Battle Through the Heavens – Chapter 11 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 11 | Baca Novel Online

Pasar

Core monster, di Dou Qi Mainland, mereka juga dikenal sebagai Magic Crystals. Inti Monster adalah inti energi dalam monster sihir. Inti monster dipenuhi dengan energi dunia yang sangat keras. Saat menghadapi energi dunia yang keras seperti ini, bahkan Dou Wang tidak akan mengambil risiko menyerap inti monster.

Meskipun core Monster tidak dapat diserap secara langsung, itu adalah bahan inti dalam alkimia. Inti monster yang melewati pemurnian Alchemist dapat diresapi dengan beberapa herbal untuk menjadi pil yang diinginkan dan mahal yang dapat meningkatkan kekuatan seseorang.

Selanjutnya, core monster dapat ditempatkan pada senjata. Senjata yang telah digabungkan dengan inti monster tidak hanya memiliki daya penghancur yang meningkat, ia juga dapat memiliki efek Dou Qi khusus, dan menjadi komoditas yang sangat dicari di Daratan Dou Qi.

Selain senjata, Monster Cores juga dapat ditambahkan ke armor dan peralatan pertahanan. Peralatan defensif yang memiliki Monster Cores memiliki pertahanan ekstrem dan memberikan penggunanya jaring pengaman ekstra saat mereka dalam bahaya.

Dengan banyak kegunaan, monster inti secara alami adalah item yang paling dicari di dalam Dou Qi Daratan. Tidak hanya Dou Zhes tetapi bahkan para Alkemis yang terhormat mencari secara langsung untuk core monster tingkat tinggi untuk membuat pil tingkat kualitas yang lebih tinggi.

Di bawah permintaan seperti itu, pasokan untuk core monster di daratan selalu tidak dapat memenuhi permintaan dari pembeli, sehingga setiap kali inti tingkat tinggi muncul dalam pelelangan atau pengaturan lainnya, itu dibeli segera dengan harga tinggi.

Karena tingginya nilai inti rakasa, banyak kelompok tentara bayaran berspesialisasi dalam membunuh monster ajaib untuk mencari nafkah tetapi mendapatkan inti monster bukanlah tugas yang mudah. ‹‹

Pertama, monster sihir tidak hanya sangat kuat tetapi juga sangat licik. Karena sifat mereka yang licik dan metode serangan khusus, binatang ajaib bisa jauh lebih kuat daripada manusia dengan peringkat yang sama. Karenanya, tanpa kekuatanmu yang luar biasa, mencoba membunuh binatang ajaib sendiri tidak mungkin dan mungkin kehilangan nyawamu tanpa mendapatkan inti sihir.

Bahkan jika kamu membunuh binatang ajaib, tidak semua binatang ajaib memiliki inti sihir, kemungkinan binatang buas ajaib memiliki inti hampir acak sehingga kelompok tentara bayaran bisa membunuh setengah dari kekuatan mereka mencoba membunuh monster sihir dan belum menemukan inti. Insiden semacam ini terjadi setiap saat di Dou Qi Mainland …

Jadi harga core monster di Dou Qi Mainland semuanya sangat mahal.

¦¦

Membawa Xun Er melalui jalan memutar, Xiao Yan akhirnya tiba di pasar yang agak selatan di kota. Di kota Wu Tang ada beberapa pasar berukuran sedang dan semuanya dikendalikan oleh salah satu dari tiga klan. Pasar Xiao Yan akan berada di bawah kendali klan Xiao.

Meskipun berada di bawah kendali klan Xiao, Xiao Clan sebenarnya hanya menjaga ketertiban dan keamanan di pasar. Dan untuk kompensasi, baik itu tentara bayaran atau pedagang yang mendirikan warung, mereka harus membayar pajak kepada klan, ini adalah aturan Dou Qi Mainland untuk waktu yang lama dan jarang ada orang yang mencoba menentangnya.

< Di depan pintu masuk pasar, ada dua penjaga dari klan Xiao. Mereka tidak diragukan lagi mengenal Xiao Yan dan Xun Er, menilai dari ketika para penjaga melihat mereka datang, para penjaga berhenti dan segera membungkuk.

Sedikit menganggukkan kepalanya, Xiao Yan berjalan masuk dan memandangi arus orang yang tak pernah berhenti, dia tidak bisa menahan diri dari menjilat bibirnya. Tidak heran klan menjaga pasar di bawah kontrol ketat, dengan ini banyak orang mengunjungi pasar, keuntungan untuk klan tidak bisa rendah …

“Tuan muda ketiga, Nona Xun Er, apakah Anda ingin beli sesuatu di pasar? Tepat ketika keduanya pusing melihat banyaknya orang, sebuah suara hormat terdengar di belakang mereka.

Mendengar suara itu, Xiao Yan menoleh. Di belakangnya ada tujuh hingga delapan pria yang mengenakan seragam Xiao Clan. Pembicara itu tampak seperti pria dewasa berusia 30 tahun, mengenakan lencana dengan 6 bintang emas, dia jelas adalah bintang enam Dou Zhe.

Melihat keraguan di mata Xiao Yan, pria itu dengan jujur ‹‹tersenyum dan berkata : “Tuan muda ketiga, aku dipanggil Pei En. Pemimpin klan menunjuk saya untuk menjadi pemimpin penjaga untuk menjaga keamanan di pasar. Ah! Tahun lalu saat ulang tahun tuan muda, aku, Pei En datang … “

” Oh, ini Paman Pei En! “

Xiao Yan berkedip dan meskipun dia tidak memiliki kesan tentang Pei En, perkenalannya membuat Xiao Yan tersenyum. Karena pria itu secara pribadi ditunjuk oleh ayahnya, dia secara alami akan menjadi bawahannya, tidak akan ada masalah dengan kesetiaan.

Meskipun Klan Xiao bukan kekuatan besar dan berpengaruh, klan itu dibagi menjadi faksi yang berbeda. Jika pria yang berdiri di depannya berada di bawah kendali para tetua, dia tidak akan pernah begitu baik dan hanya akan mengatakan beberapa salam adat.

“Aku bosan di klan jadi aku memutuskan untuk keluar dan lihat sekeliling. Paman Pei En, Anda harus pergi dan melakukan pekerjaan Anda, jika saya memiliki pertanyaan, saya pasti akan bertanya kepada Anda. “Suara muda Xiao Yan tidak memiliki sedikit pun arogansi yang mungkin dimiliki oleh tuan muda normal; sebaliknya, suaranya lembut dan penuh hormat, siapa pun yang mendengarnya akan merasakan sedikit rasa bangga dan gembira.

Dengan Paman yang lain, senyum di wajah Pei En melebar dan menjadi lebih tulus. Mengangguk-angguk, dia berkata, Kalau begitu, nikmati melihat-lihat tuan muda ketiga. Orang-orang kami ada di seluruh pasar, jadi jika Anda membutuhkan sesuatu maka panggil kami. 

Dengan hormat menganggukkan kepalanya, Xiao Yan menarik Xun Er dan jatuh ke gerombolan orang, menghilang dari pandangan Pei En …

Pa Li, bawa dua orang dan ikuti Tuan Muda Ketiga. Juga, peringatkan pencuri di pasar bahwa jika ada di antara mereka yang memiliki gagasan tentang Tuan Muda Ketiga atau Xun Er maka mereka tidak perlu berada di pasar ini lagi. Melihat anak laki-laki dan perempuan yang menghilang, Pei En berbalik dan wajahnya yang jujur ‹‹digantikan oleh wajah yang licik dan cakap.

“Ya, kapten!” Salah satu dari orang-orang itu menjawab dengan rendah dan dengan lambaian tangannya, dia dan dua orang lainnya juga memasuki kerumunan orang banyak. orang.

“Haha, Tuan Muda Ketiga masih sangat lembut, itu memungkinkan orang untuk santai di sekelilingnya …” Melihat ketiga pria itu berbaur dengan kerumunan, Pei En tersenyum tetapi dalam sekejap, senyumnya berubah menjadi kerutan dan dia menghela nafas: “Tuan Muda Ketiga adalah orang yang baik, sangat menyesal, haa …”

Dengan menggelengkan kepalanya, Pei En memimpin bawahannya yang tersisa dan pergi untuk berpatroli di jalan-jalan .

Dengan malas mengikuti Xiao Yan, Xun Er “tanpa sengaja” melirik ke belakangnya dan tersenyum: “Xiao Yan ge-ge. Pei En cukup baik. “

Xiao Yan menjawab dengan yup dan memindai ke arah warung terdekat. Persepsi jiwanya jauh lebih besar dari orang normal sehingga dia bisa mendeteksi penjaga yang mengikutinya. Melihat ke depan, Xiao Yan melambat dan berjalan berdampingan dengan Xun Er. Memiringkan kepalanya, dia bercanda: 9 Duan Qi dan sudah bisa mendeteksi tiga penjaga bersembunyi. Xun Er, cukup bagus … 

Xun Er menyalin Xiao Yan dan mengangkat bahu dengan manis, mengeluarkan kartu asnya: Senyum, Tetap diam!

Melihat Xun Er yang diam, senyum mulai terbentuk di bibirnya. Dengan ringan menepuk kepalanya, dia berbisik, “Meskipun aku tidak tahu siapa kamu atau dari mana kamu berasal, aku tahu bahwa kamu adalah saudara perempuanku dan tidak peduli apa yang terjadi di masa depan, aku akan selalu melindungimu.” Senyum ringan, Xiao Yan mempercepat dan keluar dari garis keturunannya dari Xun Er.

Kakinya berhenti, Xun Er menatap dengan matanya yang indah di belakang pria muda yang baru saja berbicara dengannya. Setelah berhenti sejenak, sebuah senyuman mulai merayap ke wajahnya yang halus.

Di antara kerumunan, sosoknya berayun bolak-balik, seperti lotus, anggun dan cantik …

“Saudara? Xun Er adalah gadis yang sangat rakus … Memiringkan kepalanya, Xun Er bergumam dan kemudian dengan cepat mengejar pria muda di depannya.

Mengikuti Xiao Yan sambil memeriksa kios di samping, Xun Er dan Xiao Yan perlahan-lahan pindah ke bagian dalam pasar yang lebih padat dan mahal. Orang-orang yang datang ke sini untuk membeli dan menjual biasanya memiliki uang atau kekuatan fisik yang layak.

Sementara Xiao Yan asyik mencoba menemukan Monster Core, Xiao Xun yang bosan, berjalan ke kios yang bersih dan dengan tangan putih pucatnya mengambil gelang hijau muda. Gelang itu tidak dibuat dengan sesuatu yang istimewa tetapi memiliki sedikit Ice Silver yang membuatnya terasa dingin saat disentuh, cocok untuk hari-hari musim panas. Selain itu, meskipun bahannya cukup sederhana, pengerjaan itu tidak buruk … Tepat ketika Xun Er memutuskan untuk membeli gelang itu, ia ingat bahwa ia telah meminjamkan semua uangnya kepada Xiao Yan. Sedikit berbalik dan melihat pemuda yang sibuk itu, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya dan tersenyum kepada pemilik warung tua itu. Meletakkan gelang itu, dia dengan malas mulai bergerak maju … Sikapnya yang tenang tidak membiarkannya meminta siapa pun untuk membeli sesuatu untuknya, bahkan jika itu adalah Xiao Yan …. Setelah berjalan maju sebentar, tepat ketika Xun Er yang bosan memutuskan untuk kembali ke Xiao Yan, tawa yang jelas terdengar dari depan. Hah, bukankah ini Ms. Xun Er? Hehe, aku tidak akan berpikir untuk menemukanmu di sini, itu pasti takdir. Alisnya yang tipis berkerut, Xun Er mencoba mencari sumber suara tetapi hanya melihat sekelompok orang. Kelompok itu mengikuti di belakang seorang pemuda berpakaian mewah. Pemuda itu baru berusia 20 tahun dan cukup tampan. Wajahnya sedikit pucat tetapi matanya dipenuhi panas dan menatap gadis muda yang berdiri di depannya. Dalam pandangannya juga ada sedikit nafsu birahi yang tak terkendali.