Ancient Strengthening Technique – Chapter 821

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 821

Chapter 821 – Berangkat di Malam Hari

Qing Shui memeluknya dengan lembut.

Ketika dia datang, dia telah memutuskan untuk berjudi meskipun kemungkinan menemukannya hampir nol.

Namun, dia benar-benar berhasil mengejarnya.

Di Qing memeluk Qing Shui dengan sangat erat.

Tubuhnya yang memikat bergetar samar, dan fluktuasi di hatinya sangat kuat saat dia dengan lembut membuat suara isak tangis.

"Jangan menangis, saudari Qing."

kata Qing Shui sambil dengan lembut menepuk punggungnya.

Ini adalah kedua atau ketiga kalinya dia memeluknya.

Sembilan Benua umumnya santai tentang berbagai hal, tetapi sebagian besar wanita sangat tradisional, bahkan sampai ke tulang belulang.

Ketika Di Qing mengangkat kepalanya lagi dengan penampilan cantiknya yang dipenuhi air mata dan sedikit merah, dia menatap Qing Shui dengan sungguh-sungguh dengan wajah tanpa riasan yang membuatnya tampak sangat menyedihkan.

Dari sorot matanya, dia sepertinya ingin menempatkan Qing Shui ke dalam hatinya, ke tempat di mana jiwanya berada.

"Kenapa kamu mengejarku?

Qing Shui, aku sudah memutuskan untuk tidak bertemu denganmu lagi, tapi kenapa kamu harus muncul saja? "

tanya Di Qing dengan lembut saat dia melihat Qing Shui.

"Saya agak lambat dalam hal hubungan…"

"Kamu tidak lambat.

Kamu adalah akar pohon yang keras dan kaku. "

jawab Di Qing sambil terus memeluk Qing Shui, tidak membiarkannya pergi.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata untuk sementara waktu.

Sambil tertawa pahit, dia melihat ke arah gadis luar biasa yang memeluknya, "Kakak perempuan Qing, kamu harus tahu bahwa aku memiliki lebih dari satu gadis bersamaku.

Jika Anda mengikuti saya, saya khawatir itu akan membuat Anda salah. "

"Apakah saya terlihat merasa bersalah?

Ini adalah pertama kalinya saya menyukai seseorang, dan juga pertama kalinya saya mengaku kepada seseorang.

Namun saya telah terluka dan penuh luka. "Jawab Di Qing dengan sedih saat dia melihat Qing Shui.

Qing Shui merasa tersentuh.

Gadis seperti itu telah menyerahkan segalanya untuk berada di sisinya.

Hatinya bukan batu.

Ini ditambah dengan fakta bahwa mereka berdua telah berhubungan satu sama lain cukup lama.

Sungguh, alasan terpenting Di Qing merasa seperti ini adalah karena Di Chen.

Bukan karena Di Chen melarang hubungan mereka.

Sebaliknya, dia tampaknya berpikir untuk bermain sebagai mak comblang untuk mereka berdua, dan bahkan menyebutkannya padanya.

Namun, dia merasa ini sedikit tidak adil bagi Di Chen.

Jika Di Chen dan Di Qing bukan saudara perempuan, mungkin akan ada akhir yang berbeda untuk Di Qing sekarang.

"Mungkinkah kamu tidak menyukaiku sedikit pun?"

Di Qing tampaknya telah mengumpulkan keberanian untuk menanyakan pertanyaan ini.

Selain itu, Qing Shui bisa merasakan jantungnya saat ini berdegup kencang.

"Tidak ada orang yang tidak menyukai keindahan.

Bagaimanapun menyukai dan mencintai adalah dua hal yang berbeda.

Faktanya, dibutuhkan cukup banyak keberanian untuk menolakmu. "

Qing Shui menjawab dengan sungguh-sungguh dengan wajah pahit.

"Benarkah?"

Mendengar jawaban Qing Shui, Di Qing merasa bahagia, tangannya memeluk Qing Shui dengan lebih erat.

"Itu memang benar.

Meskipun Anda tidak cukup lembut, Anda sangat cantik. "

jawab Qing Shui sambil tersenyum.

"Siapa bilang aku tidak lembut?

Aku sangat lembut… "Wajah Di Qing menjadi sedikit merah saat dia melihat ke arah Qing Shui.

Dia tidak tahu apakah kalimat sebelumnya memuji dia atau sesuatu yang lain.

"Kamu sangat lembut sekarang.

Oke, oke, kamu masih menangis di usia yang begitu besar.

Ayo, berhenti menggosokkan lendirmu padaku… "kata Qing Shui dengan lembut sambil mengusap noda air mata di wajahnya.

Saat tangannya menyentuh kulit yang lembut dan indah itu, itu membuat hati mereka melompat dan melompat.

Meskipun Qing Shui telah membantu Di Qing berhenti menangis sebelumnya, situasi itu tidak memiliki rasa ambigu saat ini.

Ini semua karena mereka berdua tampaknya melepaskan ikatan di hati mereka.

"Kamu yang ingusan… itu semua karena kamu.

Saya ingin Anda memberi saya kompensasi. "

kata Di Qing malu-malu saat dia melingkarkan tangannya di lehernya dengan nada kesal.

"Baik.

Saya akan memberi Anda kompensasi.

Katakan padaku, apa yang kamu inginkan sebagai kompensasi? "

tanya Qing Shui sambil tersenyum.

Aku ingin kamu mengatakan kamu mencintaiku.

kata Di Qing dengan suara lembut saat dia sedikit menundukkan kepalanya.

Qing Shui melongo sebelum melihat gadis yang wajahnya semakin memerah.

Daun telinganya yang indah telah berubah menjadi merah muda yang memikat, mengeluarkan aura yang membuat darah orang mendidih.

Qing Shui mengulurkan tangannya dan memegang dagunya, meletakkan wajahnya yang cantik yang dapat menyebabkan kejatuhan negara tepat di depannya.

Perasaan asmara yang dia miliki saat itu hampir membuatnya terpesona.

"Apakah kamu yakin tidak akan menyesal?"

"Saya tidak akan menyesalinya.

Bahkan jika saya harus melompat menembus api, saya tidak akan menyesal. "

jawab Di Qing dengan suara yang sangat lembut.

Namun nada tegasnya tidak bisa disembunyikan.

"Qing’er, aku mencintaimu."

kata Qing Shui dengan lembut saat dia memeluknya.

"Qing Shui, aku juga mencintaimu."

kata Di Qing dengan lembut ke telinga Qing Shui.

Ini langsung membuat jantung Qing Shui melompat.

Sepertinya hatinya tersentuh, dan tanpa sadar, dia sudah memeluknya dengan erat.

Mereka bisa merasakan detak jantung yang lain.

"Ayo kembali.

Jika Anda pergi, bagaimana kita bisa memperdalam hubungan kita? "

"Qing Shui, saya benar-benar ingin kembali.

Jangan khawatirkan aku.

Saya sangat merindukan rumah.

Jika kita sedang jatuh cinta, perpisahan singkat ini tidak akan berarti apa-apa.

Aku akan menemukanmu. "

Setelah berpikir, Di Qing mengangkat kepalanya sedikit dan menatap Qing Shui.

Qing Shui membuka mulutnya dan ingin mengatakan sesuatu, namun dia dicegah oleh ciuman dari Di Qing, menutup mulutnya …

Sambil melongo, dia menatapnya, samar-samar menutup matanya saat tubuh halusnya sedikit gemetar.

Ciumannya dengan canggung mengusap mulutnya, tetapi ini hanya membuat Qing Shui lebih terstimulasi.

Secara bertahap, di bawah bimbingan Qing Shui, mereka berdua sampai pada pemahaman diam-diam.

Perasaan indah dan indah dari bibir itu yang mirip dengan kelopak bunga membuat Qing Shui melupakan waktu.

Saat tangan Qing Shui menggosok gundukan besarnya, Di Qing menekan tangannya saat wajahnya terbakar, "Sudah cukup, kamu tidak diizinkan untuk bertindak buruk."

Qing Shui melihat wajah Di Qing yang sangat cantik saat tangannya terus menghujatnya.

Melihat penampilannya yang cantik dan malu, seolah-olah jiwanya mengalami serangan.

……

"Belum cukup."

Dia melanjutkan setidaknya satu menit sebelum Di Qing menyuarakan kekesalannya dengan wajah merah bit.

Enggan untuk berpisah, Qing Shui menarik tangannya sebelum mengucapkan kalimat di telinga Di Qing, menyebabkan dia menjadi lebih malu dan tidak dapat menunjukkan wajahnya.

Pada titik ini, wajahnya berubah menjadi lebih merah, mirip api.

……

"Apakah kamu benar-benar akan pergi?"

Pada saat ini, Qing Shui dan Di Qing sudah mendarat di hutan belantara.

"Ya, kamu bisa datang menemukanku, atau aku akan datang mencarimu di masa depan.

Bagaimanapun, lebih baik kamu tidak menyingkirkan aku seumur hidupmu. "

kata Di Qing dengan senang hati.

"Ambil ini dan makanlah.

Itu akan membantumu. "

Qing Shui mengeluarkan Pil Takdir yang telah dia siapkan untuk Huoyun Liu-li dan menyerahkannya kepada Di Qing

Melihat Qing Shui, Di Qing tidak mengatakan apa-apa lagi dan langsung menelannya.

Qing Shui menjaganya saat dia menerobos.

Dia tidak diragukan lagi adalah salah satu gadis yang tak tertandingi dari Portraits of Beauties, menerobos langsung dari Kelas Dua Martial Saint ke Kelas Empat Martial Saint, meningkatkan lebih dari 400 wilayah kekuatan.

Di Qing sangat bahagia.

Dia adalah seorang gadis mandiri, dan terobosan kekuatannya adalah hal yang membahagiakan baginya.

Seolah-olah dia telah menerima dua kali kebahagiaan hari ini.

Selama sehari, pasangan itu pada dasarnya menghabiskan seluruh waktu mereka di belakang Burung Api.

Karena dia akan pergi, Qing Shui terus terang menggunakan metode ini untuk memberinya satu hari di waktunya.

Begitu saja, mereka berdua meringkuk di belakang Burung Api, membicarakan kekhawatiran mereka.

Dari waktu ke waktu, suara menggoda Di Qing akan terdengar, dan ini berlanjut hingga hari berikutnya.

"Qing Shui, kembali.

Ini sudah sangat jauh. "

kata Di Qing saat dia melihat Qing Shui.

Qing Shui menganggukkan kepalanya dan menjawab, "Tutup matamu.

Aku akan mengirimmu untuk sisa perjalanan ini.

Di Qing perlahan menutup matanya.

Qing Shui menyimpan Firebird dan memeluk Di Qing yang sudah memerah.

Dia berasumsi bahwa dia ingin menciumnya.

Tertawa, Qing Shui mencium bibirnya saat dia secara bersamaan menggunakan Sembilan Langkah Benua.

Saat itu, Di Qing tidak tahu apa yang terjadi.

Ciuman mereka berlangsung setidaknya satu menit.

Masih enggan, bibir mereka terpisah.

Di Qing menaiki Falcon Perak bermata Azure dan pergi, dengan Qing Shui menunggu sosoknya menghilang di cakrawala sebelum memasang Firebird dan kembali.

Sudah hari ketiga ketika dia kembali ke rumah.

Dalam tiga hari ini, Qing Shui telah menyempurnakan Buah Misterius yang dia simpan menjadi Pil Takdir.

Mungkin karena peningkatan keterampilan alkimia, dia secara tak terduga telah menyempurnakan empat pil.

Ini bisa dianggap sebagai terobosan besar, karena harga setiap Pil Takdir sangat mahal dan pil itu tidak kalah dengan Pellet Emas Xiantian.

Saat Qing Shui kembali ke Keluarga Qing, semua anggota klan merasa sangat lega.

Setelah mengetahui bahwa Di Qing telah kembali ke rumah dengan selamat, semua orang menghela nafas lega.

Qing Shui melanjutkan untuk menyerahkan Pil Takdir kepada Yiye Jiange, Huoyun Liu-li, Canghai Mingyue dan Wenren Wushuang.

"Qing Shui, bisakah ini benar-benar membantuku menerobos ke Martial Saint Stage?"

tanya Huoyun Liu-li saat dia melihat ke arah Qing Shui dengan cemberut.

"Apakah kamu tidak bahagia?"

tanya Qing Shui sambil tersenyum.

"Tidak, tapi bukankah lebih sulit bagi Martial Saints untuk memiliki anak?"

tanya Huoyun Liu-li saat dia melihat ke arah Qing Shui.

"Awalnya seperti itu, tapi tidak ada yang mutlak."

Qing Shui tidak pernah membayangkan bahwa dia akan terganggu dengan ini.

"Qing Shui, saya merasa seperti menunggu seorang anak sebelum saya mengkonsumsinya.

Apakah itu baik-baik saja?

Baru-baru ini saya bahkan tidak berani berlatih, karena saya takut menerobos ke Martial Saint. "

kata Huoyun Liu-li dengan lembut.

Qing Shui merasa bahwa gadis ini terlalu imut.

Mungkin ada orang-orang di Dunia Sembilan Benua yang mungkin memiliki pemikiran yang sama, tetapi mereka yang memiliki keteguhan mutlak yang sama akan sama langka dengan bulu burung phoenix dan tanduk unicorn.

"Kamu pasti bisa melakukan itu."

jawab Qing Shui dengan senyum tipis.

"Baik!"

dia menjawab dengan suara yang sangat rendah.

"Penggoda, mari kita pergi membajak benih dan melahirkan seorang anak lebih awal."

……

Setelah mengkonsumsi Fate Pill, Yiye Jiange menjadi Martial Saint Kelas Lima, Canghai Mingyue menjadi Martial Saint Kelas Empat dan Wenren Wu-shang menjadi Martial Saint Kelas Tiga

Pil Takdir bukanlah harta paling berharga di dunia, tapi itu benar-benar pil yang kuat.

Setiap orang hanya bisa mengkonsumsi satu dalam hidup mereka.

Kekuatan orang lain di Qing Clan juga meningkat pesat.

Qing Shui telah lama memberi mereka semua pil dan obat-obatan yang mereka butuhkan.

Itu termasuk Sup Makanan Semua Aspek dan Sup Tulang Harimau, dan dia bahkan telah memberikan resep dan beberapa bumbu kepada anggota Keluarga Qing.

Tidak banyak waktu tersisa, dan Qing Shui merasa bahwa dia harus kembali ke Gunung Buah Bunga.

Energi Alamnya telah mencapai Kelas Enam, jadi mungkin baginya untuk menyelamatkan wanita di peti mati kristal.

Dia berencana untuk menyelamatkan wanita itu dan mempertimbangkan kesepakatan mereka.

Bagaimanapun, dia telah mengambil gambar darinya dan sebuah mutiara dari gerbang itu menjaga kura-kura tua.

Jika bukan karena mutiara itu, dia tidak akan bisa menaklukkan Spirit Snake Turtle dan mendapatkan manfaat itu.

"Mungkin hanya aku yang bisa membantumu."

Qing Shui memikirkan wanita yang telah tertidur untuk waktu yang tidak diketahui.

Seorang wanita yang mirip dengan seorang dewi.

The Misty Hall sekarang di bawah kepemimpinan Yiye Jiange, dengan beberapa gadis membantunya.

Aula Berkabut telah menjadi aula terkuat dari sembilan aula di Istana Surgawi.

Keberadaan mereka mungkin menyebabkan Istana Surgawi menjadi luar biasa indah di masa depan.

Dia akan pergi dan dia tidak tahu berapa lama lagi dia bisa tenang kembali.

Mudah-mudahan, cepat.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis