Battle Through the Heavens – Chapter 110

Chapter 110: Dokter Peri

Blood Lotus Essence adalah bahan obat bermutu tinggi yang sangat langka. Jenis ramuan obat ini biasanya tumbuh bersama dengan Yellow Lotus Essence. Kelangkaan dan penampilannya yang mirip dengan Yellow Lotus Essence membuatnya sulit bagi seseorang yang tidak terbiasa dengan mereka untuk membedakan keduanya. Seandainya Yao Lao tidak berseru ketika Xiao Yan pertama kali melihat barang ini, seorang pemula seperti dia tidak akan pernah bisa menemukan bahwa benda yang tampak biasa ini sebenarnya adalah bahan obat langka yang dia cari.

Blood Lotus Essence juga merupakan salah satu bahan utama dalam membuat ‘Pil Essence Blood Lotus’. Ketika berbicara tentang ‘Pil Esensi Teratai Darah’, itu juga perlu untuk mengemukakan Teknik Qi aneh ‘Mantra Api’ yang sedang dipraktikkan Xiao Yan.

Perlu diketahui bahwa evolusi ‘Flame Mantra’ membutuhkan konsumsi Api Surgawi. Namun, menelan Api Surgawi bukanlah sesuatu yang aman. Api Surgawi sangat keras dan juga memiliki sifat merusak yang menakutkan. Bahkan logam khusus yang terkenal karena kekerasannya, tidak akan tahan dipanggang dengan suhu tinggi Api Surgawi, apalagi tubuh seseorang.

Jadi, agar berhasil mengkonsumsi Api Surgawi ke dalam tubuh, memurnikan, lalu menyerapnya, beberapa hal yang sangat rumit harus disiapkan.

‘Pil Darah Lotus Essence’ ini adalah yang paling penting di antara mereka.

Setelah mengkonsumsi ‘Blood Lotus Essence Pill’, lapisan berdarah yang aneh akan terbentuk di permukaan seseorang. Lapisan berdarah ini tahan terkena panas yang ekstrim. Hanya dengan bantuannya seseorang dapat mendekati Api Surgawi dan mencari kesempatan untuk melakukan langkah berikutnya.

Xiao Yan telah mencoba mencari barang-barang penting yang Yao Lao katakan padanya di dalam Kota Wu Tan tetapi tidak berhasil. Dia tidak menyangka bahwa tidak lama setelah mencapai tempat baru, dia akan beruntung menemukan Essence Darah Lotus yang langka ini.

Kekuatan mental Xiao Yan yang luar biasa memungkinkannya untuk sepenuhnya menyembunyikan kebahagiaan ekstrim di dalam hatinya dan di bawah mata yang tidak sabar dari asisten toko, dia secara acak bermain dengan Blood Lotus Essence di depannya. Setelah terdiam beberapa saat, dia tersenyum bertanya, "Apakah ada lagi Yellow Lotus Essence di perhentian ini. Saya ingin membeli dalam jumlah besar. "

Mendengar ini, asisten toko sedikit tercengang. Dia dengan curiga menyapu matanya ke arah Xiao Yan. Meskipun Yellow Lotus Essence hanya dihargai seratus emas, jika dibeli dalam jumlah besar, itu masih membutuhkan harga yang lumayan mahal.

Setelah pandangannya yang mencurigakan dialihkan ke Cincin Luar Angkasa di jari Xiao Yan, keraguan di wajah asisten toko dengan cepat menghilang dan diganti dengan senyuman yang menyanjung, "Tuan, mohon tunggu sebentar. Saya akan segera pergi dan mengambilnya. "

Xiao Yan mengangguk sambil tersenyum. Dia tidak terus memusatkan perhatiannya pada Blood Lotus Essence yang langka di tangannya, Sebaliknya, dia mencari meja untuk hal-hal lain, bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Tidak lama setelah asisten toko pergi, dia buru-buru kembali dan meletakkan kotak kayu kecil yang dia bawa di atas meja. Dia tersenyum dan berkata, "Tuan, ada lima puluh tiga Sari Teratai Kuning di sini. Apakah Anda berencana untuk membeli semuanya? "

Xiao Yan tersenyum tapi tidak menjawab. Tatapannya menyapu Yellow Lotus Essence di dalam kotak kayu. Sesaat kemudian, kekecewaan melintas di matanya; dia tidak menemukan Essence Blood Lotus kedua di antara Yellow Lotus Essence.

Xiao Yan menghela nafas kecewa dari dalam hatinya tapi tetap mempertahankan wajah yang tersenyum. Dari dalam kotak, dia secara acak memilih lebih dari dua puluh buah sebelum menempatkan Blood Lotus Essence di antara mereka. Menghadapi asisten toko dia berkata, "Bantu saya mengemas ini dan menghitung."

"Tuan, tagihannya berjumlah dua ribu empat ratus koin emas." Asisten toko mengumumkan harganya setelah menghitung jumlah Yellow Lotus Essence dengan pandangannya yang menyapu.

Xiao Yan menganggukkan kepalanya sedikit dan mengangkat jarinya. Dia menyerahkan kartu hijau pucat berisi lima ribu koin goin yang muncul di tangannya kepada asisten toko sebelum buru-buru menyimpan sekelompok Yellow Lotus Essence ke dalam cincin penyimpanannya. Seketika, dia merasa sangat lega.

Setelah hening sejenak, Xiao Yan tiba-tiba menghadap asisten toko yang sedang menggesek kartu dan bertanya, "Apakah Yellow Lotus Essences di sini dari Mystical Beast Mountain Range?"

"Bersenandung. Pegunungan Binatang Mistik penuh dengan ramuan obat. ‘Rumah Seribu Obat’ kami memiliki tim kami sendiri untuk mengumpulkan tanaman obat. Tapi setiap kali kami memasuki Pegunungan Binatang Mistik, kami harus mengeluarkan banyak uang untuk menyewa tentara bayaran sebagai penjaga. " Asisten toko, setelah menyelesaikan transaksi, dengan senang hati menjawab saat dia mengembalikan kartu itu ke Xiao Yan.

Xiao Yan menyimpan barang-barangnya dan mengangguk sedikit. Dia bersiap untuk pergi ketika dia menyadari ada keributan tiba-tiba di pintu masuk toko obat.

"Wow, sebenarnya itu adalah Dokter Peri!"

"Betapa indahnya, ck ck, pinggangnya yang sempit…"

"Idiot, apa kamu ingin mati? Lebih dari setengah tentara bayaran di Kota Qingshan telah diselamatkan oleh Dokter Peri. Jika seseorang mendengar Anda, Anda mungkin akan kehilangan lidah. "

Dua pria yang berdiri tidak jauh dari Xiao Yan sedang berbicara. Ketika salah satu dari mereka mengucapkan kata-kata kotor, rekannya segera menghentikannya dengan ceramah yang tenang.

"Saya baru saja berbicara sampah … haha, haha." Merasakan tatapan tidak ramah dari orang-orang di sekitarnya, pria itu sedikit memucat dan dengan wajah malu, buru-buru melarikan diri dari toko obat bersama temannya.

"Dokter Peri itu… Apakah dia memiliki reputasi yang begitu baik di sini?" Xiao Yan agak terkejut dengan pertukaran kedua pria itu dan reaksi para tentara bayaran. Berdiri di kejauhan, dia memiringkan kepalanya dan nyaris tidak melihat sosok wanita dengan gaun putih melalui celah di kerumunan.

Setelah pembubaran kerumunan, Xiao Yan akhirnya berhasil melihat dengan jelas wajah wanita yang dikerumuni kerumunan itu.

Wanita itu mengenakan gaun putih pucat. Dia tidak terlalu cantik tetapi bisa disebut kecantikan yang tidak biasa. Wajahnya yang tersenyum ringan memancarkan aura segar yang unik dan sangat meningkatkan pesonanya.

Tatapan Xiao Yan menyapu tubuh wanita itu sebelum akhirnya mendarat di pinggang sempit yang diikat oleh sabuk hijau. Melihat pinggang sempit yang tidak bisa mengisi pelukan, keheranan melintas di matanya.

Di antara para wanita yang Xiao Yan kenal, Xun Er adalah yang paling mempesona dengan kecantikan dan misterinya yang tidak dapat ditemukan kesalahan. Ya Fei adalah seorang penggoda yang mempesona dan mempesona dan Xiao Yu memiliki kaki panjang seksi yang mata Xiao Yan tidak bisa menahan untuk tidak menatap setiap kali dia melihatnya. Wanita berbaju putih yang ada di depannya, di sisi lain, adalah wanita dengan pinggang tersempit dan paling halus.

Xiao Yan mendecakkan bibirnya, merasa takjub. Di sampingnya, asisten toko tertawa dengan suara rendah, "Dokter Peri adalah seorang dokter yang secara khusus disewa oleh ‘Rumah Seribu Obat’ kami. Ada banyak orang di seluruh Kota Qingshan yang menyukainya. Jika Dokter Peri menemani kita saat kita pergi ke Pegunungan Binatang Mistik untuk mengumpulkan ramuan obat, semua tentara bayaran akan menurunkan gaji mereka seminimal mungkin dan kadang-kadang, bahkan bertarung di antara mereka sendiri untuk posisi yang tersedia. "

Seorang dokter? Mendengar ini, Xiao Yan tertegun sejenak dan langsung bertanya, "Bukankah dia seorang alkemis?"

Seorang dokter dapat dianggap sebagai sejenis alkemis tetapi mereka jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan yang terakhir. Bagaimanapun, mereka tidak dapat benar-benar memperbaiki obat apa pun. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menggunakan api biasa untuk mencampur berbagai bahan obat menjadi satu dan mencapai efek penyembuhan. Jika dibandingkan dengan obat yang dimurnikan oleh seorang alkemis, obat semacam itu memiliki tingkat yang jauh lebih rendah. Jadi semua dokter ingin menjadi alkemis, tetapi banyak yang gagal melakukannya bahkan setelah menghabiskan seluruh hidup mereka untuk mencoba. Masalah utama terletak pada afinitas unsur mereka dan kurangnya bimbingan.

Setelah melihat sejauh mana dia diterima dan obat penyembuh di atas meja, Xiao Yan awalnya mengira dia adalah seorang alkemis.

"Jika begitu mudah untuk menjadi seorang alkemis, pekerjaan itu tidak akan begitu langka dan berharga." Asisten toko berkata tanpa daya.

Xiao Yan mengangkat bahunya, terlalu malas untuk melanjutkan pertanyaannya. Dia menatap wanita berbaju putih yang telah duduk di kursinya dan merawat pasiennya yang terluka. Dia menyentuh dagunya dan mengakui pada dirinya sendiri bahwa senyum ramah yang diperlihatkan oleh Dokter Peri ketika dia merawat yang terluka sangat menyentuh. Tidak heran tentara bayaran yang biasanya galak ini bertingkah seperti domba kecil jinak di depannya.

Setelah berdiri di tempat yang sama dan melihat lagi pemandangan seperti gambar yang indah di hadapannya, Xiao Yan keluar dari ‘Rumah Seribu Obat’ ini. Dia berjalan di jalan sebentar sebelum melirik ke langit yang gelap dan secara acak menemukan sebuah penginapan di ujung jalan. Dia menyewa kamar dan pergi. Di dalam ruangan, dia sedikit meringkuk kakinya dan menghela nafas berat. Dengan erat meraih gagang pedang berat di punggungnya dengan telapak tangannya, dia mengangkatnya dari punggungnya dengan erangan pelan dan dengan hati-hati menyandarkannya ke sisi tempat tidur.

Meskipun Yao Lao telah mengatakan bahwa Xiao Yan tidak dapat melepaskan pedang yang berat bahkan ketika dia sedang tidur, Xiao Yan saat ini sama sekali tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya. Oleh karena itu, Yao Lao mengizinkannya untuk melepasnya sementara saat dia sedang tidur.

Segera setelah pedang berat aneh itu meninggalkan tubuhnya, Xiao Yan bisa merasakan bahwa Dou Qi di tubuhnya, seperti sungai air, dengan cepat dan keras mengalir di dalam tubuhnya.

Xiao Yan perlahan menghela nafas. Semua pori-pori di tubuhnya tiba-tiba terbuka. Perasaan nyaman menyebabkan Xiao Yan dengan riang menjerit. Perasaan tiba-tiba menjadi kuat ini terlalu memuaskan.

Memutar bahunya yang sakit, Xiao Yan melepas sejumlah besar Yellow Lotus Essence yang baru saja dia beli. Dari dalam, dia mengambil Blood Lotus Essence dan dengan hati-hati meletakkannya ke dalam kotak giok putih yang dia ambil dari cincin penyimpanan. Sedangkan untuk Yellow Lotus Essence tingkat rendah yang tersisa, Xiao Yan hanya membuangnya secara acak ke dalam cincin penyimpanan.

"Fiuh … sekarang setelah Blood Lotus Essence akhirnya ada di tanganku, yang aku lewatkan hanyalah rumput Ice Fire Spirit dan peringkat keempat Ice Attribute Monster Core sebelum aku bisa memperbaiki ‘Blood Lotus Pill’." Menepuk kotak giok di tangannya, Xiao Yan menyeka mulutnya dan menghela nafas, "Sepertinya aku akan sibuk di masa depan. Hanya menemukan ramuan obat untuk ‘Pil Teratai Darah’ sudah membuatku pusing sekali. Sayangnya… berhasil mengonsumsi ‘Api Surgawi’ bukanlah tugas yang mudah. ​​"

Xiao Yan menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Tubuhnya yang sakit akhirnya terbaring di tempat tidur dan dia diliputi oleh rasa kantuknya… Silakan kunjungi untuk membaca chapter terbaru secara gratis