Ancient Strengthening Technique – Chapter 824

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 824

Chapter 824 – Tidak Mau, Tidak Berdaya, Kekuatan Besar

Saat ini, Qing Shui merasa sangat pahit, wanita itu seharusnya sangat marah sekarang.

Sebelumnya, dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya karena racun dingin yang telah menyusup ke dalam tubuhnya.

Demikian pula, dia juga tidak dapat mempertahankan kendali atas miliknya.

Sama seperti ini, dengan menggunakan metode semacam itu, dia dengan kepala kacau membantu menetralkan racun dingin dan racun berlebihan yang dia transfer padanya.

Segala sesuatu yang terjadi sebelumnya terukir dengan jelas dalam pikiran Qing Shui.

Wanita itu sedikit mengerutkan alisnya dan selama seluruh proses, satu-satunya suara yang dia buat adalah suara nafas yang lemah.

Pada saat mereka berinteraksi untuk pertama kalinya, dia pasti masih merasakan sakit yang menyiksa, terlepas dari tingkat kultivasinya.

Jika dia bisa bergerak pada saat itu, dia pasti akan membunuhnya tanpa ragu-ragu.

Sekarang dia berada di ambang kematian, dia senang telah mengambil kesempatan untuk menikmati malam kegembiraan dengan wanita saleh, sebagai kompensasi untuk dirinya sendiri.

Dia menolak untuk mati tetapi kekuatannya di seluruh tubuhnya benar-benar tertahan.

Dia benar-benar tidak bisa bergerak.

Selain itu, ada sepasang tangan tak berbentuk yang mencekik lehernya.

Qing Shui menatap sepasang mata dingin yang indah.

Seperti sebelumnya, tidak ada tanda-tanda perubahan emosi di wajahnya.

Selain suara terengah-engah yang dia buat di peti mati kristal, selama ini, dia tidak menggumamkan satu kata pun.

Qing Shui semakin pusing.

Dia tidak yakin apakah dia harus menyesal menyelamatkan wanita itu.

Tapi sekarang, dia sangat marah.

Tidak hanya wanita itu tidak memberinya kesempatan untuk berbicara, dia bahkan tidak tertarik untuk membuka mulutnya.

Dia harus tahu tentang kondisinya sendiri.

Sebelumnya, dia juga telah mencoba segala macam metode untuk tidak melanggarnya.

Bagaimanapun, memang benar bahwa dia menyelamatkannya.

Bahkan jika dia ingin dia mati, dia setidaknya harus memberinya kesempatan untuk berbicara.

Bahkan para narapidana bisa makan enak sebelum dieksekusi.

Tepat pada saat tenggorokannya hendak dihancurkan, wanita itu mengayunkan tangannya dan segera melemparkan Qing Shui.

Qing Shui sekali lagi menabrak dinding jauh dan menyemburkan darah segar.

Wanita itu mempertahankan tampilan yang sama bahkan setelah melempar Qing Shui.

Dia berbalik, berdiri di sana dengan punggung menghadap Qing Shui dan bahkan tidak meliriknya lagi.

Dia seperti es dingin sepuluh ribu tahun, sangat indah, namun tidak bisa didekati.

Qing Shui sangat marah.

Sekarang, jika wanita itu memberinya kesempatan untuk berbicara, dia tidak akan mengucapkan sepatah kata pun.

Dia membenci perasaan seperti ini, dari tindakan wanita itu, dia tahu bahwa dia memberinya kesempatan untuk pergi.

Qing Shui berdiri dan tidak melirik wanita itu lagi.

Untuk saat ini, dia tidak memiliki perasaan yang baik untuk wanita itu, dia juga tidak tertarik padanya.

Dia dengan goyah berjalan menuju gerbang istana.

Wanita itu selama ini hanya berdiri di tempat yang sama tanpa ada tanda-tanda gerakan.

Dia juga tidak melirik Qing Shui lagi.

Matanya mulai bergetar sedikit dan sedikit demi sedikit, mulai berubah menjadi agak cuek.

Qing Shui berjalan keluar dari gerbang istana dan dengan mudah melemparkan Mutiara Penolak Air ke kura-kura tua itu.

Setelah itu, dia pergi tanpa menoleh.

Dia tidak ingin berurusan dengan wanita itu, hal yang sama berlaku untuk kura-kura tua.

Dia ingin menghapus semua yang berhubungan dengan wanita itu.

Dia tidak ingin berhutang apapun padanya.

Jika mereka bertemu lagi di masa depan, mereka hanya akan menjadi orang asing.

Dia tidak akan berpikir untuk membunuh wanita ini tetapi dia juga tidak keberatan menjadi musuh dengannya.

Dia melakukan perjalanan sejauh satu juta mil hanya untuk datang ke sini, namun hanya ini yang dia dapatkan.

Ketika dia pertama kali tiba di tempat ini, dia tidak pernah memikirkan hal-hal seperti ini.

Pada saat dia akan keluar, dia sepertinya mendengar kura-kura tua itu menghela nafas.

Begitu dia keluar dari kolam, dia mengabaikan air di tubuhnya, segera memanggil Burung Api dan terbang menjauh dari Gunung Buah Bunga.

Namun, arah terbangnya menuju ke sisi timur.

Setiap pria tidak akan merasa puas jika menghadapi hal-hal seperti ini.

Sebelumnya, mereka masih melakukan interaksi intim.

Tapi dalam sekejap mata, dia terlempar seperti sepasang sepatu usang atau bahkan mungkin lebih buruk.

Perlahan, Qing Shui menjadi tenang.

Seiring waktu, dia berhenti merasa marah.

Keduanya tidak benar-benar berbagi hubungan satu sama lain.

Mereka tidak benar-benar mengenal satu sama lain, semua hal yang terjadi di antara mereka juga tidak terasa aneh.

Selalu dikatakan bahwa seseorang tidak boleh terlalu ingin tahu.

Sama seperti dia, dia hampir membuat dirinya terbunuh karena terlalu tertarik pada berbagai hal dan akibatnya, dia tidak bisa belajar tentang apa pun.

Tidak tahu berapa lama dia telah terbang, luka di tubuh Qing Shui mulai stabil.

Dia juga tidak merasa kesal seperti sebelumnya.

Bagaimanapun, wanita itu tidak memiliki niat untuk membunuhnya.

Atau, dia akan bisa membunuhnya dengan mudah.

Seberapa kuat dia?

Apakah dia seorang Kaisar Bela Diri yang legendaris?

Mungkin karena dia tahu bahwa dia menyelamatkannya, mungkin karena ini dan bahwa dia sadar bahwa dia tidak melakukannya dengan sengaja, dia tidak membunuhnya.

Qing Shui yakin bahwa itu pasti bukan karena dia adalah pria pertamanya.

Alasan mengapa dia tidak membunuhnya mungkin ada hubungannya dengan harga dirinya sebagai seorang pejuang.

Qing Shui terus terbang dan hanya berhenti setelah langit menjadi gelap.

Ini adalah zona rawa.

Dengan sekali pandang, seluruh tempat itu dipenuhi lumpur.

Hanya ada area kecil seperti pulau di antara lumpur.

Itu memiliki area yang relatif kecil.

Saat Qing Shui melihat tanah terbesar di antara lumpur, dia memerintahkan Burung Api untuk turun ke tanah itu.

Luas tanahnya hanya sekitar sepuluh ribu meter persegi.

Bentuknya persegi dengan lebar dan panjang sekitar seratus meter.

Saat Burung Api membuka kedua sayapnya, ia hampir menutupi seluruh daratan.

Tapi pada saat itu menarik kembali sepasang sayapnya, daratannya masih relatif luas.

Ada juga beberapa binatang terbang di antara lumpur, misalnya Bunglon Rawa Besar.

Itu adalah binatang iblis yang sangat besar.

Saat di lumpur, itu seperti ikan kembali ke air.

(Catatan: ikan kembali ke air berarti lumpur adalah tempat paling cocok untuk bertahan hidup)

Ada juga beberapa Python Poisonous Rawa.

Seluruh tubuhnya berwarna coklat.

Itu tidak kalah dengan Bunglon Rawa Besar dalam hal masuk dan keluar dari lumpur.

Ditambahkan bahwa ia memiliki racun di sekujur tubuhnya, ia dianggap sebagai binatang iblis yang sangat berbahaya di tanah Rawa.

Selain itu, ada beberapa binatang berbisa yang kecil dan berbahaya, misalnya katak berbisa, ular berbisa, cacing berbisa.

Meskipun mereka tidak begitu beracun atau lebih tepatnya, tidak bisa digolongkan di antara racun paling beracun, itu tidak boleh dipandang rendah.

Racun terkadang bisa sangat menakutkan, begitu seseorang bersentuhan dengannya, mereka mungkin tidak dapat disembuhkan selamanya.

"Tanah" itu dipenuhi bebatuan.

Itu adalah tanah kosong tanpa tanaman.

Qing Shui berdiri di tengah.

Dia memanggil kembali Burung Api dan mulai melihat sekeliling.

Kongg!

Seekor ular sanca besar dengan lumpur di sekujur tubuhnya tiba-tiba melesat keluar dari rawa.

Itu membawa tirai besar dari lumpur bersama dengan tubuhnya dengan ketebalan kendi air dan melemparkan dirinya ke Qing Shui.

Qing Shui melepaskan Kekuatan Qi-nya dan membuang lumpur.

Setelah itu, dia melakukan Serangan Harimau dengan tangannya.

Suara raungan harimau yang keras mengejutkan ular piton besar yang mendekat.

啪!

Pa!

Suara menyedihkan terdengar.

Python itu terlempar mundur dari serangan itu.

Itu tidak membuat suara apapun.

Itu tenggelam ke dalam kolam dan kehilangan semua tanda gerakan.

Seolah-olah tidak pernah muncul sebelumnya.

Satu-satunya yang tertinggal adalah jejak lumpur yang sangat besar dan segar.

Qing Shui menjadi kosong sejenak.

Setelah itu, dia mengungkapkan senyuman seperti sedang mengejek dirinya sendiri.

Setelah malam kegembiraan, dia mendapatkan dorongan kekuatan yang begitu signifikan.

Namun meski begitu, dia masih tidak memiliki kesempatan saat berada di depannya.

Dia mencoba merasakan kekuatan kekerasan di dalam tubuhnya, itu benar-benar didapat dari kekuatan asli tiga ribu lima ratus negara hingga lima ribu negara saat ini.

Kekuatan pertahanannya juga didapat dari lima ribu negara asli hingga delapan ribu negara.

Di bawah pengaruh Diamond Qi, Diamond Protection dan Diamond Crossing Rivers, dia segera mencapai kekayaan bersih sepuluh ribu negara dengan kekuatan ofensif dan enam belas ribu negara dengan kekuatan pertahanan.

Energi Alam meningkatkan kekuatan mentah sebesar 60%, Pegunungan Tak Bergerak meningkat lima puluh sedangkan Kekuatan Banteng Frenzied tiga puluh.

Heavenly Thunder Slash memberikan tambahan 30% kekuatan, Shield Attack dua puluh.

Di sisi lain, Heavenly Talisman memberikan 50% peningkatan kekuatan dan pertahanan sedangkan Teknik Pedang Kombinasi membantu memberikan 40% dorongan untuk kekuatan ofensif.

Dewa Petir membantu meningkatkan semua kemampuan yang tercantum di atas satu kali lipat.

Pada saat Qing Shui mengambil Big Dipper Sword dan Thunder God, kekuatan ofensifnya akan mencapai hampir empat puluh delapan ribu negara, yang dengan kata lain, kekuatan ofensif hampir lima bintang.

Mengenakan Pakaian Sutra Bulan di sisi lain, dapat membantu meningkatkan kekuatan pertahanannya hingga tujuh bintang dan dengan tambahan Armor Tujuh Bintang, itu akan mencapai jumlah yang menakutkan sebanyak empat belas bintang.

The Nature Energy, Immovable Mountains dan Frenzied Bull’s Strength membantu meningkatkan setiap aspek kemampuan utama.

Tidak hanya membantu meningkatkan kekuatan ofensif, mereka juga memberikan kekuatan pertahanan tambahan serta kecepatan sedangkan Heavenly Thunder Slash, Shield Attack dan Teknik Pedang Kombinasi hanya membantu meningkatkan kekuatan ofensif mentah.

Bagaimanapun, Qing Shui masih kagum dengan kekuatannya saat ini.

Secara umum, itulah kekuatan yang harus dia miliki

Qing Shui mengeluarkan Big Dipper Sword dan Thunder God.

Setelah itu, dia perlahan mengoperasikan Gunung Tak Bergerak.

Untuk Diamond Qi, Diamond Protection dan Diamond Crossing Rivers, semuanya berputar secara otomatis tanpa konsumsi, oleh karena itu, dia tidak perlu mengoperasikannya dengan sengaja.

Energi Alam Tingkat Enam juga sama.

Karena itu, dia berhasil menghemat sedikit waktu.

Gunung Tak Tergoyahkan!

Kekuatan Frenzied Bull!

……

Tujuh Bintang Armor!

Qing Shui bisa merasakan tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan eksplosif dan semacam ketegasan.

Seolah-olah ada zat kokoh yang menjaga tubuhnya.

Rasanya tubuhnya bisa memblokir segala jenis serangan.

Hanya saja wajah wanita itu sekali lagi muncul di benaknya.

Wajah cantiknya yang dingin namun menusuk tulang.

Tekanan yang dia berikan pada Qing Shui membuatnya merasa sangat tidak berdaya.

Bahkan dengan kekuatannya saat ini, dia masih merasa sangat jauh darinya.

Sebelumnya, dia tidak bergerak, bukan karena dia tidak mau tetapi dia tidak bisa.

Saat dia memikirkan tentang kejadian sebelumnya, dia merasa sedih dan tidak bisa membantu tetapi mengeksekusi salah satu gaya Teknik Pedang Kombinasi.

Beng!

Kekuatan dahsyat itu menenggelamkan seluruh tanah di bawah kakinya dan menyebabkan lumpur meledak dan menutupi seluruh langit.

Sekelilingnya tampak seperti diguncang oleh bencana besar.

Qing Shui melangkah ke udara.

Dia memanggil Burung Api dan mulai terbang ke depan tanpa tujuan.

Dia tidak ingin diam.

Berdiri di belakang Burung Api, pikiran acak terus beredar di sekitar pikirannya.

Meskipun peningkatan kekuatan yang signifikan, Penguatan Kuno masih belum menembus ke Lapisan Surgawi Ketujuh.

Sekarang, Qing Shui benar-benar haus akan kekuatan.

Bukannya Qing Shui ingin mengambil kembali harga dirinya dari wanita itu begitu dia lebih kuat, hanya saja wanita ini membuatnya menyadari bahwa ada banyak orang sekuat dia di seluruh Dunia Sembilan Benua.

Dia ingin berdiri di atas, berdiri di atas semua orang di dunia seni bela diri.

Punggung Bukit Singa dan Gerbang Iblis … Qing Shui merasa pasti akan ada orang yang sekuat wanita ini.

Dengan kata lain, ini juga membuatnya menyadari celah kekuatan antara dirinya dan orang-orang itu.

Teknik Penguatan Kuno telah lama mencapai puncak Lapisan Surgawi Keenam, hanya saja tidak ada jejaknya menerobos.

Selain itu, pikiran Qing Shui berfluktuasi dengan sangat kuat.

Maju dari Lapisan Surgawi Ketiga hingga Lapisan Surgawi Keempat sudah merupakan proses yang sangat sulit.

Tetapi sebagai gantinya, peningkatan kekuatan yang dia dapatkan lebih dari sepuluh kali lipat.

Selanjutnya, Kekuatan Ketuhanan dalam Dantiannya juga mencair sebagai hasilnya.

Ini adalah terobosan Teknik Penguatan Kuno dari kelas SD ke kelas Menengah.

Di sisi lain, pergi dari Lapisan Surgawi Keenam ke Lapisan Surgawi Ketujuh, sedang berkembang dari tingkat Menengah ke Tingkat Pakar.

Oleh karena itu, Qing Shui benar-benar menantikannya.

Apakah dia akan menerobos ke Martial Emperor?

Saat Qing Shui memikirkan hal ini, dia merasa tergerak secara emosional.

Tetapi mengingat bahwa dia belum menerobos atau lebih tepatnya, dia tidak merasakan apa pun yang hampir menerobos bahkan setelah sekian lama, itu membuatnya sadar bahwa tidak akan mudah baginya untuk menerobos ke Lapisan Surgawi Ketujuh.

Jika dia tidak menerobos ke Lapisan Surgawi Ketujuh, potensi peningkatan kekuatannya saat ini akan terbatas.

Satu-satunya hal yang bisa dia andalkan adalah dorongan yang diberikan oleh beberapa teknik tambahan.

Misalnya, peningkatan yang diberikan oleh Nature Energy dan Immovable Mountains atau beberapa keuntungan tak terduga.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis