Ancient Strengthening Technique – Chapter 856

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 856

Chapter 856 – Buddha di Hati Seseorang, Mata Sejati Buddha

Qing Shui mengikuti pria tua yang mengenakan jubah biksu.

Mereka melewati aula utama dan masuk ke aula bagian dalam.

Dengan kekuatannya yang meningkat, Qing Shui tidak takut akan bahaya apa pun karena dia tahu dia bisa membela diri.

Mungkin lelaki tua itu mengerti ini, jadi ketika mereka memasuki aula dalam, dia berhenti dan menoleh ke Qing Shui, "Kamu memiliki kedekatan dengan Buddha, jadi kamu tidak perlu khawatir."

Ketika dia mendengar ini, Qing Shui tersenyum.

Ini mengingatkannya pada adegan dari film di kehidupan sebelumnya ketika pahlawan menyelamatkan bumi.

Namun, dia benar-benar merasa memiliki kedekatan dengan Buddha.

"Mengapa?"

Qing Shui ingin mengetahui pikiran pria tua itu.

Dia bisa merasakan bahwa biksu tua itu sangat kuat.

Jika dia tidak menerima pencerahan sebelumnya, dia tidak akan pernah bisa bertahan melawan pria ini.

Namun, karena kekuatannya meningkat berlipat ganda, dia bisa melakukannya dengan mudah sekarang.

Kekuatan yang dia terima dari pencerahannya ini tidak membutuhkan waktu atau tenaga untuk membiasakan diri.

Dia bisa langsung mengendalikannya dengan sempurna.

"Anda memiliki Tubuh Buddha Sembilan Yang, yang hanya muncul setiap sepuluh ribu tahun.

Anda diberkati oleh Buddha.

Anda mungkin tidak mempercayai saya, tetapi apakah Anda mengalami semacam nirwana sekarang? "

biksu tua itu bertanya dengan sungguh-sungguh.

"Aku melakukannya.

Saya berpikir bahwa itu hanya kebetulan saja saya merasa tercerahkan.

Itukah arti memiliki kedekatan dengan Buddha?

Saya rasa itu pasti sangat umum. "

Qing Shui tidak bertanya lebih jauh tentang Sembilan Yang Buddha Tubuh.

Sangat jelas bahwa dia memiliki konstitusi tubuh itu.

"Aku mencarimu hari ini karena aku ingin mendiskusikan sesuatu denganmu," biksu tua itu memandang Qing Shui.

"Saya tidak tertarik menjadi biksu," kata Qing Shui lembut.

"Kami tidak membutuhkan Anda untuk menjadi biksu.

Kami hanya ingin Anda mendaftarkan nama Anda di sini, di Kuil Buddha Emas.

Kami akan sangat berterima kasih kepada Anda, "biksu tua itu dengan cepat menjawab.

"Saya ingin mengetahui beberapa informasi dasar tentang kuil Anda," kata Qing Shui setelah dia memikirkannya.

Lagipula, dia telah mendapatkan manfaat besar dari tempat ini, jadi dia tidak keberatan mendaftarkan namanya di sini.

Selain itu, dia tidak akrab dengan siapa pun di Benua Ilahi Kemenangan Timur.

Hanya saja dia tidak ingin dibatasi oleh apapun jika dia mendaftarkan nama ini ke kuil.

"Saya adalah seorang pertapa dari Kuil Buddha Emas.

Ada banyak orang seperti saya di sini.

Kuil Buddha Emas dulunya merupakan cabang dari Sekte Buddha Benua Tengah.

Namun, meskipun itu adalah cabang, sebenarnya tidak ada hubungan yang benar.

Itu lebih merupakan kesepakatan diam-diam.

Ini tidak hanya berlaku untuk Kuil Buddha Emas dan Sekte Buddha.

Ada cabang lain yang ada dengan cara serupa setelah ditinggalkan oleh Sekte Buddha. "

orang tua itu menjelaskan dengan tenang.

"Jadi berapa banyak cabang yang dimiliki Sekte Buddha sekarang?"

Qing Shui ingat bahwa ada sembilan sekte: Sekte Buddha, Sekte Meditasi Kegembiraan, Sekte Berlian …

"Sama seperti sebelumnya, mereka memiliki sembilan sekte.

Tapi sekarang, mereka semua ada di Benua Tengah.

Kuil-kuil lain di luar telah menetapkan diri mereka sebagai sekte independen.

Terlepas dari itu, sekte ini masih meminjam pengaruh dari Sekte Buddha di Benua Tengah. "

biksu tua itu berbagi secara terbuka.

Kejujuran biksu tua itu membuat Qing Shui terkesan.

Dia memandang pria itu dan bertanya, "Jika saya mendaftarkan nama saya, bagaimana ini bisa membantu Anda?"

Qing Shui tidak mengerti mengapa pria ini mengatakan begitu banyak padanya.

Dia tidak akan pernah menjadi bhikkhu jadi dia tidak melihat bagaimana hal ini akan menguntungkan organisasi.

"Saya tidak tahu, tapi saya tahu bahwa ini adalah kesempatan langka untuk bertemu seseorang dengan Tubuh Buddha Sembilan Yang, jadi kami tidak ingin melewatkan kesempatan ini.

Kami tidak membutuhkan Anda untuk melakukan apa pun dan kami tidak akan membatasi Anda dengan aturan kami bahkan jika Anda mendaftar dengan kami, "biksu tua itu mengerti bahwa pemuda itu tidak menginginkan kewajiban apa pun.

"Jika Anda menyetujui permintaan saya, saya akan membawa Anda untuk melihat Kepala Biara," orang tua itu memperhatikan Qing Shui.

"Masuklah. Tidak ada yang akan memaksamu jika kamu tidak mau.

Kami tidak akan merugikan Anda. "

Saat itu, suara resonansi terdengar yang sepertinya datang dari segala arah.

Suara itu terdengar kuat dan bijaksana, namun sangat baik.

Qing Shui memandang biksu tua itu tanpa memberikan banyak reaksi, bertindak seolah-olah dia tidak mendengar suara itu.

Dia tersenyum dan mendesak biksu tua, "Tetua Tua, tolong tunjukkan jalannya!"

Mereka berjalan melewati aula bagian dalam yang dipenuhi dengan banyak patung Buddha.

Namun, patung-patung ini seukuran manusia dan jumlahnya lebih sedikit daripada di luar.

Setelah mereka melewati aula dalam, mereka tiba di kuil yang lebih kecil yang berada di dalam aula itu sendiri.

"Silakan masuk, saya akan menunggu di sini.

Kepala biara sedang menunggu di dalam. "

Qing Shui bertukar beberapa basa-basi dan memasuki kuil.

Qing Shui tidak bisa merasa tenang karena dia bisa merasakan bahwa kepala biara adalah orang yang sangat kuat, begitu kuat sehingga dia tidak dapat mengukur kekuatan tepatnya.

Ketika dia memasuki kuil, dia melihat patung Buddha lain yang serupa tetapi lebih kecil dari yang menghadap ke pintu masuk.

Ada sajadah di depan patung, di mana seorang lelaki tua sedang berlutut.

Dia menghadap jauh dari Qing Shui dan rambut putihnya sangat panjang sehingga mencapai lantai.

Bahkan jika dia berdiri, itu mungkin melewati pinggangnya.

Dia mengenakan kasaya putih dan sangat kurus.

"Duduk!"

suara ramah itu berbicara saat lelaki tua itu berbalik perlahan.

Dengan wajah tirus, lelaki tua itu tampak kurus kering.

Entah bagaimana, dia terlihat sangat baik.

Dia memiliki cahaya kemerahan dan alis putihnya yang sangat panjang terkulai ke dadanya.

Terima kasih, Kepala Biara.

Qing Shui menjawab sambil duduk berlutut di atas sajadah yang berjarak tiga meter.

"Tuan Muda, apakah Anda percaya bahwa Buddha itu ada?"

tanya kepala biara dengan suaranya yang ramah dunia.

Saya lakukan!

"Lalu, apakah kamu tahu dimana Buddha?"

"Buddha ada di hatiku!"

"Jawaban yang brilian.

Seperti yang diharapkan dari seseorang dengan Tubuh Buddha Sembilan Yang. "

Orang tua itu tampak sangat bahagia.

Tubuh Buddha Sembilan Yang?

Qing Shui dapat mengingat banyak pengalaman terkait Buddha yang dia miliki.

Karena dia berada di sebuah kuil, sangatlah bagus untuk percaya pada Buddha.

Memiliki sebuah agama tidak selalu berarti buruk, dan tidak terlalu berdampak pada dirinya apakah dia percaya atau tidak.

"Sebenarnya Anda tidak memiliki Tubuh Buddha Sembilan Yang, atau lebih tepatnya tidak ada hal seperti itu di dunia ini.

Sebaliknya, Anda memiliki konstitusi tubuh langka khusus dengan sifat yang sangat Yang, mungkin karena teknik yang Anda latih.

Keadaan ini juga dikenal sebagai Sembilan Yang dan sangat kuat… "orang tua itu menjelaskan dengan singkat.

Ini memudahkan Qing Shui untuk memahami dan menerima kata-katanya.

"Ini seperti yang aku pikirkan."

Qing Shui tersenyum, menjawab.

"Anda adalah salah satu orang paling cerdas yang pernah saya temui dalam hidup saya.

Sayangnya, meskipun Anda memiliki Buddha di hati Anda, Anda tidak tertarik pada jalan itu. "

Orang tua itu tersenyum tipis, tidak mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

Qing Shui cukup terkejut bahwa lelaki tua itu tahu, tetapi dia lega.

Mata bijak lelaki tua itu sepertinya mampu membebani pikiran seseorang.

Karena dia telah mengungkapkan beberapa hal tentang dirinya, lelaki tua itu pasti menyadarinya berdasarkan pengalamannya yang luas.

Anda telah melihat melalui saya.

Orang tua itu menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, "Mari kita bicara hari ini.

Jangan khawatir.

Anda tidak perlu mendaftarkan nama Anda di sini.

Selama Anda memiliki Buddha di hati Anda, itu sudah cukup. "

Qing Shui tercengang.

Kata-kata orang tua itu sangat dalam.

Tanpa peringatan apapun, dia diam-diam menciptakan situasi yang menarik Qing Shui masuk Qing Shui merasa sedikit tidak nyaman berinteraksi dengan seseorang seperti itu, tapi setidaknya dia tidak merasa benar-benar terbuka.

"Karena takdir telah membuat kita bertemu satu sama lain, aku akan memberimu ini.

Anda mungkin merasa berguna. "

Orang tua itu menyerahkan selembar daun poni ke Qing Shui.

Qing Shui ragu-ragu.

Dia tidak tahu apa itu dan dia tidak ingin berhutang apapun, jadi dia tidak meraihnya.

"Ambil.

Itu hanya takdir.

Anda tidak perlu merasa terbebani. "

lelaki tua itu tersenyum, sepertinya melihat melalui Qing Shui.

"Sepertinya tidak benar."

Qing Shui merasa sedikit malu karena dia telah menerima manfaat besar dari kuil dan sekarang dia benar-benar akan menerima hadiah lain.

"Ambil.

Bersikaplah tegas.

Bukan hal yang baik untuk terlalu diperhitungkan, "kata lelaki tua itu.

Qing Shui menganggapnya karena itu akan membuatnya terlihat palsu jika dia tidak melakukannya pada saat itu.

"Terima kasih!"

katanya kepada orang tua itu.

"Anda pasti dari suatu tempat asing," kata lelaki tua itu dengan santai.

"Iya!"

Jadi, Anda membutuhkan informasi.

orang tua itu tertawa.

Qing Shui mengangguk.

"Saya menyadari apa yang terjadi di Benua Ilahi Kemenangan Timur.

Karena kita memiliki pertemuan yang ditakdirkan ini, Anda dapat melanjutkan dan bertanya kepada saya tentang apa saja.

Saya akan menjawab Anda jika saya bisa. "

Orang tua itu sangat baik dan tenang.

Ekspresinya tidak banyak berubah dan dia hampir setenang patung batu.

Qing Shui merasakan bahwa lelaki tua itu memahaminya.

Orang tua itu menawarkannya sebanyak yang dia bisa.

Bahkan Qing Shui merasa ini adalah pendekatan terbaik.

Qing Shui memindai kertas dan melihat dua kata: Mata Buddha!

Mata Buddha!

Mata Sejati Buddha!

Qing Shui melihat dan dengan cepat menyimpannya di Alam Violet Immortal.

Setelah itu, dia melihat ke orang tua itu dan bertanya, "Bisakah saya pergi ke Pegunungan Penetrasi Langit sekarang?"

Orang tua itu memandang Qing Shui dan tertawa, "Ya.

Tetapi akan lebih baik bagi Anda untuk membawa serta sekelompok ahli.

Anda mungkin menemukan diri Anda berjuang sebaliknya.

Sangat berbahaya di sana, jadi berhati-hatilah. "

Qing Shui terkekeh.

Dia setuju dengan orang tua itu, tetapi dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis atas sarannya untuk membawa ahli lain.

"Ada banyak klan dan sekte tingkat atas yang tangguh di Benua Ilahi Kemenangan Timur.

Kepala biara, bisakah Anda menyebutkan beberapa, sehingga saya siap? "

Qing Shui berkata setelah berpikir.

"Ada banyak sekali.

Saya akan memberi Anda beberapa nama.

Dengan kekuatan Anda saat ini, ini adalah beberapa yang harus Anda hindari menyinggung. "

Qing Shui menyeringai, "Kepala Biara, kamu melebih-lebihkan aku."

"Kelompok-kelompok yang kuat mulai dari sini sampai ke timur.

Mereka adalah Sekte Penjara Langit, Klan Pedang Dewa, Sekte Tinju Tiran, Pegunungan Poison Mountain, Punggung Bukit Sutra, Klan Bangsawan Dongfang, Klan Mu … "

Qing Shui mengingat nama-nama ini di dalam hatinya.

Ini penting baginya di Benua Ilahi Kemenangan Timur saat dia mengingat kata-kata lelaki tua itu.

"Anda bisa pergi, tapi bawa sekelompok ahli bersama Anda."

Ketika Qing Shui memikirkan hal ini, dia tahu bahwa lelaki tua itu memilih kata-katanya dengan hati-hati.

Dia bertanya-tanya apakah lelaki tua itu bermaksud menasihatinya untuk mencari teman sebelum berkelana ke sana.

"Sekte dan klan ini semuanya ditemukan di kota paling timur di Benua Ilahi Kemenangan Timur, Negara Dewa Timur.

Ini sangat dekat dengan Sky Penetrating Mountains, jadi ada orang yang menjelajahi pegunungan itu.

Anda bisa pergi ke sana dan melihatnya. "

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis