Ancient Strengthening Technique – Chapter 953

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 953

Chapter 953 – Pemuda Terkuat Di Gerbang Setan, Bashing Satu Sisi

"Qing Shui, kami, Gerbang Iblis, telah tiba!"

Suara tua terdengar.

Qing Shui melihat ke arah pria tua yang berbicara.

Itu adalah seorang lelaki tua dengan janggut seputih salju dan rambut yang sangat tua, setidaknya berusia 70 tahun.

Namun, lelaki tua itu berdiri tegak, tanpa firasat.

Pakaian hitam pekatnya menyebabkan ekspresi ramah yang nyaris tidak ada menjadi benar-benar hilang, hanya menyisakan ekspresi dingin.

"Gerbang Iblis benar-benar menganggapku sangat tinggi!"

Qing Shui berdiri dan berjalan ke udara, seolah-olah dia sedang menaiki tangga yang tak terlihat, satu langkah pada satu waktu.

Ini menciptakan dampak visual yang cukup.

"Jadi ini anak muda itu… Dia sangat muda!"

"Tepat sekali.

Dia sangat kuat untuk bisa membunuh Penatua Sekte Marionette dan orang lain. "

…

Banyak orang juga sangat heran, karena beberapa dari mereka pernah melihat Qing Shui sebelumnya di Central Continent Inn.

Namun, mereka tidak tahu siapa dia saat itu dan saat ini, mereka merasa itu tidak bisa dipercaya.

Saat Qing Shui berbicara, dia terus berjalan ke udara.

Ada lima belas lawan, dengan seorang pria muda di antara mereka atau setidaknya, dia tampak muda.

Qing Shui tidak takut mereka semua akan mengambil tindakan dan menyerangnya sekaligus.

Tidak ada yang akan percaya bahwa Gerbang Iblis tidak akan berani melakukan ini, karena mereka tidak akan pernah mempertimbangkan apa itu keadilan atau peduli dikutuk oleh orang lain.

Jika tidak, tidak ada yang akan merasa bahwa Gerbang Iblis sangat menakutkan.

Selain pria tua, ada juga orang berusia lima puluhan.

Qing Shui tidak tahu apa sikap mereka dan dia bahkan tidak tahu bagaimana keadaan akan berkembang dari sini.

Ketika lelaki tua itu melihat Qing Shui, matanya berbinar, "Sungguh bibit yang bagus.

Sayang sekali kau bukan anggota Gerbang Iblis kami. "

"Mari kita selesaikan semuanya dengan cepat.

Saya masih memiliki banyak hal untuk dilakukan dan kami semua adalah orang-orang sibuk.

Bagaimana menurut anda?"

Qing Shui tersenyum dan berkata, menatap lelaki tua itu.

"Kau membunuh Penatua Sekte Marionette?"

Orang tua itu bertindak seolah-olah dia tidak mendengar apa yang dikatakan Qing Shui.

"Oh, tidak perlu menanyakan ini.

Mungkinkah lelaki tua itu dibangkitkan?

Jika demikian, saya tidak keberatan membunuhnya sekali lagi.

Orang tua yang ingin mengubah semua orang yang dia lihat menjadi marionette seharusnya sudah lama meninggal, bukan begitu? "

Qing Shui terus berkata dengan tenang.

Meskipun lelaki tua itu adalah orang dari Gerbang Iblis, mereka bukanlah orang yang benar-benar bertindak sembarangan tanpa pengekangan apa pun.

Mereka akan bertindak sesuai dengan lokasi dan situasi.

Ada saat-saat di mana mereka harus terlihat sombong, kejam, tidak bermoral dan menggunakan cara-cara yang buruk.

Mereka tidak benar-benar ingin membuat marah publik, mereka hanya ingin orang-orang takut pada mereka.

Tinju adalah yang terkuat sebelum diluncurkan.

"Anak muda, bagus kalau kamu sombong dan berapi-api, tapi jangan meremehkan seberapa besar dunia ini hanya karena kamu memiliki satu atau dua keahlian.

Tidak ada yang berani menjadi sombong sebelum Gerbang Iblis dan Anda tidak terkecuali, "lelaki tua itu juga memandang Qing Shui dengan tenang dan berkata.

Suara lelaki tua itu tidak nyaring, tapi semua orang di sekitar bisa mendengarnya dan itu menyebabkan mereka merasakan hawa dingin di hati mereka.

Banyak orang merasa khawatir dengan Qing Shui, tetapi tentu saja ada juga beberapa yang ada di sini untuk aksinya dan semakin hidup, semakin baik.

"Kemarahanmu tidak lebih lemah dari seorang pria muda!"

Qing Shui tidak merasakan apa-apa terhadap kata-kata lelaki tua itu.

Dia mati rasa terhadap ancaman.

Qing Shui sebenarnya mencoba untuk diam-diam mengungkapkan bahwa pihak lain sangat tidak sopan meskipun usianya, tidak tahu seberapa besar dunia itu dan jika bukan karena Gerbang Iblis, dia tidak akan menjadi apa-apa.

"Ini pertama kalinya aku bertemu seseorang yang berani berbicara denganku seperti ini.

Anda memiliki keberanian.

Kami akan membandingkan keterampilan kami hari ini.

Tidak ada gunanya membicarakannya. "

Orang tua itu memegang Pedang Tulang Putih.

"Kalian semua bisa datang padaku bersama-sama.

Ini akan menghemat waktu, "Qing Shui tersenyum dan berkata kepada seluruh kelompok.

"Nak, kita tidak perlu menggunakan psikologi terbalik.

Ketika waktunya telah tiba, kami pasti tidak akan bersikap mudah padamu, "lelaki tua itu tertawa dingin dan berkata.

Qing Shui tidak bisa berkata-kata.

"Seperti yang diharapkan, mereka benar-benar tidak tahu malu!"

"Menurutmu Demon Gate hanyalah sebuah nama?

Begitulah yang selalu terjadi.

Mereka selalu bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan orang lain.

Kalau tidak, bagaimana mereka bisa begitu kuat? "

"Qing Shui ini benar-benar tidak beruntung karena telah menyinggung Gerbang Iblis."

…

‘Qing Shui apakah itu?

Ayo bertarung! "

Pria muda itu melangkah maju dan muncul 50 meter dari Qing Shui, tersenyum cerah.

Pemuda itu sangat tampan dan bahkan tampak memiliki sedikit pesona setan.

Namun, sayang sekali dia adalah seorang pria.

Penampilannya membuat Qing Shui merasa sangat canggung.

Qing Shui tidak tahu bahwa dia memiliki pesona yang berbeda dengannya juga, tetapi untungnya itu bukan pesona yang feminin.

"Mo Zitong.

Dia adalah ahli terbaik Gerbang Iblis di antara generasi muda. "

"Dikatakan bahwa dia telah mewarisi warisan Gerbang Iblis.

Qing Shui dalam masalah sekarang setelah dia melangkah maju. "

"Sepertinya Gerbang Iblis menangani masalah ini dengan sangat serius."

Qing Shui bisa mendengar semua diskusi yang terjadi di sekitarnya.

Tidak masalah meskipun dia tidak bisa, karena dia bisa merasakan kemampuan pria itu.

Itu sekitar dengan kekuatan 1.500 bintang.

Pria itu memegang pedang panjang hitam pekat, yang memancarkan cahaya pedang hitam setinggi tiga kaki.

Dia adalah orang terkuat dari generasi muda yang telah ditemukan Qing Shui sejauh ini.

"Bolehkah aku bertanya apakah kata-katamu memiliki bobot di Demon Gate?"

Qing Shui tidak terburu-buru untuk bertarung, dia hanya tersenyum dan bertanya.

Alis pemuda yang tampak sedikit elegan itu terangkat, "Apa yang ingin kamu katakan?

Langsung saja ke intinya! "

"Apa yang akan terjadi jika Anda kalah?

Apa yang akan terjadi jika Anda mati?

Akankah orang-orang ini bisa mengatasinya? "

Qing Shui berkata dengan tenang.

Kata-kata Qing Shui menyebabkan alis lelaki tua itu dari sebelumnya terangkat dan dia dengan cepat melangkah maju.

Terkadang, lebih baik aman daripada menyesal.

Jika Mo Zitong mati di sini, mereka tidak akan tahu apa konsekuensi yang harus mereka hadapi.

"Apakah kamu pikir kamu akan mampu melakukannya?"

Mata tajam Mo Zitong menatap Qing Shui.

Nada suaranya juga berubah menjadi dingin menusuk.

"Melihat betapa tidak senonohnya Sekte Marionette, bahkan sekte besar seperti Gerbang Iblis seharusnya tidak berbeda.

Ayo, mari kita berkeliling.

Saya ingin melihat apa yang mampu dilakukan oleh anak muda terbaik dari Demon Gate. "

Qing Shui mengulurkan tangannya dan Dewa Petir Bintang Violet muncul di dalamnya.

"Orang tua, jika kamu khawatir, kamu dapat bergabung," meskipun Qing Shui mengatakan ini, nadanya menghina.

"Tidak dibutuhkan.

Elder Wu, jangan khawatir, saya akan baik-baik saja. "

Mo Zitong memandang orang tua itu dan berkata.

Mempertimbangkan identitas dan status Mo Zitong, lelaki tua itu tahu bahwa dia pasti memiliki sesuatu untuk melindungi dirinya sendiri dan dengan demikian dia tidak perlu terlalu khawatir.

Dia mundur sedikit, tetapi masih berhati-hati untuk tidak terlalu jauh sehingga dia bisa menghadapi situasi yang tiba-tiba.

Qing Shui mulai mengedarkan kemampuannya.

Kekuatan fisiknya sekarang mencapai 100 bintang dan setelah menggunakan Jimat Surgawi dan memegang Dewa Petir Bintang Violet, kekuatannya bisa mencapai sedikit lebih dari 1.400 bintang.

Itu hampir sama dengan pemuda yang dia hadapi.

Saat ini, Qing Shui merasa bahwa ada kebutuhan untuk menempa Pedang Biduknya.

Jika Pedang Biduknya bisa sekuat Dewa Petir Bintang Violet, dia hanya bisa menghadapi lawan-lawannya hanya dengan Pedang Gelombang Keenam.

Orang-orang dengan level yang sama dengannya tidak akan mampu menahan dampak dari pukulan itu.

Lebih jauh, jika dia menggunakan Pedang Biduk, dia juga bisa menggunakan Teknik Pedang Kombinasi dan bisa melepaskan kekuatan tambahan 40 bintang.

Namun, ada banyak manfaat baginya dalam menggunakan Dewa Petir Bintang Violet.

Kecepatan serangnya tidak lambat dan masih ada gerakan mematikan, Raging Blow.

Selanjutnya, selama periode waktu ini, Sembilan Langkah Istana juga telah meningkat pesat.

Menghadapi pemuda di depannya ini, dia tidak merasakan tekanan sama sekali.

Pedang panjang Mo Zitong bergetar dan auranya membengkak.

Pada saat itu, seolah-olah dia adalah pedang tajam yang ditarik dari sarungnya dan sinar dingin berwarna hitam dari pedang sekali lagi menjulur satu kaki lebih panjang.

Suara klak yang membuat seseorang merasa kesemutan terdengar.

Tubuh Qing Shui sangat kuat dan dengan transformasi ke Kolam Esensi Darah Istana Pusat, dia sekarang lebih kuat dari sebelumnya.

Meskipun demikian, dia tidak akan menggunakan tubuhnya untuk mencoba seberapa kuat itu.

Dia melepaskan rasa spiritualnya dengan cepat dan di mana-mana di sekitarnya ada di dalam Istana Sembilan.

Di dalam Istana Sembilan, dia adalah Raja!

Pria muda itu pindah.

Kecepatannya sangat cepat sehingga dia tampak seperti garis hitam, saat dia menyerang Qing Shui dengan sekejap.

Sembilan Langkah Istana!

Qing Shui melepaskan Sembilan Langkah Istana yang mendalam dan begitu pemuda itu memasuki perimeter Sembilan Istana, seolah-olah kecepatannya sangat melambat.

Bagi orang luar, sepertinya kecepatan Qing Shui menjadi lebih cepat.

Teknik Seribu Palu!

Ledakan!

Memukul turun dari sudut yang sulit, Qing Shui mendorong pemuda itu beberapa langkah mundur.

Pria muda itu mungkin juga tidak memberikan semuanya, tetapi Qing Shui dengan santai mendorongnya kembali dengan Sembilan Langkah Istana.

Bagi pemuda itu, serangan ini tampaknya cepat dan sulit dipahami, membuatnya lengah.

Hanya serangan yang membuatnya merasa heran.

Tidak kusangka ada seseorang yang begitu kuat di antara generasi muda.

Mo Zitong mundur sedikit dan tiba-tiba berteriak pelan!

Cahaya yang seperti Black Jade menyala.

itu menakutkan dan indah.

Pria muda itu kemudian berlari menuju Qing Shui.

"Bintang Giok Menutupi Langit!"

Longsword hitam pekat segera melepaskan tiga bayangan pedang, masing-masing tampak seolah-olah ada kristal hitam pekat di atasnya.

Itu mengayun dan menebas ke arah Qing Shui.

Qing Shui tidak tahu apa titik-titik itu dan dia menghindarinya.

Dengan Sembilan Langkah Istana, dia seperti ikan di air.

Saat ini, dia tidak ingin membunuh Mo Zitong.

Itu belum mencapai tahap yang begitu serius.

Jika dia membunuh Mo Zitong, Gerbang Iblis pasti akan melawannya sampai akhir yang pahit.

Dia tidak takut pada Gerbang Iblis, tetapi waktunya belum tiba.

Selain itu, Gerbang Iblis sedikit terkait dengan Huoyun Liu-Li.

Ini juga alasan yang sangat penting.

Qing Shui muncul tepat di depan Mo Zitong dan menyerang dengan Dewa Petir Bintang Violet!

Dari sudut dan situasi ini, Mo Zitong tidak punya cara untuk menghindari serangan itu.

Sebanyak tetesan hujan di angin, sekuat kilatan guntur!

Qing Shui membanting posisi demi posisi Teknik Seribu Palu.

Dia tidak takut kalah dari siapa pun dalam hal ketahanan.

Setelah Dantiannya membentuk pelet, kekuatannya menjadi lebih kuat dan itu diisi ulang tanpa henti oleh Gambar Yin Yang.

Selain itu, penipisan teknik Qing Shui sangat rendah.

Dalam situasi seperti itu, Mo Zitong bahkan tidak punya waktu untuk mengatur napas.

Wajah tampannya memerah karena perasaan cemas dan marah.

Namun, dia tidak bodoh dan tahu bahwa dia bukan tandingan Qing Shui.

Untuk berpikir bahwa dia tidak dapat menerobos serangan berturut-turut sederhana Qing Shui.

Meskipun dia berhasil menangkis sedikit di tengah, itu tidak berguna.

Teknik kaki Qing Shui sangat menakutkan dan misterius.

Ketika para ahli berdebat, hanya butuh waktu singkat untuk menentukan pemenangnya.

Pada dasarnya, mereka akan dapat mengetahui kemampuan satu sama lain dengan satu gerakan dan pemenang akan muncul dalam beberapa gerakan.

Orang yang biasa-biasa saja akan meluangkan waktu untuk membakar satu dupa atau bahkan hingga setengah jam dan orang yang lemah tetapi gigih dapat memakan waktu hingga satu jam…

Kepada orang-orang di tanah, Qing Shui adalah orang yang secara sepihak memukul Mo Zitong.

Mo Zitong berusaha keras untuk menangkis serangan dan bahkan tidak memiliki kemampuan untuk melawan.

Semua orang tercengang melihat bagaimana pertarungan satu sisi itu ternyata.

Semua orang tahu tentang Mo Zitong, seseorang yang pernah menang melawan Kaisar Bela Diri.

Selain itu, orang-orang dari Gerbang Iblis bahkan tahu bahwa Mo Zitong telah mengalahkan Kaisar Bela Diri yang memiliki kekuatan mendekati 2.000 bintang.

Dia adalah eksistensi yang menonjol bahkan di Gerbang Iblis dan merupakan pilar masa depan Gerbang Iblis.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis