Battle Through the Heavens – Chapter 1019

Chapter 1019: Dimulainya Rapat Besar

Angin puyuh besar berwarna hijau tampak berkelap-kelip saat itu muncul di langit di atas stadion besar dalam beberapa tarikan napas. Angin puyuh bergetar dengan lembut dan tiba-tiba berhenti. Setelah itu, itu berubah menjadi titik cahaya yang tak terhitung jumlahnya, yang tersebar. Dua sosok berkuda semilir saat mereka perlahan mendarat di samping tempat duduk mereka.

"Ini sebenarnya Feng zun-zhe? Tanpa diduga, empat zun-zhe (Dou Zun) telah tiba di Grand Meeting ini. Perjalanan ini memang sangat berharga. "

"Biasanya, sulit untuk melihat bahkan seorang elit Dou Zun, namun empat dari mereka muncul bersama saat ini. Pertemuan Besar Empat Paviliun sangat megah. Tidak heran itu menarik begitu banyak orang. "

"Hee hee, aku ingin tahu siapa yang akan menjadi pemenang terakhir Grand Meeting kali ini?"

Kedua orang itu, yang terakhir kali muncul, secara alami menarik perhatian seluruh stadion, terlebih lagi untuk Xiao Yan. Kedua sosok itu baru saja muncul ketika tatapannya langsung beralih ke mereka.

Xiao Yan telah bertemu dengan Mu Qing Luan yang berpakaian hijau. Oleh karena itu, matanya tidak berhenti lama pada wanita itu sebelum tiba-tiba berhenti pada pria tua di depannya.

Orang tua itu mengenakan jubah hijau. Rambut panjangnya tersebar di bahunya, memberinya semacam penampilan yang bebas dan mudah. Wajahnya tidak bisa dianggap biasa. Meskipun dia sudah sangat tua, samar-samar orang masih bisa melihat ketampanan. Sepertinya penampilannya benar-benar menakjubkan ketika dia masih muda. Melihat penampilan luarnya, dia jelas lebih unggul di antara empat Dou Zun yang hadir. Mungkin itu karena dia berlatih Metode Qi afinitas angin, tetapi sikapnya tampak sangat halus, memberi orang lain perasaan yang tak terduga.

"Apakah dia Feng zun-zhe?"

Mata Xiao Yan perlahan menaksir pria tua berpakaian hijau itu. Kegembiraan juga melintas di matanya. Dia telah mendengar tentang Feng zun-zhe ini cukup sering dari Yao Lao. Orang ini bisa dianggap sebagai teman Yao Lao yang telah menjalani situasi hidup dan mati bersamanya. Jika kata-kata ini benar dan dia sangat menghargai hubungan itu seperti yang dijelaskan Yao Lao, Xiao Yan seharusnya bisa menjadi penolong yang benar-benar hebat kali ini.

Kegembiraan muncul di hati Xiao Yan. Lei zun-zhe dan Jian zun-zhe di kursi tersenyum dan menangkupkan tangan mereka saat melihat Feng zun-zhe tiba. Feng zun-zhe telah menjadi terkenal jauh lebih awal daripada ketiga orang lainnya. Makanya, kedua orang ini masih menangkupkan tangan dengan sopan meskipun mereka semua memiliki status yang sama. Namun, Huang Quan zun-zhe yang berada di samping tampaknya memiliki konflik dengan Feng zun-zhe. Setelah menyipitkan matanya dan menatapnya, dia menoleh dan tampak seolah-olah dia belum melihatnya.

Wajah Feng zun-zhe berjubah hijau tersenyum hangat. Dia membalas atas kebaikan Lei zun-zhe dan Jian zun-zhe. Namun, dia tidak memandang Huang Quan zun-zhe di sampingnya lagi. Meskipun keempat paviliun itu takut satu sama lain, Feng zun-zhe berselisih dengan Huang Quan zun-zhe ini. Selain itu, keteduhan dan karakter kejam pihak lain adalah hal-hal yang tidak disukai Feng zun-zhe.

Setelah pasangan dari mereka saling menyapa dengan sopan, Lei zun-zhe mengangkat kepalanya dan melihat ke langit. Setelah itu, dia perlahan berdiri dan menyapu pandangannya ke atas stadion. Segera, kebisingan yang melesat ke arah awan menjadi sunyi sama sekali di bawah mata yang berisi cahaya petir samar itu.

"Hari ini adalah hari keberuntungan dimana Wind Lightning Pavilion akan mengadakan Pertemuan Besar Empat Paviliun. Terima kasih semua telah datang ke Gunung Petir untuk mendukung Paviliun Petir Angin saya. Namun, saya pikir semua orang sadar akan aturan Wind Lightning Pavilion saya. Saya berharap tidak akan ada orang yang mengganggu Grand Meeting saat diadakan. " Suara samar Lei zun-zhe seperti guntur saat bergema di seluruh Gunung Petir. Selain itu, suaranya mengandung sedikit kekuatan petir. Beberapa individu yang lebih lemah gemetar tanpa sadar.

Kata-kata Lei zun-zhe dipenuhi dengan nada mendominasi. Itu seperti petir yang pantang menyerah yang tidak memungkinkan siapa pun untuk membantahnya. Beberapa orang mungkin tidak suka mendengar kata-kata seperti itu, tetapi tidak ada yang berani menentangnya dengan kekuatannya yang menakutkan. Pencegahan menakutkan dari seorang elit Dou Zun benar-benar luar biasa.

Lei zun-zhe hanya mengangguk sedikit ketika dia melihat tidak ada suara yang tidak biasa yang muncul. Tangannya melambai dan gong yang jernih sekali lagi dibunyikan dengan tidak tergesa-gesa.

"Jumlah peserta Pertemuan Besar Empat Paviliun musim ini adalah lima puluh tiga, termasuk empat murid dari Empat Paviliun. Aturan lama akan tetap berlaku. Ini akan dimulai dengan pertempuran yang kacau sampai hanya tersisa delapan orang. Semua pesaing silakan masuk sekarang. " Suara Lei zun-zhe sekali lagi terdengar saat gong muncul.

Gelombang angin kencang bergema di atas stadion ketika suara Lei zun-zhe selesai berbicara. Segera, banyak sosok muda melintas ke arena. Akhirnya, mereka mendarat satu demi satu dan tersebar di sekitar arena. Semuanya waspada.

Munculnya orang-orang ini segera membuat Grand Meeting berubah menjadi satu dengan suasana yang sangat panas. Sorakan yang memekakkan telinga melonjak di sekitar gunung dengan cara yang luar biasa. Mereka menyerbu ke langit. Akibatnya, awan gelap di kejauhan juga mulai bergelombang.

Mu Qing Luan, Tang Ying, dan Wang Chen di kursi VIP bertukar pandang saat para peserta memasuki arena. Setelah itu, tubuh mereka bergerak dan dengan lembut mereka mendarat di arena. Saat ketiga orang ini masuk, lingkungan mereka mengeluarkan suara kepakan saat mereka menjadi kosong. Semua orang yang hadir tahu kekuatan ketiganya. Tentu tidak ada yang secara otomatis menyerahkan diri kepada mereka.

Menjadi salah satu karakter utama Grand Meeting ini, masuknya Mu Qing Luan dan dua lainnya menyebabkan sorakan di stadion semakin melonjak. Suasana di puncak gunung dengan cepat memasuki suasana yang sangat bersemangat mengikuti pintu masuk mereka.

Pekik!

Jeritan derek yang jelas tiba-tiba terdengar di langit saat ketiga orang memasuki arena. Segera, seekor burung bangau besar berwarna-warni meluncur dari satu sisi puncak gunung. Sosok cantik menekan jari kakinya di punggung burung bangau besar itu. Sosok bergerak itu bergegas turun dan mendarat di arena tanpa mengeluarkan suara sedikit pun. Mata Xiao Yan melirik. Sosok itu secara alami adalah Feng Qi Er. Sikap mulianya adalah sesuatu yang tidak bisa dibandingkan dengan siapa pun.

Suasana di luar arena langsung melonjak saat Feng Qing Er masuk. Semua orang tahu bahwa peluang wanita ini memenangkan Pertemuan Besar Empat Paviliun musim ini adalah yang tertinggi di antara semua peserta.

Saat Feng Qing Er muncul, kejutan melintas di mata Feng zun-zhe, Qian zun-zhe, dan Huang Quan zun-zhe di kursi VIP. Segera, Jian zun-zhe tertawa, "Sepertinya Lei zun-zhe benar-benar berinvestasi. Anda bahkan secara pribadi membantu menyembunyikan kekuatan aslinya. Apakah Anda berencana untuk mengejutkan kami? "

Lei zun-zhe tertawa terbahak-bahak saat mendengar ini. Dia berkata, "Apa yang Qian zun-zhe katakan? Status gadis ini agak unik. Oleh karena itu, saya hanya dapat melakukannya dengan cara ini. Benar-benar tidak ada pilihan lain. "

"Sepertinya Lei zun-zhe benar-benar ingin terus memegang kursi teratas pada Pertemuan Besar Empat Paviliun musim ini. Wind Lightning Pavilion sepertinya memiliki peluang kemenangan tertinggi dalam kompetisi ini. " Tatapan Feng zun-zhe berhenti di tubuh indah Feng Qing Er saat dia berbicara dengan lembut.

"Feng zun-zhe terlalu banyak berpikir. Gadis itu Qing Luan adalah seseorang dari Suku Burung Mitos. Jika garis keturunannya terbangun, dia juga bisa dianggap sebagai orang yang luar biasa di antara generasi muda. " Lei zun-zhe melambaikan tangannya dan tertawa. Namun, matanya menunjukkan rasa bangga yang sulit dideteksi oleh orang biasa. Dia memang mendambakan pemikiran untuk mendapatkan posisi teratas di Pertemuan Besar Empat Paviliun musim ini.

Feng zun-zhe hanya tersenyum tanpa komitmen di hadapan kata-kata Lei zun-zhe.

Huang Quan zun-zhe di sampingnya mengerutkan kening. Wang Chen dapat dianggap sebagai salah satu muridnya yang paling luar biasa setelah bertahun-tahun. Namun, masih ada sedikit celah jika dibandingkan dengan Feng Qing Er. Tampaknya posisi Yellow Spring Pavilion tidak akan mengalami terlalu banyak perubahan selama Grand Meeting musim ini.

Paviliun Musim Semi Kuning selalu menempati peringkat terakhir di antara empat paviliun. Namun, Huang Quan zun-zhe tidak berdaya untuk memperbaiki ini. Bagaimanapun, Paviliun Musim Semi Kuning memang tidak dapat dibandingkan dengan tiga paviliun lainnya dalam hal metode mendandani generasi muda.

Mata Xiao Yan tertuju pada Feng Qing Er saat dia duduk di kayu perak. Dia selalu merasakan sedikit bahaya saat menghadapi wanita ini. Ini tidak ada hubungannya dengan kekuatan. Itu hanya perasaan samar yang tidak bisa dijelaskan …

Xiao Yan mengerutkan alisnya. Matanya meluncur saat mereka perlahan menyapu arena. Saat ini, di setiap sudut arena ada beberapa kompetitor yang berdiri dengan wajah waspada. Orang-orang ini semuanya masih sangat muda, tetapi mereka sangat kuat. Tentunya mereka yang memiliki kualifikasi untuk mengikuti Grand Meeting ini pasti bukan orang biasa. Mereka adalah mereka dengan bakat pelatihan luar biasa atau orang-orang yang didukung oleh faksi yang kuat.

"Tempat ini memang layak untuk dijadikan Central Plains. Bahkan di Wilayah Black-Corner, orang akan kesulitan menemukan beberapa Dou Huang muda. Tidak disangka bahwa Empat Paviliun Grand Meeting telah menarik begitu banyak dari mereka… "Xiao Yan mendesah pelan. Central Plains memang layak menjadi bagian dari benua Dou Qi dengan orang-orang terkuat. Tempat ini dipenuhi dengan banyak talenta. Tidak ada yang tahu jika tiba-tiba akan ada seekor kuda hitam lengkap muncul.

"Hah?"

Sementara Xiao Yan merasa takjub, tatapannya yang berubah tiba-tiba berhenti. ‘Ya’ yang terkejut keluar dari mulutnya.

Tempat di mana mata Xiao Yan berhenti secara kebetulan adalah sudut arena. Ada sosok berpakaian hitam di sana. Punggung orang ini menghadap Xiao Yan. Meskipun jaraknya sangat jauh, Xiao Yan merasa punggung ini agak akrab karena beberapa alasan yang tidak diketahui.

Xiao Yan sedikit mengerutkan kening. Dengan kekuatannya saat ini, perasaan familiar semacam ini tidak akan muncul tanpa alasan…

Sementara Xiao Yan merasa tidak pasti, pria berpakaian hitam itu mengepalkan tangannya, dan tombak panjang muncul dan muncul. Tubuhnya juga secara tidak sengaja bergeser, memungkinkan Xiao Yan untuk melihat garis besar wajahnya.

Xiao Yan tercengang sesaat saat melihat wajah yang dikenalnya dari samping. Akhirnya, dia tiba-tiba bertepuk tangan. Ekspresi tertegun melintas di matanya.

"Lin Yan? Apa yang dilakukan orang itu di sini? "

Orang yang muncul di depan mata Xiao Yan secara mengejutkan adalah Lin Yan yang telah menemani Xiao Yan dari Akademi Jia Nan ke Kekaisaran Jia Ma saat itu. Namun, ketika Xiao Yan pergi ke lembah untuk melakukan retret, Lin Yan, Lin Xiu Ya, dan Liu Qing meninggalkan Kekaisaran Jia Ma bersama. Tak disangka Xiao Yan benar-benar bisa bertemu orang ini di tempat ini …

Kejutan di mata Xiao Yan berangsur-angsur mundur dan dia tanpa sadar menggelengkan kepalanya. Dia baru saja tiba di Central Plains kurang dari setengah tahun, tapi dia sebenarnya telah bertemu dengan beberapa orang yang dikenalnya sejak saat itu. Nasib benar-benar tidak bisa ditebak.

"Karena semua orang telah berkumpul, biarkan kompetisi dimulai…"

Lei zun-zhe dari kursi pemimpin berhenti mengobrol ketika dia melihat semua orang berkumpul di arena. Dia mengangkat kepalanya dan melambaikan tangannya. Suara lemahnya bergema di telinga semua orang.