Ancient Strengthening Technique – Chapter 779

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 779

Chapter 779 – Klan Bangsawan Wuma, Persahabatan

Keduanya terus berjalan, tidak tahu harus berkata apa.

Ketika Qing Shui melihat ke arah Ye Guyan, dia menemukan bahwa dia juga melihat ke arahnya.

Ketika tatapannya bertemu dengan matanya yang cerah dan indah, jantungnya berdetak kencang.

Qing Shui merasa bahwa mata dan gigi yang indah harus dimiliki untuk kecantikan.

Qing Shui menoleh tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Dia hanya mengenalnya sekitar empat hari, dan meskipun dia sangat cantik, Qing Shui sudah memutuskan untuk pergi.

Dia tidak ingin terlibat dengan setiap wanita menawan yang dia temui.

Lebih baik tidak terlibat dalam banyak hal.

Selain itu, Qing Shui tidak memiliki perasaan padanya dan dia tidak tahu kapan dia akan kembali ke tempat ini lagi.

Qing Shui menertawakan dirinya sendiri.

Apa yang dia khawatirkan?

Bukannya dia benar-benar menyukainya.

Ini adalah makanan paling santai dan santai yang pernah dia makan selama beberapa hari terakhir.

Semua orang sangat senang dan makanannya terasa lebih enak dari biasanya.

Ketika seseorang merasa gelisah, dia tidak akan memiliki nafsu makan, tidak peduli seberapa enak makanannya.

Ketika seseorang sedang dalam suasana hati yang baik, bahkan hidangan biasa akan terasa seperti makanan lezat.

Tidak lama setelah mereka sarapan, seseorang datang mengetuk pintu, mengatakan bahwa anggota Klan Bangsawan Wuma ada di sini untuk mengirim sesuatu ke Qing Shui.

Kelompok itu tersenyum dan keluar.

Ada sekitar selusin orang yang dipimpin oleh seorang pria paruh baya.

Ketika dia melihat Qing Shui, dia berjalan, "Tuan Qing, Tuan Tua Ye, Nona Ye!"

"Kamu adalah?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya, menganggukkan kepalanya.

"Kami dari Klan Aristokrat Wuma.

Tuan Tua dan Tuan Tua Tantai kami menyuruh kami mengirimkan ini kepadamu. "

Pria itu tersenyum dan berkata dengan sopan.

Sikapnya adalah salah satu rasa hormat.

Qing Shui tidak berdiri di atas upacara dan hanya mengucapkan terima kasih.

Ini adalah hal-hal yang pantas dia dapatkan.

Dia melihat beberapa kereta binatang yang terisi penuh yang telah dikirim ke Ye Clan, tidak tahu apa itu atau apa isinya.

Ada juga lebih dari sepuluh Sachet Sutra Interspatial.

Sebelum dia pergi, pria itu tersenyum dan berkata, "Tuan Tua kami dan Tuan Tua Tantai telah mengundang Anda untuk mengobrol ketika Anda sedang senggang."

"Kamu bisa kembali dan memberi tahu mereka bahwa aku akan berkunjung hari ini."

Pria itu tersenyum dan menjawab bahwa dia akan menyampaikan pesan tersebut.

Dia kemudian mengucapkan selamat tinggal kepada Qing Shui dan orang-orang dari Ye Clan sebelum pergi dengan orang-orang yang dia bawa.

"Nona Ye, Anda harus meminta seseorang untuk memeriksa barangnya."

Qing Shui tersenyum dan berkata kepada Ye Guyan.

"Qing Shui, ini semua untukmu.

Coba lihat dan lihat apa itu.

Anda dapat membawa semuanya saat Anda pergi. "

Ye Guyan tersenyum, menggelengkan kepalanya.

"Kau memintaku untuk membawa semua kereta binatang ini kembali ke Benua Greencloud?"

Qing Shui tersenyum dan bertanya pada Ye Guyan.

Tertegun, Ye Guyan tersenyum dan menjawab, "Kamu bisa melihat dan melihat apa itu, membawa barang yang kamu bisa."

"Aku sudah mengatakan bahwa semuanya untuk Klan Ye."

Qing Shui tersenyum, tidak bergerak.

"Coba lihat, mungkin ada beberapa tanaman obat, pil obat atau bijih dan sejenisnya.

Lihat apakah mereka berguna bagi Anda.

Saya mengerti niat baik Anda. "

Ye Guyan tersenyum lembut dan berkata.

Ketika Qing Shui mendengar bahwa mungkin ada ramuan obat dan pil, dia lagi menolak tawarannya dan memeriksa isi gerbong.

Dia menemukan bahwa sebenarnya ada banyak hal, tetapi itu semua adalah hal yang tidak dia butuhkan.

Bagaimana dia harus mengatakannya … Hal-hal ini adalah item yang dibutuhkan Klan Ye tetapi tidak berguna baginya.

Gerbong pertama diisi dengan kotak jamu, dengan nama, ciri dan umur jamu dan pil yang tertulis di setiap kotak.

Tanaman obat semuanya setidaknya 3.000 tahun atau lebih.

Seperti yang diharapkan dari klan aristokrat, memiliki banyak koleksi barang.

Beberapa gerobak lainnya berisi batu giok, permata, atau uang.

Ini semua diperlukan untuk perkembangan Ye Clan.

Meskipun Qing Shui sekarang merasa bahwa uang sangat berguna, itu tetap tidak menarik banyak baginya.

Ada juga banyak perlengkapan perang dan persenjataan, tetapi mereka tidak lagi menarik bagi seseorang di level Qing Shui.

Namun, bagi Peak Martial Kings, mereka semua adalah barang yang sangat menarik.

Agar klan dapat berkembang, tidak hanya membutuhkan dukungan tingkat tinggi, tetapi juga sejumlah besar pembudidaya tingkat menengah.

Tidak mungkin semua orang menjadi jenius.

Orang-orang di dunia ini kebanyakan masih orang biasa.

Selain itu, jika orang biasa memiliki tekad yang besar, dia akan memiliki kesempatan untuk bersaing dengan para jenius yang malas.

Ada beberapa pil obat juga, kebanyakan Pil Konsentrasi Roh yang memiliki efek mulai dari dua kali hingga enam kali, meskipun tidak banyak dengan efek enam kali.

Kebanyakan dari mereka masih pada level efek tiga kali.

Qing Shui hanya mengambil dua botol yang memiliki efek enam kali lipat.

Pil Konsentrasi Roh yang bisa dia perbaiki sendiri memiliki efek tiga kali dan dia memiliki lebih dari cukup.

Karena itu, dia menyerahkan sisanya kepada Ye Clan.

Ye Guyan bersikeras bahwa Qing Shui harus mengambil sepuluh Sachet Sutra Interspatial.

Qing Shui tidak perlu menebak untuk mengetahui bahwa ini telah dijatuhkan oleh orang-orang dari Klan Aristokrat Istana Timur.

Setelah sedikit ragu, dia mengambil semuanya.

Tindakan ini menyebabkan Ye Guyan dan yang lainnya tercengang.

Namun, mereka sudah terbiasa dengan kejutan Qing Shui.

Silk Sachet Interspatial tidak dapat disimpan dalam Silk Sachet Interspatial lain, tetapi apa yang telah dilakukan Qing Shui adalah menyimpan lebih dari sepuluh Silk Sachet Interspatial sekaligus.

Dikatakan bahwa apa yang dia miliki bukanlah Sutra Sachet Interspatial.

Qing Shui tidak repot-repot bertanya apakah Klan Bangsawan Wuma dan Klan Bangsawan Tantai juga mendapatkan harta dari Klan Bangsawan Istana Timur.

Sejak awal, Qing Shui tidak berencana untuk mengobrak-abrik kediaman Klan Bangsawan Istana Timur karena dia bukan dari tempat ini.

Paling-paling, dia akan menyerahkan hak kepada Klan Ye.

Namun, tampaknya lebih baik membiarkan Klan Bangsawan Wuma dan Klan Bangsawan Tantai melakukan pekerjaan itu.

Melihat sudah larut pagi, Qing Shui berbicara kepada Ye Guyan dan yang lainnya dan kemudian pergi ke Jalan Dewa Bela Diri.

Dia telah diundang dua kali, dan jika dia tidak pergi sekarang, itu tidak akan menyenangkan.

Datang ke Jalan Dewa Bela Diri sekali lagi, Qing Shui memperhatikan bahwa orang-orang menatapnya ke mana pun dia pergi.

Dia sudah menjadi terkenal di Kota Laut Selatan dan dapat dikatakan bahwa siapa pun yang berlatih seni bela diri akan mengetahui keberadaannya.

Klan Aristokrat Wuma adalah eksistensi khusus di Jalan Dewa Bela Diri.

Tempat tinggal mereka menonjol dari yang lain dengan warna dan gayanya.

Melihat Klan Bangsawan Istana Timur yang tidak jauh, dia melihat bahwa itu sekarang dalam keadaan reruntuhan, dengan banyak pekerja yang membersihkan tempat itu.

Sepertinya sedang dalam proses rekonstruksi.

"Tolong bantu untuk menginformasikan…"

"Tuan Qing Shui, silakan masuk. Tuan Tua telah mengatakan bahwa begitu Tuan Qing Shui ada di sini, dia bisa pergi ke halaman belakang.

Tuan Tua ada di halaman belakang. "

Qing Shui belum menyelesaikan kata-katanya sebelum seorang penjaga tersenyum dan berkata.

Qing Shui akhirnya hanya berkata, "Terima kasih!"

Berjalan masuk, Qing Shui merasa bahwa / itu suasananya sedikit menekannya.

Bisa jadi karena warna dinding abu-abu atau lantai ubin berwarna grafit.

Namun, warna paviliun, gunung buatan, dan pepohonan semuanya sangat normal, yang meningkatkan vitalitas tempat itu.

Manor itu sangat besar tapi mudah untuk menemukan halaman belakangnya.

Dia hanya perlu pergi jauh-jauh. Dia tidak menemukan banyak orang, tapi masih ada cukup banyak orang dalam klan aristokrat besar seperti ini.

Ketika mereka melihat Qing Shui, pertama-tama mereka akan tercengang dan kemudian menyapanya dengan sopan.

Qing Shui tersenyum dan menjawabnya.

Setelah kemarin, mungkin ada banyak orang yang mengenalnya.

Halaman belakangnya anehnya sepi dan tidak banyak bangunan dan perlengkapan di sekitarnya.

Hanya ada paviliun dan kolam.

Ada sebuah jembatan di atas kolam dan Qing Shui melihat bahwa Pak Tua Wuma sedang berdiri di jembatan, menatapnya.

"Qing Shui, kamu di sini."

Pak tua Wuma tersenyum hangat dan berkata.

"Mmm.

Selamat siang, Tuan Tua! "

Qing Shui tersenyum dan menuju jembatan.

Qing Shui berdiri di samping Pak Tua Wuma dan melihat ke bawah ke dalam kolam.

Ada ikan, penyu, udang dan kepiting yang berenang bebas di air.

Qing Shui memikirkan kolam di Klan Bangsawan Istana Timur.

Kolam mereka seharusnya juga diisi dengan ikan dan udang, tapi seperti kalengnya, mereka semua mati.

Ini seperti pepatah, ‘Ketika gerbang kota terbakar, ikan di parit menderita’ [1].

Memikirkan hal ini, Qing Shui tersenyum.

"Berapa lama Anda berencana untuk tinggal di Kota Laut Selatan?"

Orang tua Wuma tersenyum dan memberi isyarat kepada Qing Shui untuk berjalan bersamanya ke paviliun tidak jauh dari sana.

"Seharusnya hanya untuk beberapa hari lagi.

Aku mungkin akan mampir ke Laut Selatan dalam perjalanan pulang. "

"Mmm, sayang sekali tidak mengunjungi Laut Selatan jika kamu sudah sampai sejauh ini ke Negara Laut Selatan."

Pak Tua Wuma tersenyum dan berkata dengan ramah.

Qing Shui tidak berani meremehkan pria tua yang tampak ramah ini.

Dia adalah orang yang bisa melihat melalui banyak hal dan akan membunuh tanpa berpikir dua kali.

Selain itu, Qing Shui juga merasakan aura kuat dan berbahaya yang tidak diketahui darinya.

"Sudah berapa tahun sejak seseorang sepertimu muncul?

Anda adalah seorang pria muda dengan potensi terbesar yang pernah saya lihat.

Aku ingin tahu hubungan macam apa yang kamu miliki dengan Klan Ye.

Gadis dari Klan Ye itu juga salah satu dengan masa depan cerah di depannya. "

Orang tua Wuma tersenyum dan berkata.

Kata-kata lelaki tua itu kuat dan tidak terkendali, tetapi Qing Shui mengerti apa yang dia maksudkan.

Dia tersenyum dan berkata, "Aku dianggap berteman baik dengan Klan Ye.

Tidak mudah bagi Nona Ye untuk mendukung klan sendirian.

Jika tidak merepotkan, kuharap Tuan Tua juga bisa menunjukkan perhatian mereka di masa depan. "

"Jangan khawatir.

Saya pasti akan melakukannya.

Saya juga tidak akan munafik.

Klan Wuma kami akan menganggap Anda sebagai teman baik kami juga.

Di masa mendatang, jika Anda memiliki masalah, kami akan menyeberang jauh untuk membantu Anda.

Saya juga berharap jika kami membutuhkan bantuan, Anda juga dapat mengulurkan tangan membantu jika itu sesuai kemampuan Anda. "

Kata orang tua Wuma dengan serius.

Qing Shui tahu bahwa ini adalah niat sebenarnya Pak Tua Wuma untuk mengundangnya.

Dia secara alami tidak akan berpikir bahwa orang tua itu munafik.

Mengesampingkan fakta bahwa dia bukan tandingan seluruh Klan Wuma sekarang, tidak ada teman abadi, tapi hanya keuntungan abadi.

Tidak ada yang mau berteman dengan orang yang tidak berguna karena hal itu akan sia-sia dan hanya membuang-buang waktu.

Ini adalah kenyataan.

Sederhananya, teman membantu satu sama lain, tetapi sungguh, mereka melakukannya untuk tetap terhubung.

Tidak peduli seberapa dekat teman, persahabatan akhirnya akan dilupakan seiring berjalannya waktu jika tidak ada koneksi yang dipertahankan.

Ketika masalah terjadi, semuanya akan menjadi kabur seperti kabut.

Oleh karena itu, hanya ketika orang-orang tetap berguna satu sama lain barulah mereka terus menjalin kontak menumbuhkan hubungan mereka sampai menjadi keluarga tersumpah.

"Tuan Tua sama sekali tidak munafik.

Saya suka pertukaran seperti itu.

Saya mengerti.

Jika Klan Wuma memiliki masalah, saya pasti akan membantu jika saya bisa. "

Qing Shui tersenyum dan berkata dengan tulus.

Memiliki satu teman lagi membuka satu jalan baru.

Dia tentu saja tidak akan menolak undangan dari klan aristokrat yang begitu besar.

"Luar biasa, luar biasa!"

Orang tua Wuma tersenyum senang dan berkata.

Di paviliun, Qing Shui dan Pak Tua Wuma berbincang tentang kejadian aneh di dunia.

Sebagian besar waktu, Qing Shui yang mengajukan pertanyaan dan menjawab Pak Tua Wuma.

Tidak lama kemudian, seseorang menghidangkan teh untuk keduanya.

Minum teh dan mengobrol di lingkungan seperti itu juga merupakan hal yang santai dan menyenangkan.

Sore hari, Qing Shui makan siang di Kediaman Wuma.

Dia mengenal banyak orang, kebanyakan anggota inti klan yang sebagian besar adalah keturunan langsung Pak Tua Wuma.

Ketika mereka melihat Qing Shui, mereka juga sangat senang mengetahui seseorang dengan perawakannya.

Seorang wanita bahkan menggoda Qing Shui, mengatakan bahwa jika dia belum menikah, dia pasti akan mencoba dan merayu dia.

Melihat sepasang mata anak anjingnya, Qing Shui hanya bisa tersenyum.

1. Idiom yang artinya dalam gangguan, orang yang tidak bersalah mendapat masalah.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis