mengerti mengapa anggota klannya sendiri dibunuh.

Dia melambaikan tangannya dan tombak panjang muncul di tangannya.

Laras tombak tampak seperti terbuat dari kayu kuno yang saling bersilangan sedangkan ujung pedang menyerupai listrik dan guntur.

Itu adalah Thunderbolt!

Tombak Petir Kuno yang disempurnakan dengan api magma kuno.

Jantung Qing Shui berdebar kencang.

Kali ini, dia benar-benar dalam masalah.

Kekuatan asli dari pria tua itu sudah cukup menakutkan sejak awal.

Sekarang, dia mendapatkan dirinya sendiri Tombak Petir Kuno.

Legenda mengatakan bahwa serangan Thunderbolt sering kali disertai dengan petir dan energi listrik.

Dia tidak tahu apakah Dewa Petir mampu memblokirnya.

Hal lain yang dia khawatirkan adalah apakah Thunderbolt akan membantu meningkatkan kekuatan pria tua itu secara signifikan.

Tapi saat dia memikirkannya lebih dalam, dia tersenyum pahit di wajahnya.

Fungsi asli dari senjata tersebut adalah untuk membantu meningkatkan kekuatan serangan ofensif.

Belum lagi itu adalah Tombak Petir Kuno yang dia lihat.

Orang tua itu menyerang Qing Shui seperti batu yang membuka sayapnya.

Tombak kuno besar sepanjang empat meter menghantam Qing Shui dengan cahaya berwarna biru ungu.

Tombak itu menyebabkan serangkaian ledakan saat melewati udara, sungguh mengejutkan! "

Mata Emas yang berapi-api!

Kaisar Qi!

7 Bintang Armor!

Pertahanan mentah Qing Shui bernilai sekitar tiga ribu delapan ratus negara.

Di bawah pengaruh Perlindungan Berlian, itu akan bernilai sekitar tujuh ribu enam ratus negara.

Seiring dengan peningkatan 50% yang disediakan oleh Energi Alam dan 40% disediakan dari Pegunungan Tak Tergoyahkan dan Jimat Surgawi, Qing Shui mencapai kekuatan pertahanan tiga belas ribu tujuh ratus negara.

Selain itu, Dewa Petir juga membantunya meningkatkannya satu kali lipat dan di bawah keadaan Armor Bintang Tujuh, itu sekali lagi dikalikan dengan lipatan.

Namun, efeknya hanya bertahan selama setengah jam.

Kekuatan pertahanannya untuk sementara dapat ditingkatkan hingga sedikit lebih dari lima bintang.

Bahkan Qing Shui sendiri tercengang karenanya.

Seolah-olah dia hanya menyadari betapa kuatnya penggunaan ganda itu.

Selama ini, dia merasa tidak perlu menggunakan pedang dan palu pada saat yang bersamaan.

Tidak hanya terlihat aneh, kedua senjata itu tidak benar-benar cocok satu sama lain.

Ini juga merupakan pilihan terakhir Qing Shui karena dia kehabisan ide.

Dia tidak pernah berpikir bahwa itu akan menjadi sangat kuat.

Bahkan orang-orang yang berseberangan dengan Qing Shui terkejut ketika mereka melihatnya memegang pedang panjang di tangan kirinya dan palu di tangan kanannya.

Lebih jauh lagi, dia juga terlihat sangat aneh, seolah-olah dia adalah seorang pandai besi ……

Mereka bahkan mungkin mempercayai Qing Shui jika dia memberi tahu mereka bahwa dia juga sebagian adalah seorang pandai besi.

Bang!

Meskipun Qing Shui telah secara signifikan melemahkan para pria tua.

Mereka masih berhasil meledakkan Qing Shui dengan serangan mereka.

Selanjutnya, teknik yang digunakan Qing Shui adalah Sepuluh Ribu Petir Besar.

Sayangnya, tidak satupun dari mereka yang lumpuh karenanya.

Orang tua itu memperhatikan Qing Shui saat dia terpesona oleh serangan itu.

Meskipun sudut mulut Qing Shui mulai meneteskan darah, dia tidak terluka parah karenanya.

Kilatan cahaya melintas di mata Qing Shui saat dia sekali lagi menyerang dirinya sendiri ke arah Qing Shui.

Dia sangat cepat sehingga Qing Shui hanya bisa memblokirnya dengan Dewa Petirnya.

Pada saat yang sama, dia juga menggunakan Pedang Biduk untuk melindungi bagian vital tubuhnya.

Perbedaan kekuatan antara Qing Shui dan pria tua itu terlalu besar.

Thunderbolt sudah mengimbangi jumlah kekuatan yang berkurang sebelumnya.

Bahkan, rasanya seperti ada peningkatan.

Serangannya tidak cukup untuk melawan lawannya dan meskipun dia memiliki pertahanan yang tangguh, dia masih akan mati jika dia terkena di bagian tubuhnya yang rapuh.

Kecepatan lawannya terlalu cepat.

Qing Shui sudah berkeringat di punggungnya hanya setelah beberapa bentrokan.

Jika bukan karena penilaian yang akurat dari indra spiritualnya, kemungkinan besar dia sudah mati sekarang.

Qing Shui, yang menemukan celah, dengan cepat menelan Buah Peningkat Kelincahan dan Pelet Gale dan menerima dorongan satu kali lipat untuk kecepatannya.

Baru setelah ini dia merasa sedikit lebih baik.

Meskipun demikian, dia hampir tidak bisa menahannya.

Memiliki ketangkasan sama dengan memiliki kekuatan.

Dengan kecepatan absolut, lawan tidak akan bisa melakukan apapun tidak peduli seberapa kuat mereka.

Belum lagi lawannya tidak hanya memiliki kecepatan tinggi, dia juga memiliki keunggulan absolut.

Pada tingkat ini, Qing Shui pasti akan kalah dalam pertandingan.

Dia tidak punya waktu untuk menggunakan teknik lain dan kekurangan teknik ofensif untuk digunakan melawan orang tua itu.

Jika sembilan orang lainnya memutuskan untuk melakukan gerakan mereka juga, konsekuensinya tidak terbayangkan.

Bang-Bang ……

Qing Shui tertabrak di dada secara tidak sengaja.

Meski memiliki kekuatan pertahanan yang tangguh, dia tetap menyemburkan darah dari serangan itu.

Tetapi karena tubuh Qing Shui yang kuat pulih dengan sendirinya, Qing Shui tidak merasa itu masalah besar.

Kelincahan!

Qing Shui tidak pernah berpikir bahwa akan ada hari ketika dia sangat mendambakan kecepatan.

Langkah Cloud Mist telah digunakan oleh Qing Shui hingga batasnya.

Namun, jarak diantara kekuatan mereka masih terlalu besar.

Selanjutnya, Qing Shui merasa bahwa lawannya mengembangkan beberapa jenis teknik yang dapat membantu meningkatkan kecepatan seseorang.

Atau yang lain, dia tidak akan bisa bertahan melawannya setelah menggunakan Sepatu Sembilan Benua, Pelet Gale, Buah Peningkat Kelincahan, dan sebagainya.

"Itu dia!"

Sukacita tiba-tiba muncul di hati Qing Shui.

Dia tiba-tiba berpikir tentang Kartu Tikus Bayangan Empat Telinga yang belum pernah dia gunakan sebelumnya.

Setelah menghindari serangan itu sekali lagi, Qing Shui mengeluarkan kartu kristal dan segera menepuknya ke tubuhnya.

Pada saat itu, Qing Shui merasakan perasaan yang samar-samar mengalir ke seluruh tubuhnya.

Perasaan itu membuatnya ingin tertawa lepas.

Efek: Peningkatan kecepatan satu kali lipat.

Efek berlangsung selama lima belas menit.

Itu bisa ditumpuk dengan teknik pertempuran serupa.

Dalam waktu lima belas menit, ada peluang tetap untuk memberikan kerusakan ekstra pada target.

Awalnya, kecepatan mereka berbeda dalam jumlah yang cukup besar.

Tapi itu pasti kurang dari satu kali lipat.

Tapi sekarang, setelah mengalami peningkatan satu kali lipat dalam kecepatan, Qing Shui melampaui pria tua itu dalam hal kecepatan.

Setelah menghindari serangan pria tua itu dengan mudah, Qing Shui mengayunkan lengan bajunya dan menembakkan dua Jarum Coldsteel beracun darinya.

Pada saat yang sama, ia juga menggunakan Gaya Pertama Dewa Petir, Serangan Gemetar Surga.

Bahkan Zuoshi Ziyan sangat prihatin dengan jarum beracun Qing Shui dan segera menghindarinya.

Qing Shui mengambil kesempatan itu dan menggunakan Dewa Petir untuk menyerang dengan sekuat tenaga.

Tebasan Petir Surgawi!

Bang!

Cahaya ungu pada Dewa Petir segera berbenturan dengan tombak lelaki tua itu.

Itu benar-benar mendorong orang tua itu mundur.

Qing Shui tercengang.

Dia memikirkan tentang efek dari kartu kristal Mouse Bayangan Empat Telinga tentang kemungkinan tertentu yang menyebabkan kerusakan ekstra.

Dengan kata lain, ada kemungkinan kekuatan ofensif dari serangannya akan berlipat ganda dalam sekejap.

Hanya saja tidak jelas seberapa signifikan peningkatan itu.

Semakin banyak Zuoshi Ziyan bertarung, semakin dia merasa cemas.

Tidak aneh bagi pemuda yang sangat muda untuk membunuh orang-orang dari klannya dengan kekuatannya saat ini.

Dia tanpa sadar mengalihkan pandangannya ke Zuoshi Yun.

Sebelumnya, dia bahkan memiliki perasaan bahwa Qing Shui dengan sengaja meninggalkan Zuoshi Yun di belakang ……

Demikian pula, Qing Shui juga tersenyum dan menatap Zhuoshi Yun yang pucat.

Selama ini, Qing Shui tidak pernah menyukai anak-anak hedonis dari klan aristokrat.

Mereka mengandalkan reputasi klan mereka untuk melecehkan orang sebanyak yang mereka suka.

Itu mungkin karena Zuoshi Ziyan tidak berhasil menjatuhkan Qing Shui begitu cepat, lelaki tua itu, yang mengeluarkan pil obat sebelumnya, menunjuk ke lelaki tua di sebelahnya dengan matanya dan keduanya menyerang Qing Shui hampir di waktu yang sama.

Qing Shui juga mengawasi pergerakan orang lain.

Saat dia melihat kedua pria tua itu bergerak, Qing Shui tidak berani melambat.

Dia dengan cepat mengeluarkan Kartu Binatang Setan Kristal lainnya, Kartu Binatang Setan Kristal dari Serigala Langit.

Serangan diam-diam, membuat serangannya mustahil untuk dipertahankan.

Itu untuk sementara dapat meningkatkan kemampuan dan kecepatan jaga-jaga pengguna.

Setelah mendapatkan dorongan lain dalam kecepatan dan kekuatan serangan, Qing Shui merasa lebih yakin.

Namun, karena durasi efeknya juga sangat terbatas, dia harus menyelesaikan pertarungan secepat mungkin.

Jika dia tidak bisa melakukannya, hasilnya tidak akan terbayangkan.

Sayangnya, dia tidak lagi memiliki kartu kristal Jiao Giok Putih.

Jika tidak, efeknya akan lebih baik,

Pada saat ini, Zuoshi Ziyan membentuk manuver mengapit dan perlahan mendekati Qing Shui.

Seni Teratai Biru!

Tiga bunga teratai bercahaya muncul di sekitar Qing Shui.

Ini juga hasil dari kultivasinya.

Dia mampu dengan terampil mengontrol empat bunga teratai.

Dengan melakukan itu, dia tidak hanya dapat meningkatkan pertahanan mentahnya sebesar 40%, dia juga dapat menggunakannya sebagai perisai untuk melindungi dirinya sendiri dan juga memulai serangan.

Tapi saat ini, serangan ofensif sangat buruk.

Qing Shui tahu bahwa situasinya hanya akan memburuk semakin lama pertempuran berlarut-larut.

Dia memandang ketiga lelaki tua yang semakin dekat dan dekat dengannya dan berpikir bahwa dia harus membunuh dua dari mereka.

Sasarannya adalah dua lelaki tua yang bergabung beberapa saat kemudian.

Bunga teratai emas terus berputar di sekitar Qing Shui dan dengan sangat cepat, mereka sudah sepenuhnya melindunginya.

Hati-hati dengan senjata beracunnya!

Zuoshi Ziyan tiba-tiba berteriak dengan keras.

Namun, Qing Shui tiba-tiba menembakkan dua Bola Besi Beku yang telah dicelupkan ke dalam racun sebelumnya.

Tetapi pada saat dia memulai serangan, dia benar-benar diselimuti oleh bunga teratai emas.

Ledakan Naga Kembar!

Qing Shui menembakkan Frosted Iron Ball ke Zhuoshi Ziyan.

Dia benar-benar menjebak Zhuoshi Ziyan dengan dua Senjata Tersembunyi beracun lainnya dan dengan kasar menyerang kedua pria tua itu.

Serangan Petir!

Tanpa disadari, Qing Shui telah berjuang melalui pertarungan selama beberapa waktu.

Dia bisa lagi menggunakan Sepuluh Ribu Petir Besar.

Ini juga salah satu alasan penting mengapa Qing Shui yakin dia bisa membunuh mereka berdua.

Tidak semua orang bisa menahan efek melumpuhkan dari Sepuluh Ribu Petir Besar!

Peng!

Perlindungan Keilahian!

Qing Shui menggunakan Perlindungan Keilahian untuk memblokir serangan pria tua itu.

Di sisi lain, Pedang Biduk telah menembus tubuh lelaki tua yang lumpuh itu.

Pada saat orang tua terakhir yang tersisa berencana untuk mundur, dia merasakan sedikit rasa dingin di lehernya.

Bunuh Tanpa Bayangan!

Itu adalah teknik pembunuh dari Senjata Tersembunyi tipe jarum jarak pendek.

Sayangnya, syarat untuk menggunakannya juga cukup keras.

Sebelum menggunakannya, pengguna harus diam untuk waktu yang lama.

Namun, itu pasti akan menjadi teknik yang sangat kuat jika digabungkan dengan Perlindungan Keilahian.

Terakhir kali, teknik yang digunakan Qing Shui bersama dengan Coldsteel Needle untuk membunuh dua anggota Klan Zuoshi adalah Pembunuhan Tanpa Bayangan.

Menembak dua sekaligus adalah batas Qing Shui saat ini.

"Menggunakan Perlindungan Keilahian, yang hanya bisa digunakan sekali sehari, untuk ditukar dengan kehidupan dua Orang Suci Bela Diri Puncak seharusnya sepadan!"

Qing Shui tersenyum karena dia benar-benar puas dengan prestasinya sendiri.

Kekuatan kedua pria tua itu berada di urutan kedua setelah Zhuoshi Ziyan.

Sayangnya, setelah dilemahkan oleh Qing Shui, mereka hanya memiliki sekitar dua bintang kekuatan yang tersisa.

Cukup mudah bagi Qing Shui untuk membunuh dua prajurit dengan kekuatan yang bernilai dua bintang, belum lagi ada banyak teknik tambahan saat ini di tubuh Qing Shui.

Zuoshi Ziyan yang menghindari Senjata Tersembunyi menjadi sangat marah hingga dia hampir meludahkan darah saat melihat kekacauan itu.

Matanya yang dingin dan tajam tiba-tiba berubah menjadi merah darah.

Lebih dari separuh prajurit terkuat dari Klan Zhuoshi telah dibunuh oleh pemuda yang sangat muda ini.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis