Ancient Strengthening Technique – Chapter 795

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 795

Chapter 795 – Persiapan, Pemurnian Senjata Racun, Belati Naga Giok sebagai Inti Senjata

Sekarang yang lain tahu tentang hubungan Di Chen dan Qing Shui, mereka sangat senang karenanya.

Qing Bei sebenarnya diam-diam memberi Qing Shui jempol, baik Qing Shui yang lucu dan memalukan.

Qing You juga melihat Qing Shui dan diam-diam memberinya acungan jempol juga.

Anggota lain dari generasi ketiga Qing Clan juga memberi selamat pada Qing Shui.

Ini adalah perbedaan antara Klan Qing dan klan lainnya.

Qing Shui dapat dengan santai berkomunikasi dengan generasi ketiga Qing Clan dan mereka semua dekat dan nyaman satu sama lain.

Di klan lain, generasi yang lebih muda akan berkelahi dan bersekongkol melawan satu sama lain, mengenakan kepribadian palsu dan dengan kejam mencari peluang untuk menikam orang lain.

Tentu saja, Di Chen bisa melihat interaksi antara Qing Shui dan yang lainnya.

Dia memberi Qing Shui tatapan marah sebelum keluar dari ruangan, namun dia tidak benar-benar terlihat sangat kesal karena dia masih tersenyum pada yang lain.

Dia hanya merasa sangat canggung sehingga dia tidak tahu bagaimana tinggal lebih lama lagi.

"Qing Shui, cepat dan periksa Sister Chen."

Canghai Mingyue mendesaknya ke samping.

"Brother Shui, cepat pergi.

Bahkan kakak ipar meminta Anda untuk pergi. "

Qing Bei terkekeh.

Qing Shui tertawa nakal lalu keluar dari ruangan, memaafkan dirinya sendiri dari yang lain.

Terlepas dari alasannya, dia harus pergi demi menyelamatkan wajah Di Chen.

Lagi pula, hal semacam ini cukup memalukan baginya.

Qing Shui berjalan keluar melalui pintu ruang besar untuk mendengar suara tawa semua orang.

Dia kemudian melanjutkan ke arah halaman belakang karena dia punya firasat bahwa Di Chen pasti akan ada di sana.

Saat dia memasuki halaman belakang, dia melihat siluet Di Chen tidak terlalu jauh.

Dia berdiri seolah-olah di antara Surga dan Bumi, berpakaian lengkap seputih salju.

Keanggunannya yang luar biasa akan membuat seseorang merasa seolah-olah dia sangat jauh dari jangkauan.

Sosoknya yang berada di luar dunianya tampak sedikit kesepian, tetapi sangat sulit untuk didekati.

Qing Shui menggelengkan kepalanya.

Ini adalah hatinya yang terdalam dari kehidupan sebelumnya yang bertingkah.

Dia sekarang bisa dianggap sebagai orang yang sangat percaya diri, tetapi di suatu tempat jauh di lubuk hatinya, dia masih merasa tidak berarti.

Dia hanya akan memancarkan kepercayaan diri yang kuat ketika dia melindungi orang-orang di sisinya selama pertempuran.

Dia masih perlu melakukan terobosan.

Hanya ketika kekuatan fisiknya cukup kuat, dia bisa benar-benar berdiri di depan mereka.

Qing Shui sangat sadar bahwa / itu dia hampir tidak pantas memiliki semua orang di sekitarnya.

Lagipula, pantas atau tidak pantas dalam hubungan tidak masalah selama kedua orang itu bisa bersama secara harmonis.

Pikiran seperti itu hanya datang ke Qing Shui karena para wanita terlalu luar biasa, masing-masing dari mereka seperti peri surgawi yang turun ke dunia fana.

Dia diam-diam berjalan ke sisinya dan meliriknya untuk melihat apakah dia marah.

Wajahnya masih sedikit diwarnai merah.

"Kamu marah."

Qing Shui menunjukkan sambil tertawa.

"Tidak.

Mengapa saya marah? "

Di Chen kembali menatap Qing Shui dan memberinya senyuman kecil.

"Aku melihatmu keluar dan mengira kamu marah."

Qing Shui balas tersenyum padanya.

"Apakah kamu takut aku akan marah atau apakah kamu tidak ingin melihatku marah?"

Di Chen bertanya dengan lembut.

"Aku tidak tega melihatmu marah."

Qing Shui berkata dengan lembut, saat dia menarik tangannya yang seperti giok.

Di Chen tidak melawan dan membiarkan Qing Shui menariknya.

Dia menatapnya sekilas.

Meskipun waktu yang mereka habiskan bersama relatif singkat, sosok di hatinya selalu begitu jelas dan berbeda.

Dia tahu bahwa dia akan terlibat dengannya selama sisa hidupnya.

Awalnya, dia hanya mengira pria ini sangat unik.

Dia menyukai kepribadiannya karena dia tidak sedikit pun sombong dan disengaja seperti murid-murid dari klan aristokrat.

Yang terpenting, ada mimpi indah di antara lautan bunga yang terjadi dua kali.

Selain itu, untuk kedua kalinya ……

Mimpi indah di antara lautan bunga tidak nyata, namun melampaui kenyataan.

Perasaan yang dia rasakan terhubung langsung dengan jiwanya.

Dia tidak akan pernah bisa melupakannya selama dia hidup.

Meskipun mereka tidak benar-benar bersama dalam kenyataan, banyak yang telah terjadi di antara mereka dan hatinya sudah bersamanya.

Kalau tidak, dia tidak akan membiarkan dia menggertaknya dengan cara ini.

"Kau milikku."

Qing Shui menarik Di Chen saat mereka perlahan berjalan di halaman belakang.

Suaranya lembut namun pasti.

"Apa yang kau bicarakan?"

Di Chen mendengus.

Suaranya yang merdu membuat punggung Qing Shui menggigil.

Dia menoleh ke arah wanita yang seperti makhluk abadi yang telah turun ke dunia fana.

"Saya masih merasa seperti sedang bermimpi.

Tuhan benar-benar peduli padaku untuk membiarkan wanita cantik sepertimu jatuh cinta padaku. "

Qing Shui menghubungkan tangannya dengan tangan Di Chen.

Dia berdiri di hadapannya saat dia menatap matanya, menikmati suasana di sekitar mereka.

"Anda adalah pria terbaik dan paling luar biasa yang saya kenal.

Qing Shui, aku, Chen’er, sepertimu! "

Di Chen tertawa pelan.

Seolah kata-katanya dijiwai dengan sihir, kepercayaan Qing Shui langsung membengkak dan kesombongannya sangat terpuaskan.

Dia tidak akan memikirkan apakah dia mengatakan yang sebenarnya.

Dia sangat menikmati momen itu dan sangat menyukai apa yang dia katakan padanya.

Seperti kata pepatah, ‘di balik pria sukses, ada wanita hebat’.

Wanita ini telah memberikan pengaruh yang besar pada kesuksesannya saat ini dan bahkan terkadang memainkan peran yang menentukan.

Kisah ‘Menyerbu Mahkota Untuk Kecantikan’ [1], ‘Mencintai Yang Cantik Lebih Dari Jiangshan’ [2] dan ‘Menyalakan Api Untuk Membodohi Pangeran Feodal’ [3] dari dunia sebelumnya telah menunjukkan betapa berpengaruh seorang wanita dapat menjadi.

Wanita-wanita ini dapat menyebabkan kehancuran suatu negara dan dengan demikian menyebabkan rakyatnya menderita.

Jika mereka dapat mendorong orang-orang mereka untuk mengikuti jalan yang benar, akhir cerita mungkin akan sangat berbeda.

menyerbu mahkota untuk seorang femme

Qing Shui dengan lembut memeluknya dan merasa sangat hangat.

Dia menikmati kehangatan tubuhnya dan perasaan ekstasi yang lembut.

Namun, dia telah menjelaskan bahwa dia tidak akan mengizinkannya untuk menyentuhnya sampai dia menerobos ……

Qing Shui tidak tahu ke level apa dia ingin terobosan.

Dia tidak banyak bicara karena rasa malu saat itu, jadi Qing Shui tidak bertanya lebih jauh karena dia tahu alasannya.

Terkadang, dia hanya merindukannya.

Dia sangat menginginkannya karena dia mencintainya.

Di Chen dengan lembut melingkarkan lengannya di leher Qing Shui.

Tubuh dan hati mereka saling menempel erat.

Dia bisa merasakan detak jantungnya yang kuat.

"Bagaimana rencanamu untuk menjaga Klan Bangsawan Baima?"

Keduanya meringkuk satu sama lain untuk beberapa saat sebelum Di Chen dengan lembut mendorong Qing Shui pergi.

"Tidak ada cara lain selain memusnahkan mereka.

Mereka hanya akan menjadi ancaman potensial jika kita membiarkan mereka tinggal. "

Qing Shui akan sangat menentukan dalam hal hal seperti itu.

"Jadi kita menunggu mereka datang?"

Di Chen menatapnya.

"Karena tidak ada yang terlalu mengkhawatirkan yang terjadi, kita tunggu saja.

Mereka akan datang."

Qing Shui awalnya berencana untuk pergi ke Klan Bangsawan Baima.

Namun, karena tidak ada yang terjadi sekarang, lebih baik menunggu mereka datang.

Selain itu, jika dia melewatkan Klan Bangsawan Baima dalam perjalanannya ke sana, konsekuensinya akan terlalu mengerikan bahkan untuk direnungkan.

Jika dia tinggal di sini untuk menunggu lawannya datang, Luan Luan juga bisa membantunya.

Qing Shui memperkirakan bahwa berurusan dengan Klan Bangsawan Baima kali ini tidak akan terlalu menjadi masalah.

Lagi pula, tidak semuanya akan selalu berjalan sesuai rencana.

Dia perlu memiliki rencana mundur dan terus mempertahankan teknik membunuh dengannya.

Hanya ada tiga Bola Besi Frosted Beracun Lima Warna dan beberapa Jarum Coldsteel yang mengandung racun tersisa.

Ini tidak cukup.

Karena dia masih punya waktu, dia memutuskan bahwa dia harus membuat beberapa persiapan.

Tanpa diduga, tidak ada yang mengganggu mereka berdua saat berada di halaman belakang.

Mereka sudah berada di sana cukup lama sekarang.

Di Chen merasa sudah waktunya untuk kembali, jadi dia menarik Qing Shui ke halaman depan.

Bagaimanapun, Qing Shui adalah orang yang memiliki keputusan akhir tentang Klan Bangsawan Baima.

Jika akan ada pertempuran, hanya Qing Shui dan paling banyak Luan Luan yang akan bertarung.

Di Chen dan yang lainnya tidak akan bisa ikut campur sekarang.

Luan Luan sudah menjadi sosok dengan peringkat tertinggi kedua di antara Qing Clan sekarang dan dia sangat gembira karenanya.

Dia tahu dia bisa mencapai kekuatannya saat ini begitu cepat karena Qing Shui dan dia sangat bersyukur menjadi putrinya.

Tengah hari segera tiba.

Sejak kembalinya Qing Shui, semua orang pada dasarnya makan bersama pada waktu yang sama dan kemudian pergi setelah itu.

Qing Shui tidak berbeda.

Dia kembali ke kamar tidurnya sendiri dan memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Dia akan bersiap untuk pertempuran berikutnya.

Dia telah mengandalkan racun dan Teknik Senjata Tersembunyi untuk melenyapkan Klan Bangsawan Zuoshi dan Klan Bangsawan Istana Timur.

Selain itu, dia memiliki api primordial yang aneh.

Jika dia hanya memiliki kekuatan fisik untuk diandalkan, melenyapkan klan itu pada dasarnya akan menjadi mimpi pipa.

Terlepas dari metodenya, tidak akan ada masalah selama dia bisa menang dan bertahan.

Sekte yang menggunakan racun dapat ditemukan di hampir setiap kota di Dunia Sembilan Benua dan racun memperoleh kedudukan yang sangat penting.

Bagaimanapun, ada banyak sekali tanaman yang tidak biasa di Dunia Sembilan Benua dan yang beracun pasti tidak sedikit.

Ini berkontribusi pada sejumlah besar pembudidaya racun.

Peningkatan Gelombang Kelima ke Gelombang Keenam telah memungkinkan kekuatan Qing Shui untuk terus maju.

Setiap lawan yang melemah menjadi sekitar tiga bintang bisa langsung terbunuh oleh Sword of Sixth Wave.

Dengan bantuan Diamond Gigantic Elephant dan Thunderous Beast, Qing Shui memiliki kekuatan tersembunyi yang sangat menakutkan.

Senjata Tersembunyi adalah teknik membunuh Qing Shui.

Selama lawannya dilumpuhkan oleh Thunderous Beast, mereka pada dasarnya tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup.

Qing Shui sadar bahwa dia memiliki keterampilan tambahan yang kuat.

Namun, dia mengalami kesulitan menerobos dengan Teknik Penguatan Kuno.

Dibandingkan dengan yang lain, sepertinya dia belum memanfaatkan teknik penguatan tubuh yang kuat ini.

Dia menantikan Lapisan Surgawi Ketujuh karena dia memiliki firasat bahwa itu akan menjadi titik balik yang besar.

Qing Shui tidak terburu-buru untuk berkultivasi karena dia harus melakukan persiapan terlebih dahulu.

Klan Bangsawan Baima pasti memiliki banyak orang yang lebih kuat darinya.

Namun, pembelaannya harus cukup ketika dia berada di bawah Armor State of the 7 Stars untuk bertahan melawan mereka.

Selama waktu itu, dia harus menyiapkan teknik membunuh.

Senjata Racun!

Qing Shui berpikir sudah waktunya dia membuat senjata racun karena dia memiliki bahan utama sekarang – 10.000 Tahun Coldsteel.

10.000 Tahun Coldsteel dapat digunakan sebagai bahan untuk membuat senjata racun karena racun dingin yang menakutkan yang dikandungnya.

Jika itu bisa ditingkatkan melalui proses yang benar, itu akan menjadi sangat tangguh.

Dia ingat Pedang Pertempuran Naga Giok dan Belati Naga Giok dan dengan cepat mengeluarkan yang terakhir.

Ia menyadari kalau Belati Naga Giok ini sangat cocok digunakan sebagai cetakan dan bahkan bisa digunakan sebagai inti senjata racun.

Dia tidak tahu dari bahan apa Belati Naga Giok itu terbuat.

Panjangnya sekitar tiga belas inci dan lebar dua jari.

Itu bisa dianggap sebagai belati yang sangat kecil dan untuk alasan yang tepat ini, dia memutuskan untuk menggunakannya sebagai inti senjata.

Selanjutnya, Qing Shui mengambil racun Lima Warna Daylily Python yang sebelumnya dia simpan dan mulai memurnikannya.

Dia akan membuat Racun Lima Warna ini lebih murni sebelum memperkuatnya dengan kristal yang dihasilkan oleh Crystal Lions.

Dia mengambil benjolan besar 10.000 Tahun Coldsteel.

Ini pasti bisa dihitung sebagai harta karun.

1000 Years Coldsteel sudah dianggap sebagai item yang lumayan bagus, jadi 10,000 Years Coldsteel pada dasarnya berada pada level yang sama dengan Moonstone.

Menggunakan api primordial, dia mulai mencium Coldsteel 10.000 Tahun berukuran kepalan tangan.

Dia perlahan meleleh dan memurnikannya.

Setelah meleburnya satu putaran, Qing Shui terus memurnikan racunnya.

Selama beberapa hari berikutnya, Qing Shui mengalami proses yang sama.

Dia tidak berhenti sampai Racun Lima Warna tidak lebih lemah dari Mutiara Racun Lima Warna yang dia dapatkan dari Istana Surgawi sebelumnya.

Racun itu hampir mencapai saturasi dan keadaan yang tepat.

Dengan bantuan kristal yang dihasilkan oleh Crystal Lions, racun itu dibentuk menjadi mutiara racun.

Ini membuat Qing Shui sangat bahagia.

Tiga puluh mutiara!

Dia cukup puas dengan jumlah ini.

Ini dua kali lipat jumlah Mutiara Racun Lima Warna yang sebelumnya dia dapatkan dari Istana Surgawi.

Mengepalkan giginya, Qing Shui mencabut lima belas dari mereka.

Karena dia sudah memiliki ramuannya, dia mungkin juga membuat senjata racun yang menakutkan.

Membuat senjata racun terlebih dahulu membutuhkan inti dari senjata racun untuk disempurnakan.

Intinya pasti sangat beracun.

Qing Shui memutuskan untuk mengeluarkan lima belas Mutiara Racun Lima Warna untuk memperbaiki inti senjata racun itu.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui memurnikan senjata racun.

Dia sedikit bersemangat dan menantikan hasil akhirnya.

Dia menempatkan Belati Naga Giok di kapal peleburan dan mulai menciumnya perlahan.

Qing Shui tidak berani gegabah.

Dia tidak akan mentolerir kegagalan, meskipun ini adalah upaya pertamanya

—————————

Catatan Penerjemah:

[1] Menyerbu Mahkota Demi Kecantikan adalah kisah tentang Wu Sangui yang mengkhianati pemerintah yang berkuasa saat itu kepada Manchu demi Chen Yuanyuan, seorang pelacur terkenal di Suzhou.

[2] Loving the Beauties More Than Jiangshan adalah puisi yang biasa digunakan untuk mengejek penguasa politik yang hanya peduli pada keindahan dan mengabaikan urusan bangsanya.

[3] Membodohi Kebodohan Para Pangeran Feodal adalah sebuah cerita yang sangat mirip dengan ‘The Boy Who Cried Wolf’.

Kecuali dalam cerita ini, Raja You dari Zhou Barat menyalakan suar untuk menipu para Pangeran Feodal demi membuat selirnya tertawa.

Cerita berakhir dengan pelanggaran di ibukotanya dan kematiannya karena Pangeran Feodal tidak lagi menanggapi suar, berpikir bahwa itu adalah lelucon Raja mereka.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis