Ancient Strengthening Technique – Chapter 975

shadow

Ancient Strengthening Technique – Chapter 975

Chapter 975 – General Country, General Inn, Zu Yanglong

Setelah semuanya beres, anggota dekat Qing Clan memutuskan bahwa mereka akan menghadiri upacara pernikahan bersama.

Mereka ingin semua orang tahu bahwa Qingqing adalah anggota keluarga yang penting dan bahwa urusan pernikahannya tidak bisa dianggap enteng.

Bagaimanapun, Klan Qing merasa bahwa mereka berutang banyak pada Qingqing.

Jika bukan karena Qing Shui, nasibnya tidak akan diketahui.

Ketika Qingqing berada di Klan Yan saat itu, dia tahu bahwa dia memiliki seorang ibu, dan dia sangat ingin ibunya datang dan membawanya menjauh dari kehidupannya yang menyedihkan.

Saat itu, dia tidak tahu dia punya adik laki-laki.

Pada akhirnya, adik laki-lakinya yang telah mengubah hidupnya, memberinya kehidupan yang layak untuk dijalani di dunia ini.

Setelah bertahun-tahun ini, Qing Shui tidak pernah benar-benar memaafkan Klan Yan atas apa yang mereka lakukan terhadap keluarganya.

Meskipun dia telah mengizinkan kerabat dari pihak ayahnya untuk tinggal, dia tidak pernah mengunjungi mereka sejak saat itu.

Membiarkan hidup mereka adalah tindakan kewajiban dan menghormati ayahnya, jika tidak, mereka akan terbunuh bersama dengan anggota Yan Clan lainnya.

Qing Shui benar-benar patah hati mengetahui bahwa ayahnya telah meninggal.

Dia merasa seperti itu karena ibunya, yang telah menunggu bertahun-tahun dengan harapan suaminya akan kembali ke sisinya suatu hari nanti.

Pada saat ini, Qing Shui pergi jalan-jalan dan berjalan-jalan di pegunungan tetangga dengan Qingqing.

Dia diseret oleh saudara perempuannya, jadi dia tidak tahu apa yang dia simpan untuknya.

Namun demikian, apa pun yang dia putuskan untuk lakukan, Qing Shui akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi harapannya.

"Qing Shui, apakah menurutmu anggota Klan Yan akan menghadiri upacara?"

Qingqing berbalik untuk bertanya pada Qing Shui setelah berjalan jauh ke pegunungan.

"Mungkin.

Kakak, apa kau tidak ingin mereka datang?

Jika Anda tidak ingin mereka, maka saya akan menghentikan mereka datang ke pernikahan. "

Qing Shui berkata setelah jeda singkat.

"Tidak apa-apa.

Kami telah berhenti merawat mereka setelah kami meninggalkan Kota Yan.

Tapi tahukah Anda, kakek dan yang lainnya tidak punya pilihan saat itu. "

Qingqing menghela nafas.

"Saya tidak peduli apakah mereka punya pilihan atau tidak.

Jika mereka bisa memperlakukan Anda seperti itu saat itu, apapun alasannya, itu hanya alasan.

Tidak punya kerabat lebih baik daripada punya kerabat seperti itu.

Saya benar-benar berharap saya bisa membunuh mereka ketika saya punya kesempatan. "

Qing Shui menjadi marah semakin dia memikirkan tentang Klan Yan.

Dia tidak ingin membahas topik ini, tetapi dia tidak tahan lagi.

Ibunya dan Qingqing adalah keluarga dekatnya, termasuk anggota Klan Qing lainnya.

Adapun Klan Yan, mereka tidak lebih dari orang asing di jalan yang lewat.

Dia berharap ayahnya ada di sana, tetapi dia tidak menyangka dia akan meninggalkan dunia ini sebelum dia memiliki kesempatan untuk bertemu muka dengannya.

Sambil mendengarkan dengan cermat kata-kata Qing Shui, Qingqing senang menyadari bahwa dia dicintai dan dirawat oleh keluarga dekatnya.

Wajahnya berbinar saat dia merasakan kepuasan di hatinya.

Dia memandang Qing Shui dengan ekspresi ceria dan berkata, "Saya sangat beruntung memiliki adik laki-laki seperti Anda."

"Mengapa tiba-tiba ada kata-kata sentimental?

Kami adalah saudara kandung, dihubungkan oleh darah.

Itu tidak akan pernah berubah di mana pun kita berada. "

Qing Shui tertawa lembut.

"Tidak ada, aku hanya merasa sangat bahagia, itu saja."

"Apakah kamu bahagia karena kamu akan segera menjadi pengantin?"

Qing Shui terkekeh menggoda.

"Dasar anak nakal.

Jangan menggodaku seperti itu. "

Qingqing menindaklanjuti dengan cepat saat dia menjadi malu dengan kata-katanya.

"Baiklah, baiklah.

Aku akan berhenti.

Kak, Guo Polu adalah orang yang hebat, setidaknya lebih baik dariku, menurutku. "

………

Keesokan harinya, anggota Klan Qing terbang menuju Negeri Yan Jiang berturut-turut.

Jumlah tunggangan terbang memadai, jadi jumlah orang yang pergi ke Kota Yan tidak menjadi masalah.

Item yang dibuat untuk menahan kekuatan angin terbukti berguna lagi.

Kali ini, anak-anak menggunakannya saat mereka menaiki binatang terbang dalam perjalanan ketinggian.

Jadwal mereka untuk perjalanan ini dibatasi secara ketat pada perjalanan pada siang hari dan istirahat pada malam hari.

Mereka akan mampir ke kota untuk pit stop, dan jika mereka bisa menjauh dari berkemah di alam liar, mereka akan melakukan hal itu.

Bertemu dengan binatang iblis di alam liar adalah masalah sepele bagi orang dewasa, tetapi mereka lebih memperhatikan anak-anak.

Mereka mungkin akan terkejut jika bertemu salah satunya selama mereka tidur.

Rombongan keliling sedikitnya terdiri dari 30 orang, termasuk delapan anak.

Untuk memecahnya, kelompok ini terdiri dari anak-anak Qing Shui, anak-anak Qing Zi, Luan Luan, Yuchang, dan anggota yang lebih tua dari Klan Qing yang melakukan perjalanan dalam perjalanan ini ke Negeri Yan Jiang.

Negara Umum!

Mereka akhirnya mencapai ibu kota Negara Umum!

Meskipun Qing Shui tidak menghabiskan banyak waktu di Benua Greencloud, dia masih bisa mengingat sebagian besar nama negara di antara 81 negara di benua itu.

General Country adalah salah satunya.

Dia bisa mengingatnya dengan jelas karena negara Yan Jiang tidak jauh dari rumahnya, dan namanya mudah diingat.

Senja semakin dekat, dan Qing Shui memutuskan untuk mencari penginapan bagi seluruh keluarga untuk menginap.

Penginapan yang dia pilih punya nama sederhana yang mudah diingat juga.

General Inn!

"Mingyue, bagaimana asal nama ‘Negara Umum’?"

Qing Shui berdiri di depan penginapan dan bertanya pada Canghai Mingyue sambil tersenyum.

"Menurut legenda, warisan Negara Umum telah diwariskan sejak lama, menjadikannya negara tertua dan paling kuno di Benua Greencloud.

Dahulu kala, klan sekte bukanlah yang terkuat di Dunia Sembilan Benua.

Kaisar Dinasti memegang kekuatan absolut di dunia, dan Negara Umum dikatakan sebagai benteng militer paling kuat saat itu.

Setelah bertahun-tahun, General Country masih menjadi area yang paling terpelihara di benua itu.

Negara-negara lain telah mengalami perubahan yang luar biasa dan bahkan namanya diubah beberapa kali. "

Canghai Mingyue menjelaskan sambil melirik ke arah struktur kuno General Inn.

Peringkat kekuatan Negara Umum di Benua Greencloud hanya biasa-biasa saja.

Negara ini telah bersikap rendah hati dalam semua aspek dan urusan.

Jarang ada rumor tentang Negara Umum, yang membuat keingintahuan Qing Shui lebih dari apa pun.

Berdasarkan nama penginapannya saja, ini pasti penginapan yang diperuntukkan bagi pihak berwenang dan pejabat di Negara Umum sejak lama.

Ketika para pelayan melihat sekelompok 30 orang mulai dari anak-anak hingga orang tua memasuki penginapan, mereka tahu bahwa mereka adalah keluarga, mungkin dari klan kaya berdasarkan pakaian mereka yang mewah dan aura yang berbeda.

Membawa seluruh keluarga untuk migrasi dianggap normal di Dunia Sembilan Benua.

Kebanyakan orang hanya akan melakukan itu jika mereka tidak dapat bertahan di rumah mereka sebelumnya, atau mereka berencana untuk pindah dari kota yang lebih kecil ke tempat yang lebih besar untuk tinggal.

Dalam kebanyakan kasus, keluarga besar akan memiliki penjaga untuk menjaga mereka aman dari bahaya, tetapi Klan Qing tidak memilikinya, membuat mereka tampak seperti sekelompok orang yang terbuang.

Ini terlepas dari pakaian mewah di setiap anggota Klan Qing.

Bagaimanapun, orang miskin masih mampu berpakaian mencolok untuk mendapatkan reaksi positif dari publik.

Mereka yang memiliki sedikit kekuatan dan kekayaan bisa mempekerjakan ratusan dan ribuan pengawal, dengan jumlah minimal sepuluh.

Kelompok Qing Shui memiliki anak dan wanita, jadi kebanyakan orang akan merasa cemas saat melihat keluarga besar tanpa penjaga sama sekali.

Tentu saja, Qing Shui tahu itu dengan sangat baik.

Dia berbalik untuk melihat wanita di sampingnya.

Mereka semua sangat menarik, yang hanya bisa berarti masalah bagi keluarga.

Akan lebih aneh jika publik tidak memiliki perilaku gelisah setelah melihat beberapa wanita memikat bepergian ke tempat yang tidak dikenal seperti ini.

Kekuatan supremasi jahat akan selalu mengintai di setiap sudut benua.

Semakin kuat kekuatan ini, semakin hedonis jadinya.

Orang-orang ini memiliki pilar dukungan yang kuat di bagian lain negara yang tidak akan berhenti menyebabkan kejahatan dan kehancuran kepada orang lain tanpa alasan apapun.

Beberapa orang mampu bertindak sembrono selama sisa hidup mereka sementara hidup dalam bayang-bayang orang yang akan melindungi mereka.

Qing Shui telah mendengar hal-hal seperti itu di kehidupan masa lalunya sebelumnya.

Karena uang dan kekuasaan, para pelaku kejahatan ini dapat menyerang orang lain di siang hari, merampas wanita yang sudah menikah dan bahkan melakukan tindakan tidak senonoh terhadap wanita yang tidak bersalah tersebut tanpa konsekuensi apa pun ……

Zu Yanglong sedang minum anggur dengan tiga pemuda lainnya di General Inn.

Dia adalah seorang putra yang boros dari sebagian generasi muda di Negeri Umum yang memegang kekuasaan General Manor di tangannya.

Karena itu, hidupnya mudah.

Dia memiliki semua yang dia inginkan – kekayaan, orang, dan wanita.

Jika dia menginginkan seorang wanita, terlepas dari status perkawinannya, dia akan selalu mendapatkannya sebagai miliknya tanpa gagal.

Banyak orang memanggilnya iblis di belakang punggungnya karena tindakan tidak tahu malu ini.

Kakeknya adalah tuan ketiga dari General Manor.

Tidak ada yang berani memprovokasi General Manor di General Country karena pengaruh mereka.

Bahkan jika seseorang diintimidasi oleh anggota General Manor, mereka tidak akan mengintipnya.

Jika mereka mengutuk di depan Zu Yanglong bahkan sedikit pun, mereka akan segera disingkirkan.

Dan karena alasan ini, dia juga disebut sebagai iblis.

Tentu saja, tidak ada yang cukup bodoh untuk memanggilnya seperti itu di hadapannya.

Mereka adalah banyak orang di dunia, jadi meskipun Zu Yanglong menggertak satu orang secara acak setiap hari, dia baru saja menyentuh puncak gunung es.

Dia juga tidak pernah menyebabkan masalah nyata pada klannya.

Namun, dalam beberapa hari terakhir ini, dia murung karena dia tidak bisa ereksi dari wanita yang dia temui beberapa hari yang lalu.

Para tabib berkata bahwa dia terlalu kelelahan, dan dia butuh istirahat… ..yang mana itu lebih perlu dikhawatirkan.

Zu Yanglong memanggil teman-teman amoralnya yang biasa ke General Inn dengan harapan dapat menghilangkan masalahnya.

General Inn adalah properti utama General Manor.

Meskipun ini bukan bisnis industri Klan Zu, mereka diizinkan untuk tinggal dan makan di sini secara gratis.

Pada saat itu, sekelompok besar orang masuk dari pintu masuk.

Ada pria dan wanita dalam kelompok tersebut, serta orang tua dan anak-anak.

Ketika Zu Yanglong melihat seorang wanita yang memikat dengan gaun ungu menggendong seorang gadis lembut di pelukannya, dia mulai merasa gelisah di dalam hatinya.

Matanya berbinar lebih jauh ketika dia melihat beberapa wanita lagi mengikuti di belakang saat mereka berjalan dekat di dalam grup.

"Tuan Muda Zu, ini pertama kalinya aku melihat begitu banyak wanita cantik dalam hidupku.

Yang di masa lalu tidak seberapa dibandingkan dengan yang saya lihat sekarang. "

Seorang pria muda kurus dengan hidung bengkok berbicara kepada tuannya.

"Tuan Muda Zu, orang-orang ini sepertinya bukan dari negara ini.

Mereka pasti sebuah keluarga, jadi saya pikir kita harus berhati-hati dengan rencana kita, "kata pemuda lain yang tampak seperti sarjana yang lemah dengan suara lembut.

"Terlepas dari itu, tidak ada yang bisa menghindari genggamanku setelah mereka memasuki Negara Umum.

Aku akan menyesal selama sisa hidupku jika aku membiarkan mereka pergi begitu saja. "

Zu Yanglong mengungkapkan senyum sinis saat dia berkata dengan nada main-main.

"Tongliang, pergi ke dapur.

Anda harus tahu apa yang harus dilakukan.

Gunakan semua bubuk obat itu jika Anda bisa. "

Zu Yanglong meneguk secangkir anggur dengan gembira begitu dia selesai memerintah bawahannya.

Kelompok yang telah melewati mereka adalah Qing Shui dan anggota keluarganya.

Ketika dia memperhatikan perhatian yang dia dapatkan dari orang-orang itu, dia mengabaikan mereka.

Perasaan spiritualnya semakin tajam seperti biasanya, dan dia tidak merasakan apa pun yang dapat menjadi ancaman besar bagi dirinya dan keluarganya.

Dia memperhatikan mereka di lantai tiga sebelum melanjutkan ke lantai empat.

Setiap lantai telah dipartisi menjadi beberapa bagian yang lebih kecil yang dapat dipesan dengan bagian lain untuk sekelompok besar orang.

Qing Shui mengambil sisi kiri ruangan yang terdiri dari sekitar 30 subbagian, yang lebih dari cukup untuk menampung 30 anggota keluarganya di dalamnya.

Setelah menyelesaikan urusan kamar mereka, mereka pergi ke meja makan di luar untuk makan.

Kamar mereka terlalu kecil untuk mendapatkan makanan keluarga yang memadai.

Ada aula di luar kamar mereka, tetapi itu terlalu kecil untuk menampung semua orang untuk tempat makan.

Namun, hanya ada cukup ruang bagi mereka untuk duduk dan mengobrol dengan santai.

"Kirimkan hidangan terbaikmu.

Jika kami membutuhkan lebih banyak, silakan kirim lagi. "

Qing Shui membuat pesanan besar ketika dia melihat beberapa pelanggan makan di daerah tersebut.

Karena mereka sudah berada di negara baru ini, mereka memutuskan untuk mencoba makanan lokal dan menikmati makanan mereka.

Pelayan mengambil pesanan mereka dan turun.

Semua orang mengobrol sementara mereka menunggu hidangan disajikan.

‘Ayah, kapan akan mencapai Kota Yan Jiang? "

Qing Ying duduk di samping ayahnya dan bertanya dengan lembut.

"Kami akan sampai di sana lusa.

Kenapa, kamu merasa sakit? "

Qing Shui menundukkan kepalanya dan bertanya pada Qing Ying dengan lembut.

Perjalanan mereka berlangsung dengan kecepatan sedang karena mereka membawa anak-anak.

"Tidak, aku hanya bertanya.

Saya merasa kami telah melakukan perjalanan cukup jauh dari rumah. "

Qing Shui tersenyum dan mengusap kepala Qing Ying.

Ini adalah perjalanan pertamanya jauh dari rumah, dan dia tampak sangat bersemangat.

Dalam beberapa saat, lusinan pramusaji naik berturut-turut, masing-masing memegang dua piring.

Piring-piring itu diletakkan di atas nampan yang dilapisi sutra kuning.

Para pramusaji mulai meletakkan piring di tengah meja.

Uap mengepul dari piring, dan aroma yang sedap menyebar dengan cepat ke hidung mereka.

Meskipun Qing Shui berpikir bahwa hidangan ini layak, setengah dari hidangan tersebut terdiri dari daging tanpa lemak, dan separuh lainnya adalah masakan vegetarian.

Terlepas dari warna dan rasa hidangan, semuanya tampak menggugah selera.

Sekali melihat piring dan anggota keluarga tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan air liur karena kelaparan.

Tiba-tiba, Qing Shui mengerutkan alisnya tetapi dengan cepat meredakan sarafnya setelah itu.

Anak-anak semua mengeluarkan air liur meskipun dia telah membuatkan hidangan lezat untuk mereka di rumah.

Akan tetapi, hidangan apa pun yang layak mengeluarkan air liur akan langsung menjadi favorit anak-anak, terlepas dari makanan atau rasanya.

Qing Shui dengan cepat mengambil sebagian dari piring dan menempatkannya ke dalam mangkuk anak-anaknya.

Setelah itu, dia memanggil semua orang untuk mulai makan selagi hidangan masih hangat.

Beberapa anggota keluarga langsung mengerutkan kening sebelum menggigit.

Mereka baru mulai makan setelah melirik Qing Shui, yang tampak tenang dan tidak terganggu oleh makanannya.

Qing Shui tahu bahwa seseorang telah mencemari makanan mereka dengan obat tidur yang hanya akan menunjukkan keefektifannya setelah satu jam.

Tubuh mereka tidak akan disakiti, tetapi mereka akan ditidurkan setidaknya selama dua hari.

Obat-obatan itu tidak berasa dan tidak berwarna, tapi itu tidak cukup untuk membodohi indra spiritual Qing Shui untuk mendeteksi zat-zat itu di piring.

Namun, dia tidak takut dengan efek obat itu, jadi dia makan makanannya seperti semuanya normal.

Dia ingin tahu orang seperti apa yang akan melakukan hal nekat seperti itu kepada keluarganya.

Jika mereka cukup bodoh untuk melakukan hal-hal seperti itu, mereka harus bersiap untuk konsekuensi yang telah dia rencanakan untuk mereka.

Tentu saja, dia sangat marah, tetapi dia tidak menunjukkannya di wajahnya.

Obat-obatan itu tidak beracun, yang berarti pelakunya telah menargetkan para wanita selama ini.

Semakin dia memikirkan tindakan tak tahu malu para pelaku, semakin hatinya dipenuhi dengan api amarah yang intens.

Silakan buka untuk membaca bab terbaru secara gratis