Battle Through the Heavens – Chapter 1 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1 | Baca Novel Online

Jenius Tidak Lagi

Dou Zhi Li (1), panggung ke-3!

Menghadapi Monumen Pengujian Ajaib karena menampilkan 5 kata besar yang menyakitkan, pemuda itu berdiri tanpa ekspresi, bibir melengkung dalam senyum kecil yang mengejek diri sendiri. Dia dengan erat mengepalkan tinjunya dan karena kekuatan yang digunakan, kuku-kukunya yang sedikit tajam merogoh telapak tangannya, membawa momen kesakitan singkat.

Xiao Yan, Dou Zhi Li, tahap ke-3! Rangking: Rendah! Di samping Monumen Pengujian Sihir, seorang pria paruh baya melihat hasil di monumen dan mengumumkannya dengan suara acuh tak acuh.

Segera setelah pria paruh baya itu selesai berbicara, tanpa banyak mengherankan, orang-orang di alun-alun mulai keributan, mengejeknya.

“Tahap ke-3? Hmmhmm, seperti yang diharapkan. ‘Jenius’ ini sekali lagi mundur selangkah. “

” Ai, sampah ini benar-benar mempermalukan seluruh klannya. “

” Jika ayahnya bukan klan pemimpin, jenis sampah ini sudah akan diusir dari klan. Tidak ada yang akan peduli padanya, dan tidak akan ada yang namanya lintah dari rumah klan. “

” Bagaimana bisa jenius terkenal Wu Tan Cheng (2) jatuh menjadi seperti ini di atas beberapa tahun terakhir? “

” Siapa yang tahu? Mungkin dia melakukan sesuatu yang tidak dapat dimaafkan dan membuat para dewa marah. “

cemoohan dan tawa yang diarahkan kepadanya datang dari segala arah dan beresonansi di telinga pemuda yang tak bergerak itu, seolah-olah menusuk hatinya. Dia tidak bisa menahan nafas.

Dia mengangkat kepalanya untuk mengungkapkan wajah lembut dan tidak dewasa, mata hitam legam melirik melewati orang-orang seusianya yang mengejeknya juga. Bibirnya, yang sebelumnya penuh dengan cemoohan diri, berbalik untuk mengisi dengan kepahitan sebagai gantinya.

“Orang-orang ini, apakah mereka selalu sedingin ini? Atau apakah karena tiga tahun yang lalu mereka tersenyum rendah hati untuk memberi selamat kepada saya, dan sekarang mereka ingin mengambilnya kembali? Sambil tersenyum pahit, Xiao Yan berbalik dan diam-diam berjalan kembali ke sekelompok orang. Sosoknya yang kesepian tampaknya tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitar.

“Selanjutnya, Xiao Mei!”

Mendengar suara penguji, seorang gadis remaja dengan cepat berlari dari dalam orang banyak. Saat dia naik ke panggung, gumaman dan diskusi mereda dan setiap sepasang mata berapi-api terkunci di wajahnya.

Gadis remaja itu belum berusia lebih dari 14 tahun. Meskipun kecantikannya tidak segera terbukti, wajahnya yang kekanak-kanakan yang kecil dikombinasikan dengan kepolosannya menarik perhatian penonton.

Dia dengan cepat melangkah maju dan meletakkan tangannya yang kecil di monumen batu hitam. Dia kemudian menutup matanya dengan lembut.

Saat gadis itu memejamkan mata, monumen itu bersinar cerah sekali lagi.

Dou Zhi Li, panggung ke-7! ‘

Xiao Mei, Dou Zhi Li, panggung ke-7! Rangking: Tinggi! “

” Yeh! “Mendengar penguji membacakan hasilnya, gadis remaja itu tersenyum bangga.

” Ck tsk, tahap ke-7 Dou Zhi Li. Sangat mengesankan! Kalau begini terus, dalam tiga tahun dia sudah akan dinamai Dou Zhe (3) yang sebenarnya. “

” Dia benar-benar cocok dengan nama bibit klan. “

Mendengar pujian bulat datang dari kerumunan, senyum gadis itu berubah lebih lebar. Kesombongan, godaan yang tidak bisa ditolak oleh begitu banyak gadis …

Saat mengobrol dengan sesama saudara perempuannya, pandangannya berkelok-kelok melalui orang-orang di sekitarnya dan mendarat di sosok kesepian yang jauh dari mereka.

Mengernyitkan alisnya untuk sementara waktu, dia akhirnya memutuskan untuk tidak berjalan. Di antara mereka berdua sudah ada celah besar. Melihat kinerja Xiao Yan beberapa tahun terakhir ini, pada saat Upacara Adulthood datang, ia hanya akan bisa ditempatkan di peringkat anggota klan tingkat bawah. Dia, bagaimanapun, dengan kecemerlangannya, akan menjadi pejuang klan yang sangat penting dan dipelihara dengan baik. Tidak akan ada batasan untuk masa depannya.

“Ai …” Desahan yang tidak bisa dijelaskan muncul darinya. Xiao Mei teringat kembali pada pemuda dari tiga tahun lalu, penuh dengan energi dan kebanggaan. Pada usia 4 ia mulai berlatih, dan pada usia 10 ia mencapai tahap 9 Dou Zhi Li. Pada usia 11 ia berhasil menembus penghalang Dou Zhi Li tahap ke-10 dan berhasil membuat Dou Zhi Qi Zu (4) -nya berhasil. Dia menjadi Dou Zhe termuda di klan sejak 100 tahun terakhir.

Pada saat itu, kepercayaan dirinya dan kekuatan yang tak terukur menarik banyak remaja muda yang tentu saja, termasuk Xiao Mei.

Namun, jalan seorang genius selalu berliku. Tiga tahun lalu, pemuda jenius yang ketenarannya mencapai puncak absolut ini, menerima pukulan paling kejam. Kerja keras yang ia lakukan untuk mengakumulasi dan meringkas Dou Zhi Qi Zu selama sepuluh tahun terakhir, hanya dalam satu malam, lenyap menjadi kehampaan. Semua Dou Zhi Li dalam tubuhnya perlahan menghilang seiring waktu dan sebaliknya, kasihan padanya tumbuh.

Sebagai akibat kehilangan Dou Zhi Li, kekuatan fisiknya juga menurun.

Dari posisi seorang jenius, dalam satu malam ia jatuh di bawah rata-rata orang. Pukulan semacam ini membuat pemuda kehilangan keinginannya untuk melanjutkan pelatihan. Penghormatan yang pernah dikaitkan dengan anak ini perlahan-lahan berubah menjadi penghinaan dan cemoohan.

Berdiri begitu tinggi ke atas, dan jatuh tepat ke bawah – kejatuhan semacam ini mungkin hanya salah satu yang tidak akan pernah bisa dia pulihkan.

“Selanjutnya, Xiao Xun Er!”

Di antara keributan itu, suara penguji terdengar lagi.

Mengikuti panggilan nama yang sangat terkenal ini, sekelompok orang segera tenang. Setiap tatapan berbalik.

Di tengah-tengah perhatian adalah seorang gadis remaja yang mengenakan gaun ungu, berdiri elegan di sana. Wajahnya yang tenang, lembut dan tak bernoda benar-benar tidak terpengaruh oleh banyak pandangan dari kerumunan.

Sikapnya yang tenang dan acuh tak acuh bisa dibandingkan dengan mekarnya bunga teratai. Pada usia yang begitu muda, dia sudah memiliki suasana seorang wanita yang halus. Akan sulit membayangkan bagaimana ia akan mempengaruhi kota dan bangsa begitu ia tumbuh dewasa.

Gadis berpakaian ungu ini, jika dibandingkan dengan Xiao Mei dalam hal kecantikan, jelas beberapa liga di atas. Tidak heran orang banyak akan melakukan tindakan seperti ini.

Mengambil langkah kecil dan anggun, gadis bernama Xiao Xun Er berjalan di depan monumen batu. Dia mengulurkan tangan kecilnya dan lengan ungu dicampur dengan benang hitam dan emas jatuh di lengannya, mengungkapkan pergelangan tangan seputih salju halus. Dia menyentuh monumen itu dengan ringan.

Dalam keheningan, monumen itu bersinar sekali lagi.

Dou Zhi Li, panggung ke-9! Rangking: Tinggi! “

Melihat kata-kata di monumen, seluruh lapangan menjadi sunyi senyap.

” …… Dia benar-benar mencapai tahap ke-9, betapa menakutkan! Posisi pangkat tertinggi termuda di klan telah diambil, tanpa sedikit pun keraguan, oleh Nona Xun Er! Setelah keheningan, beberapa remaja tidak bisa membantu tetapi bersiul, peluit mereka penuh hormat dan kagum. p>

Dou Zhi Li sangat penting untuk menjadi Dou Zhe. Dou Zhi Li terbagi menjadi 10 tahap yang berbeda, dan ketika tubuh memperoleh 10 tahap Dou Zhi Li, itu bisa lebih baik menyingkat simpul Dou Zhi, menjadi Dou Zhe dihormati!

Dalam kerumunan orang-orang, Xiao Mei menatap gadis berpakaian ungu di depan monumen dengan sedikit cemburu.

Melihat hasil di monumen itu, penguji paruh baya yang biasanya acuh tak acuh tersenyum, menghadapinya dan memberi selamat padanya: Nona Xun Er, setengah tahun kemudian, Anda harus bisa memadatkan vortex Dou Qi (5). Jika Anda berhasil, Anda akan menjadi Dou Zhe pada usia 14 tahun, orang kedua yang melakukannya di klan Xiao.

Tentu saja, orang kedua. Yang pertama adalah jenius yang jatuh, Xiao Yan.

“Terima kasih.” Gadis remaja itu menganggukkan kepalanya dengan ringan, wajahnya yang tenang menunjukkan sedikit kebahagiaan karena pujiannya. Dia diam-diam berbalik, dan di tengah-tengah perhatian orang banyak, perlahan-lahan berjalan ke pemuda yang tertindas di belakang kelompok.

“Saudara Xiao Yan.” Di sisi pemuda, gadis remaja itu berhenti. Dia menghadap Xiao Yan dan membungkuk dengan hormat. Wajahnya yang cantik dan lembut menunjukkan senyum elegan yang akan membuat gadis-gadis di sekitarnya cemburu.

“Kualifikasi apa yang saya miliki sekarang untuk Anda memanggil saya itu?” Dia menghadapi gadis yang bisa dianggap klan mutiara bersinar dan berkata dengan getir. Dia, setelah sedih untuk waktu yang sangat singkat, terus mempertahankan rasa hormatnya.

Brother Xiao Yan, Anda pernah berkata kepada Xun Er (6) sebelumnya – untuk menghadapi apa pun, pertama-tama seseorang harus bisa melepaskannya. Seseorang hanya benar-benar bebas ketika dia bisa menerima dan melepaskannya dengan mudah (7). “Xiao Xun Er berkata dengan lembut, wajahnya yang tersenyum penuh kehangatan.” Haha, benar-benar gratis? Saya hanya tahu bagaimana mengatakannya. Lihat saya sekarang, apakah saya terlihat seperti orang bebas? Awalnya dunia ini bukan milikku. “Xiao Yan menertawakan dirinya sendiri, berkata dengan putus asa. Menghadapi suasana muram Xiao Yan, alis halus Xiao Xun Er berkerut sedikit, dan dia berkata dengan serius,” Kakak Xiao Yan, meskipun aku tidak tahu apa yang terjadi padamu, Xun Er jujur ‹‹percaya bahwa kamu akan berdiri lagi dan mendapatkan kembali kejayaan dan penghormatanmu yang hilang … Dia berhenti sejenak, wajahnya yang putih pucat memerah sedikit. “Saat itu, ada banyak orang yang tertarik padamu …” “Haha …” Mendengar gadis itu dengan sepenuh hati, dia tertawa canggung tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Orang lain akan terombang-ambing olehnya, tetapi dia tidak memiliki kualifikasi atau suasana hati. Sebaliknya, dia diam-diam berbalik dan berjalan menjauh dari alun-alun. Berdiri diam dan menghadap ke belakang pemuda yang kesepian, dia ragu-ragu untuk beberapa saat sebelum mengejarnya dan berjalan berdampingan dengannya. Sementara itu, dari belakang peluit serigala cemburu terdengar (?).