Ancient Strengthening Technique – Chapter 871

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 871

Chapter 871 – Seorang gadis, Tanah Suci: Alam Teratai, Mengakui seorang Guru

Qing Shui melihat ke Sky Penetrating Grass lagi.

Benda ini agak berharga bagi Qing Shui.

Jika dia memiliki dua batang sekarang dia bisa mencoba memperbaiki Pelet Penguatan Meridian Ren dan Pelet Penguatan Du Meridian.

Dia hanya memiliki satu tangkai sekarang, jadi dia tidak berencana untuk memperbaiki salah satunya.

300 ribu kilometer, bahkan 500 ribu atau 1 juta kilometer, Qing Shui akan mengambil risiko hanya untuk mencoba mencarinya.

Tiba-tiba Qing Shui merasa hatinya agak sakit.

Ini adalah perasaan yang aneh.

Dia jarang merasakan sensasi ini.

Mungkin dapat dikatakan bahwa setiap sejak dia menjadi sedikit lebih kuat, situasi ini berhenti muncul.

……

Sementara Qing Shui merasakan sedikit sakit di hatinya, di tempat yang jauh di benua Greencloud, Huoyun Liuli telah melahirkan seorang gadis.

Gadis kecil itu membuka matanya dan melihat ibunya, lalu Huoyun Liuli melihat putrinya segera tertidur

Dengan senyuman di wajahnya, dia juga pergi tidur.

Tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan.

Yang paling penting adalah ini adalah anak di antara dia dan Qing Shui.

Anak ini datang cukup terlambat, yang membuat Huoyun Liuli sangat menghargainya.

Bukan untuk mengatakan bahwa jika dia datang lebih awal dia tidak akan menghargainya, hanya saja sangat sulit baginya untuk datang ke dunia ini…

Canghai Mingyue, Qing Yi dan Mingyue Gelou semuanya menunggu di sini.

Ketika Huoyun Liu-Li mulai tidur, gadis kecil itu membuka matanya dan memandang sekelilingnya dengan bingung.

Setelah menangis beberapa kali dengan sekuat tenaga, dia langsung pergi tidur.

"Tidak disangka Liu-Li khawatir anaknya akan jelek.

Lihatlah kulit lembut dan lembut gadis kecil itu, seperti Liu-Lis, betapa cantiknya. "Kata Canghai Mingyue sambil melihat ke arah Mingyue Gelou sambil tersenyum.

"Dia hanya mengatakannya.

Bagaimana bisa anaknya dan Qing Shui menjadi jelek. "

jawab Mingyue Gelou sambil tersenyum, sambil menatap anak kecil itu dengan senang.

……

Tanah Suci: Alam Teratai!

Ini adalah dunia yang seperti mimpi dan ilusi;

itu memberi perasaan bahwa semuanya tidak benar-benar nyata.

Ada banyak air di sini.

Selain itu, ada banyak "Qi Spiritual" di dalam air.

Bunga teratai yang lebat dan banyak jumlahnya memenuhi permukaan air.

Ada juga banyak rumah bambu di dalam air.

Di antara rumah-rumah itu ada jalan setapak yang terbuat dari bambu.

Rumah-rumah yang dibangun dari bambu membuatnya terlihat halus dan anggun, tanpa kesan mewah, namun memberi rasa terlepas dari dunia biasa.

Ada banyak gunung di sini, dengan banyak air dan banyak hutan bambu.

Itu bisa dianggap memiliki gunung di satu sisi dan air di sisi lain.

Bambu!

Bambu menandakan integritas moral.

Orang-orang yang tinggal di sini mungkin telah menerima pengaruh dari aura bambu.

Sebagian besar orang di sini menunjukkan temperamen bambu.

Alam Teratai adalah tempat suci, dan semua orang di sini adalah wanita tanpa cela.

Pada saat ini puncak teratai penuh dengan orang-orang, dan mereka adalah orang-orang dari Alam Teratai.

Tidak banyak orang di Alam Teratai, namun masing-masing dari mereka semua adalah elit.

Kebanyakan dari mereka jarang berjalan di Dunia Sembilan Benua, namun banyak keluarga dan kekuatan besar semua tahu tentang keberadaan kekuatan besar ini.

Di bagian atas puncak teratai berdiri platform teratai raksasa yang sangat mencolok.

Seputih salju dan tembus cahaya seperti giok, itu tidak besar, betapapun cahaya keperakan berputar di sekitar permukaannya, sementara itu memancarkan energi misterius.

"Hari ini adalah hari dimana Alam Teratai kami memegang pengakuan pemilik sekali seabad dari Platform Teratai.

Setiap murid yang kekuatannya telah mencapai tahap puncak Martial Saint dapat berpartisipasi.

Selama Lotus Platform mengenali salah satu dari Anda sebagai pemiliknya, orang itu akan menjadi pemimpin Lotus Realm berikutnya. "

kata seorang wanita tua perlahan, saat dia berjalan keluar dengan kruk berputar emas.

Dia adalah pemimpin sebelumnya dari Alam Teratai, dan telah melanjutkan selama 4 periode.

Menjadi pemimpin selama empat ratus tahun, sudah saatnya dia pensiun dan menjadi sesepuh.

"Bagaimana jika tidak ada yang berhasil kali ini?"

tanya seorang wanita muda dengan ragu.

"Tidak perlu khawatir.

Platform Teratai akan memilih orang yang paling cocok untuk menjadi pemimpin Alam Teratai berikutnya.

Begitu ia mengenali pemiliknya, manfaat yang menyertainya akan sangat besar.

Warisan Lotus akan membuat Anda semua menjadi ahli puncak dalam waktu singkat.

Kali ini telah terakumulasi selama tiga ratus tahun.

Oke, mari kita mulai.

Kami akan pergi sesuai dengan nomor yang diberikan kepada Anda.

Muncul satu per satu, tidak ada bedanya menjadi lebih awal atau lebih lambat.

Tidak perlu khawatir.

Selama Anda kompatibel, bahkan jika Anda mendapatkan nomor terakhir, itu akan tetap memilih Anda. "

jawab wanita tua itu sebelum menyapu semua orang yang hadir dengan matanya.

"Nomor satu!"

……

Di Chen dan tuannya berdiri di suatu tempat tidak jauh dari sini.

Sejak dia datang ke sini, Di Chen sangat terkejut.

Ada banyak ahli disini.

Saat ini dia sudah menjadi Martial Saint awal, namun dia adalah anggota paling biasa di sini.

Alam Teratai dibagi menjadi puluhan cabang. Misalnya, selain dari cabang tempat tuan Di Chen berada, ada 11 cabang serupa lainnya.

Pemimpin Lotus Realm adalah hasil dari kompetisi antara 12 cabang ini.

Orang yang telah menciptakan Alam Teratai telah menyiapkan aturan yang tidak dapat diubah ini demi menjaga kekuatan Alam Teratai.

Dengan demikian, platform Lotus akan memilih orang dengan bakat terbaik dan paling cocok untuk mendapatkan warisan.

Hanya melalui kompetisi akan dapat menjamin bahwa setiap pemimpin Lotus Realm akan menjadi yang paling luar biasa.

Setelah bertahun-tahun, banyak aturan telah berubah, namun yang satu ini tidak pernah berubah sama sekali.

Karena Alam Teratai adalah untuk wanita tanpa cela, jika seseorang menikah, seseorang harus meninggalkan Alam Teratai.

Ada banyak wanita dari Alam Teratai yang telah menikah dan melahirkan.

Meskipun mereka bukan lagi orang dari Alam Teratai, jika Alam Teratai mengalami masalah, orang-orang ini tidak akan menonton di pinggir lapangan.

Karena kenyataan bahwa setiap orang dari Alam Teratai adalah wanita cantik dari standar di mana hanya satu yang dapat ditemukan dalam seribu mil, mereka yang menikah memiliki pengaruh besar dalam kekuatan kuat yang mereka nikahi, terutama pria mereka.

Sebagian besar wanita yang melangkah ke peron memiliki penampilan yang menarik, dengan lekuk tubuh yang indah dan indah.

Namun saat seseorang naik, yang satu jatuh.

Platform Lotus masih belum bereaksi.

Ini adalah tanah suci, dan platform Lotus hanya dibuka sekali setiap seratus tahun, oleh karena itu keinginan untuk mencoba pada kesempatan normal adalah sia-sia.

Setiap orang hanya dapat menerima warisan Lotus sekali, dan setiap warisan Lotus akan bertahan setidaknya seratus tahun.

Mampu menyerap berapa banyak akan tergantung pada bakat orang tersebut.

"Nomor 121!"

Di Chen melihat tanda di tangannya.

Dia awalnya berasumsi bahwa akan ada orang yang akan menerima warisan dengan sangat cepat.

Namun sekarang itu nomor 121 dan masih belum ada orang yang berhasil mendapatkan platform Lotus untuk mengakui diri mereka sebagai pemiliknya.

Dia nomor 166, dan sepertinya itu nomor terakhir.

Dia tidak keberatan, namun dia merasa bahwa platform Lotus ini memiliki daya tarik khusus padanya.

"Nomor 142!"

Gadis yang dipanggil itu mengenakan gaun putih dan memiliki ekspresi dingin dan lepas.

Ketika dia berdiri di platform Lotus, cahaya putih samar menyala bahkan untuk waktu yang tidak cukup sebelum meredup.

"Sepertinya pemimpin Lotus Realm kali ini akan didapatkan oleh rakyat Chao Yang Xuan." Kata seorang gadis yang sepertinya sangat tidak mau.

"Meskipun kakak perempuan Ding tidak terlalu istimewa, dia sangat kuat.

Jika dia bisa menerima warisan Lotus, Kami tidak akan bisa mengejar kekuatannya lagi. "

kata seorang wanita dengan senyum dangkal.

"Kuharap ada orang yang lebih cocok darinya!"

"Orang-orang yang tersisa semakin berkurang dan semakin berkurang.

Itu sulit! "

……

Namun hal ini sudah membuat banyak orang menjadi demam.

Bagaimanapun, orang-orang yang naik sebelumnya bahkan tidak menimbulkan reaksi sama sekali.

Setelah gadis ini turun, orang-orang di belakang melanjutkan prosesnya.

Masih tidak ada sedikit pun reaksi.

"Nomor 158!"

Kali ini wanita yang berjalan ke atas tampak sedikit lebih tua.

Ini adalah wanita dewasa berlekuk, daya tariknya memiliki perbedaan yang berbeda dari wanita lain.

Melihat wanita yang menggoda dan mempesona ini, banyak orang memasang ekspresi jelek.

"Dikatakan bahwa dia akan menikahi seseorang.

Apa gunanya datang ke sini untuk menjadi pemimpin Lotus Realm.

Terlebih lagi jika rubah betina ini dipilih, maka langit benar-benar buta. "

Ketika orang itu baru saja mengucapkan kata-kata buta, platform Lotus berkedip dengan cahaya yang lebih terang, membuat wanita yang baru saja berbicara itu menutupi mulutnya.

"Apa aku salah melihat!"

"Tidak, kamu melihat dengan benar.

Kakak perempuan Mei lebih cocok daripada kakak perempuan Ding.

Kali ini sepertinya Anda telah menabrak dinding beton.

Cahaya yang menusuk mata ini lebih kuat berkali-kali dibandingkan dengan saudari senior Ding. "

kata seorang wanita menggoda dari cabang lain segera, dengan kebencian tebal di matanya.

Kata-katanya mirip dengan tamparan pada wanita yang telah berbicara sebelumnya.

"Kakak perempuan Mei tidak hanya dewasa dan cantik, bakatnya juga luar biasa."

……

Suara pujian semakin banyak, dengan orang-orang yang ingin agar suara mereka didengar oleh wanita yang menggoda itu.

Di tempat terpisah di tempat beberapa ratus wanita berkumpul, seorang wanita yang memiliki ekspresi jijik di wajahnya dan berpakaian serupa dengan menggoda berkata, "Orang-orang ini sebenarnya lebih tidak tahu malu dariku.

Begitu mereka melihat kakak perempuan Mei bisa menjadi pemimpin berikutnya, mereka mulai mengucapkan kata-kata pujian tanpa menahan diri, sementara mereka tidak akan melakukan hal seperti itu secara normal. "

"Mereka akan memarahi kami setiap hari.

Mengapa mereka membicarakan hal-hal baik tentang kita? "

kata wanita lain sambil tertawa mengejek.

"Biarkan mereka memarahi.

Bagaimanapun yang kita latih adalah kultivasi ganda.

Bahkan nenek moyang kita tidak pernah melarang untuk tidak menemukan laki-laki.

Mereka hanya beropini, dan ingin memfitnah kita. "

"Ketika kakak perempuan Mei menjadi pemimpin Alam Teratai berikutnya, dia pasti harus mengalahkan mereka."

……

"Nomor 163!"

"Nomor 164!"

Sampai sekarang banyak orang pada dasarnya sudah menentukan bahwa pemimpin berikutnya adalah wanita yang menggoda itu.

"Nomor 166!"

Ketika nomor Di Chen dipanggil, dia menganggukkan kepalanya ke arah tuannya sebelum berjalan ke peron Lotus.

Dia merasa bahwa platform Lotus sepertinya memanggilnya.

"Ini adalah satu-satunya murid Martial Bibi Jiwu.

Betapa indahnya! "Saat melihat Di Chen keluar, seorang wanita dengan gembira berkata.

"Kamu benar.

Ada cukup banyak wanita cantik di Alam Teratai kita, tapi aku selalu merasa bahwa dia yang paling cantik. "Tambah seorang wanita berponi panjang dengan iri.

"Sekarang saya berharap dia menjadi pemimpin berikutnya dari Alam Teratai kami." Kata seorang wanita yang sedikit lebih tua dari yang lain.

"Menjadi cantik tidak berarti cocok.

Namun saya juga berharap demikian, karena saya merasa ada orang yang lebih baik dari penggoda itu. "

Segera tempat ini dipenuhi dengan diskusi yang hidup, karena orang-orang ini jelas tidak berdamai dengan wanita yang menggoda itu.

Di Chen tidak berjalan cepat, namun aura transenden yang dipancarkannya memberikan perasaan yang tak terlukiskan kepada orang-orang di sekitarnya.

Itu bukan iri hati, karena sudah melampaui batasan mereka dari rasa iri.

Ada beberapa kecemburuan, namun, kecemburuan tidak layak disebut …

Banyak orang tua dari generasi yang lebih tua dan bahkan Pemimpin Alam Teratai sebelumnya menatap Di Chen dengan penuh minat di mata mereka: "Struktur Tulang Giok Dewi yang sangat baik."

Di Chen perlahan menaiki Platform Teratai.

Tidak ada reaksi sedikit pun.

Dia adalah orang terakhir, dan tanpa diduga ada setidaknya 80% orang di bawah ini yang berharap wanita cantik ini akan menjadi pemimpin Alam Teratai berikutnya.

Setelah beberapa saat, Platform Teratai masih tidak bereaksi.

Orang-orang di bawah sangat diam, dengan banyak orang yang menunggu dalam antisipasi. Melihat tidak ada reaksi, Di Chen berbalik dan berjalan ke bawah.

Bahkan pemimpin Lotus Realm sebelumnya tidak bisa menahan dan menghela nafas, seolah dia merasa sangat tertekan.

Sama seperti Di Chen telah mengambil langkah dari platform Lotus, platform itu tiba-tiba mulai dipenuhi dengan cahaya keperakan.

Cahaya terang dan tajam langsung menyelimuti Di Chen di dalamnya…

Silakan kunjungi untuk membaca chapter terbaru secara gratis