Ancient Strengthening Technique – Chapter 778

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 778

Chapter 778 – Fei Wuji Yang Keinginannya Terpenuhi, Tongkat Kepala Naga Emas Murni

Setelah makan malam, semua orang duduk dan mengobrol sebentar.

Ketika langit menjadi gelap, Qing Shui, Cang Wuya, Fei Wuji, dan Bai Gui kembali bersama ke halaman yang mereka tentukan di Kediaman Ye.

Ekspresi wajah mereka tampak lebih santai karena masalah dengan Klan Bangsawan Istana Timur telah ditangani sepenuhnya.

Fei Wuji tetap diam – kata-kata tidak cukup untuk mengungkapkan kegembiraan dan kebahagiaan yang dia rasakan di dalam hatinya.

Fei Wuji memikul beban ini di pundaknya selama bertahun-tahun.

Beban berat yang ia tanggung sepanjang hidupnya seperti gunung besar yang mencekiknya dengan mimpi buruk hampir setiap malam.

Dia akan bangun dari mimpi buruknya dan menyalahkan dirinya sendiri karena tidak melakukan apapun.

Dia bahkan mengambil penyesalannya dan menyalahkannya kepada Tuhan karena tidak adil.

"Mengapa saya lakukan sehingga pantas menerima ini?"

Dia tidak pernah diselimuti oleh kehangatan dan cinta orang tuanya sejak dia masih muda, dan di atas itu, dia dipaksa untuk menanggung beban yang sangat besar dalam hidupnya selama beberapa dekade.

Akhirnya, itu diselesaikan.

Dia telah berpikir untuk bunuh diri berkali-kali agar dia tidak perlu menderita rasa sakit yang menyiksa karena menanggung beban ini lebih lama lagi.

Tetapi ketika dia akhirnya melihat kakeknya yang sekarat, dia tahu dia tidak bisa begitu saja mengambil nyawanya supaya dia punya jalan keluar yang mudah.

Karena jika ada satu orang yang menderita lebih dari dia, itu adalah kakeknya sendiri.

"Kakek, apa kau melihat pertarungannya?

Apakah Anda bisa bertemu orang tua saya?

Klan Bangsawan Istana Timur akhirnya melunasi hutang mereka.

Anda bisa beristirahat dengan damai sekarang. "

Fei Wuji mengucapkan jauh di dalam hatinya saat dia melihat ke langit.

Ia percaya bahwa kakek dan orangtuanya akan dapat mendengar perkataannya.

Pada saat itu, dia akhirnya merasa bisa hidup kembali.

Tahun-tahun terakhir hidupnya terasa lebih buruk daripada hidup di neraka.

Ia berusaha melupakan masa lalunya agar ia bisa menjalani kehidupan yang lebih baik.

Sebagai penatua di Istana Surgawi, dia adalah pria yang ceria di mata semua orang.

Ketika seseorang bertanya tentang masa lalunya, dia akan memilih untuk mengabaikannya, karena dia mampu bertahan sampai sekarang dengan melakukannya.

Mudah untuk mengingatkan dirinya sendiri untuk melupakan, tapi tidak ada yang benar-benar dilupakan.

Jejak dari semua yang dia coba lupakan akan selalu ada di sudut pikirannya.

Selama kehidupan normalnya sehari-hari, dia akan tampak baik-baik saja di permukaan.

Tetapi ketika malam yang tenang tiba atau ketika dia sendirian, semua pikiran ini akan keluar dari benaknya.

Rasa sakit mengingat masa lalunya telah mencekik seluruh pikiran, tubuh, dan jiwanya.

Qing Shui juga dibebaskan dari beban karena dia bisa menenangkan pikirannya sekali lagi.

Meskipun dia tidak menderita sebanyak Fei Wuji, tanggung jawab yang dia tanggung di pundaknya juga berat, seperti membawa hutang yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibayar kembali.

Sekarang setelah tanggung jawab ini diangkat dari pundaknya, tubuhnya terasa lebih ringan.

Qing Shui merasa bahwa kemurahan hati dan kebaikan almarhum Leluhur Tua Istana Surgawi telah terbayar sebagian, karena itu tidak akan pernah cukup untuk membayar semua yang dia lakukan untuk Qing Shui.

Kebaikan, bagaimanapun, tidak membutuhkan biaya.

Fei Wuji adalah bagian dari keluarganya, jadi apapun itu menyangkut Fei Wuji juga masalahnya.

Setelah dia akhirnya menyelesaikan masalah ini, dia berharap dia tidak perlu memikirkan masalah ini lagi.

Begitu mereka tiba di halaman, empat dari mereka masuk ke dalam ruang tamu dan duduk.

Cangkir teh dan teko yang dia siapkan sebelumnya sudah ditempatkan di ruang tamu.

Qing Shui bangkit untuk menuangkan teh dan menyajikannya kepada para seniornya.

"Paman Bela Diri Fei, masalahmu telah diselesaikan.

Ingatlah untuk menjunjung tinggi apa yang Anda janjikan kepada Leluhur Tua. "

Qing Shui terkekeh sambil tersenyum lebar.

Almarhum Leluhur Tua akan sangat menantikan penghargaan Fei Wuji untuk Klan Fei melalui gerakan membakar dupa.

"Aku tahu.

Saat aku kembali, aku akan mencoba menikah secepatnya.

Saya tidak pernah berpikir seperti ini sebelumnya.

Sekarang saya bebas, saya harus memiliki keluarga sendiri karena saya tidak muda lagi.

Dan Qing Shui, terima kasih. "

Fei Wuji terkekeh, akhirnya merasa bebas.

"Paman Bela Diri Fei, tidak ada tampilan rasa terima kasih di antara kita.

Kami adalah keluarga.

Kami berjuang bersama atau jatuh bersama. "

Qing Shui serius ketika dia mengatakan itu.

"Baiklah baiklah.

Kami adalah satu keluarga, satu keluarga. "

Cang Wuya tersenyum dan tertawa.

Dia juga senang.

Sebagai murid dari Almarhum Leluhur Tua, dia menderita karena dia tidak bisa membiarkannya beristirahat dengan damai.

Namun, semuanya diselesaikan pada akhirnya.

Meskipun dia tidak dapat menyelesaikan masalah itu sendiri, dia masih sangat senang mengetahui bahwa cucunya sendiri mampu menyelesaikannya dengan penuh kemenangan, tidak hanya untuknya atau untuk Fei Wuji tetapi untuk semua orang.

Putra Cang Wuya telah meninggal jauh sebelum ia sempat menikah dengan seseorang.

Dia telah memperlakukan Canghai dan Fei Wuji sebagai anak-anaknya sendiri sementara Canghai Mingyue akan selalu menjadi cucunya, satu-satunya kerabat dekat yang pernah dia miliki.

"Qing Shui, istirahatlah lebih awal malam ini."

kata Cang Wuya ketika Qing Shui berdiri untuk pergi setelah beberapa saat mengobrol.

"Mm, kamu juga.

Bersiaplah untuk berkemas, kami akan pergi dalam beberapa hari. "

Qing Shui berkata sambil tersenyum.

Dia merindukan Shi Qingzhuang dan Mingyue Gelou di rumah.

Tapi dia tidak boleh kembali terlalu cepat, tidak sebelum mereka melahirkan anak mereka terlebih dahulu.

"Mm, kita tidak punya banyak barang untuk dikemas.

Kita bisa pergi kapan saja. "

Fei Wuji menyeringai ke arah Qing Shui.

Qing Shui kemudian kembali ke kamarnya dan melihat waktu.

Sudah hampir waktunya untuk pergi ke Alam Violet Jade Immortal.

Dia meninggalkan Diamond Gigantic Elephant di luar halaman meskipun situasi damai di Benua Selatan.

Meskipun demikian, tidak ada salahnya untuk memasang semacam sistem pertahanan untuk melindungi mereka saat mereka tertidur.

Setidaknya itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

Ketika dia memasuki Alam Violet Jade Immortal, hal pertama yang dia lakukan adalah melihat barang-barang yang dia peroleh dari pertarungan alih-alih budidaya biasa.

Artefak yang dia dapatkan adalah Pedang Pertempuran Naga Giok, Belati Naga Giok, dan Tongkat Kepala Naga yang digunakan oleh Leluhur Tua dari Klan Bangsawan Istana Timur.

Qing Shui memperoleh tongkat itu ketika dia mencengkeramnya di bawah ketiaknya setelah dia menggunakan gerakan Tangan Suci.

Setelah itu, lelaki tua itu mencoba menyelamatkan dirinya sendiri tetapi dia malah meledak, meninggalkan tongkat untuk direnggut Qing Shui.

Dia mengagumi senjata yang dia simpan di Alam Violet Jade Immortal.

Ada pedang raksasa merah darah dan Tombak Petir, serta akuisisi baru-baru ini dari Pedang Pertempuran Naga Giok, Belati Naga Giok, dan Tongkat Kepala Naga.

Ini semua dianggap sebagai artefak paling berharga di antara koleksinya.

Artefak yang dia peroleh sejak lama sepertinya tidak berharga sekarang.

Namun, dia memutuskan untuk menyimpannya untuk saat ini dan memberikannya kepada mereka yang membutuhkannya.

Ini akan dianggap sebagai artefak ilahi bagi para pejuang bela diri yang berada di alam budidaya yang lebih rendah.

Qing Shui melihat lagi koleksinya.

Dia tidak akan dapat menggunakan beberapa dari mereka karena mereka tidak menarik minatnya.

Tebu Kepala Naga Emas Murni, bagaimanapun, telah menarik perhatiannya.

Dia mengambilnya dan mengamati tongkatnya.

Itu bukan artefak paling berharga yang pernah dilihatnya, tapi tetap saja itu berharga.

Tongkat terasa hangat saat disentuh, tidak terlalu dingin dan tidak terlalu panas, yang terasa nyaman.

Rasanya seolah-olah dia sedang memegang tangan seorang wanita cantik yang memuja- dia tidak ingin melepaskannya.

"Barang bagus!"

Qing Shui datang dengan kesimpulan bahwa tongkat itu adalah artefak hebat berdasarkan indra peraba.

Setelah itu, dia mengaktifkan Teknik Penglihatan Surgawi dan menganalisis tongkatnya.

Tidak lama kemudian dia bisa mendapatkan pemahaman tentang kemampuan tongkat itu.

Tongkat Kepala Naga Emas Murni!

Tongkat Kepala Naga Emas Murni ditempa menggunakan emas paling murni di dunia.

Itu berisi kemampuan ajaib dan kuat yang dapat meningkatkan kekuatan pengguna sebanyak tiga kali lipat.

Itu bisa menahan efek negatif yang akan mengganggu kesadaran pengguna.

"Tidak heran dia mampu menahan Serangan Petir Violet Binatang Guntur.

Jadi itu adalah hasil dari Tongkat Kepala Naga Emas Murni ini. "

Dia menatap tongkat itu lagi dengan kemampuan ajaib.

Itu sudah menjadi artefak yang sangat berharga berdasarkan kemampuannya.

"Tiga kali peningkatan kekuatannya" pikir Qing Shui.

Dia mencoba membuat perhitungan berdasarkan informasi ini.

Kekuatan lelaki tua itu telah turun menjadi sedikit lebih dari empat bintang setelah terkena efek pelemahan dan itu sebelum dia memegang tongkat ini.

Namun, ketika dia mengeluarkan tongkat ini, itu pasti meningkatkan kekuatannya menjadi sekitar kekuatan sembilan bintang.

Sekarang Qing Shui telah menyadari mengapa pertahanannya terhadap kekuatan tujuh bintang tidak efektif melawan lelaki tua itu dan mengapa lelaki tua itu dapat melukai Qing Shui dengan parah.

Bahkan jika kekuatan lelaki tua itu tidak melebihi sembilan bintang, itu setidaknya harus berada pada tanda delapan setengah bintang.

Memang, ini adalah artefak yang bagus.

Namun, Qing Shui tidak tahu bagaimana menggunakan tongkat.

Perisai Ilahi Emas Ungu?

Qing Shui tahu bagaimana menggunakan Shield Attack.

Dewa petir?

Dia tahu bagaimana menggunakan Teknik Seribu Palu.

Pedang Biduk?

Dia sudah menguasai senjatanya.

Tapi tongkatnya?

Qing Shui benar-benar tidak tahu bagaimana dia harus menggunakannya.

Dia awalnya berpikir untuk hanya memegang tongkat, tanpa pernah menggunakannya untuk meningkatkan kekuatannya.

Sayangnya, teori itu gagal.

Biasanya, armor tempur atau rok pertempuran harus dipasang pada tubuh pemakainya untuk mengaktifkan kemampuan mereka melalui penggunaan Qi Xiantian.

Hal yang sama berlaku untuk senjata.

Jika seseorang memegang senjata tanpa menguasainya, kemampuan senjata itu tidak akan diaktifkan.

Qing Shui cukup beruntung untuk dapat menggunakan Dewa Petir secara efisien karena dia telah mencapai penguasaan yang cukup besar pada keterampilan palu, yang hampir setara dengan keterampilan pedangnya saat itu.

Sayang sekali dia tidak bisa menggunakan senjata yang kuat seperti Tongkat Kepala Naga Emas Murni.

Dia berpikir untuk menggunakan senjata setelah Seni Tempa Kuno mencapai level Lima Warna.

Tapi itu tidak akan mudah untuk melakukannya, karena menempa artefak dikenal lebih sulit daripada menempa satu per satu tingkat lainnya.

Selain menempa artefak melalui metode penempaan, dia bisa meredam artefak dengan berbagai jenis senjata dan armor untuk digabungkan menjadi satu artefak.

Namun, cetakan utama harus disajikan selama proses tempering – di mana cetakan itu akan mengambil bentuk akhir dari cetakan.

Jika berhasil, kekuatan cetakan akan meningkat.

Jika tidak berhasil, cetakannya akan tetap sama tetapi artefaknya akan hilang selamanya.

Meskipun begitu, dia menantikan temper senjata dan armornya.

Dia ingin bereksperimen dengan semua artefak dengan berbagai bahan seperti taring serigala dan yang lainnya.

Sekarang saatnya mengembangkan tekniknya!

Teknik Seribu Palu!

Kembali Menghubungkan Fist!

Seni Teratai Biru!

……….

Teknik Penguatan Kuno telah mencapai puncak dan kemacetan lain, yang berarti bahwa dia tidak dapat mencapai terobosan untuk saat ini.

Meski begitu, dia sangat menantikannya.

Lapisan Surgawi ke-1 sampai ke-3 dianggap sebagai Alam Tahap Dasar, Lapisan Surgawi ke-4 sampai ke-6 dianggap sebagai Alam Tahap Menengah, dan Lapisan Surgawi ke-7 sampai ke-9 dianggap sebagai Alam Tahap Ahli.

Meskipun ini, secara relatif, adalah garis besar umum dari setiap level, itu adalah penjelasan yang akurat tentang Lapisan Surga dari Teknik Penguatan Kuno.

Hanya ketika seseorang telah mencapai Lapisan Surgawi ke-7, mereka akan dianggap sebagai salah satu pejuang bela diri yang kuat di dunia.

Qing Shui sudah tahu bahwa / itu tidak akan mudah untuk menembus Lapisan Surgawi ke-7 dari Teknik Penguatan Kuno, jadi dia memutuskan bahwa dia tidak boleh memaksakan dirinya untuk mendorongnya dengan tergesa-gesa.

Selain itu, tergesa-gesa tidak akan langsung mendatangkan kesuksesan, jadi yang terbaik adalah terobosan terjadi secara alami.

Secara umum, basis budidaya seorang pejuang bela diri hanya akan menjadi semakin sulit karena levelnya semakin tinggi.

Pada saat Qing Shui telah mencapai tingkat yang lebih tinggi, dia menemukan bahwa Dunia Sembilan Benua penuh dengan keajaiban.

Masih banyak hal yang tidak dia pahami atau pahami.

Berdasarkan basis kultivasinya saat ini, ia dianggap telah mencapai puncak Benua Greencloud.

Tapi di luar benua, akan ada banyak pejuang bela diri yang bisa mengungguli dia dengan mudah.

Jalan kultivasi sangat sulit – mereka yang tidak memiliki kemauan dan stamina yang kuat tidak akan pernah bisa berhasil.

Qing Shui kemudian mengalihkan perhatiannya ke arah binatang iblis di dalam Alam Violet Jade Immortal.

Mereka terus tumbuh dalam kecepatan yang relatif cepat.

Pada waktunya, mereka akan menjadi rekannya yang dapat dipercaya dengan kemampuan luar biasa dalam pertempuran dan mereka akan terus tumbuh menjadi binatang iblis dengan kekuatan fenomenal.

Sejujurnya, dia belum menemukan satu pun pil obat yang menentang surga selama penyempurnaan obat-obatan untuk binatang iblis yang lebih kuat.

Dia tidak tahu apakah dia harus senang atau kecewa tentang itu.

"Mungkin di masa depan mungkin ada satu.

Tidak semuanya buruk bahwa saya bisa membuat pil obat untuk memperkuat kemampuan saya.

Jika saya terus mendapatkan pil obat untuk memperkuat binatang iblis sebagai gantinya, saya pikir saya mungkin juga memuntahkan darah. "

Qing Shui terkekeh.

Manusia tidak akan pernah puas dengan apa yang mereka miliki.

Hanya ketika mereka telah kehilangan segalanya atau hampir kehilangan segalanya, barulah mereka menyadari betapa beruntungnya mereka selama ini.

………

Keesokan paginya, Qing Shui sudah bangun sangat pagi.

Dia memutuskan untuk melatih Taichi Fist dan Back Connecting Fist di halaman.

Energi Alam sepertinya sudah mencapai puncak levelnya, dan dia bisa merasakan Tinju Taichi dan bahkan Keadaan Tak Tergoyahkan saat Pegunungan berkembang saat dia terus mengembangkan teknik ini.

Di atas kemajuan, ada Kehalusan Menit juga.

Sudah menjadi rutinitas bagi Qing Shui untuk mengolah Tinju Taichi-nya setiap pagi, terlepas dari apakah ada pertempuran seperti Pertarungan Hidup dan Mati Tertinggi.

Setelah selesai berkultivasi, dia melihat Ye Guyan yang berdiri di sudut jauh saat dia menatapnya.

Qing Shui tersenyum dan berjalan ke arahnya.

Dia menjawab dengan senyum saat dia menunggu dia datang.

Ketika dia berdiri di sudut yang jauh, Qing Shui merasa seolah-olah dia adalah kembang api yang cemerlang di langit, dia merasa bahwa dia akan putus asa jika dia lolos dari dunia ini.

"Qing Shui, ayo makan.

Semua orang sedang menuju ke ruang makan. "

Ye Guyan mengekspresikan dirinya dengan senyum yang indah.

Kehangatan senyumnya terasa sangat nyaman di hatinya.

Dia tersenyum dan mengangguk: "Kalau begitu ayo pergi bersama."

"Baik."

Keduanya berjalan berdampingan satu sama lain menuju aula dengan kecepatan paling lambat.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis