Battle Through the Heavens – Chapter 1094

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1094

Chapter 1094: Pertempuran Besar yang Segera Terjadi

Sejumlah orang yang tak terhitung jumlahnya di dalam Kota Ye tercengang saat mereka melihat sosok putih yang menutupi area di luar kota. Aura dingin yang agung dan mengejutkan terus menerus keluar dari tubuh orang-orang ini. Akhirnya, mereka mempengaruhi lingkungan Kota Ye. Suhu yang menurun di dalam kota dan serpihan salju yang tersebar secara mengejutkan adalah hasil dari aura dingin yang agung!

"Ini … ini semua orang dari Lembah Sungai Es?"

"Mengapa mereka datang ke Kota Ye? Barisan mereka begitu menakutkan? "

"Jangan bilang kalau mereka mengejar klan Ye?"

"Omong kosong, status Lembah Sungai Es jauh lebih besar daripada klan Ye atau bahkan lima klan besar. Mengapa mereka mengingini klan Ye. "

"Kalau begitu, menurutmu apakah mereka memanggil kekuatan besar hanya untuk datang ke Ye City untuk bermain?"

"……"

Karena kedatangan pasukan besar Lembah Sungai Es yang tiba-tiba, yang datang dari segala arah, Kota Ye menjadi keributan besar. Mereka tidak mengerti orang macam apa yang bisa membuat salah satu dari tiga lembah besar, Lembah Sungai Es, untuk pergi dengan kekuatan besar.

Udara dingin di luar kota seperti penghalang alami. Akhirnya perlahan berhenti ketika telah menyebar di sekitar radius seratus meter dari klan Ye. Setelah itu, mereka menyebar dan menutupi seluruh kota. Dengan penghalang udara dingin ini, Kota Ye benar-benar dikelilingi. Tidak ada yang bisa masuk atau keluar!

"Klan, serahkan Wanita Beracun yang menyedihkan dan kelompoknya. Jika tidak, klan Ye akan dihancurkan hari ini! "

Sementara orang-orang di kota merasa panik karena penghalang udara dingin yang tiba-tiba terbentuk, suara tua yang samar perlahan-lahan ditransmisikan ke seluruh kota, didorong oleh Dou Qi yang kuat. Akhirnya, itu bergema dengan jelas di samping telinga semua orang.

"Wanita Beracun yang menyedihkan? Mereka ada di sini karena Wanita Beracun yang menyedihkan, tidak heran… "

"Tidak terduga Poison Lady yang menyedihkan ada di klan Ye. Orang-orang ini sangat berani… "

Keributan di dalam kota menjadi sangat tenang ketika mereka mendengar suara orang tua ini. Beberapa orang menghela nafas lega. Tampaknya Lembah Sungai Es mengejar klan Ye. Meskipun mereka telah mengepung kota, Lembah Sungai Es tidak mungkin membahayakan orang yang tidak bersalah selama yang lain tidak bertindak sembarangan.

Beberapa sosok putih perlahan berjalan di udara dan tiba. Setelah itu, mereka berhenti berjalan dan menyapu mata mereka dengan acuh tak acuh ke seluruh kota. Setelah itu, mata mereka berhenti di tengah kota tempat klan Ye berada.

Pemimpin dari beberapa sosok kulit putih ini secara mengejutkan adalah She Tian, ​​yang telah melarikan diri dengan menyedihkan dari tangan Tian Huo zun-zhe saat itu. Beberapa Sesepuh Lembah Sungai Es yang kuat ada di sampingnya. Selain itu, ada seorang lelaki tua dengan pakaian wol berwarna putih. Pria tua itu berambut putih dan senyum hangat tergantung di wajahnya. Bahkan mata Tian She akan menahan rasa takut ketika dia melihat orang ini.

Mengikuti kemunculan kelompok Tian She, keributan lain muncul di dalam kota. Banyak seruan bergema di tempat itu.

"Itu Tian She dari Lembah Sungai Es? Ini tidak terduga bahkan dia datang kali ini. "

"Kamu benar-benar buta. Yang kau lihat hanyalah Tian She, tapi kau gagal mengenali makhluk agung di sampingnya. "

"Itu… itu adalah Tetua Pertama Lembah Sungai Es, Tian Shuang Zi? Ini … Lembah Sungai Es bahkan telah mengerahkannya? Dikabarkan bahwa Tian Shuang Zi ini naik ke kelas Dou Zun sepuluh tahun yang lalu. "

"Lembah Sungai Es benar-benar telah memasang harga yang mahal untuk menangkap Wanita Beracun yang menyedihkan ini…"

Sementara kota itu gempar, interior klan Ye juga sangat tidak nyaman. Semua anggota klan Ye melihat barisan di langit dengan ekspresi tertegun, terutama Ye Zhong dan beberapa Sesepuh. Wajah mereka putih pucat.

"Tian Shuang Zi, Tian She…"

Mulut Ye Zhong sedikit bergetar. Salah satu dari orang-orang ini cukup untuk menghancurkan klan Ye saat ini. Sekarang mereka berdua bersama, klan Ye ini …

"Wanita Beracun yang menyedihkan? Sejak kapan klan Ye kita menyembunyikan Wanita Beracun yang menyedihkan? " Seorang Tetua membuka mulutnya dan bertanya dengan panik.

Orang-orang di sisinya merenungkan pertanyaannya setelah mendengarnya. Sesaat kemudian, mereka sepertinya teringat sesuatu. "Apakah itu kelompok Xiao Yan? Wanita Beracun yang menyedihkan ada di antara mereka? "

Ye Zhong dan beberapa Sesepuh lainnya tiba-tiba mengerti sesuatu. Tubuh mereka gemetar. Akhirnya, mereka mengerti siapa pelakunya …

"Apa yang membuat panik? Ini bukan seolah-olah kami meminta Anda untuk bertarung sampai mati dengan mereka. " Suara samar tiba-tiba terdengar saat kelompok Ye Zhong panik. Ye Zhong mengalihkan pandangannya, hanya untuk melihat sosok tua perlahan muncul di halaman. Orang itu secara alami adalah Tian Huo zun-zhe.

Ye Zhong dan yang lainnya tidak berani meremehkan Tian Huo zun-zhe. Mereka tidak mampu menyinggung Lembah Sungai Es, tetapi mereka juga tidak bisa menyinggung orang di depan mereka. Pada saat itu, mereka hanya bisa mengungkapkan ekspresi pahit. Terjebak di antara dua makhluk besar adalah takdir yang paling menyedihkan.

Tian Huo zun-zhe meletakkan tangannya di belakangnya. Matanya sedikit menyipit saat dia melihat ke langit di kejauhan. Pandangannya tampaknya telah menembus udara saat berhenti di atas pria tua berbaju katun putih di samping Tian She.

"Dou Zun ya…"

"Mereka masih menemukan tempat ini …" Tian Huo zun-zhe bergumam pelan pada dirinya sendiri. Suara lembut juga tiba-tiba muncul di sampingnya. Tian Huo zun-zhe menoleh hanya untuk melihat sosok muda berdiri di atap gedung. Tubuhnya berdiri tegak seperti tombak sementara aura tajam samar-samar dipancarkan. Melihat penampilannya, siapa lagi selain Xiao Yan?

"Ugh, mereka memang banyak akal bisa menemukan kita di sini. Bagaimana kabar Little Fairy Doctor? " Tian Huo zun-zhe pindah. Dia muncul di samping Xiao Yan dan bertanya.

"Segera. Namun, dia tidak bisa bertarung sekarang. " Xiao Yan sedikit mengangguk saat dia menjawab.

"Kali ini, Lembah Sungai Es telah mengirim beberapa orang yang benar-benar merepotkan. Saya kemungkinan besar akan ditunda oleh orang tua itu … "Sebuah ekspresi muram melintas di mata Tian Huo zun-zhe. Situasi saat ini tidak bagus. Jika dia ditahan oleh seorang Dou Zun, Tian She pasti akan menyerang Xiao Yan. Xiao Yan saat ini kemungkinan akan mengalami kesulitan berurusan dengan seorang ahli di puncak kelas Dou Zong. Selain itu, masih ada beberapa Sesepuh Lembah Sungai Es yang sama kuatnya.

Xiao Yan dengan lembut mengangguk. Dia juga tahu bahwa mereka telah turun ke situasi berbahaya. Setelah menghembuskan nafas pelan yang lembut, ekspresi kejam tiba-tiba muncul di matanya. Para ahli yang dikerahkan Lembah Sungai Es kali ini agak melebihi harapan mereka. Namun, mereka mungkin harus membayar dengan harga yang mahal jika mereka ingin menghancurkan tulang yang keras ini. Jika tidak, mereka akan kesulitan untuk berhasil.

"Elder Ye Zhong, yakinlah. Masalah ini disebabkan oleh kelompok saya. Klan Ye Anda tidak akan terlibat di dalamnya … "

Xiao Yan menoleh dan menghadapi wajah putih Ye Zhong dan yang lainnya. Dia mengungkapkan sedikit senyum sebelum akhirnya mengalihkan pandangannya ke Tian Huo zun-zhe. Dia tersenyum dan bertanya, "Pak Tua Yao, apakah Anda berani bertemu Lembah Sungai Es ini dengan saya?"

"Ke Ke, aku yang dulu bahkan pernah melihat elite Dou Sheng saat itu, apalagi barisan seperti itu …" Tian Huo zun-zhe tertawa.

Xiao Yan terkekeh. Dia mengangkat kepalanya dan melihat banyak sosok putih di langit. Gelombang kebanggaan melonjak dari hatinya. Dia tidak pernah takut melawan siapa pun sejak dia tiba di Central Plains. Hari ini, dia akan memberi tahu Lembah Sungai Es ini bahwa mereka perlu menyiapkan gigi yang bagus jika mereka ingin menggiling tulang kerasnya.

Kebanggaan Xiao Yan melonjak ke langit saat kakinya melangkah melalui udara kosong dan melesat ke langit. Setelah itu, dia berhenti sebentar di depan kelompok Tian She di depan tatapan yang tak terhitung jumlahnya. Tian Huo zun-zhe mengikuti dari belakang.

"Setan Tua Tian She, kamu melarikan diri dengan cukup cepat terakhir kali. Tidak disangka bahwa Anda telah memanggil begitu banyak bala bantuan … "

Kaki Xiao Yan melangkah ke langit saat dia menghadapi She Tian, ​​yang memegang tongkat berbentuk ular, di sisi lain. Dia tanpa sadar mengejek.

Ekspresi Tian She tanpa sadar menjadi jauh lebih gelap ketika dia mendengar ejekan Xiao Yan. Dia berkata dengan suara yang padat, "Bocah, kamu bisa memanfaatkan kata-kata. Begitu kau mendarat di tanganku yang dulu, aku yang dulu akan membuatmu mengerti apa yang disebut takdir yang lebih buruk dari kematian! "

"Seseorang yang hanya berhasil bertahan satu kali pertukaran berani mengucapkan kata-kata sombong seperti itu?" Tian Huo zun-zhe menyeringai sambil mengejek.

Melihat Tian Huo zun-zhe membuka mulutnya, teror juga melintas di mata Tian She. Jelas, dia masih memiliki ingatan yang dalam tentang pertempuran berbahaya yang terakhir kali.

"Ha ha, teman ini pasti orang yang mengalahkan Tian She, kan? Bolehkah saya menanyakan nama Anda? " Orang tua berbaju katun putih itu menatap Tian Huo zun-zhe dan tertawa.

"Tian Huo."

"Jadi sebenarnya Tian Huo zun-zhe. Aku yang dulu adalah Tetua Pertama Lembah Sungai Es, Tian Shuang Zi. " Orang tua itu tersenyum dengan sikap yang tampaknya ramah. Namun, matanya berputar saat dia berkata, "Teman ini, masalah hari ini adalah dendam antara Lembah Sungai Esku dan Wanita Beracun yang menyedihkan. Apakah Anda setuju jika saya yang lama meminta Anda untuk tidak ikut campur? "

Tian Huo zun-zhe tertawa, tapi dia tidak menjawab. Yang dia lakukan hanyalah menggelengkan kepalanya.

Senyum di wajah Tian Shuang Zi tidak berkurang saat melihat ini. Dia terus berbicara sambil tersenyum, "Kalau begitu, aku yang dulu hanya bisa menghentikanmu …"

"Tidak perlu menahan." Tian Huo zun-zhe membalas senyuman itu. Namun, rasa dingin yang samar sudah muncul di matanya.

"Di mana Wanita Beracun yang menyedihkan? Mungkinkah dia bersembunyi lagi? " Tian She merasa sedikit diyakinkan saat melihat keduanya bertukar tit untuk tat. Dia menyapu pandangannya ke sekelilingnya, tetapi masih gagal menemukan sosok Dokter Peri Kecil. Dia dengan dingin tertawa, "Hari ini, Lembah Sungai Es saya telah membentuk formasi penguncian kota di sekitar Kota Ye. Tidak ada dari kalian yang bisa melarikan diri! "

Mata Xiao Yan dengan lembut melayang di atas Tian She. Rasa dingin yang samar juga muncul di matanya yang hitam pekat.

"Ke Ke, tidak perlu menunda lebih lama lagi. Hal-hal mungkin berubah jika Anda menunda terlalu lama. Serahkan orang ini padaku. Mudah-mudahan, Anda tidak akan membuat segalanya menjadi kacau lagi. Jika tidak, Kepala Lembah tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah… "Mata tajam tua Tian Shuang Zi menyapu kota. Segera, dia mengerutkan kening. Nalurinya yang tajam mengatakan kepadanya bahwa yang terbaik adalah berhenti berbicara kepada orang-orang di depannya…

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Tian Shuang Zi sekali lagi melangkah di udara kosong. Setelah itu, dia muncul sepuluh meter dari Tian Huo zun-zhe. Matanya tertuju pada Tian Huo zun-zhe. Dia bahkan tidak melirik Xiao Yan.

Tian She mengangguk. Tatapannya gelap dan kejam saat beralih ke Xiao Yan. Dia tertawa dengan sikap buas, "Bocah, aku ingin melihat siapa yang bisa menyelamatkanmu kali ini!"

Ekspresi Xiao Yan tenang. Majestic Dou Qi mulai perlahan beredar di dalam tubuhnya …

"Ck ck, Tetua Tian She, orang ini adalah target dari ‘Hall of Souls’ ku. Bolehkah saya tahu jika Anda dapat menyerahkannya kepada saya untuk ditangani? " Saat Tian She hendak menyerang, kabut hitam pekat tiba-tiba menyerbu dari kejauhan. Setelah itu, muncul di langit. Tawa aneh terdengar saat itu.

Ekspresi tenang Xiao Yan langsung berubah berbahaya saat kabut hitam ini muncul. Matanya menunjukkan ekspresi ganas saat dia melihat kabut hitam di kejauhan. Dia meludah, "Hall of Souls?"

"Ck ck… ini benar-benar tidak terduga. Hanya beberapa tahun sejak terakhir kali kita bertemu, tetapi Anda telah maju ke kelas Dou Zong. Mata orang tua untuk memilih seorang murid sangat bagus. Namun, terlepas dari seberapa bagus penglihatannya, pada akhirnya dia masih ditangkap oleh pelindung ini. Ha ha!"

Kabut hitam bergejolak dan berubah menjadi sosok hitam. Tawa aneh, yang menyebabkan mata Xiao Yan tiba-tiba berubah menjadi merah darah, sekali lagi dipancarkan.

Niat membunuh yang mengejutkan melonjak keluar dari tubuh Xiao Yan seperti gunung berapi. Kedua matanya merah darah saat suara yang mengandung niat membunuh yang tak tertandingi menyelinap di antara giginya satu kata pada satu waktu!

"Pelindung! Wu!"