Battle Through the Heavens – Chapter 1233

Chapter 1233: Peninggalan Kuno

"Peninggalan kuno?"

Xiao Yan awalnya kaget saat mendengar ini. Dengan segera, matanya menoleh dengan tiba-tiba ke arah Elder yang telah berbicara dan buru-buru berkata, "Apakah ada berita tentang Buah Bayi Jiwa?"

"Dari mana Anda mendapatkan berita ini?" Feng zun-zhe juga sedikit tercengang saat melihat ke arah Penatua itu. Dari penampilannya yang seperti ini, sepertinya dia tidak menyadari masalah ini.

Penatua itu tersenyum dan menjelaskan, "Kepala Paviliun Feng, saya bertanggung jawab atas masalah peninggalan kuno baru-baru ini. Berdasarkan informasi yang telah dikirim kembali, ada beberapa suku Magical Beast yang mencoba menerobos masuk ke dalam peninggalan kuno tetapi akhirnya mundur dengan menyedihkan. Namun, dari apa yang dikatakan mereka yang melarikan diri, itu tetap memiliki semacam hal misterius yang sangat mirip dengan penampilan Buah Bayi Jiwa. Kurasa benda itu kemungkinan besar adalah Buah Bayi Jiwa. "

"Buah Bayi Jiwa memang sesuatu dari zaman kuno. Tidaklah terlalu mengejutkan untuk muncul di sisa-sisa kuno… "Feng zun-zhe sedikit bersemangat. Dia menggosok kedua tangannya dan berkata, "Xiao Yan, kamu benar-benar seorang bintang keberuntungan. Kami tidak mendapatkan hasil meskipun mencari selama setahun. Namun, kabar baik telah dikirimkan kepada kami begitu Anda keluar… "

"Jangan terlalu cepat bahagia."

Yao Lao tidak seoptimis Feng zun-zhe. Dia menyuarakan pikirannya, "Saat ini, peninggalan kuno ini telah menarik cukup banyak ahli dan faksi dari benua. Apalagi, tempat itu ada di dalam wilayah binatang buas. Bukan hal yang mudah untuk mengambil harta karun seperti itu dari dalamnya. Saat itu, sisa-sisa kuno terakhir akhirnya dibanjiri darah. Tidak ada yang tahu berapa banyak ahli Dou Zong atau Dou Zun yang meninggal di sana… "

Ekspresi Feng zun-zhe menjadi sedikit serius saat mendengar ini. Dia telah mengalami pertempuran sisa-sisa kuno saat itu dan secara alami tahu betapa intens dan kejamnya pertempuran semacam itu.

"Sebenarnya ada apa dengan sisa-sisa kuno ini?" Xiao Yan melihat kedua orang itu mengerutkan kening dalam pemikiran yang dalam dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

"Mari kita turun sebelum kita membicarakannya. Cukup banyak hal telah terjadi di Central Plains selama satu tahun ini sehingga Anda tidak sadarkan diri… "Mata Feng zun-zhe melihat sekelilingnya. Setelah itu, dia bertukar pandang dengan Yao Lao. Dia memberi isyarat tangannya ke arah Xiao Yan dan kelompok itu bergegas turun dari langit tinggi di depan mata yang tak terhitung jumlahnya sebelum memasuki aula besar Paviliun Bintang Jatuh.

…

Kelompok itu berpisah dan mengambil tempat duduk mereka setelah memasuki aula besar. Xiao Yan tersenyum ke arah Dokter Peri Kecil, yang mengikuti di belakangnya. Setelah itu, matanya beralih ke Feng zun-zhe. Yang terakhir juga tersenyum melihat ini. Setelah menyesap teh harum, dia mengatur pikirannya sebelum perlahan berkata, "Peninggalan kuno, seperti namanya, secara alami adalah hal-hal yang telah diwariskan dari zaman kuno. Mereka yang masih dapat meninggalkan beberapa sisa setelah bertahun-tahun berarti bahwa pemilik dari sisa-sisa tersebut bukanlah orang biasa. Dari bagaimana sisa-sisa yang muncul di wilayah payudara terlihat lengkap, pemiliknya mungkin adalah ahli puncak kelas Dou Shen … "

Keseriusan melintas di mata Xiao Yan saat mendengar ini. Dou Sheng, ini pada dasarnya adalah keberadaan yang berada di dekat puncak dunia ini. Sekarang setelah mereka berhasil menembus Dou Zun, dia semakin bisa merasakan betapa menakutkannya level ini. Hal-hal yang ditinggalkan oleh seorang ahli Dou Sheng tidak diragukan lagi memiliki daya pikat yang tidak bisa dilawan.

"Zaman kuno adalah era yang sama sekali berbeda dari sekarang. Secara alami akan ada banyak sisa-sisa yang tertinggal selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Beberapa jenazah mungkin telah terkubur atau hilang pada waktunya. Namun, akan ada juga beberapa yang tiba-tiba akan terungkap seperti sisa-sisa kuno yang ditemukan kali ini… "

"Setiap kali sisa-sisa purbakala muncul, itu akan menimbulkan badai berdarah. Anda harus menyadari betapa menariknya hal-hal yang ditinggalkan oleh seorang elit Dou Sheng. Itu sudah cukup untuk membuat seseorang menjadi gila karenanya … "Feng zun-zhe tersenyum dan berkata," Mantra Api yang kau latih adalah sesuatu yang Yao Chen dan aku telah menjalani pertempuran berdarah saat itu untuk berhasil keluar dari sisa-sisa yang muncul saat itu … "

Xiao Yan diam-diam mengangguk. Ia pernah mendengar Yao Lao menyebutkan bahwa proses mendapatkan Flame Mantra cukup sulit.

"Peninggalan kuno kali ini kemungkinan bahkan lebih merepotkan daripada yang terakhir yang kita ikuti. Ini karena itu telah muncul di dalam Wilayah Binatang. Itu adalah wilayah suku Magical Beast … "

"Wilayah binatang…"

Xiao Yan sedikit mengernyitkan alisnya. Dia telah mendengar sedikit tentang daerah ini. Tempat itu benar-benar wilayah suku Magical Beasts. Meskipun ada juga manusia yang berkeliaran di sekitar sana, Magical Beast yang telah membentuk suku biasanya memiliki pikiran yang sangat xenofobia. Kali ini, sisa-sisa kuno muncul di wilayah mereka. Mengingat karakter mereka, mereka pasti tidak akan senang jika para ahli manusia datang dan mengambil bagian.

"Ini memang cukup merepotkan…"

Xiao Yan dengan lembut mengangguk. Suku Magical Beast itu sangat merepotkan untuk dihadapi. Itu sampai menyebabkan banyak ahli merasakan sakit kepala.

"Ugh, kami telah mengirim para ahli dari Paviliun Bintang Jatuh untuk lebih memperhatikan saat sisa-sisa kuno muncul. Awalnya, kami tidak berniat untuk terlibat dalam bisnis yang berantakan ini. Bagi kami, yang telah mengalami persaingan dari sisa-sisa terakhir, kami jelas memahami betapa kejamnya hal itu. Jika Paviliun Bintang Jatuh akhirnya terlibat di dalamnya, itu pasti akan membawa masalah yang cukup besar… "Feng zun-zhe menghela nafas dan berkata. "Paviliun Bintang Jatuh saat ini pada dasarnya telah dimasukkan dalam daftar hitam Hall of Soul. Kita harus selalu waspada terhadap waktu. Jika kami akhirnya menderita pukulan serius sekarang, mereka pasti akan memukuli kami saat kami jatuh dan melenyapkan kami secara sepintas. "

"Sekarang, Yao Chen belum memulihkan kekuatannya. Karena itu, dia tidak bisa pergi. Tanpa bantuan ahli semacam ini, kita tidak akan bisa terlibat dengan Aula Jiwa … "

Xiao Yan mengangguk sedikit. Paviliun Bintang Jatuh mungkin salah satu dari empat paviliun besar dalam namanya tetapi masih ada terlalu banyak celah antara itu dan Aula Jiwa, faksi tua yang telah ada untuk waktu yang sangat lama.

"Namun, mereka telah menemukan Buah Bayi Jiwa di dalam sisa-sisa kuno itu … dengan cara ini, mereka tidak punya pilihan selain terlibat dalam bisnis yang berantakan ini …"

Feng zun-zhe mengubah nadanya dan berbicara dengan suara yang dalam. Buah Bayi Jiwa sangat penting. Itu terkait dengan apakah Yao Chen akan bisa mendapatkan kembali kekuatan puncaknya. Jika mereka benar-benar bisa mendapatkannya, kekuatan Paviliun Bintang Jatuh pasti akan segera melonjak. Pada saat itu, dengan kehadiran seseorang seperti Yao Chen, bahkan Aula Jiwa tidak akan berani melakukan tindakan acak dengan mudah. ​​"

Oleh karena itu, terlepas dari seberapa besar risikonya, mereka harus melakukan yang terbaik untuk membantu Yao Chen pulih ke puncaknya!

"Saat ini, Paviliun Bintang Jatuh adalah musuh dengan Aula Jiwa. Tempat ini adalah markas besar Paviliun Bintang Jatuh dan pasti ada ahli yang hadir. Oleh karena itu Feng tua tidak dapat melakukan perjalanan ini ke sisa-sisa kuno … "Jari Xiao Yan dengan lembut mengetuk permukaan meja dan berkata," Adapun guru, tempat ini memiliki Formasi Bintang Jatuh Hebat. Akan sangat aman bagimu untuk tetap di sini. Oleh karena itu, sebagai tindakan pencegahan, Anda hanya bisa tetap di sini. "

"Setelah menghitung dengan cara ini, sisa-sisa kuno ini hanya bisa diserahkan kepadaku. Saya akan mencoba yang terbaik untuk membawa Buah Bayi Jiwa kembali. Selain itu, saya juga cukup tertarik dengan peninggalan kuno ini. " Xiao Yan tertawa pelan.

"Ini terlalu berbahaya… kamu tidak mengerti betapa kejamnya pertarungan di dalam peninggalan kuno semacam ini. Anda masih perlu menyelamatkan ayah Anda. Tidak ada yang salah denganmu… "Yao Lao menggelengkan kepalanya perlahan dan berkata.

"Guru… bahkan jika saat ini aku akhirnya bertemu dengan ahli kekuatan hantu tua Zhai Xing, aku juga akan bisa mundur dengan aman. Tenang, aku sadar akan batasanku… "Xiao Yan tersenyum. Dia tidak menunggu Yao Lao untuk melanjutkan berbicara sebelum mengalihkan pandangannya ke arah Feng zun-zhe dan berkata, "Feng Tua, tolong bantu saya menyiapkan peta rinci dari wilayah binatang buas. Serahkan masalah Buah Bayi Jiwa padaku. "

Feng zun-zhe melirik Yao Lao, yang sedang mengerutkan kening di sampingnya. Dia segera mengangguk lembut dan berkata, "Meskipun aku juga sangat khawatir, kamu memang orang yang terbaik saat ini. Untuk memungkinkan Yao Chen dengan cepat memulihkan kekuatan puncaknya, kali ini kami hanya dapat merepotkan Anda. Saya akan menyelesaikan peta untuk Anda sesegera mungkin. Selain itu, bawalah Qing Luan saat Anda pergi. Klannya juga berada dalam Wilayah Binatang. Mereka mungkin bisa memberikan sedikit bantuan saat waktunya tiba.

Xiao Yan tersenyum mengangguk. Dia tidak menolak niat baik Feng zun-zhe ini.

Yao Lao melebarkan mulutnya saat melihat kedua orang ini dengan cepat membuat keputusan. Segera, dia hanya bisa menghela nafas tanpa daya. Dia menatap Xiao Yan dan dengan lembut berkata, "Karena kamu bersikeras, guru juga tidak akan mencoba menasihatimu untuk tidak melakukannya. Anda harus berhati-hati di sepanjang jalan. Jika Anda akhirnya bertemu dengan situasi berbahaya apa pun, Anda harus segera mundur. Ingat, di dalam hatiku, memulihkan kekuatanku tidak sepenting dirimu. Tidak mudah menemukan murid seperti Anda… "

Xiao Yan mengusap kepalanya dan mengangguk sambil tertawa.

Setelah memastikan rute mereka, Xiao Yan tidak buru-buru berangkat. Masalah ini terkait dengan apakah Yao Lao dapat sepenuhnya memulihkan kekuatannya. Karenanya, tidak ada yang salah dengan itu. Oleh karena itu, berbagai kecerdasan harus lengkap. Seperti kata pepatah, jika seseorang mengasah kapaknya, maka akan membutuhkan lebih sedikit tenaga untuk menebang kayu. Jika informasinya lengkap, semuanya akan dilakukan dengan sangat lancar.

Selama beberapa hari ini, Xiao Yan juga diberi gelar Tetua Paviliun Bintang Jatuh. Saat ini, Yao Lao adalah kepala paviliun dari Paviliun Bintang Jatuh. Menjadi muridnya, Xiao Yan secara alami juga bisa dianggap sebagai anggota Paviliun Bintang Jatuh.

Beberapa keributan juga diaduk di Paviliun Bintang Jatuh di hadapan seorang Penatua muda. Namun, tidak ada yang menyuarakan keberatan. Suasana gemetar yang dipancarkan Xiao Yan ketika dia keluar dari menara telah memungkinkan semua orang untuk memahami bahwa kekuatannya, itu lebih dari cukup baginya untuk duduk di tempat Elder ini / =

Setelah istirahat ini berlangsung selama tiga hari atau lebih, informasi yang terkait dengan sisa-sisa kuno juga telah dikumpulkan sepenuhnya oleh Xiao Yan. Dia sadar bahwa sudah waktunya untuk mulai melakukan perjalanan ke Wilayah Binatang …

Ketika matahari muncul di langit pada pagi hari ketiga, murid-murid dari Paviliun Bintang Jatuh yang sedang menjalani pelatihan pagi mengarahkan pandangan mereka ke langit. Ada beberapa sosok berdiri di udara di sana. Angin sepoi-sepoi bertiup di tempat itu dan pakaian orang-orang ini berkibar, menyebabkan mereka tampak memiliki sikap yang luar biasa.

"Xiao Yan, kamu harus ingat untuk lebih berhati-hati dalam perjalanan ini. Cepat tarik jika Anda menemui masalah! "

Feng zun-zhe memandang kelompok yang siap untuk pergi dan berbicara dengan suara yang dalam.

Xiao Yan tersenyum dan mengangguk. Matanya menoleh ke arah Yao Chen di samping Feng zun-zhe dan menarik napas dalam-dalam. Setelah itu, dia menangkupkan tangannya ke arah Yao Chen dan berkata, "Guru, hati-hati. Murid ini pasti akan membawa kembali Buah Bayi Jiwa untuk diri Anda yang lebih tua. "

Setelah mengucapkan kata-kata ini, Xiao Yan berhenti ragu lagi. Dia melambaikan tangannya dan tiba-tiba berbalik. Setelah itu, tubuhnya bergerak dan dengan cepat bergegas menuju pintu keluar. Dalam sekejap mata, seluruh kelompok telah menghilang dari mata semua orang.

"Orang tua … kamu telah menemukan murid yang cukup baik."

Feng zun-zhe perlahan berkomentar saat dia melihat ke arah Xiao Yan menghilang.

Yao Lao mengangguk lembut sebelum tertawa terbahak-bahak.

"Tidak ada penyesalan dalam hidup saya karena bisa mendapatkan murid ini. Pilihan saya saat itu pada akhirnya adalah pertaruhan yang tepat… "