Battle Through the Heavens – Chapter 100

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 100

Klasifikasi Potensi Seseorang

Suara wanita yang tak terduga itu begitu lembut sehingga mengeluarkan perasaan memilukan. Di bawah kelembutan ini, Xiao Yan merasa sedikit linglung meskipun kekuatan mentalnya. Sesaat kemudian, dia akhirnya mengikuti sumber suara dan menatap ke dalam tenda.

Dalam bayang-bayang tenda, seorang wanita berpakaian hijau berdiri dengan cantik sambil menyeringai. Senyum di wajahnya yang cantik terasa hangat dan matanya melihat sekeliling dengan cepat. Kelembutan dalam tatapannya seperti air jernih yang dengan diam-diam melewati, menyebabkan orang menjadi mabuk oleh kelembutan hidup wanita yang istimewa itu.

Wanita itu tampak jauh lebih tua daripada Xiao Yu dan yang lainnya. Postur tubuh yang tebal dan indah, membocorkan kehebatan matang yang dibentuk oleh tahun-tahun. Keindahan alam seperti ini jauh melampaui apa yang dimiliki Xiao Yu dan gadis-gadis yang belum dewasa ini.

Xiao Yan mengalihkan pandangannya ke wanita itu. Meskipun penampilan wanita ini sedikit lebih rendah daripada Xun Er dan Xiao Yu, watak lembutnya yang tulus adalah sesuatu yang membuat Xiao Yan kagum.

Wanita di seberang itu selembut air, menunjukkan lambang kelembutan. / p>

Sejak wanita ini muncul, Xiao Yan menyadari bahwa tatapan beberapa siswa laki-laki muda di tenda diam-diam menjadi bersemangat. Tatapan yang mereka berikan padanya juga mengandung sentimen yang tidak bisa dijelaskan.

Setelah menemukan fenomena ini, Xiao Yan segera menggelengkan kepalanya dengan tenang. Sepertinya orang-orang ini naksir wanita itu, yang bukan sesuatu yang mengejutkan. Orang-orang yang lebih muda biasanya menyukai wanita yang lebih matang daripada mereka … Eh, ini sepertinya disebut memiliki preferensi untuk wanita dewasa.

“Guru Ruo Lin, ha ha, Yu telah merindukanmu Sayang. “

Melihat wanita lembut yang muncul di tenda, Xiao Yu segera berteriak kaget. Setelah itu, dia menerkam ke depan dan dengan senyum, erat memeluk pinggang yang tampaknya gemuk tapi tidak gemuk.

“Hehe, Yu-er, apakah kamu menikmati cuti Anda?” Wanita lembut yang disebut Guru Ruo Lin tersenyum berkata sambil memeluk Xiao Yu.

“Itu tidak buruk.” Dengan senyum cakep, Xiao Yu menggigit telinga Ruo Lin dan bercanda dengan lembut, Guru menjadi lebih lembut dan lembut. Jika ini terus berlanjut, siapa pun yang menarik perhatian guru di masa depan akan benar-benar terperangkap oleh kelembutan ini. “

Kemerahan dangkal muncul di wajahnya saat Guru Ruo Lin menggelengkan kepalanya tanpa daya. Setelah memanjakan Xiao Yu dengan menepuk kepalanya, dia tiba-tiba menghadap Xiao Yan dan yang lainnya dan mengangkat dagunya. Dengan suara lembutnya, dia berkata, Apakah ini orang-orang yang kamu bawa? Sepertinya mereka cukup baik. 

Ha ha, tentu saja. Dengan bangga mengangkat dadanya, Xiao Yu memiringkan kepalanya dan menatap Luo Bu dengan keras dan mengeluh dengan lembut, Orang itu menjadi semakin arogan.

Siapa yang memberitahumu untuk sengaja memprovokasi dia? Anda harus tahu perasaannya untuk Anda. Setelah bertindak begitu intim dengan pria lain di depan matanya, akan aneh jika dia tidak menemukan alasan untuk membuat semuanya menjadi sulit. “Guru Ruo Lin berkata dengan tak berdaya

” Itu hanya akan meningkatkan ketidaksukaanku padanya. “Xiao Yu mengerutkan bibirnya dan berkata.

Menggelengkan kepalanya, Ruo Lin melepaskan Xiao Yu. Dia perlahan berjalan maju dan berbicara dengan senyum kepada sepuluh siswa plus di bawah terik matahari, “Siswa yang terhormat, masuk.”

Mendengar dia membuka mulut untuk berbicara, siswa baru yang berkeringat di bawah matahari yang panas segera dipenuhi dengan kebahagiaan. Mereka dengan cepat bangkit dan memasuki naungan tenda dengan cara yang kurang jelas.

Harus dikatakan bahwa meskipun metode meruntuhkan semangat siswa baru ini sedikit tanpa ampun, itu efektif. Paling tidak, kesombongan siswa baru yang memasuki tenda jauh lebih berkurang dibandingkan ketika mereka pertama kali tiba. Mereka semua mundur di bawah bayang-bayang tenda, mata mereka terus-menerus berkeliaran di seluruh bagian dalam tenda.

Menyapu senyum yang dipenuhi dengan kelembutan pada semua orang, Guru Ruo Ning akhirnya mengarahkan pandangannya pada Xiao Wajah Yan. Dia tersenyum dan berkata dengan lembut, Luo Bu tidak memiliki niat jahat. Sebelumnya, dia hanya sedikit marah sehingga tindakannya sedikit gegabah. Tolong jangan salahkan dia. “

” Haha, Guru pasti bercanda. Saya orang yang baik hati. Mengapa saya menyalahkan senior Luo Bu. “Xiao Yan menggosok kepalanya dan ‘malu-malu’ tersenyum.

Mendengar ini, sebagian besar orang di tenda memutar mata mereka dan tertawa dalam hati. Apakah orang ini tidak merasa bahwa mengucapkan kata-kata ini setelah dengan kasar menjatuhkan seorang senior sedikit olok-olok?

Setelah menatap pria muda yang tersenyum di depannya, Guru Ruo Ning mengedipkan bulu matanya yang panjang. Dia memiliki firasat bahwa setelah bertahun-tahun menjadi guru, dia akhirnya bertemu dengan seorang siswa yang akan memberinya sakit kepala terbesar.

Setelah membiarkan imajinasinya menjadi liar, Guru Ruo Lin menggelengkan kepalanya dan memerintahkan dua siswa pria untuk membawa Ge La yang pingsan. Dia menundukkan kepalanya dan mengamati luka-luka Ge La. Segera, dia mengerutkan kedua alisnya dan menatap Xiao Yan yang terlihat polos dengan celaan.

Diserang oleh kekuatan penuh dari tatapannya, Xiao Yan merasa perutnya bergetar. Sudut mulutnya pecah tapi dia tidak terganggu.

Setelah berpikir sejenak dengan cemberut, Guru Ruo Ning mengulurkan tangan putih bersihnya dan langsung menyentuh tangan Ge La dengan ringan di bawah tatapan iri para siswa laki-laki. Energi lembab biru pucat dipandu oleh tangannya saat memasuki tubuh Ge La, membantu menenangkan Dou Qi yang berantakan di tubuhnya dan menyembuhkan beberapa luka yang disebabkan oleh Xiao Yan.

Di antara klasifikasi Dou yang berbeda Qi, jenis air Dou Qi adalah jenis yang paling lembut. Dengan tidak adanya obat penyembuhan, jenis air Dou Qi adalah pilihan yang paling cocok untuk membantu mengobati luka. Oleh karena itu, praktisi Dou Qi jenis air juga dikenal sebagai “Obat Penyembuhan Bergerak”. Dalam banyak kelompok tentara bayaran, seseorang yang memiliki elemen air Teknik Qi adalah suatu keharusan. Lagi pula, ketika sesama anggota terluka parah, hanya air atau kayu jenis Dou Qi yang dapat membantu anggota mendapatkan waktu yang cukup untuk sembuh.

Di bawah kehangatan Dou Qi, guru Ruo Ning, Ge yang tidak sadar La dengan cepat bangun dengan mengerang. Membuka matanya dan menyaksikan Guru Ruo Ning yang tersenyum di sampingnya, mata mantan dipenuhi dengan keracunan dan ibadah. Seketika, dia dengan malu bangkit. Matanya menyapu Xiao Yan dan dia dengan pengecut menyembunyikan matanya.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Merilis kepalanya, Ruo Lin bertanya dengan lembut.

“Terima kasih, guru.” Ge La syukur mengangguk. “Senang mengetahui bahwa Anda baik-baik saja.” Sambil tersenyum, Guru Ruo Lin berbalik dan duduk dengan elegan di kursi pemimpin. Dengan senyum penuh, dia menyaksikan para siswa baru berkumpul di tenda. Dia menjabat tangan putihnya dan sebuah cincin di jarinya berkedip-kedip sementara sebuah gulungan hijau terbuat dari kulit kambing dan sebuah pena muncul di tangannya.

Mengangkat matanya, Guru Ruo Lin tersenyum dengan sikap malas. Para siswa yang terkasih, selamat atas lulus ujian. Sekarang, Anda dapat dianggap telah memasuki Akademi Jia Nan. Karena sekolah perlu membagi siswa sesuai dengan potensi mereka, saya perlu mengetahui kekuatan Anda saat ini. “

” 8 Duan Qi akan menjadi anggota kelas F dalam hal potensi. Ini adalah persyaratan minimum untuk masuk Akademi Jia Nan. “

” 9 Duan Qi akan menjadi milik kelas E dalam hal potensi. “

” Bintang satu Dou Zhe, D kelas, dua bintang Dou Zhe, kelas C. Melanjutkan dengan cara ini, kelas tertinggi adalah kelas S untuk mereka yang lima bintang Dou Zhe. Tentu saja, ini terbatas untuk mereka yang lebih muda dari dua puluh. “

” Hehe. Selama lebih dari satu dekade, Akademi Jia Nan hanya melihat satu siswa yang memiliki potensi kelas S. Sekarang si Penyihir kecil itu sangat luar biasa di akademi. Menutupi bibir merahnya dan tertawa pelan, bulu mata Ruo Lin yang tinggi dan ramping berkedip sedikit. “Aku benar-benar tidak memiliki harapan besar untuk bertemu seseorang di kelas yang sama dengan Penyihir kecil, tetapi jika aku bisa mendapatkan beberapa di kelas B atau C, aku akan puas.”

Berbicara pada titik ini, Ruo Lin diam-diam menyapu Xiao Yan dan Xun Er. Dari persepsinya, dari semua yang ada di tenda, hanya dua yang memberinya perasaan tak terduga. Dia memperkirakan bahwa kekuatan mereka berdua tidak akan lebih rendah dari kelas C.

Dia bukan satu-satunya yang menebak. Semua orang di tenda yang menyaksikan Xiao Yan beraksi juga menebak-nebak di hati mereka. Kelas apa yang dimiliki oleh orang yang tampaknya tidak normal ini?

Baiklah. Mulai. Mulai dari kiri, laporkan namamu, tingkat dan umur Dou Qi-mu. Tangan kosong Ruo Lin memegang sikat tinta dan dengan lembut tersenyum.

Melihat pendaftaran akan segera dimulai, Xiao Yu dan yang lainnya di tenda dipenuhi dengan ketertarikan dan dengan malas duduk di salah satu sudut.

“Heh, Yu er, level apa milik klan Anda, Xiao Yan?” .

Mendengar ini, Xiao Yu menyipitkan alisnya dan terdiam sesaat. Dia belum pernah melihat Xiao Yan menguji Dou Qi-nya. Oleh karena itu, dia tidak berani mengatakan terlalu banyak dia menyebabkan Xiao Yan malu jika dia melakukan kesalahan. Xiao Yu saat ini, tanpa alasan yang jelas, anehnya mulai berpikir untuk Xiao Yan. Jika itu di masa lalu, dia mungkin akan lebih bahagia dengan rasa malu yang dihadapi Xiao Yan.

Setelah ragu-ragu, Xiao Yu memberikan jawaban yang agak konservatif, “Saya pikir dia harus dapat mencapai C atau Kelas B. “

” Wow, itu sudah cukup bagus. Dia dapat dianggap di antara yang lebih berbakat memasuki Jia Nan Academy. Ketika potensi kita dievaluasi saat itu, yang terbaik hanya kelas D. Mendengar ini, beberapa siswa perempuan berkata dengan tatapan iri.

Xiao Yu tersenyum ringan tetapi tidak melanjutkan berbicara. Pandangannya terfokus pada evaluasi yang sudah dimulai di tengah tenda.

“Hei Yan, tahap kesembilan Duan Qi, Dua puluh tahun.”

Yang agak hitam berkulit pria muda yang duduk di sudut paling kiri mengumumkan informasinya dengan wajah yang sedikit merah.

Sambil tersenyum dan menganggukkan kepalanya, Guru Ruo Lin dengan cepat mencatat informasi siswa itu. Bibir merahnya berpisah: “Kelas E.”

“Lin Dun, Delapan Duan Qi, sembilan belas tahun.”

“Kelas F.”

” Ke Li, Sembilan Duan Qi, tujuh belas tahun. “

” Kelas E “.

¦¦

Pada saat yang sama semua orang bergiliran melaporkan laporan mereka informasi, beberapa siswa baru yang baru lulus ujian di luar kadang-kadang akan memasuki tenda. Setelah mereka diperingatkan dengan ketat oleh para senior, mereka dengan cepat dan patuh berdiri di belakang antrian dan menunggu untuk melaporkan informasi mereka.

Di antara dua puluh orang aneh yang telah melaporkan informasi mereka, kebanyakan dari mereka lebih lemah daripada Dou Zhe. Secara alami, ada beberapa siswa baru yang awalnya memiliki Sembilan Duan Qi tetapi diturunkan menjadi delapan Duan Qi setelah gagal menjadi Dou Zhe.

Sebelum giliran Xiao Yan, yang paling menonjol di Kelompok itu adalah bintang satu berumur tujuh belas tahun Dou Zhe. Menurut perhitungan potensinya, ini hanya kelas D. Bahkan jika hanya ini, itu memberi Ruo Lin beberapa kebahagiaan. Lagipula, untuk seorang anak berusia tujuh belas tahun untuk mencapai satu bintang, Dou Zhe berarti ia memiliki potensi.

Setelah siswa baru di depan Xiao Yan selesai melaporkan informasinya, semua tatapan di tenda segera fokus pada pria muda yang akan tertidur karena penantian panjang.

“Xiao Yan ge-ge, giliranmu.” Melihat mata kabur Xiao Yan di sampingnya, Xun Er tak berdaya mencoba untuk bangun dia.

“Oh.” Xiao Yan, yang baru saja bangun, dengan cepat mengusap air liur yang tidak ada dari mulutnya. Tatapannya beralih ke depan hanya untuk menemukan Guru Ruo Lin yang cantik tersenyum lebar padanya. Dengan senyum canggung, Xiao Yan membalik tangannya dan menunjukkan giginya yang putih bersih. Aku tidak bisa dibandingkan dengan Penyihir Kecil yang disebutkan guru. Setelah menghitung semuanya dan menimbang diri saya berulang kali … Sepertinya saya hampir tidak bisa dihitung sebagai kelas A. “

” Uh … “Kata-kata Xiao Yan yang agak penyesalan hampir tidak meninggalkan mulutnya ketika tenda yang penuh bisikan , tiba-tiba menjadi sunyi.

Di satu sudut, wajah Luo Bu berkedut. Dia tidak berharap bahwa pemuda ini yang berusia enam belas atau tujuh belas tahun akan benar-benar memiliki kekuatan yang sama dengannya.

Selain Luo Bu, wajah Ge La sedikit memutih. Wajahnya penuh dengan kepahitan. Tidak heran dia kehilangan begitu banyak. Orang ini adalah serigala berkulit domba.

“Yu-er … kamu … Apakah kamu tidak mengatakan bahwa dia paling banyak hanya kelas C atau B? Mengapa itu melompat ke kelas A. Selama setiap perekrutan Akademi Jia Nan, tidak akan ada lebih dari seratus siswa yang memiliki potensi kelas A. Beberapa siswa perempuan bergumam ketika mereka menatap Xiao Yan dengan mulut terbuka.

Menatap dengan penuh perhatian pada wajah halus pemuda itu, Xiao Yu menghela nafas dan bergumam, Bagaimana saya tahu bahwa orang ini menjadi lebih abnormal?

Kelas? Ruo Lin mengedipkan bulu mata yang panjang dengan heran. Beberapa saat kemudian, dia tersenyum dengan cemerlang.

“Sepertinya saya telah menemukan harta … itu benar.” Bertingkah seperti seorang wanita muda, Guru Ruo Ning mengedipkan matanya dengan licin. Keindahan ini menyebabkan beberapa pria di tenda itu melebarkan mata mereka.

Xiao Yan menggosok hidungnya ketika Xun Er di sebelahnya tiba-tiba tertawa sedikit, Xiao Yan ge-ge, kamu telah menciptakan sensasi sekali lagi. Ck, aku tahu kamu lebih kuat dari aku. Aku takut bahwa kelas S harus menjadi milikmu. “Xiao Yan memutar matanya dan membentak.” Uh … Lalu haruskah aku memberikan informasi yang salah? “Pada saat semua orang belum pulih dari keterkejutan mereka, Xun Er menarik Xiao Yan pakaian dan diam-diam bertanya, “Laporkan saja kekuatanmu yang sebenarnya. Apakah Anda pikir saya akan iri padamu? Memberi tahu akademi bahwa beberapa potensi Anda akan baik untuk pengembangan Anda di masa depan. Tentu saja, Anda mungkin tidak khawatir tentang semua ini. “Xiao Yan mengangkat bahu dan tersenyum. Xun Er mengerutkan bibirnya dan menganggukkan kepala kecilnya ketika dia berkata dengan penuh kasih:” Kalau begitu aku akan mendengarkan Xiao Yan ge-ge. ” dia berbicara, dia maju selangkah. Suara lincah dan bergerak dari wanita muda itu bergema di seluruh tenda. Xiao Xun Er, bintang enam Dou Zhe. Umur … enam belas … Di kursi pemimpin, Ruo Lin, yang baru saja mengangkat penanya dalam persiapan untuk mencatat informasi itu merasakan tangannya menjadi kaku. Wajah lembutnya akhirnya mengungkapkan ekspresi heran!