Ancient Strengthening Technique – Chapter 899

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 899

Chapter 899 – Kekhawatiran, Pergi ke Kediaman Mu, Klan Bangsawan

Ibu Kota…

Prefektur dan ibu kota Benua Ilahi Kemenangan Timur sangat dekat satu sama lain sehingga tidak ada bedanya menyebut mereka apa.

Dapat dikatakan bahwa mereka pada dasarnya adalah tempat yang sama.

Mereka hanya membutuhkan waktu singkat untuk kembali ke ibu kota tetapi mereka beristirahat sejenak dalam perjalanan pulang karena tidak terburu-buru.

Selama istirahat mereka, Qing Shui akan berkeliling dengan Dong Yan dan Sun Yan, atau dia akan mengajari Mu Qing tentang formasi dan Sembilan Langkah Istana.

Sayangnya, mereka hanya mengambil sedikit jeda sehingga kemajuan Mu Qing relatif lambat.

Meskipun demikian, Qing Shui masih merasa bahwa dia cukup berbakat.

Selain itu, dia juga menyebutkan bahwa dia memiliki harta khusus untuk membantunya.

Qing Shui tahu bahwa ini benar.

Kalau tidak, dia tidak akan bisa maju dengan kecepatan ini.

Selain itu, dia bijaksana sehingga dia berhasil memahami konsep Sembilan Langkah Istana dan formasi lainnya dengan cukup cepat.

Setelah itu, Dong Yan dan Sun Yan pun ikut bergabung.

Mereka merasa agak canggung pada awalnya, meskipun mereka memiliki hubungan yang cukup baik dengan Qing Shui.

Bagaimanapun, ketika Qing Shui dan Mu Qing berlatih bersama, tampak bagi saudara-saudara bahwa pasangan itu berkencan …

Hanya ketika Qing Shui mengundang saudara-saudara untuk bergabung dengan mereka, mereka mengetahui apa yang dilakukan pasangan itu.

Saudara-saudara menerima undangannya dan mendengarkan Qing Shui sambil memberikan penjelasannya.

Tetapi ketika tiba waktunya bagi mereka untuk berefleksi, keduanya akan menjauhkan diri.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata terhadap perilaku ini tetapi tidak ingin menjelaskan lebih jauh.

Jika dia mencoba, itu akan tampak seolah-olah dia mencoba menyembunyikan sesuatu.

Setiap kali ini terjadi, Mu Qing akan tersenyum pada Qing Shui.

Dia sudah yakin bahwa pria ini luar biasa dan bakatnya pasti tak terukur.

Begitu seorang wanita mulai penasaran dengan pria, dia akan segera menyukai pria itu.

Wanita biasanya lebih penasaran daripada pria.

Ketika seorang wanita yang biasanya apatis menjadi penasaran, akan semakin sulit baginya untuk mengendalikan perasaannya.

Qing Shui ingin membantu Mu Qing dengan kemampuannya yang terbaik.

Dia tahu bahwa masalahnya pasti terkait dengan Sekte Penjara Langit.

Jika dia tidak akan menangani masalah ini secara pribadi, dia ingin memastikan bahwa Mu Qing dapat menangani teknik formasi lawannya.

Dengan pemikiran ini, Qing Shui juga mengajak para Sesepuh untuk bergabung. Dia ingin membiasakan mereka dengan formasi dan posisi mereka.

Pada saat yang sama, dia ingin melihat betapa sulitnya menyebarkan keterampilan ini.

Ini karena dia ingin mengajari anggota keluarganya sendiri beberapa formasi ketika dia kembali ke Kediaman Qing-nya.

Ini adalah kesempatan bagus untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Teknik tertinggi dianggap unggul karena tidak semua orang bisa mempraktikkannya dan mencapai bentuk tertinggi.

Selain itu, siapa pun yang mempraktikkan teknik tertinggi akan menjadi jauh lebih kuat.

Bahkan mempraktikkan sedikit keterampilan akan memberi penggunanya manfaat besar.

Meskipun demikian, menyempurnakannya sangatlah sulit.

Semuanya tampak damai di ibu kota yang tampak mahal, mungkin karena pola pikir baru Qing Shui.

Mereka naik kereta binatang dan menuju ke Mu Residence.

Mu Qing menghabiskan sebagian besar waktunya di Azure Cloud Pavilion dan jarang kembali ke Mu Manor.

Hanya butuh waktu singkat untuk kereta binatang mereka tiba di depan kediaman mewah.

Qing Shui dan yang lainnya turun di depan pintu masuk yang besar.

Ada tanda besar tergantung di atas pintu bertuliskan dua kata — Mu Clan.

Ada dua patung batu binatang iblis besar di sisi pintu masuk.

Mereka sedikit seperti Qilins dan sedikit seperti harimau di kehidupan sebelumnya.

Qing Shui terkejut bahwa dia tidak dapat mengidentifikasi mereka.

"Itu adalah patung Binatang Awan dari zaman prasejarah, mereka adalah makhluk yang membawa keberuntungan."

Mu Qing menjelaskan setelah dia menyadari bahwa Qing Shui telah lama menatap patung-patung itu.

"Apakah mereka masih ada?"

Qing Shui bertanya dengan acuh tak acuh saat dia berjalan ke manor bersama Mu Qing.

"Mereka jarang terlihat saat ini.

Binatang Awan ini dianggap Binatang Ilahi. "

Mu Qing menjawab sambil menggelengkan kepalanya.

Nyonya!

"Sesepuh!"

……

Penjaga di pintu masuk menyambut Mu Qing dan Sesepuh lainnya dengan hormat.

Mereka sekarang berada di kediaman Klan Mu atau lebih tepatnya, salah satu cabang Klan Mu.

Ini adalah cabang dari kakek buyut Mu Qing dan itu adalah cabang terbesar.

Cabang lainnya masih baik-baik saja tetapi mereka terlihat menurun.

Mereka sudah lama tidak berjalan sebelum seorang pria paruh baya yang terpelajar dan tampan dan beberapa orang lainnya keluar untuk menyambut mereka.

"Tetua Ketiga!"

"Tetua Ketiga!"

"Ayah!"

Orang tua itu menyapa pria paruh baya dengan hormat sementara Mu Qing berlari dan memegang lengan pria itu.

Pria ini adalah ayah Mu Qing.

Qing Shui kagum ketika dia merasakan kekuatan pria ini.

Jika dia tidak tumbuh lebih kuat selama periode waktu ini, dia tidak akan tahu!

Itu di atas 150 bintang!

Namun, Qing Shui tahu bahwa pria ini menyembunyikan kekuatannya dengan baik.

Jika perasaan spiritualnya tidak menjadi begitu tajam, dia mungkin tidak dapat mengatakan kekuatan sejati pria itu bahkan jika Qing Shui lebih kuat.

Qing Shui tidak tahu apakah anggota lain dari Klan Mu tahu kekuatannya.

Namun, dari cara para Sesepuh menyapa Tetua Ketiga ini, dia tahu bahwa pria ini bukan hanya anggota klan biasa.

Pria itu juga mengamati Qing Shui dengan hati-hati.

Dia telah melihat putrinya berjalan di samping Qing Shui dan tahu bahwa putri kesayangannya akhirnya bertemu dengan seorang pria yang bisa dia cintai.

Di sisi lain, Mu Qian juga agak kagum dengan Qing Shui.

Dia tidak dapat melihat dengan jelas melalui pemuda ini.

Dari semua anaknya, Mu Qing adalah yang paling kuat.

Dia jauh lebih kuat dari saudara kandungnya yang lain dan merupakan salah satu anggota paling menonjol dari generasi muda Klan Mu.

Terlebih lagi, Mu Qian tidak pernah kurang menunjukkan cintanya pada Mu Qing hanya karena dia seorang perempuan, bahkan dia mungkin anak kesayangannya.

Sangat mungkin bahwa masa depan Klan Mu bergantung pada Mu Qing.

Dia tidak pernah mengganggu kehidupan cinta putrinya.

Meskipun demikian, dia menyimpan kekhawatiran untuk putrinya karena dia tampaknya tidak memperhatikan pria mana pun, juga tidak pernah memiliki hubungan dekat dengan seorang pria.

Namun, bahkan dia sendiri menemukan bahwa banyak putra dari keluarga bangsawan lainnya tidak dapat dibandingkan dengan putrinya …

Itu tidak terlalu penting baginya.

Selama putrinya memiliki pria yang dicintainya, itu sudah cukup baginya.

Sayangnya, dia belum pernah menemukan pria yang dicintainya.

Hanya dua bulan yang lalu dia menemukan bahwa putrinya bertingkah agak aneh, hanya untuk mengetahui bahwa dia sebenarnya sedang menunggu di pintu masuk Pegunungan Penetrasi Langit untuk seorang pria.

Mudah baginya untuk mendapatkan informasi tentang situasinya tetapi dia hanya tahu sedikit tentang detailnya.

Dia hanya khawatir, tapi dia tidak akan pernah ikut campur.

Inilah alasan mengapa dia hanya bisa melihat pria yang putrinya jatuh untuk saat ini.

Dia tidak bisa membantu tetapi merasa ingin tahu tentang Qing Shui, meskipun dia mempercayai penilaian putrinya.

"Kamu pasti Qing Shui!"

Mu Qian tersenyum lembut pada Qing Shui.

Sesepuh lainnya sudah pamit dan pergi.

Bahkan Dong Yan dan Sun Yan pergi setelah menyapa Mu Qian.

Mereka berkata bahwa mereka akan terus minum dengan orang tua itu.

Qing Shui merasa sulit untuk membungkus ini di sekitar kepalanya …

Orang-orang yang tetap bersama Qing Shui adalah Mu Qing, Mu Qian, tiga pria muda dan seorang wanita berusia lebih dari dua puluh tahun.

Ketiga pemuda dan wanita itu terlihat agak mirip satu sama lain.

"Halo Tuan, saya Qing Shui.

Maaf merepotkan. "

Qing Shui tersenyum pada Mu Qian.

Pria ini sangat tampan.

Gennya mungkin adalah alasan mengapa Mu Qing dianggap sebagai wanita tercantik di ibu kota.

"Itu tidak merepotkan.

Kami senang Anda ada di sini.

Ayo, masuk ke dalam untuk bicara. "

Pria itu berkata lalu menunjuk ke Qing Shui.

Kelompok itu kemudian pergi ke aula utama.

Qing Shui berasal dari generasi yang sama dengan Mu Qing.

Banyak anggota Mu Clan lainnya yang seusia mereka telah mendengar berita bahwa Mu Qing mengundang seorang pria ke Mu Manor.

Baru-baru ini, dikabarkan bahwa pria ini memiliki hubungan dekat dengan Mu Qing dan sekarang bahkan berada di rumah mereka.

Mereka bersumpah akan melihat pria ini karena mereka berharap Mu Qing akan menikah dengan salah satu pria dari keluarga bangsawan di ibu kota.

Dia lebih dari memenuhi syarat untuk memilih.

Pada saat yang sama, Sesepuh lain di keluarga memiliki pemikiran yang sama.

Namun, mereka tidak berani mengungkit hal ini karena mereka tahu kepribadian Mu Qian.

Tetua Ketiga, Mu Qian, sangat mencintai putrinya dan tidak akan pernah membiarkan apa pun yang akan menyakiti putrinya.

Qing Shui dan yang lainnya berjalan ke aula utama, atau lebih tepatnya aula tamu.

Saat mereka mengobrol, Qing Shui dengan cepat mengetahui bahwa ketiga pemuda itu adalah putra Mu Qian dan wanita muda itu adalah putri bungsu Mu Qian.

Mu Qian hanya memiliki lima anak ini.

Untuk klan besar seperti mereka, hanya memiliki lima anak berada di ujung bawah spektrum.

Dari lima anaknya, Mu Qing adalah anak tengahnya dengan dua kakak laki-laki, seorang adik laki-laki dan seorang adik perempuan.

Mereka semua adalah saudara tiri yang memiliki ibu berbeda.

Mu Qian memiliki tiga istri.

Putra tertuanya dan putra ketiganya berasal dari istri pertamanya.

Putra keduanya dan putri bungsunya berasal dari istri lain, sedangkan Mu Qing adalah putri tunggal ibunya.

Mereka tidak duduk lama ketika tiga wanita tua yang menawan masuk. Mudah untuk mengatakan siapa mereka.

Setelah basa-basi, semua orang duduk.

Orang-orang terdekat Mu Qing sekarang duduk bersamanya saat makan malam keluarga ini.

Putra tertua Mu Qian sudah berusia 40 tahun. Ibunya adalah istri pertama Mu Qian.

Meskipun dia tampaknya telah mempertahankan penampilannya, mungkin karena kultivasinya yang rendah, dia sudah menunjukkan tanda-tanda usianya.

Putra tertua Mu Qian, Mu Fang tidak mewarisi bakat ayahnya.

Batasannya mungkin sudah ditetapkan di puncak Grade of Martial King sehingga sulit baginya untuk bahkan menerobos ke Marital Saint.

Meskipun klan besar memiliki teknik alkimia dan pertempuran yang baik, tidak semua orang memiliki prasyarat untuk maju ke Martial Saint, apalagi puncak Martial Saint.

Meskipun demikian, sebagian besar Orang Suci Bela Diri di Dunia Sembilan Benua memang ditemukan di klan besar.

Putra kedua Mu Qian, Mu Jian tidak terlihat jauh lebih muda dari Mu Fang.

Dia lebih kuat dari Mu Fang dan merupakan Martial Saint Kelas Tiga.

Meskipun dia masih bisa dianggap cukup kuat karena dia adalah seorang Martial Saint, standarnya tidak bisa dibanggakan dibandingkan dengan anggota Mu Clan lainnya.

Mu Qing adalah salah satu anggota terkuat dari seluruh Mu Clan tapi dia seorang wanita.

Itu masih merupakan kerugian baginya tidak peduli seberapa banyak bakat yang dia miliki dan seberapa kuat dia.

Putra ketiga Mu Qian, Mu Lin, mewarisi bakat ayahnya.

Dia adalah salah satu anggota cabang ini dengan potensi tertinggi.

Terlepas dari usianya, dia sudah menjadi Kelas Sepuluh Martial Saint dan hanya selangkah lagi dari puncak.

Qing Shui terkejut karena itu berarti bakat bawaan Mu Lin benar-benar luar biasa.

Terakhir, putri bungsu, Mu Xue, sebenarnya adalah seorang Martial Saint awal meskipun usianya sudah tua.

Qing Shui merasa bingung bahwa untuk cabang ini, semakin muda mereka, semakin berbakat mereka …

Qing Shui juga mengamati tiga istri Mu Qian.

Tingkat kultivasi istri pertamanya agak rendah tetapi dua istri lainnya cukup kuat.

Ibu Mu Qing sebenarnya lebih kuat dari Mu Qing …

Di aula lain, ada sekelompok pria lain yang seusia Mu Fang.

Ada makanan dan anggur di atas meja, tetapi mereka semua melihat ke pria di tengah kelompok mereka, yang merupakan pria kekar yang kuat.

"Kakak, Paman Ketiga paling menyukai Qing’er.

Kami tidak bisa ikut campur tapi kami tidak bisa membiarkan Qing’er menikah dengan siapa pun tanpa latar belakang apapun, "seorang pria berpakaian sutra hijau mengerutkan kening.

"Itu benar, Kakak.

Tidak menguntungkan bagi keluarga kami jika dia menikahi pria itu.

Tuan Muda Yin adalah salah satu tokoh paling terkenal di ibu kota, keluarganya juga luar biasa, "seorang pria kurus kurus tersenyum pada pria kekar itu.

"Kakak kelima, apakah kamu punya ide?

Saya juga berharap Qing’er menikah dengan Tuan Muda Yin.

Dia akan menjadi suami yang baik untuknya.

Keluarga kami serasi, "pria bertubuh gempal itu berbicara dengan lembut meskipun suaranya memiliki daya tarik yang kuat.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis