Ancient Strengthening Technique – Chapter 788

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 788

Chapter 788 – Anak-anak, Kekuatan Klan Qing

Qing Shui mengambil bayi itu dari pelukan Huoyun Liu-Li.

Dia baru berusia lebih dari tiga bulan.

Dia memeluknya dengan sangat hati-hati.

Wajah kecilnya yang halus sangat mirip dengan Shi Qingzhuang.

Dia terkikik keras ketika melihat Qing Shui.

Tawanya sangat merdu, itu seperti suara peri bagi Qing Shui.

Meskipun baru lebih dari seratus hari setelah dia melahirkan bayi, tubuh seorang kultivator sangat kuat.

Selanjutnya, qi spiritual dunia ini melimpah, jadi tubuhnya telah pulih sepenuhnya.

Setelah menahannya sebentar lagi, Qing Shui mengembalikannya ke Shi Qingzhuang.

Dia kemudian mengambil anak kecil itu dari pelukan Mingyue Gelou.

Namun saat Qing Shui memeluknya, lelaki kecil itu tanpa malu-malu mengencingi dia.

Beberapa orang di sekitar mulai tertawa terbahak-bahak di tempat itu.

"Sialan, anak nakal ini.

Beraninya dia tidak memberiku wajah apapun?

Saya baru saja kembali dan ini adalah hadiah yang dia berikan untuk pertemuan pertama kita. "

Qing Shui tertawa saat dia mengambil dua liontin giok.

Dia sudah menyiapkan ini sejak lama.

Qing Zun dan Qing Yin diberi hadiah ketika mereka pertama kali bertemu saat itu, jadi keduanya secara alami akan menerima satu juga.

Dia menaruhnya pada dua bayi kecil.

Liontin giok ini seperti kunci umur panjang * yang membawa keberuntungan.

Qing Shui secara tidak sengaja menangkap Huoyun Liu-Li yang menatapnya dengan linglung ketika dia meletakkan liontin giok pada dua orang kecil itu.

[TL Note: Kunci umur panjang adalah ornamen berbentuk seperti kunci yang dipakai oleh anak kecil sebagai simbol umur panjang.]

Huoyun Liu-Li langsung tersipu saat melihat Qing Shui melihat ke arahnya.

Dia memalingkan wajahnya dengan canggung.

Dia tiba-tiba menyadari bahwa wanita licik ini telah menjadi wanita yang anggun.

Dia bahkan lebih menawan dari sebelumnya.

Dia telah mendambakan seorang anak, tapi keinginannya tidak pernah menjadi kenyataan….

"Mari kita bahas tentang Klan Bangsawan Baima sebentar lagi.

Di mana Tuan Tua dan yang lainnya? "

Huoyun Liu-Li memberi tahu Qing Shui sambil tersenyum.

"Mereka akan segera kembali.

Aku khawatir, jadi aku cepat kembali ke sini dulu. "

Qing Shui menyerahkan anak kecil itu kembali ke Mingyue Gelou sambil tersenyum, "Apakah anak-anak itu sudah diberi nama?"

Dia bertanya.

"Belum.

Kami menunggu Anda untuk kembali dan memberi mereka nama.

Gadis kecil di sana juga belum disebutkan namanya. "

Mingyue Gelou menjawab sambil tersenyum.

Selain wajahnya yang bermartabat dan suci, ekspresi keibuan di wajahnya sangat menakjubkan bagi Qing Shui.

Lebih dari setengah dari kesakralannya telah disembunyikan oleh tanda merah di dahinya di antara alisnya, tapi auranya yang bermartabat telah membuatnya banyak.

Dia tidak seperti Tantai Xuan, yang aura dan keanggunannya saja sudah cukup untuk membuat Qing Shui merasa bahwa kesucian dan kesuciannya membuatnya tidak dapat didekati.

"Maka dia akan diberi nama Qing Ming.

Gadis kecil itu adalah Qing Yan.

Oh benar, siapa yang lebih tua di antara mereka? "

Qing Shui berkata setelah berpikir sejenak.

"Oh, anak laki-laki ini tiga hari lebih tua dari perempuan."

Mingyue Gelou dengan senang hati berkata.

Qing Shui melihat ke arah Shi Qingzhuang.

Dia juga tersenyum bahagia.

Karena tidak ada yang keberatan dengan nama mereka, keputusan sudah final.

"Qing Shui, tentang Klan Bangsawan Istana Timur …."

Di Chen berjalan ke sisi Qing Shui dan berbisik.

Meski begitu, semua orang di sekitar mereka bisa mendengarnya dengan jelas.

Yiye Jiange memandang Qing Shui, sementara yang lain juga melihat dengan hati-hati.

Qing Shui telah kembali.

Di Chen melihat bahwa ekspresi wajahnya sangat santai, jadi dia sudah memiliki jawaban di dalam hatinya.

Dia masih ingin mendapatkan konfirmasi dari Qing Shui sendiri.

"Hoho, masalah itu telah diselesaikan dan berjalan dengan baik juga.

Leluhur Tua seharusnya bisa beristirahat dengan damai sekarang. "

Qing Shui terkekeh.

Di Chen tercengang, tapi dia juga menghela nafas lega.

Dia telah tinggal di Istana Surga selama beberapa waktu.

Leluhur Tua bisa dianggap seniornya.

Selama tinggal lama, dia selalu merasa sangat kesepian.

Dia akan menemukan lelaki tua ini untuk berbicara dari waktu ke waktu.

Qing Shui melirik Yiye Jiange, dia masih terlihat seperti dunia lain seperti biasanya.

Ada senyuman hangat di wajah cantiknya yang tiada tara, namun itu juga senyuman yang akan membuat seseorang merasa rendah diri.

Tidak ada yang tahu masalah apa yang dia miliki, tetapi tentu saja dia tahu bahwa dia memikul beban pertengkaran darah yang berat.

Meski begitu, dia masih tidak tahu apa yang wanita itu pikirkan di dalam hatinya saat ini.

Setelah mendengar tentang kembalinya Qing Shui, orang-orang datang ke halaman belakang.

Orang-orang ini semua berasal dari Qing Clan dan merupakan saudara sedarah langsung baginya.

Setelah melihat begitu banyak orang datang, dia memutuskan bahwa mereka sebaiknya pindah ke lounge besar.

Melihat orang-orang di sekitarnya, yang merupakan kerabat terdekat dan orang-orang yang paling dicintainya, Qing Shui sangat hangat di hatinya.

Dia memegang Qing Zun dan Qing Yin di pelukannya, tetapi dengan cepat menemukan bahwa lengannya tidak dapat memuat keduanya.

Selama setahun, kediaman Qing Clan di Istana Surgawi telah berkembang cukup banyak.

Kemegahan dan kemewahannya cukup lumayan.

Meskipun Klan Qing tidak ingin seperti ini saat itu, mereka adalah simbol identitas Benua Greencloud sekarang.

Bagaimanapun, mereka bukanlah klan aristokrat yang tertutup, jadi mereka masih harus mengikuti adat istiadat tertentu di permukaan.

Qing Shui tidak terlalu merasakan apa-apa tentang itu.

Bahkan klan yang kuat seperti Klan Bangsawan Tantai tidak bisa lepas dari kendala sekuler, apalagi Klan Qing.

Meski begitu, ini juga tidak terlalu buruk.

"Liu-Li, beritahu kami klan macam apa Klan Bangsawan Baima ini."

Setelah Qing Shui duduk, Qing Zun dan Qing Yin menghampirinya dan tidak berhenti mengganggunya untuk sesuatu yang lezat.

Qing Shui selalu menyimpannya dalam pikirannya, jadi dia telah menyiapkan cukup banyak Fragrance Fruits serta beberapa daging panggang, ikan, atau makanan laut yang berharga.

Ini sangat mirip dengan camilan di dunia sebelumnya, tetapi kelasnya jauh lebih tinggi.

Ini secara pribadi disiapkan oleh Qing Shui dengan rempah-rempah terbaik dan bahan-bahan yang paling sempurna.

Bakat Qing Shui adalah metode khusus dalam keterampilan kulinernya.

Bukan hanya kedua anak itu yang mendapatkan makanan, dia mengeluarkan sejumlah besar makanan dan menyajikannya di piring untuk dinikmati semua orang.

Qing Shui merasa lebih bahagia di dalam hatinya ketika dia melihat betapa bahagianya mereka setelah makan makanannya.

Ini adalah sifat manusia.

Banyak yang secara tidak sadar tidak hidup untuk diri mereka sendiri.

Lebih tepatnya, mereka dipengaruhi oleh banyak orang lain.

Ini membuat Qing Shui berpikir tentang seorang pembunuh.

Seseorang yang hidup untuk membunuh tidak memiliki teman dan kerabat.

Hanya ada dua jenis orang bagi mereka – orang yang hidup dan orang yang sudah mati.

Mereka berdarah dingin.

Qing Shui telah memikirkan seorang pembunuh karena dia merasa bahwa mereka mungkin kekurangan orang yang mencintai mereka, atau orang yang mereka cintai.

Jika tidak, hati mereka tidak akan sedingin ini.

Jika hati mereka tidak dingin, mereka tidak akan menjadi pembunuh.

"Yah… Klan Bangsawan Baima dikatakan berasal dari Benua Tengah sejak delapan bulan lalu.

Tidak ada yang benar-benar tahu dari kota mana mereka berasal, tetapi mereka dapat dianggap sebagai klan aristokrat tertinggi.

Itulah yang dikatakan orang, jadi saya tidak begitu tahu apakah itu benar.

Tiga bulan lalu, mereka datang berkunjung dan tampaknya berperilaku cukup baik.

Penatua Ge dengan sopan menerima mereka sebagai tamu.

Setelah mereka pergi, dia mengatakan bahwa mereka tidak datang ke sini dengan niat murni, mereka mungkin di sini untuk mengukur kekuatan Istana Surgawi. "

Huoyun-Liu-Li tertawa saat dia menjelaskan.

Qing Shui telah kembali, jadi dia tidak perlu khawatir lagi.

"Kurasa aku mendengar bahwa salah satu murid Klan Bangsawan Baima telah terbunuh.

Benarkah?"

Qing Shui bertanya sambil tersenyum.

"Luan Luan membunuhnya.

Sampah dari Klan Bangsawan Baima memiliki keberanian untuk bertindak begitu tinggi dan perkasa bahkan setelah melihat Luan Luan, tapi dia malah dibunuh oleh Luan Luan secara instan. "

Huoyun Liu-Li mendengus.

Pembunuhan yang bagus.

Qing Shui tertawa.

"Ayah" Luan Luan memanggil dengan lembut.

Qing Shui melihat kekhawatiran di wajah kecil Luan Luan.

Dia tahu bahwa dia mungkin membuat semua orang mendapat masalah.

Bagaimanapun, dia telah mendengar banyak hal belakangan ini.

Mereka semua sepertinya sedang mendiskusikan tentang bagaimana Klan Bangsawan Baima adalah klan aristokrat tertinggi dan Istana Surgawi saat ini tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya, atau hal-hal seperti itu.

Semua orang telah menghiburnya, mengatakan kepadanya bahwa orang-orang seperti itu pantas untuk dibunuh dan dia tidak boleh merasa bersalah atau khawatir tentang hal itu.

Tetapi dia masih tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa dia telah menyebabkan masalah besar.

"Luan Luan, ini salah Ayah karena tidak ada.

Mengapa saya tidak membawa Anda ke Klan Bangsawan Baima untuk membantai mereka semua?

Menurut mereka, siapa yang akan menindas putri saya?

Ayah sudah kembali sekarang dan akan membalasnya untukmu, oke? "

Qing Shui menepuk kepala Luan Luan.

Gadis itu hanya setengah kepala lebih pendek darinya sekarang dan agak mirip dengan Yiye Jiange.

Dia juga memiliki temperamen Yiye Jiange dan dia telah tumbuh menjadi kecantikan yang menjatuhkan kerajaan.

"Ayah!"

Luan Luan menempel di lengan Qing Shui dan tersenyum bahagia dengan air mata di matanya.

Cinta seorang ayah mirip dengan pegunungan.

Setiap ayah adalah pahlawan di hati putrinya, itu seperti gunung yang sangat besar bagi mereka.

Meskipun Qing Shui tidak memiliki ayah di dunia ini, dia memiliki ayah di dunia sebelumnya.

Dia memahaminya dengan baik, jadi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk memainkan setiap peran dalam hidupnya dengan baik.

Dia harus menjadi anak yang baik bagi ibunya, pria bagi wanita yang dicintainya, dan ayah yang baik bagi anak-anaknya.

Yiye Jiange diam-diam memperhatikan Qing Shui dari satu sisi.

Dia merasa sangat hangat di dalam hatinya dan dia adalah satu-satunya yang tahu emosi yang dia rasakan di dalam hatinya.

Dia berpikir bahwa dia akan menghabiskan seluruh hidupnya di Skysword Sect, tapi sepertinya hidupnya akan berubah dengan pria ini.

Terlepas dari bagaimana keadaannya, dia tahu bahwa mereka masih sepuluh ribu kali lebih baik dibandingkan sebelumnya.

Dia telah datang jauh tanpa menyadarinya.

Dia baru menyadari sekarang bahwa semua yang dia miliki terkait erat dengan pria ini.

Di mata orang lain, dia bahkan seorang istri baginya.

Putri mereka sudah dewasa.

Semua ini telah terjadi tanpa satupun dari mereka menyadarinya.

Mereka sudah saling kenal selama lima belas tahun.

Meskipun mereka tidak banyak berinteraksi, mereka sangat akrab satu sama lain.

Keakraban bawah sadar itu adalah indikasi dari apa yang dia katakan – mereka sudah terkait erat.

Qing Shui mengamati sekeliling untuk memeriksa.

Kekuatan banyak orang sekali lagi meningkat pesat.

Meskipun setahun seperti jentikan jari bagi para pembudidaya, terutama mereka yang berada di atas level Xiantian, terkadang setahun juga bisa mengubah hidup.

Selama satu tahun ini, Di Chen telah mencapai tingkat Pemula Bela Diri Kelas Lima dari Puncak Kelas Empat Bela Diri.

Yiye Jiange, Canghai Mingyue, dan Mingyue Gelou sebenarnya telah mencapai Martial Saint Kelas Dua dari Martial Saint Kelas Satu.

Peningkatan mereka selama satu tahun ini bisa dibilang sangat cepat.

Atau mungkin itu karena mereka telah menerobos kemacetan awal, karena mereka sudah berada di Peak Grade One Martial Saint.

Sepertinya bakat bawaan mereka dan pil obat itu efektif.

Sebelum Qing Shui pergi, dia telah meninggalkan cukup banyak pil obat untuk mereka.

Huoyun Liu-Li masih menjadi Raja Bela Diri Puncak, tetapi kekuatannya telah meningkat hampir di seluruh negara.

Langkahnya dianggap sangat cepat, lebih seperti dewa. Di Qing Clan, orang-orang di sini semuanya tampak sedikit istimewa, jadi kecepatan pertumbuhan mereka hanya bisa dianggap layak.

Qing Bei sudah menjadi Raja Bela Diri Kelas Dua sekarang.

Ketika Qing Shui pergi, dia berjanji untuk membantunya menerobos ke Martial King.

Sekarang dia telah memasuki ranah Martial King, kekuatannya telah tumbuh dengan mantap.

Qing Shui sedikit bingung saat melihat Luan Luan.

Dia awalnya berpikir bahwa dia akan menerobos ke level Martial Saint, tetapi sepertinya dia masih seorang Peak Martial King.

Meskipun, dapat dikatakan bahwa dia sudah memiliki kaki di alam Martial Saint.

Qing Shui memperluas akal sehatnya dan tersenyum.

Tidak mudah untuk melakukan terobosan ke Martial Saint.

Selain itu, orang biasanya membutuhkan semacam benda khusus untuk terobosan.

Sepertinya Luan Luan tidak membutuhkan itu dan Qing Shui yakin bahwa itu akan memakan waktu paling lama dua bulan sebelum gadis kecil ini melangkah ke dunia Martial Saint.

Dia akan menjadi kultivator Martial Saint berusia dua puluh tahun….

Shi Qingzhuang tampaknya tidak terlalu cepat dalam kultivasinya.

Dia adalah Raja Bela Diri Tingkat Tiga untuk saat ini.

Qing Shui telah memutuskan untuk memberinya perlakuan khusus di masa depan.

Ada seseorang yang sangat mengejutkan Qing Shui, itu adalah Wenren Wu-Shuang.

Dia baru saja menjadi Martial King Grade Nine ketika dia pergi, tapi sekarang dia sudah menjadi level Martial Saint Beginner.

Klan Qing telah mendapatkan pembudidaya Martial Saint tambahan lainnya.

Pada saat yang sama, Qing Shui menghela nafas kagum.

Bakat bawaan wanita dalam Potret Kecantikan memang sangat hebat.

Kekuatan murid-murid lain di Klan Qing juga meningkat cukup banyak, tetapi mereka tidak sekuat Qing Bei.

Qing Hu sekarang adalah seorang Xiantian Kelas Enam.

Qing You adalah Puncak Xiantian yang bisa masuk ke ranah Martial King kapan saja sekarang.

Orang ini telah menunggu Qing Shui membantunya menerobos.

Qing Hui telah dinaikkan menjadi Xiantian Kelas Tujuh dari Xiantian Kelas Enam.

Qing Zi, Qing Shi… baik itu tidak bisa membantu.

Silsilah Qing Clan seperti ini, mereka tidak pernah memiliki bakat bawaan yang sangat spektakuler.

Qing Shui adalah alasan mengapa mereka dapat mencapai hasil saat ini.

"Nak, biarkan aku memberimu hadiah.

Anda pasti akan menyukainya. "

Qing Shui tersenyum ketika dia mengambil beberapa Pelet Crimson dari inti Serigala Bulan Berkepala Sembilan yang telah dia sisihkan.

Dia ingat bahwa Luan Luan telah menjinakkan sepuluh Tikus Pemakan Tanah ketika dia pergi.

Selama mereka diberi makan Crimson Pellet yang kuat ini, kekuatan mereka pasti akan meningkat pesat.

Luan Luan menerima botol porselen yang diberikan Qing Shui padanya dan menatapnya dengan rasa ingin tahu, "Ayah, ini?"

"Ada lima puluh Crimson Pellet di sana.

Biarkan sepuluh Tikus Pemakan Bumi Anda menelan hingga dua pelet, dan dua pelet untuk Beruang Batu Lapis Baja Surgawi Anda juga.

Benda ini sangat berharga.

Simpan untuk binatang iblis paling berharga Anda dan biarkan mereka makan paling banyak hanya dua.

Pergilah sekarang, dan kamu akan tahu apa yang saya maksud. "

Qing Shui tersenyum.

Mata Luan Luan berbinar.

Hal-hal yang diberikan Qing Shui padanya secara alami tidak akan pernah kalah.

Baginya untuk mengatakan itu baik, tentu saja itu akan lebih baik dari apa yang dia klaim.

Dia dengan senang hati memeluk Qing Shui sebelum dia pergi.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis