Ancient Strengthening Technique – Chapter 765

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 765

Chapter 765 – Duel Dengan Donggong Taiqing

Penonton di bawah memusatkan perhatian mereka pada dua pria yang berdiri di atas arena.

Qing Shui dan Donggong Taiqing bertukar tatapan maut saat mereka berdiri berhadapan satu sama lain tanpa melakukan gerakan pertama mereka.

"Hari ini akhirnya tiba.

Hari ini, masalah tentang Leluhur Tua akan diselesaikan untuk selamanya.

Anda akan menjadi orang pertama dalam antrean, Donggong Taiqing. "

Senyuman melingkar di wajah Qing Shui.

Dia cukup tenang saat dia berdiri di arena untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi.

Donggong Taiqing terus menatap Qing Shui saat dia mengingat kata-kata tidak masuk akal yang dikatakan terakhir tiga hari lalu.

Menjadi begitu sombong dan tidak sopan di hadapannya, menurut orang ini siapa dia?

Qing Shui bahkan membuatnya menunggu di arena selama 30 menit.

Meskipun ini tidak terlalu lama, itu masih membuatnya kesal.

"Apakah kamu menyesal berdiri di sini?

Tidak peduli seberapa bijak mulut pintar Anda, itu sama sekali tidak berguna di arena. "

Donggong Taiqing mencemooh Qing Shui ketika dia melihat senyumnya yang tidak tulus.

"Penyesalan?

Tidak, saya tidak merasa menyesal.

Yang saya rasakan hanyalah antisipasi untuk membunuh orang aneh yang tidak manusiawi seperti Anda.

Itu terlalu buruk.

Jika kamu mati, aku tidak akan bisa melihat kebodohan dan kebodohanmu yang badut lagi.

Itu akan menjadi kurang menghibur bagiku. "

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan mengerutkan kening saat dia tertawa kurang ajar.

"Jadi kamu tetap ingin menjadi orang bijak, meski kamu akan segera mati.

Aku akan memastikan untuk membuat akhir hidupmu seperti neraka. "

Donggong Taiqing menjadi pucat karena marah.

Dia tidak mengerti mengapa dia begitu mudah marah dengan kata-kata Qing Shui pada saat ini.

Pemuda di depan Donggong Taiqing tampak tenang karena dia tetap tidak peduli dengan ancaman kematiannya.

Karena sikap acuh tak acuh itu, Donggong Taiqing merasa sangat tidak nyaman.

"Apakah kakekmu Donggong Maisun?"

Qing Shui berteriak, meskipun dengan suara yang agak terkendali.

Terlepas dari itu, semua orang bisa mendengarnya, terutama anggota Klan Bangsawan Istana Timur.

Donggong Maisun termasuk di antara penonton di bawah arena.

Dia tidak tahu kenapa pemuda ini menyebut namanya, padahal banyak orang, termasuk generasi muda klan lain, tahu siapa dia.

"Jangan mengambil ini terlalu jauh.

Anda harus memikirkan bagaimana melindungi hidup Anda sendiri saat pertarungan dimulai. "

Donggong Taiqing tidak peduli dengan pertanyaan Qing Shui, meskipun dia tidak bisa memahami alasan mengapa Qing Shui bertanya.

"Klan Bangsawan Istana Timur mengancam orang dengan agresif dan arogan.

Saya ingin tahu apakah itu gaya khas klan Anda yang berharga.

Aku penasaran mengapa belum ada yang memusnahkan kalian semua. "

Qing Shui benar-benar mengabaikan kata-kata Donggong Taiqing.

Dia tampak seperti sedang berbicara pada dirinya sendiri, menceritakan sisi buruk dari Klan Bangsawan Istana Timur.

"Ada alasan mengapa kami ada.

Kami tidak pernah mengancam siapa pun dengan agresivitas atau semacamnya.

Anda, di sisi lain, sengaja bertengkar dengan kami.

Bahkan saat kamu akan mati, kamu masih ingin mempermalukan klan kita. "

Tentu saja Donggong Taiqing tidak akan pernah mengakui metode klannya sendiri dalam memperlakukan orang lain, bahkan jika mereka benar-benar bersikap agresif atau sombong.

"Dosa para bangsawan Donggong pasti menumpuk seperti gunung.

Saya kira Anda tidak akan mengingat semuanya.

Sungguh keajaiban bahwa klan sepertimu bisa bertahan sampai sekarang. "

"Cukup!"

Donggong Taiqing berteriak saat dia terbang ke langit.

Dia merasa bahwa dia akan muntah darah jika dia harus mendengarkan lagi omong kosong Qing Shui.

Awalnya, dia ingin mempermalukan Qing Shui sebelum pertarungan dimulai, tetapi sekarang yang dia ingin lakukan hanyalah membunuh Qing Shui secepat mungkin.

Qing Shui bahkan tidak mendengarkannya sejak awal, mengoceh tentang hal-hal yang muncul di benaknya dan menunjukkan kesalahan Klan Bangsawan Istana Timur.

Siapapun akan marah jika poin buruk keluarganya diseret di depan umum di lumpur.

Saat mengambang di langit, Donggong Taiqing mengeluarkan raungan lembut, merobek pakaian luarnya seketika.

Di dalamnya ada satu set baju besi perang hijau tua yang bersinar hijau cemerlang setelah dijiwai dengan qi Xiantian.

Pakaian Abadi Lapis Baja Giok!

Kerumunan di bawah tersentak karena terkejut.

Bahkan Qing Shui terkejut bahwa Donggong Taiqing akan memiliki harta yang langka.

Tampaknya duel hari ini tidak sesederhana yang dia pikirkan.

Jade-Armored Immortal Garb memiliki nilai permata yang berharga, keterampilan bertahannya memungkinkan defleksi setengah dari semua kerusakan yang diterima.

Itu juga bisa menangkis serangan mematikan sekali sehari.

"Orang Tua Donggong, tidak heran kamu sangat yakin bahwa Taiqing akan menang.

Aku mengerti sekarang itu karena Pakaian Abadi Lapis Baja Giok di tubuhnya. "

kata Pak Tua Wuma sambil tersenyum ke arah Pak Tua Donggong, yang tidak menjawab.

"Bagaimana seseorang akan mengalahkannya?

Dia sudah kuat, tapi dengan Pakaian Abadi Lapis Baja Giok ini, dia juga bisa menangkis setengah dari kerusakan yang dia terima.

Untuk mengalahkannya, lawannya harus memiliki kemampuan yang lebih kuat.

Tapi berapa banyak pemuda di dunia ini yang bisa memiliki kekuatan yang luar biasa? "

seru seorang penonton saat dia menghela nafas.

"Sepertinya tidak akan ada ketegangan dalam pertempuran hari ini."

Orang lain menambahkan.

"Para putra bangsawan benar-benar melakukannya dengan baik.

Donggong Taiqing hanya bisa memakai baju besi terselubung sederhana dan kemampuannya akan berlipat ganda.

Ini pasti keuntungan karena terlahir di klan bangsawan yang kuat. "

"Kapan kita akan mendapatkan Pakaian Abadi Lapis Baja Giok juga?

Hidup kita akan terlindungi jika kita memakainya setiap hari, pada dasarnya memiliki dua nyawa dalam satu hari.

Tapi mengapa Donggong Taiqing memamerkannya sekarang?

Jika dia merahasiakannya, dia akan memiliki kesempatan untuk membunuh Qing Shui setelah menangkis serangan mematikan. "

Salah satu penonton curiga dengan niat Donggong Taiqing.

"Sebenarnya sederhana saja.

Donggong Taiqing tidak merasa perlu menyembunyikannya.

Qing Shui tidak sebanding dengan waktunya, jadi melakukan ini adalah langkah untuk menurunkan kepercayaan dirinya.

Dia ingin membuat Qing Shui merasa putus asa, bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk menang melawannya. "

Seorang pemuda tampan menjelaskan dengan terus terang.

Desir!

Donggong Taiqing menghunus pedang hijau tajam setinggi tiga kaki.

Qing Shui terkejut setelah dia melihat lebih dekat.

Senjata yang dipegang Donggong Taiqing memiliki aura berbisa yang kuat yang sepertinya cukup familiar.

Senjata itu telah digiling dari gigi raksasa Poison Beast.

Gigi itu sendiri beracun dan mengandung racun yang kuat juga.

Kekuatan tembus, ketajaman, dan kemampuan menghancurkan armor dari senjata semuanya telah digandakan dari gigi aslinya.

Donggong Taiqing tidak hanya memiliki Pakaian Abadi Lapis Baja Giok yang menangkis setengah dari kerusakan yang dia ambil dan memungkinkan dia untuk mendapatkan kehidupan lain, dia juga memiliki senjata gigi beracun yang dapat menggandakan kerusakan serangannya.

Donggong Taiqing dianggap sebagai orang yang sangat penting di Klan Bangsawan Istana Timur, jadi anggota keluarganya tidak akan pernah membiarkan hal buruk terjadi padanya.

Dia mungkin sudah diberi semua harta langka di rumah tangga.

Qing Shui juga berhasil mencuri pandang ke sepatu Donggong Taiqing saat dia naik ke langit.

Donggong Taiqing mengenakan sepasang sepatu bot biru biru yang dijiwai dengan kekuatan spiritual yang berlimpah.

Meskipun sepatunya tidak setara dengan Sembilan Benua Sepatu Qing Shui, itu masih layak.

Tentu saja, sepatu bot Qing Shui lebih unggul karena Efek Sembilan Langkah Benua mereka dan kemampuan mereka untuk mengurangi konsumsi energi dari keterampilan tersebut.

Bagaimanapun, Sembilan Benua Langkah Efek adalah kemampuan terkuat yang mungkin untuk Sembilan Sepatu Benua.

Qing Shui kemudian perlahan naik ke udara sendiri.

Dia mengeluarkan Dewa Petir dan Perisai Ilahi Emas Ungu saat dia perlahan mulai mengedarkan kemampuan dan kekuatannya.

"Wow, itu Dewa Petir!"

"Ini semakin menarik.

Pemuda ini tidak sekuat Donggong Taiqing sebelumnya, tetapi dengan Dewa Petir, dia mungkin benar-benar memiliki kesempatan.

Sayang sekali dia tidak akan bisa mematahkan pertahanan Donggong Taiqing, kecuali dia bisa setidaknya memanfaatkan kelemahannya dua kali.

Peluang pria ini menang masih tipis. "

Seseorang secara acak menunjukkan masalah utama tentang senjata Qing Shui.

"Kamu lihat perisai raksasa itu?

Itu mungkin memiliki kekuatan yang luar biasa juga.

Qing Shui sepertinya tidak gugup sama sekali.

Mungkin dia memiliki langkah terakhir atau sesuatu. "

………

Dia memiliki masa depan, anak muda itu.

Orang tua dari Klan Bangsawan Tantai berkata dengan tenang.

Tidak jelas apakah dia membuat pernyataan itu kepada seseorang atau hanya menyuarakan pikirannya.

"Haha, aku memiliki pemikiran yang sama dengan Tantai Tua.

Saya pikir pemuda ini tidak seburuk yang dipikirkan semua orang. "

Pak Tua Wuma berbicara dengan senyum di wajahnya.

Pak Tua Tantai dan Pak Tua Wuma berbicara tanpa menahan diri bahkan di hadapan anggota Klan Bangsawan Istana Timur.

Meskipun Klan Bangsawan Tantai bukanlah yang terkuat dari klan bangsawan, prestise lelaki tua itu sangat tinggi.

Kemampuannya juga salah satu yang terbaik di generasinya.

Pernyataan yang dia buat akurat sekitar 80% dari waktu, itulah sebabnya anggota Klan Bangsawan Istana Timur merasa sedikit gugup ketika dia berkomentar tentang Qing Shui.

"Pergi ke neraka!"

Donggong Taiqing berteriak dengan tiba-tiba dan bergegas menuju Qing Shui, tubuhnya memiliki kilatan cahaya hijau.

Setelah melihat seberapa cepat Donggong Taiqing bergerak, Qing Shui menghela nafas lega.

Kecepatan lawannya tidak secepat miliknya.

Faktanya, Donggong Taiqing bergerak lebih lambat dari yang dia perkirakan.

Langkah Cloudmist!

Qing Shui bergeser seolah-olah dia telah menjadi kelipatan kilatan dari siluetnya sendiri.

Dia bergegas menuju Donggong Taiqing yang masuk dalam sekejap saat dia mengarahkan serangan dengan Dewa Petirnya, yang memancarkan cahaya ungu yang menakutkan.

Bang!

Donggong Taiqing membalas Dewa Petir Qing Shui tanpa ragu-ragu!

Sepuluh Ribu Petir Besar!

Hasilnya telah membuat Qing Shui bingung, tetapi sampai batas tertentu, dia sudah mengharapkannya.

Efek melumpuhkan dari tekniknya tidak efektif terhadap Donggong Taiqing karena cahaya hijau yang berkilauan dari pakaiannya menangkis serangan itu.

Qing Shui dipaksa mundur oleh bentrokan senjata mereka.

Meskipun demikian, dia masih tidak terluka.

Dia memiliki firasat bahwa kekuatan lawannya sekitar 50 persen lebih tinggi dari miliknya.

Ketika mereka bentrok, Donggong Taiqing telah menggunakan kekuatan Taichi untuk mencoba dan melukai Qing Shui.

Untungnya, Qing Shui mampu menahan serangannya setelah dipaksa mundur dari jarak jauh.

Bahkan jika Donggong Taiqing telah menggunakan kekuatan yang lebih kuat untuk mencoba menjatuhkannya, Qing Shui masih bisa berdiri tanpa cedera.

Namun, dia harus tetap ekstra waspada untuk beberapa serangan berikutnya karena dia mungkin terluka parah jika dia tidak berhati-hati.

Bentrokan pertama mungkin hanya ujian, tapi itu telah membuat Donggong Taiqing dan yang lainnya terkejut.

Lebih tepatnya, semua orang terkejut ketika Qing Shui mulai mengedarkan keterampilan tambahannya dan mempersiapkan Jimat Langitnya untuk langkah selanjutnya.

Dia benar-benar seorang pejuang bela diri yang berpengetahuan luas ……

Donggong Taiqing mulai sedikit panik.

Meskipun demikian, dia masih memiliki keyakinan yang pada akhirnya bisa membunuh Qing Shui.

Dia juga bisa mengatakan bahwa Qing Shui sedikit lebih lemah darinya setelah merasakan kekuatan dan kemampuannya.

Qing Shui memiliki pola pikir yang cermat dalam mendekati duel ini.

Dia tidak ingin mengungkapkan terlalu banyak kemampuannya, jadi dia memutuskan untuk menunda menggunakan kartu trufnya untuk saat ini.

Jimat Surga yang Menurun!

Jimat tersebut berhasil menurunkan kekuatan Donggong Taiqing di sekitar 700 negara.

Kecepatan dan atribut lainnya juga dipotong sebesar 2%.

Meskipun terlihat kecil, 2% sebenarnya adalah jumlah yang besar, terkadang menentukan nasib seseorang dalam pertempuran.

Seni Mengejar!

Ledakan!

Bahkan dengan perbedaan antara kekuatan mereka, Qing Shui masih bisa menemukan cara untuk melemahkan lawannya sampai Donggong Taiqing menjadi jauh lebih lemah.

Ini asalkan dia masih bisa berada dalam jarak dekat Donggong Taiqing selama proses pelemahan.

Donggong Taiqing jelas-jelas tertekan ketika kecepatannya dikurangi 20% dan berat badannya bertambah 20%.

Dia segera dilemparkan ke dalam keadaan depresi, sampai hampir muntah darah.

Jimat Pengaman Tubuh!

Jimat Pengikat!

Qing Shui menemukan kesempatan lain untuk memukul lebih banyak Jimat Surgawi menuju Donggong Taiqing.

Sementara Body Securing Talisman tidak efektif melawannya, Binding Talisman memiliki hasil yang positif karena keunggulan kelincahan Qing Shui.

Kecepatan Donggong Taiqing semakin berkurang dari saat dia sebelumnya ditundukkan oleh Jimat Surga yang Turun dan Seni Mengejar.

Donggong Taiqing segera beralih ke mode bertahan setelah itu.

Kunci penting dalam pertempuran apa pun adalah selalu kecepatan!

Donggong Taiqing cukup terkejut dan sedikit khawatir.

Meskipun pertahanan Qing Shui tidak sekuat miliknya, perisai dan palu besar Qing Shui pasti bisa menahan serangannya.

Selain itu, Qing Shui memiliki keunggulan kecepatan, sementara kecepatannya sendiri telah sangat berkurang lebih dari 30% …….

Shield Attack!

Bang!

Serangan Perisai Qing Shui berhasil mendorong Donggong Taiqing mundur karena perbedaan kecil antara kekuatan mereka.

Namun, Qing Shui terkejut, karena Donggong Taiqing benar-benar dalam keadaan pusing.

Setelah beberapa saat, Qing Shui ingat bahwa Serangan Perisai miliknya memiliki peluang kecil untuk mengejutkan lawannya, tetapi itu belum pernah terjadi sebelumnya sampai sekarang, itulah mengapa dia melupakannya.

Tapi sekarang, itu memang muncul.

Qing Shui curiga tentang karakter Donggong Taiqing, berpikir bahwa mungkin dia memiliki semacam "masalah".

Qing Shui telah menggunakan Serangan Perisai berkali-kali sebelumnya, tetapi keterkejutan itu tidak pernah terjadi.

Tampaknya Qing Shui bahwa dia harus lebih mengembangkan Serangan Perisai.

Qing Shui tidak akan pernah melewatkan kesempatan besar ini, bahkan jika itu hanya sepersekian detik.

Tanpa gangguan, dia memfokuskan kekuatannya pada Dewa Petirnya dan memukul kepala Donggong Taiqing dengan cepat dan keras.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis