Ancient Strengthening Technique – Chapter 950

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 950

Chapter 950 – Meninggalkan, Eagle Jiao Beast, Ikuti Jejaknya

Sekarang Qing Shui telah menyelamatkan hidupnya, air mata terima kasih tidak cukup untuk menunjukkan betapa bersyukurnya Qin Zongheng.

Janji untuk berdiri di sisi Qing Shui melalui cobaan berat bukanlah kebohongan dan hutang syukur tidak akan pernah dibayar penuh.

Weng Xue memandang Qing Shui dengan mata penuh air mata, tetapi dengan senyum tulus melintas di wajahnya.

Meskipun Qin Zongheng bisa merasakan sakit di dagingnya, serta pikirannya, Weng Xue adalah orang yang menanggung rasa sakit yang paling menyiksa di hatinya – penderitaan yang dia tanggung di pundaknya tidak kalah melelahkan.

Karena itu, Qin Zongheng bertekad untuk bertahan selama dia masih bernapas.

Tidak peduli betapa sakitnya itu, yang harus dia lakukan adalah menahan rasa sakit dengan ketekunan.

Tujuan menyelamatkan hidup Qin Zongheng lebih kompleks dari yang bisa dibayangkan.

Qin Zongheng adalah putra Tuan Kota Kota Langit.

Sky City sangat kuat, pasti jauh lebih kuat dari Mu Clan dan sekte perkasa dari Klan Pedang Dewa.

Jika Qing Shui benar, seharusnya ada Kaisar Bela Diri Kelas Lima di Kota Langit.

Penggarap kekuatan seperti itu akan sebanding dengan anggota Gerbang Iblis.

Namun, sekte yang kuat seperti itu diketahui memperluas kekuatan mereka dengan mendirikan cabang sekte di seluruh benua, memungkinkan anggota sekte memiliki kompleks superioritas dan sikap merendahkan.

Kebanyakan orang akan merasa jijik dengan sifat arogan dan egois dari anggota sekte ini.

Klan Qin, tentu saja, klan terkuat di Sky City.

Mereka memiliki kekuatan absolut, karena tidak ada yang berani memprovokasi kemarahan mereka dan tidak ada yang akan bersaing dengan mereka untuk posisi klan terkuat.

Namun, otoritas absolut mereka hanya akan efektif di dalam Sky City.

Benua Tengah sangat luas dan luas, jadi sekte paling kuat akan menyiapkan kekuatan mereka di wilayah tertentu.

Semakin kuat sekte itu, semakin mereka akan mendapatkan eksposur ke wilayah lain, memungkinkan sekte lain untuk menyadari kekuatan mereka di luar cakrawala mereka.

Terlepas dari itu, sekte yang mampu memonopoli banyak wilayah jarang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Tentu, sebagian besar sekte bersifat kompetitif dan beberapa akan membentuk asosiasi untuk melindungi posisi mereka dengan menggabungkan kekuatan – bahkan jika mereka lemah untuk memulai – untuk mengalahkan sekte yang lebih besar dan lebih kuat.

Dalam banyak kasus, satu asosiasi akan dapat bersaing dengan satu sekte yang kuat, dengan demikian mengamankan keuntungan dari melindungi klan mereka sendiri dengan pasti.

Qin Zongheng sekarang menyadari bahwa Qing Shui bukanlah manusia biasa.

Para tabib dari klan internal, alkemis dan bahkan pembudidaya kuat dari klan aristokrat tidak dapat menyingkirkan ‘serangga beracun’ tidak peduli berapa banyak mereka mencoba, namun Qing Shui mampu menyembuhkannya sepenuhnya.

Menilai dari keterampilan medisnya saja, dia akan bisa naik ke puncak klan aristokrat dalam waktu singkat.

Jika keterampilan medisnya sudah mengesankan, maka tidak aneh untuk berpikir bahwa kultivasi bela dirinya juga luar biasa.

Qin Zongheng kemudian menoleh untuk melihat Weng Xue, cinta dalam hidupnya sekaligus penyelamat hidupnya.

Meskipun Qing Shui adalah orang yang menyelamatkannya, dia pasti akan mati jika bukan karena kenalan Weng Xue dengan Qing Shui.

"Adik, sudah larut malam.

Apapun itu, kau harus menginap semalam. "Weng Xue telah mengembangkan persahabatan yang lebih dalam dan kebaikan yang tak terlukiskan untuk Qing Shui.

Mereka telah mengikat suatu bentuk cinta yang lebih dekat dengan bentuk keluarga.

Weng Xue menyesuaikan kerah Qing Shui dan berkata, "Sudah hampir waktunya untuk makan malam.

Kau tidak diperbolehkan pergi dalam keadaan apapun, kau dengar? "

Qin Zongheng meledak dengan kebahagiaan saat dia melihat Qing Shui dan berkata, "Kita akan minum malam ini, saudara terkasih.

Aku tahu kamu sibuk tapi tentunya kamu tidak perlu terlalu mengkhawatirkan kakak perempuanmu. "

Menggunakan nama Weng Xue untuk menahan Qing Shui cukup efektif.

"Kalau begitu aku akan menginap malam ini!"

"Hmph, jangan salahkan aku karena tidak memperlakukanmu dengan baik sebagai kakak perempuan.

Ini adalah rumahmu, sekarang dan selamanya akan ada, "Weng Xue menatap Qing Shui dengan marah, saat dia dengan lembut mencemooh.

"Ya ya.

Saya salah, "Qing Shui dengan cepat menjawab.

Qin Zongheng dan Weng Xue secara tak terduga berbeda dari yang dia bayangkan.

Meskipun keduanya memiliki hati yang besar, mereka tidak pernah menunjukkan emosi mereka secara terbuka dan mudah.

Namun, Qing Shui dapat dengan jelas mengatakan bahwa mereka sangat bahagia melalui ekspresi mereka saat ini.

Kebahagiaan mereka terpancar dari lubuk hati mereka, perasaan tulus ditunjukkan kepada pria yang mereka sebut sebagai adik laki-laki mereka.

"Ayo, biarkan aku mengangkat cangkir untukmu.

Terima kasih kepada Anda karena telah menyelamatkan saya, saudara, "Qin Zongheng berdiri dengan cangkir anggur terangkat di udara, saat dia berbicara dengan nada serius.

"Saudara Qin terlalu baik.

Biarkan aku mengangkat cangkirku untukmu! "

"Ini tidak akan berhasil.

Aku harus mengangkat cangkir ini untuk menghormatimu! "

Qin Zongheng mengangkat cangkirnya lebih tegas, bersikeras dengan tekad sekuat baja.

"Adik kecil, biarkan dia memilikinya.

Saya harus mengangkat cangkir saya juga, untuk menghormati bantuan Anda dalam menyelamatkan suami saya. "

Weng Xue mengangkat cangkirnya dengan senyum cemerlang, saat dia berkata dengan nada serius.

Dengan cangkir terangkat ke udara, dia menelan semuanya tanpa setetes pun tersisa.

Qing Shui memperhatikan saat Qin Zongheng meminum anggurnya juga, jadi dia memutuskan untuk minum tanpa batasan dan menikmati waktunya bersama mereka untuk malam itu.

"Kalau begitu aku akan mengangkat cangkir ini untuk Kakak dan Kakak Qin.

Selamat kepada Saudara Qin karena sudah sembuh dari racunnya.

Saya berharap adik dan Saudara Qin hidup bahagia dengan banyak kemakmuran. "

Dan dengan itu, Qing Shui mengangkat cangkirnya dan meminum anggurnya!

Pasangan itu tertawa riang dan bergabung lagi.

Weng Xue mengangkat cangkirnya dan tersenyum.

"Kamu juga, adik kecil.

Ini untuk mewujudkan keinginan Anda.

Bersulang!"

Mereka bertiga duduk dan mulai mengobrol sambil makan malam.

Pada saat itulah Qing Shui merasakan mereka menjadi lebih dekat, seolah-olah mereka adalah saudara sejati dan keluarga dengan cinta dan ikatan yang tulus.

Mungkin itu benar – persahabatan sejati bisa lahir melalui kesengsaraan dan kemalangan yang tak terhitung jumlahnya.

"Qing Shui, beri tahu aku.

Hubungan macam apa yang Anda miliki dengan Heʻer saat ini? "

Weng Xue bertanya, sambil memandang Qing Shui perlahan.

Dia melanjutkan setelah melihat ekspresi tenang di wajahnya, "Gadis itu tidak pernah memuji siapa pun sepanjang hidupnya, tapi sepertinya dia cukup banyak memujimu."

"Aku tidak akan berbohong padamu.

Dia dan aku, yah, jika semuanya berjalan sesuai rencana, dia akan menjadi istriku di masa depan, "jawab Qing Shui dengan senyum canggung.

Weng Xue terkejut mendengar kata-kata itu, tapi tetap tersenyum, "Kamu harus lebih berusaha untuk itu.

Saya berharap suatu hari keinginan Anda akan menjadi kenyataan. "

Qin Zongheng mencatat rencana Qing Shui secara diam-diam.

Istrinya berasal dari Lembah Seratus Bunga dan sekarang Qing Shui akan menikahi wanita lain dari Lembah Seratus Bunga juga dan di atas itu, dia juga seorang kepala lembah.

Dengan itu, dia tahu apa yang harus dia lakukan di masa depan.

Sky Cloud Inn sebenarnya adalah bisnis milik Weng Xue.

………

"Qing Shui, berhati-hatilah dalam perjalananmu.

Jika kamu pernah kembali ke Benua Tengah, kamu harus kembali menemui kami. "

Weng Xue menggendong putranya, saat dia mengucapkan selamat tinggal pada Qing Shui.

"Hati hati.

Jika ada sesuatu, jangan ragu untuk menghubungi kami, "kata Qin Zongheng sambil memeluk putrinya.

"Paman!"

Anak-anak kecil memanggil Qing Shui dengan riang.

"Saya pasti akan melakukannya.

Kita akan bertemu lagi. "

Qing Shui tersenyum melambai selamat tinggal, saat dia melompat ke Burung Api miliknya.

Weng Xue balas melambai ke Qing Shui, saat dia terbang pergi.

Dia dan Qin Zongheng tahu bahwa Qing Shui bermaksud untuk bertemu mereka lagi di reruntuhan kuno tiga tahun dari sekarang.

"Dia sangat misterius!"

Qin Zongheng berkata, saat dia melihat Qing Shui perlahan menghilang ke cakrawala.

"Sepertinya Heʻer menyukainya.

Saya tidak berpikir dia akan menjadi penyelamat Anda saat saya bertemu dengannya, Anda tahu. "

Weng Xue menghela nafas dengan emosi, saat dia mengenang pertemuan pertamanya dengan pemuda itu.

"Tepatnya, Xueʻer adalah penyelamatku.

Bertemu denganmu adalah kebahagiaan terbesar dalam hidupku, "kata Qin Zongheng, sambil menatap istrinya dengan penuh kasih.

"Jangan katakan hal seperti itu di sini, anak-anak mendengarkan."

Wajah Weng Xue memerah;

itu adalah semburat kebahagiaan dan kegembiraan.

Qin Zongheng telah pulih dan kekhawatirannya telah terangkat.

Dia merasa cukup nyaman saat dia berdiri di samping suaminya yang telah pulih.

Setelah itu, keduanya menggendong anak-anaknya dan menaiki Cloud Crane menuju Sky City.

Mereka menempuh perjalanan panjang untuk mengirim Qing Shui pergi, jauh dari Sky City.

Setelah perpisahan mereka, Qing Shui menuju ke langit dan terbang jauh.

Adapun Sekte Marionette, dia memutuskan untuk tidak menghadapi mereka untuk saat ini.

Dia tidak sedang terburu-buru untuk mencari mereka saat ini, jadi dia memutuskan untuk pulang sekarang.

Sekte Marionette telah memilih untuk membiarkannya pergi sebelum ini.

Tetapi jika mereka cukup bijaksana, mereka tidak akan bertindak gegabah dan membabi buta pada langkah selanjutnya, jika tidak mereka akan dirugikan.

Ada hal lain yang membuat Qing Shui gembira di dalam Alam Violet Jade Immortal.

Dia awalnya berpikir bahwa Marrow Nibbling Golden Silkworm yang telah dia kembangkan dengan darah dan esensinya akan sangat mempengaruhinya, dalam arti bahwa dia akan menjadi devitalized, memperlambat laju kemajuan ke kekuatannya atau menghentikan keseluruhan perbaikannya dan sebagainya.

Tapi ulat sutra telah berhasil tinggal di dalam Alam Violet Jade Immortal selama sekitar tiga bulan dan dalam periode ini, Ulat Sutra Emas Menggigit Sumsum yang tinggal di dalam genangan darah dan esensi, tidak pernah mempengaruhi Qing Shui secara negatif.

Meskipun ulat sutera telah menyerap sejumlah energi dari kolam, dia tidak merasa kehilangan apapun sama sekali.

Karena itu, Qing Shui merasa lega.

Meskipun dia telah menduga bahwa ulat sutra akan mempengaruhi kultivasi bela dirinya, dia tetap menerimanya dan membudidayakan ulat sutera.

Jumlah darah dan esensi yang dapat diserap ulat sutera terbatas, terutama setelah ia tumbuh menjadi dewasa.

Selain itu, dia masih bingung mengapa Istana Pusatnya (juga dikenal sebagai Istana Surgawi) tiba-tiba berubah menjadi kumpulan darah dan esensi.

Mungkin itu ada hubungannya dengan ulat sutera.

Tubuhnya didorong ke titik kelelahan ekstrim setelah dia merawat tubuh Qin Zongheng.

Apakah itu kebetulan atau kesalahan ulat sutera, itu pasti telah memicu perubahan aneh pada tubuhnya.

Itu tidak penting lagi.

Pada akhirnya, dia menganggapnya sebagai kebetulan untuk melupakan masalah itu dari pikirannya.

Dan dengan itu, Dantian Atas, Tengah dan Bawah semuanya berkembang sepenuhnya.

Dantian Bawah juga telah membentuk inti, serta inti Energi Alam, inti Negara Tak Tergoyahkan sebagai Pegunungan dan inti Qi Kaisar.

Istana Pusat telah mengalami perubahan lain kali ini, bahkan setelah memperluas kedekatan dengan [Dan Surgawi].

Namun, Istana Pusat pada dasarnya didahulukan untuk aliran darah dan tulang.

Kali ini, mungkin tidak lebih dari terobosan biasa.

Terlepas dari segalanya, Qing Shui masih bingung tentang ranah kultivasinya saat ini – dia tidak tahu level mana yang telah dia capai.

Namun demikian, dia sangat menyukai genangan darah dan esensi, yang telah meningkatkan kekuatannya sekitar sepuluh bintang, serta memperkuat darah dan tulangnya beberapa kali.

Tidak hanya dia menyelamatkan Qin Zongheng, dia juga telah mencapai banyak manfaat besar untuk dirinya sendiri.

Setidaknya, dia telah menjalin persahabatan dengan Qin Zongheng, yang berarti bahwa kerja sama di masa depan di antara mereka berdua telah dimungkinkan.

Bagaimanapun, berita tentang usahanya yang sukses untuk menyembuhkan Qin Zongheng akan menyebar ke seluruh Sky City, termasuk tokoh-tokoh penting dan para petinggi.

Para tetua tidak akan keberatan dengan gagasan memiliki Qing Shui sebagai kenalan mereka.

Gerbang Iblis masih jauh, namun Sekte Marionette sudah ada di sini.

Qing Shui tidak dapat memahami apakah Marionette Sekte mencoba untuk memperluas pengaruh mereka atau menciptakan lebih banyak tempat untuk menyembunyikan operasi mereka, tetapi dia tahu bahwa mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya, bahkan jika mereka akan mengirim anggota terkuat dari sekte untuk mengejarnya.

Namun, orang-orang ini tidak akan mencoba apa pun, kecuali itu menyangkut masalah pemusnahan seluruh sekte.

Bagaimanapun, Qing Shui tidak terlalu khawatir.

Dia memiliki kemampuan untuk melarikan diri pada waktu tertentu.

Selain itu, ia memiliki Ulat Emas Penggigit Sumsum, yang akan menjadi kartu truf yang menakutkan dalam beberapa hari ke depan.

Tidak ada yang bisa menghentikannya untuk maju!

Burung Api sangat cepat, jadi tidak ada terburu-buru bagi Qing Shui untuk menggunakan Sembilan Langkah Benua untuk saat ini.

Qing Shui saat ini sendirian dalam perjalanan ini.

Dia melakukan perjalanan terus menerus sampai beberapa menit terakhir hari sebelum menggunakan Sembilan Langkah Benua dua kali, segera melintasi ke hari berikutnya.

Seperti biasa, dia akan menghabiskan enam jam di dalam Alam Violet Jade Immortal sampai langit menjadi cerah kembali.

Dia tidur dan makan makanannya di dalam Alam Violet Jade Immortal, jadi ketika keesokan paginya tiba, dia bangun dan segera pergi ke arah yang dituju.

Namun, kurang dari dua jam dalam perjalanannya, dia tiba-tiba merasa sedang diikuti.

Sangat sembrono.

Qing Shui menggelengkan kepalanya.

Dia tidak harus berbalik untuk melihat siapa mereka, karena dia tahu dia sedang diikuti oleh para anggota Marionette Sect.

Tanpa sedikit pun ketakutan di matanya, dia membiarkan Fire Bird mempertahankan kecepatan tetap saat mereka terbang ke depan.

Dia berpura-pura tidak merasakannya dan memandang sekeliling dengan santai – sungai di bawah dan pegunungan di depan.

Ia melanjutkan perjalanannya hingga sore hari ketika hendak melintasi perbatasan Kota Langit.

Di luar perbatasan ada tanah hutan belantara yang membentang jauh, pemandangan umum bagi kebanyakan kota.

Begitu dia menyeberang ke sisi lain, dia tahu para pengejar akan bergerak.

Sebelum dia bisa menyeberang 300 li dari pinggiran kota, Qing Shui segera berhenti bergerak dan berdiri di belakang Burung Api.

Kemudian, beberapa binatang terbang muncul dan mendekat dari belakang, juga dari kedua sisi.

Jika Fire Bird telah terbang melalui hutan belantara dengan kecepatan biasanya, dia akan benar-benar menghindari para pengejarnya.

Namun, dia memutuskan untuk tidak melarikan diri dan berbalik menghadapi lawan-lawannya.

Qing Shui tidak bergerak, saat dia melihat para pengejar dengan mata dingin.

Tiga Elang Jiao Beast raksasa dengan tubuh elang besar yang menempel di kepala Jiao yang ganas dengan sayap lebar 100 meter mendekat dengan cepat.

Di belakang masing-masing binatang iblis berdiri dua pria tua – yang berarti Qing Shui diikuti oleh enam pengejar.

"Kami tidak bisa menyentuhmu saat kamu dilindungi oleh Klan Qin di Sky City.

Tapi sekarang setelah Anda bepergian sendirian, nasib Anda sudah ditentukan.

Inilah yang Anda dapatkan karena menyinggung Sekte Marionette kami.

Kami akan melakukan apapun untuk mengubahmu menjadi boneka, "sebuah suara yang akrab terdengar di telinga Qing Shui.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis