Ancient Strengthening Technique – Chapter 972

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 972

Chapter 972 – Dalam Tiga Tahun, Saya Membawa Anda Ke Punggung Bukit Raja Singa Untuk Mencari Keadilan

Ketika dia melihat ekspresi wajah Luan Luan, Qing Shui mengulurkan tangan untuk menggosok kepalanya.

"Nak, berhentilah berpikir berlebihan.

Tidak ada yang berubah sejak awal hingga sekarang.

Itu tidak akan pernah berubah.

Sudah bertahun-tahun, saya telah melihat Anda tumbuh dewasa.

Kecuali jika Anda tidak ingin mengakui ayah seperti saya? "

"Kenapa tidak?

Jika Ayah tidak menginginkan Luan Luan lagi, saya khawatir saya tidak dapat menerimanya. "

Lebih banyak air mata mengalir di mata Luan Luan.

"Gadis bodoh.

Tidak ada orang luar di sini.

Kamu adalah putriku, sama seperti mereka.

Ini adalah rumahmu dan semua orang di sini adalah keluargamu. "

Qing Shui tiba-tiba menjadi rileks setelah dia menyelesaikan kalimat ini.

Qing Shui menatap Yiye Jiange.

Sudah lama sekali sejak itu.

Dia mengira Luan Luan benar-benar tidak tahu yang sebenarnya sehingga mereka telah memerankan peran mereka.

Selama ini, dia berpikir bahwa ini tidak adil bagi Yiye Jiange.

Tapi semuanya baik-baik saja sekarang, mereka tidak lagi harus canggung seperti itu.

"Ayah, bisakah kau berjanji padaku satu hal?

Hanya satu."

Luan Luan mengangkat kepalanya dan menatap Qing Shui.

"Ayah bisa menjanjikan sepuluh hal, apalagi satu.

Saya bersedia melakukan apa pun yang Anda minta. "

Qing Shui buru-buru meyakinkannya.

"Saya tahu bahwa Anda dan Ibu bukanlah suami-istri.

Meskipun kalian berdua benar-benar suami dan istri, aku tetap ingin seperti ini selamanya.

Kalian berdua telah berpura-pura menjadi suami istri demi saya dan saya sangat berterima kasih.

Sebagai seorang putri, saya sangat berharap Anda berdua benar-benar menjadi suami dan istri sejati.

Ayah, bisakah kamu berjanji padaku bahwa kamu akan memikirkan tentang bagaimana kamu bisa benar-benar menikah dengan Ibu? "

Luan Luan berkata dengan sungguh-sungguh sambil melihat Qing Shui.

Qing Shui tidak pernah menyangka bahwa Luan Luan akan menyarankan hal seperti ini.

Baginya, menikahi Yiye Jiange adalah sesuatu yang sangat lambat namun tiba-tiba.

Dia tidak tahu mengapa dia merasa sedikit tidak nyaman setiap kali masalah ini diangkat.

Dia tidak lagi merasa seperti sebelumnya.

Dia bahkan berharap dia tetap di sisinya selamanya.

Apakah posesif ini?

"Nak, ibumu adalah wanita yang sangat berbakat.

Saya hanya bisa berjanji kepada Anda bahwa saya akan mencoba yang terbaik.

Budidaya ayahmu cukup baik sekarang.

Aku akan mengalahkan siapapun yang berani datang dan mencoba merebut ibumu sampai dia lari dan pergi.

Bagaimana menurut anda?"

Qing Shui memberi tahu Luan Luan dengan nada suara yang serius.

"Iya.

Ayah adalah yang terbaik.

Mari kita bersumpah kelingking.

Anda tidak diizinkan menarik kembali kata-kata Anda.

Selain itu, Anda harus bekerja keras untuk menyenangkan Ibu.

Jangan mengganggunya. "

Luan Luan tertawa dan mengulurkan tangannya.

"Tentu saja.

Aku tidak bisa memaksa diriku untuk menggertaknya.

Tanpa ibumu, Klan Qing dan aku akan binasa sejak lama. "

Qing Shui tertawa saat dia mengaitkan kelingkingnya dengan Luan Luan.

Yiye Jiange marah dan malu pada saat bersamaan.

Dia juga sangat bahagia tapi dia tidak yakin kenapa dia merasa seperti itu.

Qing Yi, Qing Qing dan beberapa wanita lainnya sedang melihat Qing Shui.

Sisanya tersenyum.

Mereka juga melirik Yiye Jiange.

"Sister Jiange, kamu sudah menjadi suami dan istri untuk waktu yang lama.

Apakah kakak perempuan memiliki seseorang yang lebih baik menunggumu? "

Huoyun Liu-Li tertawa nakal sambil menggoda Yiyi Jiange.

"Liu-Li, bukan kamu juga."

Yiye Jiange berkata sambil tersenyum kecil.

Nadanya tenang tapi sedikit tidak berdaya.

Dia benar-benar tidak tahu bagaimana melawan pria ini ketika dia menjadi tidak masuk akal.

Saat itu, dia tampak seperti pemuda biasa.

Dia tidak mengira dia akan tumbuh setinggi itu.

Tanpa disadari, hubungan di antara mereka sudah menjadi sedikit ambigu.

Jika seseorang di Kota Seratus Miles mengatakan bahwa dia akan berpura-pura menjadi suami dan istri bersamanya saat itu, dia pasti tidak akan mempercayai mereka.

Tapi sekarang, bahkan jika seseorang memberitahunya bahwa dia pasti akan menikah dengannya di masa depan, dia tidak akan terlalu terkejut.

……….

Langit semakin gelap.

Qing Shui berada di halaman belakang bersama Yiye Jiange.

Mengetahui bahwa dia ingin pergi, Qing Shui secara alami akan memintanya untuk tinggal.

Tidak hanya itu, dia pasti harus membuatnya tetap tinggal.

Dia merasa bisa melakukannya sekarang!

"Mengapa kamu harus pergi?"

Qing Shui bertanya dengan lembut saat berada di sisi Yiye Jiange.

"Qing Shui, tidak ada perjamuan yang tidak berakhir.

Karena Luan Luan mengetahuinya, itulah alasan saya harus pergi. "

Yiye Jiange memandang Qing Shui sambil tersenyum.

Wanita dari dunia lain ini selalu begitu tenang.

Dia awalnya berpikir bahwa dia menjadi lebih dekat dengannya.

Tetapi setelah pergi saat ini dan fakta bahwa Luan Luan telah mengetahui tentang latar belakangnya sendiri, Qing Shui tiba-tiba merasa bahwa wanita ini telah semakin jauh darinya.

"Siapa yang mengatakan tentang berakhirnya?

Apakah kau akan pergi?

Kemana?

Apakah Anda membawa Luan Luan ke Lion King’s Ridge? "

Qing Shui menatap Yiye Jiange dengan cemberut.

"Entahlah, aku belum benar-benar memutuskan untuk pergi ke Punggung Bukit Raja Singa."

Yiye Jiange tidak mengomentari emosi Qing Shui.

Dia hanya menjawabnya dengan tenang.

"Jika Anda belum mengambil keputusan, lalu mengapa Anda ingin pergi?

Apakah karena Anda tidak suka di sini, atau Anda tidak ingin melihat orang-orang tertentu? "

Qing Shui tidak berharap dia benar-benar pergi sama sekali.

"Tidak, sungguh menakjubkan di sini.

Kadang-kadang saya bahkan tidak bisa membedakan apakah ini nyata atau tidak.

Terkadang, saya benar-benar memperlakukan tempat ini sebagai rumah saya.

Tapi saya baru menyadari kesalahan saya sekarang. "

Yiye Jiange menggelengkan kepalanya dan tertawa.

"Mengapa?"

Qing Shui sangat ragu.

"Ikatan antara suami dan istri adalah anak dan emosi.

Saya sangat senang ketika saya melihat kegembiraan dan keharmonisan antara Anda dan mereka serta anak-anak Anda.

Apakah Anda melihat kecemburuan di mata Luan Luan?

Anda menyayangi Luan Luan, bahkan lebih dari anak-anak Anda sendiri, meskipun tidak memiliki hubungan darah dan terlepas dari kenyataan bahwa kami bukan suami-istri.

Aku hanya tahu bagaimana cinta dan kegembiraan keluarga terlihat saat aku melihatmu bersama mereka.

Saya harus berterima kasih.

Saya sangat bahagia selama ini. "

Yiye Jiange berkata dengan tenang.

"Apa aku melakukan kesalahan yang membuatmu harus pergi seperti ini?

Apa menurutmu aku akan tenang jika kau pergi dengan cara ini? "

Qing Shui tersenyum pada Yiye Jiange.

Yiye Jiange merasa sedikit aneh saat melihat senyum Qing Shui.

Dia menatapnya bingung.

Dia juga merasa sangat berkonflik karena dia tidak bisa memutuskan apakah dia harus pergi ke Benua Suci Lu Utara atau kembali ke Skysword Sect.

Apa yang akan dia lakukan jika dia kembali ke Skysword Sect?

Dia berpikir sejenak sebelum memutuskan bahwa lebih baik dia pergi ke Benua Suci Lu Utara.

Tidak terlalu buruk untuk kembali ke sana dan melihat-lihat.

Jika dia berhati-hati, Lion King’s Ridge seharusnya tidak dapat menemukannya.

"Qing Shui, kamu tidak melakukan kesalahan apapun.

Saya hanya ingin pergi. "

Yiye Jiange ragu-ragu sejenak sebelum menjawab.

"Kamu juga pernah melihatnya, Luan Luan berharap kita menjadi suami dan istri.

Maaf, saya tidak bermaksud untuk tidak menghormati pendapat Anda.

Bisakah Anda membiarkan saya selesai mengatakan ini? "

Qing Shui buru-buru berkata setelah dia melihat kepala Yiye Jiange yang menunduk.

Dia tidak ingin menyinggung wanita yang selama ini dia hormati.

"Kamu terlalu banyak berpikir.

Saya baik-baik saja.

Juga, tidak sopan bagi Anda untuk memiliki pendapat seperti itu.

Saya juga seorang wanita, "kata Yiye Jiange lembut.

Qing Shui terkejut dengan kata-katanya.

Dia tiba-tiba teringat lelucon dari dunia sebelumnya.

Sesuatu tentang bagaimana seorang wanita cantik, sombong dan menyendiri seperti seorang dewi.

Tapi wanita seperti ini tidak ingin pria memuja mereka sebagai dewi.

Bagaimanapun, mereka juga manusia, seorang wanita.

Mereka sebenarnya lebih suka jika orang lain memperlakukan mereka sebagai perempuan.

Saat ini, beginilah cara Qing Shui melihat Yiye Jiange.

Tapi itu hanya perasaan.

Melihat wanita ini yang luar biasa halusnya seperti orang abadi, Qing Shui memegang salah satu tangannya untuk pertama kalinya.

Dia tidak punya keinginan apapun.

Dia hanya ingin mengatakan sesuatu padanya.

Ketika tangan Yiye Jiange dipegang oleh Qing Shui, dia mengangkat kepalanya.

Senyuman kecil muncul di wajahnya ketika dia melihat matanya yang jernih.

"Saya ingin kembali ke Benua Suci Lu Utara."

"Tidak!"

Jawaban Qing Shui sangat jelas.

"Saya ingin kembali!"

Yiye Jiange bersikeras.

"Jika kau kembali maka Qing Clan dan aku akan menemanimu."

Qing Shui berkata dengan tegas.

"Berhenti membuat keributan ……"

"Jangan berani-berani berpikir untuk pergi diam-diam.

Kalau tidak, saya akan memburu Anda di Lion King’s Ridge.

Saya yakin Anda tahu bahwa saya akan melakukannya. "

Qing Shui berkata kepada Yiye Jiange, menghancurkan idenya untuk pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal.

"Kamu bajingan besar," kata Yiye Jiange tanpa daya.

Dia tahu bahwa pria ini bermaksud untuk membuatnya tinggal daripada mengganggunya secara tidak dewasa.

Pegangan yang dimiliki Qing Shui di tangannya tidak berkurang.

Yiye Jiange menyerah setelah mencoba melepaskannya beberapa kali, berpikir bahwa dia mungkin juga akan membiarkannya memegang tangannya.

"Tiga tahun.

Aku akan membawamu ke Punggung Raja Singa setelah paling lama tiga tahun. "

Qing perlahan berkata setelah beberapa saat.

Yiye Jiange masih terkejut dengan kata-kata Qing Shui yang tiba-tiba.

Dia kemudian dengan kuat menggelengkan kepalanya pada Qing Shui.

"Aku tidak akan mengizinkanmu pergi."

"Kenapa tidak?

Saya tidak bisa pergi bahkan jika saya mampu?

Setelah saya tahu tentang cerita Anda, saya telah memikirkan hal ini.

Saat itu, saya memutuskan target saya adalah 20 tahun.

Saya akan membantu Anda meruntuhkan Punggung Bukit Singa dalam 20 tahun.

Tapi sekarang, sepertinya aku bisa memenuhi rencanaku beberapa tahun sebelumnya.

Itu juga tahun ini saya menyadari bahwa saya mampu memenuhi keinginan Anda.

Saya sangat senang saat itu.

Saya berharap Anda meletakkan beban di hati Anda.

Tapi Anda tidak akan bisa meletakkan beban itu sampai masalah Lion King’s Ridge diselesaikan.

Saya berharap Anda bahagia.

Setelah insiden Klan Yan, motivasi saya untuk meningkatkan diri adalah dengan mengangkat beban itu dari bahu Anda. "

Yiye Jiange kaget.

Hatinya sakit dan dia tidak tahu kenapa dia tiba-tiba ingin menangis.

Ini adalah pertama kalinya dia merasakan perasaan seperti itu selama bertahun-tahun.

Memang benar bahwa dia telah membantunya sebelumnya, tetapi kasus itu adalah sesuatu yang mudah dicapai untuknya dan Skysword Sect.

Hanya karena ini, seorang pria yang sedikit mesum sepertinya tidak pernah memiliki niat apapun padanya.

Hal yang paling tidak terduga baginya adalah kenyataan bahwa dia telah menetapkan jangka waktu 20 tahun untuknya.

Ini adalah Punggung Bukit Raja Singa yang dimaksud ……

Dia telah melalui kesepian, kesedihan dan kecemasan selama bertahun-tahun.

Ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat yakin.

Tiba-tiba, dia menyadari bahwa hatinya tidak kosong.

Dia juga tiba-tiba menyadari kedekatan antara dia dan pria ini di depan matanya.

Qing Shui bisa merasakan emosi dan perasaannya.

Hai Dongying telah memberi tahu Qing Shui banyak hal tentang Hai Dongqing.

Namun, dia jauh lebih beruntung dibandingkan dengan Yiye Jiange dan juga Wenren-Wushuang.

Qing Shui benar-benar ingin meminjamkan bahu Yiye Jiange tetapi dia khawatir itu akan menjadi impulsif.

Namun, begitu dia melihat tangannya yang ada di tangannya, Qing Shui mengumpulkan keberaniannya untuk menariknya ke dalam pelukan ringan.

Dia tidak mengatakan apapun juga tidak memiliki niat apapun.

Dia hanya ingin membuatnya merasa hangat, sehingga hatinya tidak lagi sepi.

Awalnya, Qing Shui gugup.

Tapi jauh di dalam hatinya, dia benar-benar ingin memanjakannya dan sangat mencintainya ……

Kali ini, Yiye Jiange bisa merasakannya dengan jelas.

Perasaan ini sangat luar biasa.

Dia menyukainya.

"Jiange, tinggallah.

Aku akan membawamu ke sana untuk mencari keadilan paling lama dalam tiga tahun, "kata Qing Shui lembut sambil memeluknya.

"Kamu masih memiliki seluruh Qing Clan.

Berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan melakukan apapun yang kamu tidak percayai. Aku lebih suka tidak pergi ke Lion King’s Ridge.

Jika sesuatu terjadi padamu, aku tidak akan bisa memaafkan diriku sendiri bahkan jika aku mati. "

Yiye Jiange mengangkat kepalanya untuk melihat Qing Shui.

"Aku bisa menjanjikanmu tapi kamu tidak bisa pergi!"

Aku tidak akan pergi!

"Dan jika kamu ingin menikahi seseorang, tolong pertimbangkan aku dulu ……" Qing Shui tertawa nakal.

"Kamu mulai menjadi bajingan lagi."

Yiye Jiange mendengus padanya.

Qing Shui telah memberitahunya hal-hal seperti ini untuk meringankan segalanya tetapi sebagian besar untuk membuat Yiye Jiange rileks untuk saat ini.

Dia tahu bahwa dia tidak akan pernah mengambil inisiatif untuk mengatakan ini, jadi Qing Shui hanya bisa berbicara sedikit tentang hal itu tanpa malu-malu.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis