Ancient Strengthening Technique – Chapter 883

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 883

Chapter 883 – Spider Setan Berkepala Lima, Pertempuran

Qing Shui tidak yakin apakah Golden Jiao adalah binatang iblis tingkat Kaisar Bela Diri.

Bahkan jika tidak, dia berspekulasi bahwa kekuatan Jiao Emas pasti ada di suatu tempat yang dekat.

Di hadapan kekuatan yang begitu hebat, Qing Shui tidak akan bisa bertahan jika dia tidak memiliki Alam Violet Jade Immortal sebagai jalan keluar untuk melarikan diri.

Jika dia merasakan ada sesuatu yang salah, Qing Shui akan melarikan diri ke Alam Violet Jade Immortal tanpa ragu-ragu.

Dia telah mengambil setengah hari untuk memutar di sekitar daerah ini.

Meskipun dia tidak takut seperti yang dia pikirkan, dia masih gugup karena dia akan secara tidak sengaja bertemu dengan monster iblis dengan level seperti itu lagi meskipun berusaha untuk memutar di sekitar sarangnya.

Sarang Jiao Emas cukup dekat dan berjarak kurang dari 200.000 li dari hutan.

Tidak aneh jika dia bertemu di area 100.000 li ini.

Hal ini dikarenakan kawasan ini berada di dekat perbatasan wilayahnya.

Berpikir tentang itu sekarang, jangkauan aktivitasnya dapat dianggap normal untuk Golden Jiao seukurannya.

Jika dia harus menyalahkan sesuatu, itu akan menjadi nasib buruknya sendiri.

Setelah beberapa pertemuan dengan binatang iblis yang memiliki kekuatan superior, Qing Shui mulai menyadari betapa tidak siapnya dia dan betapa lemahnya kekuatannya.

Pada saat yang sama, dia bisa melihat perbedaan antara monster kuat itu dan dirinya sendiri, yang cukup untuk memotivasi dia untuk mengejar level itu untuk mengalahkan mereka.

Tidak ada Kaisar Bela Diri yang dikenal di Dunia Sembilan Benua, dan Qing Shui pasti tahu dia belum layak menjadi salah satunya.

Dia belum mencapai ketinggian batasnya, jadi tentu saja dia tidak akan bisa menembus ke dalam lingkaran mereka yang jauh lebih unggul dari dirinya sendiri.

Kaisar Bela Diri bukanlah hal yang aneh di Gerbang Iblis dan Pegunungan Raja Singa.

Sekte-sekte ini pada dasarnya adalah paku yang disolder menjadi lembaran logam – tidak dapat ditembus dan dominan.

Wanita di peti mati kristal bisa menjadi Kaisar Bela Diri juga, meskipun alam budidayanya tidak jelas.

Apalagi, dia telah tidur di dalam peti mati kristal selama bertahun-tahun.

Adapun berapa lama dia tertidur, dia tidak tahu….

Sudah tiga hari sejak Qing Shui meninggalkan sarang Jiao Emas, dan dia belum menemukan binatang iblis di jalannya.

Dia tahu bahwa dia masih berada di dalam wilayah Jiao Emas, jadi tidak mungkin untuk bertemu dengan binatang iblis lain yang berani berkeliaran di daerah ini dengan bodoh.

Mengetahui hal ini, Qing Shui menaiki Burung Api dan terbang di langit tanpa rasa takut.

Dia melaju di udara dengan cepat dengan tujuan berikutnya dalam pikiran – pergi ke puncak tertinggi gunung untuk mencari Rumput Penetrasi Langit yang diinginkannya.

Dia memperkirakan jarak dari Rumput Penetrasi Langit yang lebih rendah dan berspekulasi bahwa Rumput Penetrasi Langit yang berumur lebih dari 5.000 tahun seharusnya berada di suatu tempat di atas puncak tertinggi.

Mungkin itu terkait dengan asal-usul nama ramuan itu?

Namun, Qing Shui dengan cepat menolak teorinya ketika dia mengingat penampilan Rumput Penetrasi Langit.

Tanaman itu mungkin kecil, tapi lurus sempurna dan luar biasa seolah bisa menembus langit dengan bentuknya.

Selain itu, ada juga beberapa bintik putih di atas ramuan itu, seperti bintik berkilauan yang dibentuk oleh bintang perak di langit malam.

Mungkin inilah alasan sebenarnya mengapa itu dinamai sebagai ‘Rumput Penetrasi Langit’.

Bagaimanapun, Qing Shui masih mempertahankan keyakinan bahwa Rumput Penetrasi Langit yang dia cari dapat ditemukan tumbuh di tempat-tempat ketinggian.

Dengan pemikiran tersebut, tempat menariknya seharusnya berada di puncak pegunungan yang tinggi.

Namun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, karena ada gunung yang tak terhitung jumlahnya dalam jarak satu juta li dari perimeter.

Dia bingung pada awalnya, tetapi ketika dia mengingat ketidakmampuannya untuk menjelajahi bagian hutan yang lebih dalam karena kekuatannya saat ini, dia memutuskan bahwa dia akan melakukan perjalanan ke puncak gunung dalam 500.000 li, atau mungkin 400.000 li hanya untuk aman.

Lima hari telah berlalu tanpa banyak masalah tetapi kemudian Qing Shui akhirnya bertemu dengan binatang iblis kuat lainnya.

Namun, kali ini, dia memiliki keinginan kuat untuk membunuh binatang iblis ini saat dia muncul di depannya.

Laba-laba Iblis Berkepala Lima!

Tentu saja, tidak aneh jika binatang iblis sekuat ini muncul di area ini – itu tidak perlu dipertanyakan lagi.

Namun demikian, Qing Shui ingin menguji kekuatannya.

Dia tahu binatang ini tidak sekuat Jiao Emas sebelumnya karena dia memiliki pengetahuan sebelumnya tentang laba-laba ini dari penelitian sebelumnya tentang binatang iblis di Dunia Sembilan Benua.

Kekuatan Laba-laba Setan Berkepala Lima diukur dengan jumlah kepala di tubuhnya.

Dua kepala menandakan kekuatan Xiantian, tiga kepala menandakan kekuatan seorang Martial King, dan empat kepala menandakan kekuatan seorang Martial Saint.

Secara alami, lima kepala berarti itu sekitar tingkat Kaisar Bela Diri.

Informasi yang diterima Qing Shui tidak memperjelas ini lebih jauh, tetapi satu hal yang pasti.

Kekuatan Laba-laba Setan Berkepala Lima setidaknya setengah jalan di tepi alam Kaisar Bela Diri.

Namun, binatang iblis jenis ini memiliki kelemahan yang mematikan, dan itu akan menjadi kecepatannya yang sangat lambat.

Serangan elemen api juga akan dua kali lebih efektif melawan jenis binatang iblis ini.

Meskipun demikian, laba-laba adalah raja dari spesiesnya – binatang iblis tingkat raja.

Qing Shui mengira laba-laba itu dikelilingi oleh sejumlah binatang iblis yang memainkan peran kaki tangan laba-laba.

Meski begitu, dia berpikir keras tentang rencananya dan memutuskan untuk mencoba menjinakkannya.

Jika dia gagal melakukannya, dia selalu bisa melarikan diri ke tempat yang aman, jauh dari cengkeraman binatang iblis.

Tidak hanya Laba-laba Setan Berkepala Lima yang takut akan api, gerakannya juga sangat lambat.

Selain itu, laba-laba tidak memiliki serangan jarak jauh dan hanya mengandalkan pertempuran jarak dekat untuk memenangkan pertarungan.

Namun, laba-laba memiliki kemampuan untuk menggunakan jaringnya untuk menyerang dalam pertempuran jarak dekat sampai tingkat tertentu.

Ia juga bisa memanggil segerombolan laba-laba untuk menyerang musuhnya.

Selain itu, serangan laba-laba itu semuanya beracun, yang dapat merusak pertahanan lawannya, menimbulkan kerusakan yang lebih besar pada saat yang bersamaan.

Mirip dengan Jaring Laba-laba Beracun Blackjade, jaring Binatang Iblis Berkepala Lima memiliki kemampuan korosif yang tinggi dan mampu merusak semua yang terjerat dalam beberapa detik, termasuk logam dengan kelas ‘senjata ilahi palsu’.

Sutra juga memiliki keuletan yang sangat tinggi dan juga sangat kohesif di alam.

Apa pun yang terjerat jaring pada akhirnya akan rusak akibat penyempitan jaring yang mematikan.

Korosi akan menembus kulit dan otot dan perlahan bergerak menuju organ dalam.

Kesimpulannya, racun jaring laba-laba ini sangat ganas dan tidak boleh dianggap remeh.

Begitu menempel di jaring, racun dari lapisan jaring akan meresap ke lawan dan menghabiskan segalanya.

Kecepatan terbatas dari Binatang Iblis Berkepala Lima adalah semacam berkah bagi musuhnya, jika tidak, laba-laba itu akan terlalu mematikan dan menakutkan.

Meski begitu, tidak ada yang berani memprovokasi laba-laba, kalau-kalau mereka ingin mati dengan kematian yang menyakitkan dan mengerikan.

Selain itu, meskipun kecepatan Laba-laba Setan Berkepala Lima relatif lambat, dan itu secara signifikan lebih lambat daripada binatang iblis pada level yang sama, tidak semua Martial King atau Martial Saints akan jauh lebih cepat dari itu.

Ini terlepas dari fakta bahwa Laba-laba Setan Berkepala Lima dikenal memiliki kecepatan yang lambat.

Laba-laba Setan Berkepala Lima tampak sebesar gunung yang perkasa.

Kepalanya tampak cukup ganas, dan sekali melihat bola mata hijau licinnya bisa membuat seseorang menggigil.

Delapan kaki raksasanya menjulang seperti batang pilar yang bisa digerakkan.

Kakinya yang berkilau berkilauan seperti Coldsteel.

Tubuh Laba-laba Setan Berkepala Lima seluruhnya berwarna abu-abu perak dan laba-laba kulit terluarnya sekokoh baju besi.

Ketika laba-laba melihat Qing Shui di dalam wilayahnya, ia mengeluarkan teriakan mengerikan yang bisa menembus gendang telinga mereka yang mendengarnya.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui mendengar teriakan laba-laba.

Dia tidak berpikir itu akan menjadi mengerikan di telinganya …… ​​..

Namun demikian, sudah waktunya untuk menyerang!

Karena dia telah mengambil keputusan, Qing Shui menempatkan Binatang Guntur dan dirinya sendiri pada batas jangkauan serangan mereka, dan tanpa basa-basi, dia memerintahkan Binatang Guntur untuk melepaskan serangan Petirnya.

Petir!

Kecepatan bukanlah keahlian Spider-Headed Demonic Spider, jadi tentu saja kerusakan dari Thunderbolt sangat mematikan.

Tidak hanya mematikan, Thunderbolt juga bisa menurunkan kecepatan laba-laba secara progresif setiap kali terkena serangan tersebut.

Jeritan menusuk terdengar sekali lagi, tapi kali ini, banyak laba-laba muncul dari jauh.

Namun, laba-laba ini secara signifikan lebih kecil dari Laba-laba Setan Berkepala Lima, kebanyakan dari mereka memiliki dua kepala, tiga kepala, atau bahkan empat kepala di tubuh mereka.

Anehnya, mayoritas laba-laba ini berada di level Martial Saint.

Pegunungan Penetrasi Langit memang tempat keajaiban dan kerumitan.

Dari apa yang bisa dilihat Qing Shui, ada ratusan laba-laba iblis merangkak ke arahnya.

Melihat bidang ‘laba-laba’ raksasa membuat Qing Shui bergidik jijik dan ngeri.

Dia tidak menyisihkan waktu dan memanggil Burung Api miliknya karena dia tahu bahwa semua laba-laba rentan terhadap api.

Burung Api harus berjalan-jalan di taman untuk membunuh semua laba-laba yang lebih lemah ini dalam hitungan detik karena kehebatan burung itu yang luar biasa.

Sementara itu, Thunderous Beast terus meledakkan Five-Headed Demonic Spider dengan serangan Thunderbolt-nya lagi sambil menjaga jarak.

Qing Shui, Binatang Guntur, dan Burung Api mundur perlahan saat mereka melanjutkan serangan mereka terhadap gerombolan laba-laba.

Jimat Surga yang Menurun!

Mata Emas yang berapi-api!

Kaisar Qi!

Dalam sekejap, Laba-laba Setan Berkepala Lima telah sangat melambat.

Meskipun kecepatan asli laba-laba tidak dapat dianggap selambat itu dibandingkan dengan Binatang Guntur, Binatang Guntur itu sekarang dapat menyamainya dengan kecepatannya saat ini karena ia telah menghancurkan laba-laba dengan serangan Thunderbolt.

Qing Shui mampu mengikuti langkahnya karena dia telah mengonsumsi Gale Pellet sebelumnya.

Meskipun Burung Api lebih cepat dari Binatang Guntur, itu tidak akan bisa menandingi kecepatan Laba-laba Setan Berkepala Lima tanpa debuff juga.

Bagaimanapun, Qing Shui bertujuan untuk menyamai kecepatan Laba-laba Setan Berkepala Lima setidaknya untuk sesaat sehingga dia bisa mundur perlahan saat dia melanjutkan serangannya.

Jika dia berhasil dalam usahanya, maka kemenangan akan terjamin.

Selama dia bisa menjaga keseimbangan untuk jangka waktu tertentu, maka strateginya pasti akan berhasil.

Serangan Petir Violet!

Qing Shui mengambil kesempatan untuk menyerang dengan Bola Api Primordialnya dan mengarahkan Manik-manik Coldsteel 10.000 Tahun yang beracun ke arah empat kepala yang berbeda dari Laba-laba Setan Berkepala Lima.

Pada saat yang sama, Qing Shui menindaklanjuti serangannya dengan Talisman Pengikat juga.

Tidak diragukan lagi, Binatang Guntur adalah binatang iblis yang kuat.

Serangan Petir Violet hanya mampu melumpuhkan laba-laba dengan kepastian mutlak untuk waktu yang singkat.

Namun, jendela waktu kecil ini sudah cukup bagi serangan Qing Shui untuk memukul laba-laba dengan akurat.

Pu Pu ……

‘Bola Api Primordial’ Qing Shui dan Bola Besi Beku 10.000 Tahun yang beracun menusuk kepala laba-laba melalui mata raksasanya dengan kekuatan yang luar biasa.

Teriakan yang menusuk adalah lengking literal yang bisa memecahkan gendang telinga seseorang.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah wahyu yang mengejutkan bagi Qing Shui ketika dia melihat empat kepala yang terluka parah berguling dari tubuh laba-laba.

Dia merasakan dingin menggigil di sekujur tubuhnya ketika dia mendengar jeritan laba-laba yang terdengar sangat mirip dengan ratapan banshee.

The Thunderous Beast juga telah memasukkan kekuatan yang terakumulasi ke dalam serangannya saat Thunderbolt terus menyerang Spider Setan Berkepala Lima.

Pada saat yang sama, Burung Api Qing Shui melanjutkan serangannya terhadap gerombolan laba-laba yang masuk dengan apinya.

Selain itu, Burung Api dan Binatang Guntur keduanya telah diberi makan Pelet Gale oleh Qing Shui untuk meningkatkan kecepatan serangan mereka.

Pada saat inilah Qing Shui menemukan kesempatan yang tepat untuk mengeluarkan Soulshake Bell-nya.

Tanpa ragu-ragu, Qing Shui segera menggunakan Lonceng Jiwa untuk melawan Binatang Iblis Berkepala Lima.

Berdasarkan ingatannya akan catatan sejarah, Binatang Iblis Berkepala Lima dikatakan memiliki jenis energi spiritual khusus.

Dengan lima kepala utuh, masing-masing kepalanya akan berisi sejumlah energi spiritual yang dapat digunakan untuk mengamankan statusnya sebagai pemimpin tangguh dalam lingkarannya.

Secara alami, laba-laba menjadi sangat marah setelah menyadari bahwa ia telah kehilangan empat kepala ke tangan Qing Shui.

Jika ingin menumbuhkan kepalanya kembali ke kondisi semula, itu akan membutuhkan lebih dari 4.000 tahun untuk melakukannya.

Tidak hanya Laba-laba Setan Berkepala Lima yang diliputi amarah, itu juga ditanamkan sensasi ketakutan yang mendalam.

Laba-laba itu menjadi lebih lambat, seolah-olah telah melangkah ke genangan pasir hisap, menarik kembali kakinya saat berjuang untuk merangkak menuju Qing Shui.

The Thunderous Beast, di sisi lain, terus melepaskan beberapa serangan Thunderbolt dari jarak yang aman.

Bibir Qing Shui melengkung menjadi senyuman – dia tahu dia telah menemukan pendekatan yang tepat.

Binatang iblis ini sangat disayangkan memiliki Qing Shui sebagai lawannya, karena dia dapat dianggap sebagai kryptonite dengan kekuatannya.

Empat kepala sudah tertunduk sebelum bisa melepaskan 10% dari kemampuannya.

Jiao Emas dan Laba-laba Setan Berkepala Lima jauh lebih kuat daripada Raja Singa Salju.

Singa itu bahkan tidak berada di alam budidaya yang sama dengan dua binatang iblis itu.

Binatang Iblis Berkepala Lima masih memekik kesakitan.

Tiba-tiba, laba-laba itu menoleh ke Qing Shui dan menembak dirinya sendiri ke arahnya dengan kecepatan beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya.

Pada saat yang sama, udara di sekitar laba-laba menjadi terdistorsi karena momentum kecepatannya.

Pada saat itu, laba-laba juga meludahkan massa lengket yang ternyata jaring laba-laba besar, yang menyebar seperti terpal terbuka yang berusaha menjerat Qing Shui.

Dia bahkan bisa mencium bau menjijikkan yang terasa mual dari jaring laba-laba yang datang dari jarak bermil-mil jauhnya.

Qing Shui tidak bisa mengambil risiko menyentuh web tetapi sudah terlambat untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Meski memiliki waktu setengah nafas, itu masih belum cukup untuk menghindar dari bahaya yang akan datang.

Pada saat yang tepat, Qing Shui mengeluarkan Tungku Pemurnian Setan Primordial tanpa ragu-ragu dan memperbesarnya dalam sekejap, menjatuhkannya di antara dirinya dan Laba-laba Setan Berkepala Lima seperti gunung kecil di tengah jalannya.

Dong!

Suara tumpul bergema di sekitarnya, dan Laba-laba Setan Berkepala Lima kemudian diblokir untuk maju lebih jauh, mendapatkan beberapa waktu tambahan untuk Qing Shui.

Dia melihat jaring laba-laba yang menuju ke arahnya dan Binatang Gunturnya.

Pada saat berikutnya, dia mengangkat tangannya dan dengan cepat menembakkan Primordial Flame.

Burung Api yang membumbung di langit mengikuti serangan ini dan menembakkan beberapa bola api Neraka Inferno ke arah jaring laba-laba terus menerus.

Jaring laba-laba rentan terhadap api meskipun kualitasnya kuat.

Kerusakan yang ditimbulkan oleh serangan api Burung Api sangat efektif.

Namun, jaring tidak akan mengalami kerusakan apa pun dari kebakaran dan api biasa.

Untungnya, Api Primordial Qing Shui cukup kuat untuk menimbulkan kerusakan pada jaring laba-laba.

Dia mengambil tindakan pencegahan dan mempersiapkan Perisai Ilahi Violet Emasnya untuk mengulur waktu baginya untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal, kalau-kalau dia tidak akan mampu menahan kekuatan jaring.

Pada akhirnya, semuanya baik-baik saja.

Qing Shui beralih ke Tungku Pemurnian Setan Primordial yang telah mengirim Laba-laba Setan Berkepala Lima ke dalam keadaan ketakutan dan mengambil kembali kendali penuhnya.

Laba-laba itu dipenuhi rasa takut dan ditinggalkan dengan satu kepala utuh di tubuhnya …….

Laba-laba Setan Berkepala Lima raksasa dengan tubuhnya yang mirip dengan Coldsteel akhirnya jatuh ke tanah di depan Tungku Pemurnian Setan Primordial tanpa bergerak sedikit pun.

Binatang itu tampak terguncang karena diliputi ketakutan yang luar biasa.

Tiba-tiba, Qing Shui punya ide!

Bisakah saya menjinakkannya?

Qing Shui memandangi laba-laba raksasa itu dengan tidak percaya.

Binatang buas itu memang ganas, tapi teriakannya tidak menyenangkan di telinganya.

Mata binatang buas itu juga tidak menyenangkan untuk dilihat ……….

Catatan: Perubahan Ketentuan → Frosted Iron Balls menjadi Coldsteel Beads