Ancient Strengthening Technique – Chapter 784

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 784

Chapter 784 – Titik Balik, Gelombang 64

Setelah menuai hasil yang tidak terduga, Qing Shui merasa bahwa kekuatannya akan memiliki kesempatan untuk meningkat lebih jauh di masa depan.

Selain itu, dia telah memahami bahwa dia dapat menahan efek hipnotis pada pikirannya, pusing, kelumpuhan, dan efek racun di bawah kondisi Konsentrasi Terfokus – seperti kemampuan Energi Alam.

Qing Shui tidak pernah berpikir bahwa dia akan bisa mendapatkan wawasan tentang teknik seperti Konsentrasi Terfokus melalui akuisisi Rumput Singa Berkepala Sembilan.

The Wave Essence juga telah mendapatkan banyak peningkatan juga.

Karena itu, dia agak mampu menahan Kekuatan Gelombang dengan menyesuaikan kekuatan Taichi-nya untuk menyatu dengan Esensi Gelombang.

Gelombang laut perlahan akan naik seperti bentuk perahu yang bisa menelannya, tetapi setiap kali itu terjadi, Qing Shui akan tetap berdiri di sana tanpa cedera.

Dia sudah menyingkirkan Pedang Biduknya.

Pada saat itu, dia mencoba merasakan gaya dorong di dalam ombak.

Pembentukan gelombang disebabkan oleh energi yang melewati air.

Qing Shui kurang lebih mencoba hanyut mengikuti arus atau dengan kata lain, membiarkan ombak mendorongnya sesuka mereka.

Air itu bersifat fleksibel.

Dari apa yang dia amati, dia menyadari bahwa Taichi Fist memiliki konsep yang mirip – kekuatan pengguna akan selalu sama dengan kekuatan lawannya.

Secara bertahap, Qing Shui telah membiasakan diri dengan perilaku ombak, yang pada gilirannya sedikit mengubah perkembangan di alam Taichi.

Hari ini, dia hanya mengikuti ombak sambil memejamkan mata.

Dia memiliki ekspresi ketenangan mutlak di wajahnya saat dia bolak-balik oleh ombak.

Qing Shui tidak peduli dengan semprotan laut saat air menyentuh dinding tebing.

Jika gelombang kasar itu bergerak ke arahnya, dia akan menghindarinya tanpa mencoba menghadapinya secara langsung.

Ada cara lain seseorang dapat mencapai tujuan mereka tanpa perlu menghadapi hal-hal ini secara paksa.

Pada saat itu, roda gigi di dalam otaknya berputar lebih cepat.

Dia dapat dengan mudah mengetahui beberapa hal yang biasanya dia temukan cukup sulit untuk dipahami.

Meskipun dia telah memperoleh sejumlah besar kekuatan dalam dua hari terakhir, dia juga telah meningkatkan kemampuan adaptasi tubuhnya, yang juga merupakan peningkatan kekuatannya secara keseluruhan.

Perubahan mendadak membuat Qing Shui bersemangat.

Namun, tujuan utamanya hari ini adalah mengolah Wave Essence-nya.

Jadi pada akhirnya, dia masih harus membenturkan dirinya dengan ombak yang kuat.

Sekarang dia telah memahami intisari dari Wave Essence, kemajuan kultivasinya menjadi lebih lancar tanpa banyak usaha.

Sehari telah berlalu begitu saja.

Dia telah belajar banyak hari ini, dan dia pasti puas.

Memiliki terobosan bukanlah hal pertama dalam pikirannya – perjalanan menuju masa depan yang cerah selalu dimulai dengan langkah pertama.

Jika dia bisa bertahan melalui kemajuan yang berkelanjutan, maka akan ada harapan yang lebih besar untuk terobosan berikutnya.

Qing Shui memutuskan bahwa dia akan bertujuan untuk memecahkan gelombang dengan pedang besok.

Ketika tiba waktunya untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal, dia dengan cepat masuk tanpa ragu-ragu.

Gunung kecil ini sepertinya menjadi area terlarang bagi penduduk desa.

Tetapi karena tidak ada seorang pun dalam batasan sepuluh li selama dua hari terakhir, dia terus tinggal dan mengembangkan tekniknya.

Apalagi pulau ini berada jauh di atas permukaan laut.

Itu adalah posisi yang ideal baginya karena ombak yang kuat akan menghantam bagian belakang gunung, bukan ke depan.

Setelah periode kultivasi yang melelahkan, Qing Shui keluar dari Alam Violet Jade Immortal.

Bulan di langit sangat cerah, disertai lautan bintang yang berkilauan di samping satu sama lain.

Dia merasa seperti sedang bermimpi ketika dia menatap pemandangan yang indah, yang tidak akan pernah bisa dia lihat selama kehidupan masa lalunya.

Qing Shui memutuskan untuk pergi memancing berikutnya.

Saat dia mengeluarkan Pancing Emas Murni dan melemparkan tali itu ke laut, dia memutuskan untuk memancing selama jam-jam ini untuk hari-hari yang tersisa di pulau ini.

Memancing adalah keseimbangan gerakan yang sempurna karena dia harus menghentikan umpannya selama beberapa saat sebelum dia menarik tali untuk memancing mangsa potensial ke kail.

Mungkin untuk beberapa hari ke depan, dia mungkin bisa menghubungkan sesuatu yang istimewa atau aneh.

Meskipun dia bisa mempertahankan sikap tenang di luar, hatinya akan gelisah karena kegembiraan, berharap bisa mendapatkan sesuatu yang berbeda dari biasanya.

"Itu bergerak!

Secepat itu?"

Qing Shui kaget.

Waktu untuk minum secangkir teh bahkan belum lewat setelah dia menenggelamkan kailnya ke dalam air.

Dia dengan cepat menggulung Tongkat Pancing Emas Murni untuk melihat apa yang dia tangkap.

Rumput Banteng Emas …….

Ketika dia melihat Rumput Banteng Emas, dia tercengang.

Dia telah menangkap Rumput Singa Berkepala Sembilan terakhir kali dan sekarang dia telah menangkap Rumput Banteng Emas lain meskipun sudah memilikinya.

Faktanya, Qing Shui sangat gembira telah menangkap Rumput Banteng Emas lainnya.

Memiliki terlalu banyak barang bagus tidak ada salahnya.

Selain itu, dia hanya memiliki satu Rumput Banteng Emas yang dimilikinya.

Dengan satu lagi di tangannya, dia bisa menggunakannya sebagai benih dan menumbuhkan lebih banyak jenisnya.

Upaya pertama adalah awal yang menguntungkan.

Dia juga akhirnya mengerti bahwa jenis Rumput Segudang bentuk ini bukanlah tanaman biasa.

Itu lebih seperti tipe spiritual antara binatang dan tumbuhan yang hidup di dalam air sambil mengapung di laut.

Meski tak bisa dibandingkan dengan khasanah jamu yang biasa ditemukan di tanah, ternyata masih cukup berharga di pasaran.

Karena kelangkaannya dalam jumlah, serta bahan yang paling jarang digunakan di sebagian besar resep alkimia, nilainya akan sedikit lebih rendah daripada harta karun herbal.

Dan kemudian dia menangkap lobster!

Seekor lobster sepanjang satu kaki… ..

Qing Shui melihat lebih dekat lagi pada lobster raksasa – atau apapun itu.

Dia tidak tahu spesies apa itu, jadi dia memutuskan akan menyebutnya sebagai ‘lobster’ untuk saat ini.

Qing Shui tahu itu tidak bisa dibandingkan dengan udang normal di laut ketika dia merasakan lobster memancarkan Qi Spiritual halus ke seluruh tubuhnya.

Dia melemparkannya ke kolam di dalam Alam Giok Violet sebagai tambahan untuk koleksi spesies airnya.

Dengan cara itu, dia juga bisa menambahkan sedikit lebih banyak keaktifan ke dunia nyata.

Waktu berlalu dengan cepat saat dia terus memancing.

Ketika matahari mengintip dari ufuk di timur, dia menyadari bahwa hari sudah pagi.

Dia menyingkirkan Pancing Emas Murni dan memulai latihan pagi hariannya.

The Back Connecting Fist telah mencapai puncak Tahap Sukses Besar.

Teknik ini hanya selangkah lagi dari terobosan tetapi untuk saat ini, itu masih akan tetap di tingkat Tahap Sukses Besar.

Hari ini, dia merasa luar biasa ketika dia menampilkan Pedang Gelombang Kelima lagi.

Dia mengayunkan Big Dipper Sword dengan mudah seolah-olah itu adalah tangannya sendiri.

Bisa dikatakan bahwa dia mungkin telah menyatukan lengannya dengan pedang untuk menjadi satu makhluk.

Thump thump ……

Qing Shui terlempar sekali lagi.

Namun, dia sangat terkejut saat dia menatap kosong pada pedang di tangannya.

Dia tidak mengalami terobosan – belum tetapi dia bisa merasakan kekuatannya meningkat pesat.

Benar-benar perasaan yang luar biasa.

Mungkin itu sebagian karena keadaan Konsentrasi Terfokus tetapi dia tahu itu juga karena konsep mampu melakukan Pedang Gelombang Kelima dengan kemahiran tinggi, di mana dia mampu melakukan teknik tanpa ruang untuk kesalahan.

Dia merasa puas dan yang terpenting, dia merasa menjadi lebih mudah beradaptasi terhadap situasi.

Pada saat yang tepat, dia juga merasakan sedikit perubahan psikologis, yang juga meningkatkan kepercayaan dirinya.

Istirahat!

Thump thump ……

Qing Shui berada dalam kondisi pikiran itu sepanjang hari.

Dia mampu menahan setiap rangkaian gelombang dahsyat sambil mempertahankan mentalitas itu di kepalanya.

Namun demikian, itu masih merupakan peningkatan besar pada keseluruhan kekuatan fisiknya.

Sampai sekarang, Qing Shui sudah memotong gelombang ke-28.

Selama gelombang kedua, dia merasakan sedikit peningkatan pada kekuatannya dan dia juga mengerti sedikit lebih banyak tentang Wave Essence dalam hal aplikasi dan penggunaannya.

Kemudian selama gelombang keempat, dia bisa merasakan sensasi yang sama sedikit lebih jelas – dan itu terasa lebih kuat daripada gelombang sebelumnya.

Untuk gelombang berikutnya, Qing Shui mulai menyadari semacam pola pada apa yang dia rasakan sejak awal.

Karena dia memiliki sensasi yang sama selama gelombang kedelapan dan keenam belas, dia merasa cukup puas mengetahui bahwa kekuatannya masih meningkat, yang membuatnya berpikir bahwa dia telah memperoleh sesuatu yang luar biasa dari sepanjang hari mengolah Pedang Gelombang Kelima.

Sepuluh hari telah berlalu, Qing Shui sekarang dapat menerapkan Pedang Gelombang Kelima menggunakan jenis kekuatan yang berbeda yang pada dasarnya adalah kekuatan yang berbeda dari sebelumnya.

Ketika dia menunjukkan teknik untuk mengiris gelombang, ketenangan keseluruhan dari teknik itu adalah lambang kesempurnaan.

Sampai sekarang, Qing Shui sudah menembus gelombang ke-60.

Tetapi ketika dia melangkah lebih jauh, dia merasa semakin sulit untuk menerobos ombak.

Namun, dia telah menemukan pola selama budidaya Pedang Gelombang Kelima.

Ketika dia telah menembus sekitar empat gelombang pada awalnya, dia sepertinya telah membuka semacam penghalang ke Second Wave Essence.

Saat dia melewati gelombang delapan, itu adalah Essence Gelombang Ketiga.

Melalui gelombang ke-16, itu adalah Esensi Gelombang Keempat, dan di sekitar gelombang ke-32, Esensi Gelombang Kelima dibuka.

Jumlah gelombang untuk membuka kunci akan selalu dua kali lipat jumlah sebelumnya di mana Esensi Gelombang telah dibuka.

Jadi sekarang, Qing Shui punya teori – jika dia bisa menerobos 64 kekuatan gelombang dalam satu upaya, apakah dia bisa berhasil menembus Pedang Gelombang Kelima ke Pedang Gelombang Keenam?

Namun, berdasarkan kemampuannya saat ini, dia hanya bisa menerobos paling banyak satu gelombang per hari.

Meskipun dia sudah mencapai budidaya Gelombang Kelima, satu gelombang per hari adalah yang paling bisa dia kumpulkan.

Jika dia masih di Gelombang Keempat, dia akan membutuhkan sekitar satu bulan dan satu setengah minggu ekstra untuk menerobos gelombang ke-33.

Pedang Gelombang Kelima sudah mencapai puncaknya, jadi dia akan membutuhkan sekitar seminggu lebih banyak waktu untuk dapat menembus empat gelombang terakhir.

Karena dia telah tinggal cukup lama, tidak masalah jika dia tinggal lebih lama.

Jika dia bisa mencapai terobosan, maka itu akan bagus.

Jika dia tidak bisa, tidak ada yang perlu disesali karena dia telah memperoleh hal-hal hebat lainnya selama dia tinggal di pulau ini.

Tidak hanya dia memperoleh tiga Rumput Singa Berkepala Sembilan, dia juga berhasil memperoleh total tiga Rumput Banteng Emas.

Selain itu, dia juga telah menangkap sepuluh jenis makhluk laut yang berharga, serta satu Rumput Ikan Perak – sejenis Rumput Bentuk Segudang, yang dikenal cukup berharga.

Meskipun begitu, Qing Shui tidak tahu untuk apa dia bisa menggunakannya, jadi dia memutuskan untuk menumbuhkannya untuk saat ini.

Seiring waktu berlalu, dia sudah berada di pulau ini sekitar setengah bulan.

Sepertinya dia berniat tinggal selama sebulan penuh sebelum akhirnya pergi ke rumah.

Jika dia tidak mengamati ombak di tempat pertama, dia tidak akan memiliki kesadaran seperti ini dan akhirnya, dia tidak akan tinggal untuk waktu yang lama.

Jika dia segera kembali ke rumah setelah tinggal di Kediaman Ye, dia akan kembali tepat waktu ke Shi Qingzhuang dan Mingyue Gelou sebelum kelahiran anak-anak mereka.

Apalagi, pikiran untuk datang ke Laut Selatan tidak akan pernah muncul.

Tetapi karena dia tahu dia tidak akan bisa datang sebelum wanita itu melahirkan, dia memutuskan untuk menunda satu bulan lagi sebelum dia bisa kembali.

Namun, sepertinya dia harus menunda selama tiga bulan untuk mengolah Wave Essence-nya.

Pada saat dia kembali ke rumah, anak-anak mereka akan berusia sekitar empat bulan ……….

Gelombang ke-63!

Satu gelombang terakhir untuk pergi.

Selama dia mampu menembus gelombang ke-64 dengan gerakan Gelombang Esensi, maka Pedang Gelombang Kelima akan mampu menembus Gelombang Keenam.

Semua hal diketahui berhubungan satu sama lain.

Satu-satunya masalah adalah menemukan keterkaitan di antara mereka, karena beberapa tautan langsung dan jelas, sementara yang lain tidak langsung dan membutuhkan waktu lebih lama untuk pengamatan dan penurunan yang menyeluruh.

"Saya berharap saya bisa menerobos gelombang ke-64 besok.

Ini akan menjadi hasil terbaik jika saya bisa melakukan itu. "

Qing Shui melihat ke langit yang gelap.

Sudah hampir malam.

Meskipun sendirian di puncak gunung selama 20 hari, dia tidak merasakan emosi negatif apa pun.

Dia memiliki keyakinan pada keyakinan dan tujuannya – seperti penanda navigasi di perahu, dia akan berusaha mencapai tujuannya dan terus bergerak maju.

Setelah tiga hari berlalu…

Saat dia berjalan dengan susah payah di sepanjang gerakan ombak, dia mengambil Pedang Biduk di tangannya dan mengayunkannya dengan gagah berani.

Pedang Qi yang memanjang mengiris gelombang raksasa, dengan Qing Shui membuntuti di belakang seperti siluet mengikuti tubuhnya.

Berdebar!

Dia masih terpukul mundur oleh gelombang ke-64 yang menerjang tubuhnya.

Pada saat itu ketika dia bentrok dengan gelombang ke-64, dia merasa bahwa kekuatannya akhirnya mencapai puncaknya.

Kekuatannya tampak sangat kecil di hadapan gelombang amukan raksasa yang menerjang air.

"Bagaimana ini begitu sulit?"

Fondasi Pedang Gelombang Kelima telah mengalami perubahan yang menghancurkan.

Mungkin karena itu, gelombang berikutnya semakin sulit ditangani.

Jika dia mampu mendorong gelombang terakhir, maka mungkin Pedang Gelombang Kelima mungkin bisa melihat melalui alam berikutnya.

Kegigihan Qing Shui tidak mengenal batas – memang, itu menakutkan, terutama saat perkembangan kultivasinya.

Begitu dia mengarahkan pandangannya pada secercah harapan, dia tidak akan pernah melepaskannya.

Tentu saja, itu hanya akan terjadi selama kultivasinya.

Hubungan atau asmara, bagaimanapun, belum pernah melihat tekad 100% seperti kultivasinya …… ​​..

Qing Shui bersikeras menerobos gelombang ke-64.

Jika dia tidak bisa menembus Sixth Wave Essence meskipun bisa menembus gelombang ke-64, maka dia akan mengakui kekeliruannya dan melanjutkan untuk pulang tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis