Ancient Strengthening Technique – Chapter 916

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 916

Chapter 916 – Batu Bintang Violet, Seni Teknik Tempa Kuno Warna Penta

Melihat luka berdarah itu, dia mengambil handuk baru dan menenggelamkannya dalam ember berisi air hangat dengan gerakan alami, namun seolah-olah dia belum pernah merawat luka sebelumnya.

Dia kemudian mengambil handuk basah dan membersihkan darah di sekitar luka dan dengan ahli mengoleskan obat ke lukanya.

Setelah itu, dia membuka gulungan perban baru dan mulai membungkus kembali luka yang dirawat dengan perban.

Luka Qing Shui sebagian besar telah sembuh tetapi permukaannya masih tampak bekas luka dan berdenyut darah.

Lukanya sembuh dari dalam menuju kulit luar.

Diperlukan sedikit lebih banyak waktu agar permukaan menutup menjadi bekas luka.

Aura Lotus Buddha Emas cukup ajaib di alam tetapi bahkan keajaiban akan membutuhkan waktu untuk bertindak meskipun hanya sebentar.

Qing Shui melirik wanita yang memperbaiki lukanya dengan perban sambil menundukkan kepalanya.

Dia adalah wanita dengan kecantikan yang diinginkan dan dia merasa sangat dekat dengan kecantikan ini bukan dalam arti jarak tetapi secara spiritual.

Dia tidak merasa seperti ini karena dia merawat lukanya, tetapi karena upaya terakumulasi yang dia tunjukkan selama interaksi mereka sejak mereka pertama kali bertemu satu sama lain.

Terkadang mudah untuk disentuh hanya dengan gerakan sederhana.

"Nona, aku akan istirahat.

Kamu juga harus istirahat lebih awal, "kata Qing Shui sambil mengenakan pakaiannya dengan santai.

Dia harus tetap kembali dan dia telah berencana untuk pergi ke Alam Violet Jade Immortal untuk pulih sementara itu, karena dia khawatir kedua iblis tua itu akan kembali untuknya cepat atau lambat.

Meski begitu, butuh beberapa hari atau mungkin beberapa minggu bagi mereka untuk kembali!

"Beristirahatlah dengan baik.

Hati-hati dengan lukamu.

Aku akan meneleponmu saat makan malam sudah siap, "kata Mu Qing lembut, saat dia melihat ekspresi lesu di wajah Qing Shui.

Dia mengangguk dan meninggalkan gedung setelah itu.

Mu Qing memperhatikan punggungnya dengan perasaan yang tak terlukiskan saat dia berjalan pergi, tidak yakin apa yang harus dirasakan dari situasi saat ini.

Qing Shui kembali ke gedung di seberangnya, menutup pintu dan mengunci dirinya di kamar tidurnya sebelum memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Untuk hari-hari berikutnya di dunia ini, dia bermaksud untuk memulihkan diri secara perlahan dan diam-diam sambil mengembangkan keterampilannya untuk menghabiskan waktu.

Ketika dia memasuki Alam Violet Jade Immortal, dua hal pertama yang bisa dia lihat adalah batu ungu dan Saber Penjara Langit emas yang dia lempar sebelumnya.

Qing Shui mendekati barang-barang itu dan duduk di tanah.

Dia memegang pedang raksasa di tangannya, menentukan bahan yang digunakan untuk menempa senjata ini agar berkualitas tinggi melalui analisis sesaat.

Senjata dengan kualitas tinggi secara alami sangat kuat, yang menjelaskan mengapa pedang itu mampu menghancurkan Perisai Ilahi Violet Emasnya dengan cukup mudah.

Perisai Ilahi Emas Ungu adalah artefak kuno dan sekarang perisai itu tidak ada lagi.

Qing Shui dulu berpikir bahwa Violet Gold Divine Shield tidak akan pernah pecah tetapi sepertinya dia salah.

Dia tidak percaya bahwa perisai itu benar-benar telah hancur – kenyataannya tampaknya sulit untuk dipahami untuk saat ini.

Qing Shui dengan cepat menggunakan Teknik Penglihatan Surgawi pada pedang!

Sky Prison Sabre: Senjata yang dibuat dari meteorit luar angkasa dengan kemampuan untuk melipatgandakan kekuatan penggunanya.

Senjata yang bagus!

Qing Shui menatap pedang raksasa itu selama beberapa menit sebelum dia menghela nafas berat.

Dewa Petir hanya bisa menggandakan kekuatannya paling banyak dan itu dianggap sebagai senjata paling kuat hingga saat ini.

Sayangnya, Sky Prison Sabre tidak cocok untuk digunakan, setidaknya dalam kasus Qing Shui.

Tidak semua orang dapat menggunakan Sky Prison Sabre yang dapat meningkatkan kekuatan pengguna dan meningkatkan kekuatan mereka empat kali lipat dalam sekejap.

Seseorang harus meningkatkan penguasaan pedang mereka sampai tingkat tertentu, serta memiliki kecocokan yang sempurna dengan pedang sebelum menggunakannya dalam pertempuran… ..

Sama seperti Tongkat Kepala Naga dan ‘tongkat’ sederhana yang dia peroleh dari Gunung Flowerfuit, Qing Shui hanya bisa menganalisis senjata-senjata ini tetapi tidak menggunakannya sebagai senjata utamanya.

Namun dia bisa menggunakannya dengan cara lain, yaitu membongkar senjata dan menggunakannya sebagai bahan untuk membuat senjatanya sendiri.

Sky Prison Sabre ditempa dari meteorit tetapi bagi Qing Shui, bahan senjata itu sendiri tidak lebih istimewa daripada meteorit lain yang pernah dilihatnya.

Kecuali jika dia berencana untuk memberikannya kepada orang lain sebagai hadiah, Qing Shui dapat mencium senjata dan menggunakannya untuk menempa peralatan baru atau meredamnya dengan artefak lain.

Qing Shui melihat lagi Sky Prison Sabre tetapi akhirnya memutuskan untuk mengesampingkannya untuk saat ini, karena saat ini dia tidak memiliki kemampuan untuk melebur senjata menjadi bahan tempa.

Agak disayangkan untuk mencium senjata yang begitu kuat menjadi bahan tempa dalam hal apapun.

Setelah itu, dia mengambil batu ungu hangat yang seukuran batu bulat.

Bahan ini ditinggalkan oleh Perisai Ilahi Emas Violet saat itu hancur.

Ini adalah pertama kalinya dia benar-benar merasakan batu itu ketika dia memegangnya di tangannya.

Namun, dia tidak begitu yakin mengapa akan ada batu di dalam Perisai Ilahi Emas Ungu.

Mungkinkah ada lebih banyak rahasia yang belum dia temukan tentang perisai?

Bentuk batu itu tidak bulat, tapi juga tidak oval.

Itu lebih seperti bentuk labu, hanya secara bertahap lebih ramping di ujungnya.

Batu itu berwarna ungu murni, seperti warna Soulshake Bell.

Apa ini tadi?

Qing Shui bingung untuk sementara waktu tetapi terus menggunakan Teknik Penglihatan Surgawi untuk melihat lebih dekat.

Batu Bintang Violet!

Itu adalah batu yang sama sekali tidak dia kenali.

Untung ada deskripsinya, jadi dia terus membacanya.

Violet Star Stone: Batu ajaib legendaris, salah satu batu paling tak ternilai di dunia.

Ia memiliki kemampuan untuk memungkinkan pandai besi untuk maju ke tingkat lain di ranah penempaan dengan menempatkan Batu Bintang Violet ke dalam bahan tempa selama proses penempaan.

Tangan Qing Shui bergetar saat dia memegang batu berharga itu.

Dia tidak tahu batu seperti itu ada di dunia ini.

Ini pada dasarnya adalah berkah untuk masalahnya saat ini ……

Dia terus melihat kata-kata di bawah uraian, yang menjelaskan kesamaan antara terobosan dalam Seni Tempa dan terobosan dalam kekuasaan.

Pada level terobosan tertentu, seseorang harus memiliki item unik atau spesial untuk mendorong terobosan tersebut ke level berikutnya.

Batu Bintang Violet ini adalah salah satu item paling berharga yang ada di dunia, karena dapat memungkinkan pandai besi untuk naik ke tingkat berikutnya selama proses penempaan dengan energi ajaibnya.

Para pandai besi akan dapat memahami kunci penting untuk menerobos level berikutnya, secara efektif meningkatkan level menempa ke level lain.

Qing Shui ingat bahwa Seni Tempa Kuno-nya telah terjebak dalam Quad-color untuk waktu yang lama – tidak dapat mencapai terobosan.

Dia akhirnya tahu bahwa Seni Tempa Kuno juga membutuhkan kekuatan eksternal untuk mendorong ke tingkat berikutnya, seperti terobosan kekuatannya.

Pada saat yang sama, dia juga bertanya-tanya apakah terobosan mungkin terjadi dalam keadaan di mana kekuatan eksternal tidak ada.

Namun, dia tidak ingin menguji teorinya karena dia sudah memiliki Batu Bintang Violet.

Dia merasa bahwa terobosan akan memainkan peran penting baginya dan pertempuran yang akan datang, karena ada dua pembudidaya yang lebih kuat dari Sekte Penjara Langit yang perlu dia hancurkan.

Qing Shui meletakkan Batu Bintang Violet yang berharga untuk saat ini.

Dia masih belum siap untuk menempa karena kondisinya – tubuhnya membutuhkan istirahat dan pemulihan yang cukup.

Pada saat itu, Qing Shui akhirnya merasa nyaman dengan dirinya sendiri setelah sesaat dalam kesuraman.

Meskipun lukanya belum sepenuhnya sembuh, dia masih bisa melakukan latihan kultivasi sederhana, seperti Tinju Taichi.

The Back Connecting First bagaimanapun, agak terlalu ekstrim untuk kondisinya saat ini.

Aura Lotus Buddha Emas masih berlaku, sebagian pulih hanya dalam satu setengah hari.

Dalam tiga hari, dia akan pulih dalam banyak hal.

Tiga sampai lima hari penyembuhan sudah cukup.

Qing Shui berbaring di tanah dan mengingat ingatannya tentang penempaan.

Dia sudah mencapai tingkat penempaan yang menakutkan setelah berkali-kali memurnikan, menempa, melebur dan menempa artefak dan material.

Seni Tempa Empat Warna masih tetap kuat.

Dengan begitu banyak waktu untuk berlalu, Qing Shui memutuskan untuk melatih teknik tinjunya selama beberapa hari ke depan.

Kemudian dia akan memasuki Alam Violet Jade Immortal untuk melihat-lihat.

Melihat binatang iblis berkeliaran di dasar alam telah membuat Qing Shui kewalahan dengan rasa pencapaian dan kepuasan.

Segala sesuatu di dalam Alam Violet Jade Immortal adalah miliknya – itu adalah hal-hal penting dan binatang iblis adalah lengan dan kakinya.

Qing Shui menghabiskan waktunya dengan santai dengan minum anggur dan makan makanan enak.

Dia memiliki sedikit kebebasan selama waktunya di Alam Violet Jade Immortal juga.

Ketika dia tidak ada pekerjaan, dia akan pergi dan melihat Potret Kecantikan yang telah dia kumpulkan.

Sayangnya, dia tidak bisa memasuki mimpi di antara lautan bunga sebebas yang dia inginkan dan sampai hari ini, dia masih tidak tahu tentang apa fenomena itu.

Sama seperti situasi dengan Di Chen, Di Qing dan diikuti oleh wanita di peti mati kristal, dia akan selalu ditarik ke dalam kondisi mimpi yang sama tanpa disadari.

Tetapi setelah dia mencoba untuk melihat potret Di Chen sekali lagi, dia tidak bisa memasuki mimpi di antara lautan bunga seperti yang dia lakukan pertama kali.

Itu adalah kasus yang sama untuk Canghai Mingyue dan Wenren Wu-shuang juga.

Awalnya, dia ingin berkomunikasi dengan istrinya di rumah melalui metode ini tetapi sepertinya tidak mungkin melakukannya.

Jadi, lima hari telah berlalu.

Qing Shui sudah memulai pelatihan kultivasinya pada hari ketiga setelah dia merasa sedikit lebih baik.

Dua hari kemudian, kekuatannya telah pulih sepenuhnya dengan kekuatannya kembali ke bentuk puncaknya.

Meskipun sudah sembuh, dia belum mulai menempa Batu Bintang Violet.

Saat ini, Qing Shui sepertinya dalam kondisi bermasalah.

Batu itu harus dimasukkan ke dalam item selama proses penempaan tetapi yang membuatnya mengerutkan kening dengan alur yang dalam adalah pilihan peralatan untuk temper – baik Dewa Petir atau Pedang Biduk.

Pedang Biduk dapat digunakan untuk melepaskan teknik Pedang Gelombang Keenam, sedangkan Dewa Petir dapat digunakan untuk melepaskan serangan mematikan pada lawan-lawannya.

Dia agak ragu-ragu sekarang karena senjata apa pun yang dia pilih untuk disempurnakan dengan Batu Bintang Violet akan mencapai terobosan ke tingkat berikutnya, menuai keuntungan yang lebih besar untuk senjata itu sendiri.

Bagaimanapun, dia akan bisa mendapatkan keuntungan besar jika senjatanya menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Setelah merenung sebentar, dia akhirnya memutuskan untuk meredam Dewa Petir!

Qing Shui menggunakan beberapa bahan yang layak dari Alam Violet Jade Immortal untuk menghangatkan keterampilan penempaannya sebelum memulai proses temper pada Dewa Petir.

Pada dasarnya, dia bermaksud untuk meredam Dewa Petir dengan memadamkannya, sehingga membersihkan kotoran dari senjata untuk menghindari gangguan yang tidak perlu pada proses selanjutnya.

Saat ini, dia kewalahan dengan kegembiraan setelah dia menempatkan Batu Bintang Violet di sebelah Dewa Petir.

Dia mulai menggunakan Primordial Flames dan mulai menyempurnakan senjata dan batu dengan meleburnya.

Batu Bintang Violet akan mencair sedikit tapi hanya sebentar.

Setelah itu, dia mengambil sebagian kecil dari batu yang meleleh dan menambahkan cairan itu ke Dewa Petir setetes demi setetes.

Semua itu terkesan melelahkan dan memakan waktu lama karena membutuhkan waktu yang lama agar batunya benar-benar meleleh.

Pandai besi biasa tidak akan bisa melelehkan Batu Bintang Violet tanpa jenis api khusus untuk menghancurkan komposisi batu berharga.

Kekuatan Qing Shui masih cukup memadai untuk mencium Batu Bintang Violet tetapi dengan usaha yang sangat melelahkan.

Proses peleburan juga merupakan bukti ketahanan Qing Shui dalam menggunakan Primordial Flames, yang terus dia lakukan selama tiga hari, hingga batu itu benar-benar meleleh menjadi bentuk cair.

Ketika Dewa Petir dibuat untuk menyatu dengan Batu Bintang Violet yang dicairkan, Qing Shui mendapati dirinya sangat gugup dan detak jantungnya naik ke tingkat yang tidak normal.

Dia takut ada yang tidak beres selama fusi – dan Dewa Petirnya akan kacau, yang dapat menyebabkan ketidakmampuannya untuk menerobos atau lebih buruk, menghancurkan Dewa Petir seluruhnya… ..

Dalam keadaan menggabungkan bahan menjadi senjata ampuh, paranoia adalah hal yang normal.

Batu cair itu perlahan menyelimuti Dewa Petir saat menyatu ke dalam senjata.

Qing Shui memperluas indra spiritualnya untuk mengetahui perubahan apa pun selama fusi.

Pada saat itu, dia pikir dia telah melihat siluet seorang pandai besi tua yang menempa senjata, dengan setiap serangan dari palu terlihat jelas di dalam kesadaran Qing Shui.

Kekuatan dan gaya yang ditanamkan di setiap pukulan palu, bentuknya.

Semuanya berbeda dan jelas di dalam lautan kesadarannya.

Bayangan dari serangan palu melintas dengan jelas ke dalam pikirannya dan Qing Shui mulai mengikuti bentuk serangan itu tanpa disadari, hampir merupakan salinan persis dari gerakan pandai besi tua itu.

Dengan indra spiritual dalam keadaan aktif dan ingatan kuat Qing Shui, dia mampu mempelajari bentuk dengan sangat cepat.

Bisa juga dikatakan bahwa dia telah mewarisi wujud pandai besi melalui kemampuan indra spiritualnya yang luar biasa.

Proses penempaan pandai besi tua adalah prosedur yang sangat teliti, namun Qing Shui menikmati dirinya sendiri, seolah-olah dia adalah spons yang menyerap air dengan kecepatan yang konyol.

Dia menyerap setiap pengetahuan seperti orang gila, tidak meninggalkan apa pun.

Proses penempaan di dalam kesadarannya mendekati akhir.

Dia hampir menyelesaikan proses dengan mata tertutup, dengan setiap pukulan palu mendarat dengan sempurna di Dewa Petir.

Qing Shui menggunakan Dewa Petir lain, dia saat ini memiliki dua miliknya.

Ketika serangan palu terakhir jatuh ke Dewa Petir, cahaya berkilauan dari lima warna melintas dari palu saat dia mengangkat palu tempa, yang segera memaksa Qing Shui untuk membuka matanya.

Palu berhenti di udara saat dia berdiri di sana melihat dengan gembira pada Dewa Petir yang baru dibentuk.

Seni Tempa Kuno telah mencapai terobosan menuju warna Penta, sebagaimana dibuktikan dengan kilauan dari lima cahaya berwarna yang dipancarkan dari palu.

Dewa Petir berwarna ungu, dengan lapisan tipis halo ungu menyelimuti senjatanya.

Aura yang kuat dan kekuatan misterius dari Dewa Petir membuat jantung Qing Shui berdebar kencang saat dia menggigil kegirangan.

Saat ini, Dewa Petir sepertinya memiliki kekuatan yang lebih menghalangi daripada sebelumnya.

Hanya dengan kemunculan senjatanya, dia tahu bahwa Dewa Petir saat ini lebih kuat dan lebih tangguh.

Aura saja sudah cukup untuk membuat teror di hati seseorang.

Dia tidak tahu banyak dari pengamatan melalui mata telanjang, jadi dia dengan cepat mengaktifkan Teknik Penglihatan Surgawi untuk menganalisis senjata itu.

Dewa Petir Bintang Violet!

"Hmm, bahkan namanya pun berubah!"

Senjata itu bisa melipatgandakan kekuatan pengguna serta 10% peningkatan kecepatan serangan.

Keterampilan tambahan: Sepuluh Ribu Petir Besar.

Ten Thousand Great Thunderbolt: Kemampuan untuk melumpuhkan lawan dalam waktu singkat.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis