Ancient Strengthening Technique – Chapter 942

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 942

Chapter 942 – Sukses, Cara mengukir formasi, Meninggalkan

Mata Sejati Buddha Qing Shui yang mencapai Tahap Kesuksesan Kecil sangat mengejutkan.

Jenis teknik mental ini sulit untuk dilatih.

Waktu yang dibutuhkan untuk membudidayakannya lama.

Namun, sekarang itu telah langsung mencapai Tahap Sukses Kecil.

Sekarang dapat benar-benar dianggap bahwa Mata Sejati Buddha berhasil dikultivasikan.

Qing Shui mencobanya terus menerus berkali-kali, energi rohnya kuat, Mata Sejati Buddha tidak banyak habis.

Efeknya melukai roh dan emosi, secara langsung menyebabkan lawan merasakan sakit.

Jika energi roh lawan tidak cukup kuat, Mata Sejati Buddha dapat menyebabkan lawan menjadi gila dan langsung mengubahnya menjadi orang bodoh.

Bahkan mereka dengan energi roh yang kuat masih akan terpengaruh.

Bagaimanapun, orang yang memiliki energi roh yang kuat biasanya adalah orang yang sangat menderita.

Dengan demikian, Mata Sejati Buddha dapat mempengaruhi emosi mereka secara serius, bahkan menyebabkan mereka merasa hidup lebih buruk daripada mati.

Selain itu, Mata Sejati Buddha juga memiliki efek langsung menyerang energi roh lawan, bahkan menyerang tubuh mereka.

Riak samar itu dapat melukai orang dan merusak energi roh mereka.

Bahkan untuk pembudidaya tubuh dengan tubuh yang kuat, energi roh mereka juga sangat penting.

Mereka paling takut pada kultivator yang mengolah energi roh.

Mereka tidak bisa bertahan melawan mereka, hidup atau mati akan ditentukan dalam sekejap.

Qing Shui berhenti dengan puas.

Sebelumnya, bukan hanya Mata Sejati Buddha yang mencapai Tahap Kesuksesan Kecil, bahkan energi rohnya mengalami beberapa perubahan kecil, menjadi lebih padat tetapi kapasitasnya tidak berubah.

Melihat liontin itu, Qing Shui memulai langkah terakhir dari eksperimennya, koneksi.

Dia menghubungkan ukiran depan dan belakang menjadi satu.

Begitu dia menyelesaikan langkah ini, dia pasti berhasil.

Dia akan membuka jalan baru untuk dirinya sendiri.

Dia akan mampu menyusuri jalur formasi ukiran.

Memelihara semangat, Qing Shui mengambil sebuah liontin.

Dia memegang Pisau Ukir Esensi Emas!

Qing Shui telah memalsukan ini terutama untuk formasi ukiran.

Dia membuatnya menggunakan Pentacolor Rainbow Art of Forging.

Jika perlu itu bisa menjadi senjata tajam, tapi itu agak kecil.

Menarik napas dalam-dalam, pisau pahat di tangan Qing Shui mendarat dengan kuat di ruang antara depan dan belakang.

Hanya perlu satu pukulan di sana, tapi itulah poin krusialnya.

Chi!

Ada suara lembut, Qing Shui melihat untaian asap berwarna cerah.

Dia tahu bahwa dia telah gagal.

Pukulan yang dia lakukan dengan konsentrasi penuh gagal.

Tanpa ragu-ragu, Qing Shui mengambil liontin lain.

Kali ini, dia menenangkan diri sejenak sebelum melakukan pukulan.

Namun, tetap gagal.

Namun, Qing Shui tahu bahwa kedua pukulan ini berbeda satu sama lain.

Dapat dikatakan bahwa keahliannya dalam formasi mengukir telah mencapai tingkat yang lebih tinggi, tetapi dia masih gagal.

Segera, 20 liontin dibuang.

Semua 20 telah diukir dengan sempurna di depan dan belakang, tetapi mereka telah dihancurkan dalam sekejap begitu saja.

Qing Shui diam.

Setelah Mata Sejati Buddha mencapai Tahap Kesuksesan Kecil, dia menemukan bahwa keterampilan mengukir formasi jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Selanjutnya, ketika dia mengukir liontin, dia akan selalu dapat mengukir Formasi Penyegelan Roh di sisi depan dan belakang.

Namun, meski begitu, ia tetap gagal.

Pukulan itu hanya membutuhkan keterampilan pisau.

Qing Shui merasa bahwa dia seharusnya berhasil.

Tangannya gesit dari teknik tinjunya, selain bidang gambarnya, Konsentrasi Terfokus tingkat tinggi, Mata Sejati Buddha, Qing Shui merasa bahwa dia seharusnya lebih baik daripada seorang pematung.

Namun, karena dia telah gagal puluhan kali berturut-turut, tampaknya metodenya salah.

"Dimana masalahnya?"

Qing Shui berpikir saat dia memeriksa liontin di tangannya.

Melihat tanda yang diukir olehnya, bagi orang lain, itu terlihat sangat dalam dan sulit dimengerti.

Namun, baginya, itu terlihat penuh dengan spiritualitas, seolah-olah itu hidup.

"Mn, itu hidup ?!"

Qing Shui sepertinya telah memahami sesuatu, namun itu bukan pemahaman yang kuat.

Dia menatap kosong tanpa bergerak.

Perasaan itu sangat misterius, dia sepertinya tidak bisa menahannya.

Namun, dia tidak ingin melepaskannya.

Dia hanya berdiri di sana sambil berpikir dengan getir, mencoba menggenggamnya dengan tangannya.

"Mn, biarkan hidup kembali!"

Qing Shui bergumam.

Tiba-tiba, Sense Spiritual Qing Shui diaktifkan, dia bisa merasakan bahwa tanda pada liontin itu penuh dengan Qi Spiritual.

Namun, itu seperti Binatang Iblis yang hidup, hanya saja dia tidak bergerak.

Merasakan ini, Qing Shui tiba-tiba mengerti.

Ini adalah formasi, sekarang, perlu diaktifkan.

Hanya dengan cara ini "Binatang Iblis" akan bergerak.

"Saya perlu mengaktifkan energi di tanda," gumam Qing Shui.

Qing Shui menatap liontin itu untuk waktu yang lama sebelum mengambil pisau pahat.

Dia mengaktifkan energi rohnya dan dengan lembut mengulurkan pisau pahat itu ke tanda, lalu dia mengedarkannya.

Dengan ini, Qing Shui tersenyum.

Dia bisa merasakan Qi Spiritual di tanda yang bergerak dengan pisau ukiran.

Kemudian dia terus menggerakkannya ke depan dan ke belakang.

Tiba-tiba, dia tidak berhenti saat dia memotong di tengah tempat koneksi seharusnya.

Dia sudah sangat akrab dengan gerakan ini, sehingga Qi Spiritual bergerak dari depan ke belakang.

Sayangnya, saat dia pindah, gagal.

Dia berpikir sebelumnya bahwa yang harus dia lakukan adalah membuat satu pemotongan, yang diperlukan hanyalah menyelipkan perhatiannya dan gagal.

Namun, dia sangat senang.

Dia mengeluarkan liontin lain sebelum melanjutkan.

Liontin itu digantung di udara oleh energi rohnya.

Kemudian dia mengulangi proses itu sekali lagi.

Kali ini selesai dalam sekejap, bahkan bisa dikatakan sempurna.

Kemudian dia bergerak di sepanjang tanda di sisi sebaliknya, dia merasa bahwa jika dia terus bergerak, dia akan berhasil.

Kali ini, sangat mulus, dia bergerak perlahan dan mulus sampai akhir.

Akhirnya, Qing Shui berhenti.

Tidak berhasil, malah menjadi sampah.

Dia gagal setelah berhenti di akhir.

Qing Shui tidak menghela nafas kali ini.

Sebagai gantinya, dia memutar liontin sampah itu.

Setelah satu putaran, dia tahu di mana masalahnya.

Itu karena dia memindahkan pisaunya ke ketiga permukaannya.

Selanjutnya, sisi sebaliknya mulai dan ujungnya putus.

Dia sekarang tahu bahwa dia melewatkan sesuatu

Sirkulasi, siklus Yin dan Yang, pergerakan benda langit, bahkan pergerakan kehidupan manusia adalah siklus yang tidak dapat dijelaskan.

Begitulah caranya, itu adalah cara ‘Dao’ dalam legenda.

Pohon itu merontokkan daunnya dan kembali ke akarnya.

Dari tidak ada menjadi sesuatu lalu kembali menjadi tidak ada.

Datang dan pergi dari suatu tempat.

Bunga yang mekar dan layu darinya.

Masalah yang tampak sederhana ini mengandung logika kompleks di baliknya.

Mata Qing Shui cerah.

Dia mengambil liontin lain dan mencoba mengukirnya lagi.

Kali ini, keanggunannya berubah, ada semacam kepercayaan diri dan kedewasaan yang kuat.

Titik balik!

Dia akrab membawa pisau ke belakang, lalu menggerakkannya di sepanjang semua tanda dan berbalik, membuat sayatan, menyelesaikan siklus yang sempurna.

Hampir dalam sekejap, cahaya abu-abu terang muncul di liontin itu.

Namun, itu segera menghilang.

Meski masih terlihat sangat biasa, tidak ada tanda di atasnya.

Namun, itu penuh dengan fluktuasi spiritual.

Keberhasilan!

QIng Shui melihat liontin di tangannya.

Dia merasakan perasaan yang datang darinya.

Memegangnya di tangannya, kulitnya tampak memiliki lapisan Qi samar di atasnya.

Keberhasilan!

Kedepannya, dia bisa mencoba dan mengukir beberapa hal.

Dia bahkan bisa mencoba melakukannya dengan beberapa baju besi atau senjata.

Meskipun dia berhasil, dia tidak yakin bisa melakukannya dalam segala hal.

Ada banyak formasi, itu sangat dalam.

Tampaknya dia harus menghabiskan beberapa upaya ke arah ini di masa depan.

Hanya setelah dia benar-benar mengukir semua liontin logam yang tersisa, Qing Shui melepaskan napas.

Dia telah menghabiskan banyak waktu untuk ini, waktunya di Alam Violet Jade Immortal hampir habis.

Setelah istirahat, Qing Shui menggunakan giok ungu untuk membuat Liontin Giok Violet.

Itu sedikit lebih besar dari yang dia buat untuk Mu Can.

Tidak banyak perbedaan dalam efeknya.

Dia membuat tiga.

Kemudian dia mulai mengukir Formasi Minor Penyegelan Roh.

Qi Spiritual pada giok ungu berubah lebih padat.

Dalam sekejap ukiran itu selesai, kilauan yang dipancarkannya jauh lebih cemerlang dari pada pahatan logam.

Qing Shui hanya merasakannya sebentar dan dia sangat puas.

Dia mengecilkannya lalu melanjutkan dengan yang berikutnya.

Keberhasilan!

Melihat Liontin Violet Jade yang sudah jadi, dia tidak menyangka bahwa pertemuan Chi Ao dan Chi Feng telah memulai dia di jalur formasi ukiran sebelumnya.

Ini seharusnya menjadi hal yang bagus.

Melihat bahwa sudah hampir waktunya, bahwa dia akan dipaksa keluar dalam setengah hari lagi, dia mandi lalu meninggalkan Alam Violet Jade Immortal.

Langit di luar masih gelap.

Ini mau bagaimana lagi karena ini masih musim dingin.

Jika saat itu musim panas, maka hari sudah cerah.

Qing Shui keluar dan melihat bahwa pintu Yu He masih tertutup.

Jadi dia berjalan keluar.

Pagi musim dingin sangat dingin;

bahkan ada kabut hari ini, dia tidak bisa melihat jauh.

Namun, dia bisa merasakan fluktuasi aura di bawah gunung.

Ada seseorang yang berlatih di bawah ini.

Qing Shui tidak perlu melihat untuk mengetahui bahwa mereka adalah Chi Ao dan Chi Feng.

Ketika dia turun, dia melihat bahwa itu memang mereka berdua.

Ketika Qing Shui melihat mereka, dia merasakan kedamaian di hatinya.

Dengan bakat yang sangat tinggi dan banyak usaha, masa depan mereka tak terukur.

Pagi paman!

Setelah melihat Qing Shui, mereka menyambutnya.

"Pagi!"

Qing Shui tersenyum ketika dia mengeluarkan dua Liontin Violet Jade dan menyerahkannya kepada pasangan itu.

"Ketika Anda mengenakan ini di tubuh Anda, itu akan menghentikan aura dari tubuh Anda keluar.

Anda tidak perlu khawatir lagi. "

"Oh!

Paman benar-benar baik, "kata Chi Feng dengan gembira.

Dia sangat pintar dan tidak berdiri dalam upacara dengan Qing Shui lagi.

Dia berkata Qing Shui baik, bukan terima kasih.

Chi Ao menerimanya dengan senang hati dan tersenyum pada Qing Shui.

Anak ini tidak pandai berbicara dengan orang.

"Kalian berdua lanjutkan, aku akan berlatih juga."

Setelah Qing Shui mengatakan itu, dia berjalan agak jauh sebelum mulai berlatih Tinju Taichi dan Tinju Menghubungkan Punggung.

Chi Ao dan Chi Feng berdiri di samping dan mengawasi.

Qing Shui sudah memberi tahu mereka tentang dua teknik tinju ini terakhir kali.

Jadi, sekarang mereka sedang menonton.

Mereka belajar dengan sangat cepat dan mereka bahkan memiliki interpretasi yang unik.

Qing Shui juga memperhatikan mereka berdua sedang berlatih Bentuk Harimau, aura merusak yang kuat menyebabkan Bentuk Harimau menjadi sangat perkasa.

Melihat mereka, Qing Shui mengangguk setuju di dalam hatinya.

Bahkan seekor anak harimau adalah seekor harimau.

Selain itu, mereka akan tumbuh dengan sangat cepat.

Setelah beberapa saat, Yu He juga datang.

Chi Feng sudah pergi untuk membuat sarapan.

Qing Shui Dan Chi Ao kembali ke rumah batu bersama.

Qing Shui meninggalkan beberapa hal, terutama beberapa pil dan bahan untuk membuat sup tulang, cukup untuk beberapa tahun.

Jika mereka memakannya setiap beberapa hari sekali, itu akan memperkuat tulang dan tubuh mereka.

"Sesepuh, Xiao Ao, Xiao Feng, kami pergi.

Ingat, sepuluh tahun.

Jika sepuluh tahun kemudian, Anda masih ingin berjalan di jalan ini, Anda dapat datang dan menemukan saya.

Paman akan membantumu. "

Qing Shui tersenyum.

"Aku tahu kamu akan segera pergi.

Aku tidak akan menahanmu lagi.

Berhati-hatilah dalam perjalanan Anda. "

Orang tua itu tersenyum pada Qing Shui, merasa bersyukur.

"Paman, tinggallah selama dua hari lagi!"

Chi Feng memandang Qing Shui, patah hati karena harus berpisah.

"Paman masih memiliki beberapa hal yang harus dilakukan, siapa tahu, mungkin aku bisa datang untuk menemukan kalian di masa depan."

Qing Shui tersenyum.

"Paman, sepuluh tahun lagi kami pasti akan datang dan menemukanmu," kata Chi Feng dengan gigi terkatup.

Chi Ao juga menganggukkan kepalanya dengan tegas.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis