Battle Through the Heavens – Chapter 1236

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1236

Chapter 1236: Menemukan Masalah

Tujuan utama dari perjalanan mereka kali ini adalah Soul Baby Fruit. Jika tidak ada keadaan khusus, Xiao Yan juga tidak ingin membuat masalah yang bisa memperumit masalah. Namun, ada beberapa hal yang tidak mungkin dihindari bahkan jika seseorang ingin melakukannya…

Mengikuti hubungan yang semakin baik antara suku Heaven Demon Phoenix dan Wind Lightning Pavilion saat ini, yang terakhir menjadi semakin sombong. Ia secara samar-samar menganggap dirinya sebagai bos besar dari empat paviliun. Kali ini, mereka dengan paksa merebut lokasi perkemahan yang ditemukan Paviliun Bintang Jatuh sebelumnya. Ini tidak diragukan lagi memberikan tamparan pada Paviliun Bintang Jatuh. Jika Paviliun Bintang Jatuh memilih untuk mengabaikan cara ini, itu pasti akan menjadi lelucon orang lain. Itu perlu untuk bertahan dan sesekali menyerah ketika mendirikan sekte. Namun, seseorang tidak boleh lemah dalam hal hal-hal yang berhubungan dengan prinsip. Jika tidak, itu tidak hanya akan menjadi pukulan besar bagi reputasi seseorang tetapi juga akan menyebabkan moral para murid dalam sekte menurun.

Saat ini, Yao Lao sudah menjadi kepala paviliun dari Paviliun Bintang Jatuh. Meskipun Xiao Yan merasa sedikit tidak berdaya dengan gelar kepala yunior yang secara tak dapat dijelaskan jatuh padanya, dia secara alami harus bertanggung jawab sekarang karena gelar itu jatuh padanya. Kali ini, Yao Lao dan Feng zun-zhe memberinya wewenang untuk memimpin rombongan dalam perjalanan ini. Ini adalah semacam kepercayaan dan ujian baginya.

Jika mereka menghadapi Aula Jiwa, makhluk hebat yang jauh lebih kuat dari Paviliun Bintang Jatuh, mereka mungkin hanya bisa bertahan untuk saat ini dan menunggu kesempatan untuk membalas dendam di masa depan. Namun, dalam hati Xiao Yan, Wind Lightning Pavilion tidak memiliki kualifikasi yang bisa membuatnya mundur.

Ketika dia baru saja tiba di Central Plains saat itu, dia berani menantang Wind Lightning Pavilion hanya dengan kekuatan Dou Huang. Bahkan lebih sedikit yang perlu dikatakan sekarang.

Kekuatan seorang Lei zun-zhe bahkan tidak sebanding dengan Feng zun-zhe. Lupakan ada dua orang dengan kekuatan bintang Dou Zuns di samping Xiao Yan. Bahkan jika dia bertindak secara pribadi, Lei zun-zhe ini tidak akan berada dalam posisi untuk mendapatkan keuntungan apapun.

Tindakan Xiao Yan ini tidak diragukan lagi segera memenangkan dukungan dari semua murid muda Paviliun Bintang Jatuh, yang hadir. Dengan bisa menjadi murid Paviliun Bintang Jatuh, mereka jelas bukan orang yang tidak berguna. Namun, mereka telah menderita penghinaan seperti itu di tangan Wind Lightning Pavilion. Berdasarkan karakter impulsif dari anak-anak muda ini, sepertinya mereka akan menyerang secara paksa meskipun mereka tahu bahwa mereka bukan tandingan lawan mereka. Mereka akan memberi tahu semua orang bahwa Paviliun Bintang Jatuh mereka bukanlah sesuatu yang lembut.

Jika bukan karena omelan keras oleh kedua Sesepuh hari ini, kemungkinan besar mereka sudah lama bertukar pukulan dengan Wind Lightning Pavilion. Awalnya, mereka mengira tidak ada tempat bagi mereka untuk melampiaskan amarah ini. Tanpa diduga, kepala junior ini, yang mereka rasa agak asing di hati mereka, sangat panas saat dia muncul. Dalam sekejap, posisi Xiao Yan di hati para murid muda ini langsung naik. Kadang-kadang, mendapatkan dukungan dari orang lain adalah tugas yang sederhana.

Kedua Sesepuh dikejutkan dengan tindakan Xiao Yan ini. Mereka ragu-ragu sejenak dan melihat wajah merah cerah para murid muda di sekitar mereka. Api iblis tersembunyi di dalam hati mereka juga naik pada saat ini. Sial. Paviliun Petir Angin telah menampar Paviliun Bintang Jatuh di depan begitu banyak ahli. Jika mereka tidak membalasnya, kemungkinan besar mereka akan benar-benar kehilangan semua wajah lama mereka.

Meskipun mereka tidak yakin tentang kekuatan Xiao Yan, mereka dengan jelas memahami kekuatan Dokter Peri Kecil, Tian Huo zun-zhe dan Xiong Zhan di belakang. Ketiganya adalah Dou Zuns elit sejati. Berapa nilai Lei zun-zhe belaka?

"Kami akan mendengarkan perintah kepala junior!"

Kedua Sesepuh menangkupkan tangan mereka dengan serius. Setelah itu, mereka melambaikan tangan dan memimpin untuk terbang. Sekelompok besar murid Paviliun Bintang Jatuh mengikuti dari belakang. Aura pembunuh yang meningkat seperti sikap menarik cukup banyak tatapan terkejut.

Ada cukup banyak puncak gunung yang berdiri di dekat area tengah Pegunungan Bone. Karena tempat ini dekat dengan peninggalan kuno yang muncul, lokasi yang lebih baik ini sebagian besar ditempati oleh beberapa faksi yang lebih kuat. Beberapa ahli dan faksi kecil hanya bisa memilih untuk mencari tempat lain.

Bagian dalam Pegunungan Bone saat ini dipenuhi dengan sosok manusia. Suara keras dan kutukan terus berlama-lama di samping telinga seseorang. Karena terlalu banyak orang dan tempat ini tidak dikelola oleh siapa pun, itu mengakibatkan Pegunungan Bone menjadi benar-benar kacau. Sangat umum bagi mereka yang hadir akan memanggil teman-teman mereka untuk suatu masalah kecil dan akhirnya terlibat dalam perkelahian besar.

Ada satu gunung di antara mereka di dekat area tengah yang saat ini ditempati oleh banyak sosok. Sebuah bendera besar menari tertiup angin di puncak gunung. "Wind Lightning Pavilion", tiga kata besar perak mengkilap, hadir di atasnya. Dilihat dari kejauhan, benderanya tampak cukup mendominasi.

Satu demi satu, tenda seputih salju berdiri di atas gunung. Secara samar-samar ada nafas panjang yang keluar dari dalam tenda. Jelas, mereka milik beberapa ahli yang lebih kuat. Dari kelihatannya, Wind Lightning Pavilion telah mengaktifkan kekuatan yang cukup besar untuk sisa-sisa kuno ini.

Ada tenda sangat besar yang terletak di tengah banyak tenda. Cukup banyak ahli Wind Lightning Pavilion berdiri dengan ekspresi hati-hati yang dingin dan tegas di luarnya. Beberapa suara tawa kadang-kadang keluar dari dalam tenda.

"Keributan."

Sampul di pintu masuk tenda tiba-tiba ditarik terbuka dan seseorang berjubah perak dengan aroma anggur melangkah keluar. Penjaga di sekitarnya buru-buru membungkuk dan memberi salam saat melihat ini.

Kepala Paviliun Utara.

"Iya." Sosok berjubah perak menanggapi dengan lemah. Penampilannya adalah kepala paviliun utara Wind Lightning Pavilion, Fei Tian, ​​yang mengejar Xiao Yan dengan niat untuk membunuh yang terakhir saat itu. Tidak banyak perubahan dalam dirinya selama dua dari tiga tahun ini. Namun, auranya samar-samar menjadi lebih kaya. Ada perasaan aneh saat setengah kaki naik ke level berikutnya.

"Kepala paviliun menerima tamu penting di dalam tenda. Jangan biarkan siapapun mengganggunya. Kalian semua harus lebih memperhatikan… "

Fei Tian merasakan angin dingin sebelum melirik para ahli dari Wind Lightning Pavilion di sekitar dan berbicara dengan suara yang dalam.

"Dimengerti!"

Semua orang buru-buru menjawab setelah mendengar perintah itu.

Fei Tian akhirnya mengangguk puas setelah melihat ini. Dia akan berbalik dan kembali ke tenda ketika dia tiba-tiba sedikit mengernyit. Matanya melihat ke arah jalan pegunungan yang menuju ke puncak gunung. Ada sedikit suara yang dikirim dari sisi itu.

"Apa yang terjadi?" Fei Tian sedikit mengernyit dan menuntut.

"Ini… kepala paviliun utara, tolong tenangkan amarahmu. Bawahan ini akan pergi dan melihatnya. " Seorang ahli, yang kekuatannya telah mencapai kekuatan Dou Huang, menggerakkan tubuhnya dan bergegas menuju ke bawah gunung.

"Bang!"

Ahli Wind Lightning Pavilion ini baru saja turun gunung ketika suara teredam tiba-tiba muncul sebelum Fei Tian bahkan bisa pulih. Segera, sesosok manusia ditembak ke belakang sambil diiringi tangisan yang menyedihkan. Lebih dari selusin tenda runtuh di sepanjang jalan.

"Siapa yang berani mencari masalah di wilayah Wind Lightning Pavilion? Apakah kamu mencari kematian? "

Pemandangan ini langsung menyebabkan banyak ahli dari Wind Lightning Pavilion di puncak gunung berubah. Ekspresi Fei Tian juga perlahan berubah suram.

Tangkap mereka, hidup atau mati!

Mendengar teriakan dari Fei Tian yang berisi kemarahan besar, banyak ahli dari Wind Lightning Pavilion juga berteriak dengan marah. Seketika, sosok mereka melintas dan mereka bergegas menuruni gunung sambil diiringi gelombang angin kencang dan ekspresi garang.

Fei Tian juga perlahan mengambil langkah maju ketika dia melihat begitu banyak ahli dari Wind Lightning Pavilion menyerang bersama. Dia pasti akan mengajari orang yang menyebabkan masalah itu pelajaran yang bagus setelah menangkapnya!

Boom boom boom boom!

Namun, Fei Tian baru saja mengambil langkah maju ketika gelombang suara benturan daging yang rendah dan dalam tiba-tiba muncul. Segera, para ahli Wind Lightning Pavilion yang bergegas turun dengan keras dikirim terbang kembali. Darah berceceran saat mereka mendarat dengan keras di puncak gunung. Erangan muncul terus menerus.

Adegan ini secara langsung menyebabkan langkah Fei Tian menjadi kaku. Sebuah kekhidmatan melonjak di wajah suramnya. Dengan mampu menghabisi semua ahli dari Wind Lightning Pavilion dengan kecepatan seperti itu, kemungkinan orang yang datang bukanlah orang yang lemah.

"Bolehkah saya tahu teman mana yang menyerang? Ini adalah tempat perkemahan Wind Lightning Pavilion. Mudah-mudahan, karena wajah Wind Lightning Pavilion … "Mata Fei Tian terfokus pada jalan pegunungan saat dia berbicara dengan suara yang dalam.

"Ha ha, kepala paviliun Fei Tian, ​​kita belum pernah bertemu selama beberapa tahun tapi kamu masih suka menggunakan nama Wind Lightning Pavilion…"

Sebelum Fei Tian bisa menyelesaikan kalimatnya, tawa perlahan ditransmisikan dari bawah puncak gunung. Segera, sekelompok besar sosok perlahan muncul di depan mata Fei Tian. Pemuda yang memimpin mereka secara langsung menyebabkan mata Fei Tian menyusut tiba-tiba.

"Xiao Yan?"

Melihat wajah yang meninggalkan kesan mendalam di benak Xiao Yan, ekspresi gelap dan dingin langsung muncul di wajah Fei Tian. Saat itu, Xiao Yan pernah menyebabkan dia kehilangan wajahnya. Sampai saat ini pun, hal itu terkadang dijadikan bahan lelucon oleh orang lain. Hal ini menyebabkan keinginan untuk membunuh Xiao Yan menjadi semakin kaya di dalam hati Fei Tian. Tidak disangka dia akan bertemu Xiao Yan lagi di tempat ini hari ini.

"Saya pikir siapa itu. Sebenarnya orang-orang dari Paviliun Bintang Jatuh yang baru saja diusir… "Fei Tian melirik ke arah Elder Hu dan Elder Qi di samping. Sebuah ejekan melintas di wajahnya saat dia berbicara.

"Kamu!"

Ekspresi kedua Sesepuh langsung berubah menjadi hijau setelah mendengar kata-kata itu. Kemarahan melonjak di mata mereka. Jika bukan karena mereka berdua bukan tandingan Fei Tian, ​​kemungkinan mereka tidak akan bisa mengendalikan diri dan menyerang.

"Mengapa? Anda telah menemukan beberapa pembantu dan siap untuk membalas kami? ‘ Fei Tian hanya tersenyum saat melihat ini. Ejekan dalam senyumnya semakin pekat. Meskipun dia tidak dapat melihat melalui kelompok Dokter Peri Kecil, dia tidak memperlakukan mereka sebagai Dou Zuns elit. Salah satunya adalah bahwa yang terakhir masih terlalu muda dan yang kedua adalah hatinya berpikir bahwa Xiao Yan tidak memiliki kualifikasi untuk berteman dengan Dou Zuns karena kemampuannya.

"Fei Tian, ​​selesaikan masalah apa pun dengan cepat. Jangan ganggu mood baik kepala paviliun! "

Dua sosok tiba-tiba bergegas keluar dari dalam tenda. Mereka segera mendarat di samping Fei Tian dan berbicara dengan suara yang dalam.

"Ya, yang lainnya akan kuserahkan padamu. Serahkan Xiao Yan padaku. Aku akan membiarkan anak nakal ini mengembalikan utangnya dengan benar sejak saat itu! " Fei Tian mengungkapkan ekspresi ganas dan berbicara dengan suara rendah.

Fei Tian tidak menunggu tanggapan dari dua orang lainnya setelah mengucapkan kata-kata itu. Cahaya perak bersinar di bawah kakinya dan dia benar-benar menghilang entah kemana.

Sebuah busur kecil terangkat di wajah tenang Xiao Yan saat Fei Tian menghilang. Kakinya maju setengah langkah. Setelah itu, tangannya mengarah ke ruang di depannya dan mengepal dengan lembut.

Setelah tangan ini dikepal, ruang di depan Xiao Yan segera menyatu dengan cara seperti kilat. Sesosok juga muncul di ruang konvergen. Jika seseorang melihatnya dengan hati-hati, itu mengejutkan Fei Tian, ​​yang baru saja menghilang. Namun, wajah Fei Tian saat ini sudah tergantikan oleh syok dan teror.

Menggunakan tangan untuk menciutkan ruang. Kemampuan semacam ini … hanya elit Dou Zun yang bisa melakukan ini!

"Lei zun-zhe, apakah kamu tidak takut menyebabkan Wind Lightning Pavilion kehilangan muka dengan membiarkan anak kucing dan anjing kecil seperti itu keluar?"

Xiao Yan bahkan tidak melirik Fei Tian setelah menahan yang terakhir dengan telapak tangan acak. Matanya langsung melihat ke arah tenda dan sedikit tersenyum. Setelah itu, dia menjentikkan jarinya. Dada Fei Tian, ​​yang berada di dalam ruang konvergen, membungkuk ke dalam setengah inci. Seteguk darah merah segar keluar. Sosoknya juga terbang mundur seperti bola meriam. Setelah itu, dengan keras menghantam bagian dalam tenda yang luas di depan mata yang terkejut dari dua kepala paviliun Wind Lightning Pavilion lainnya …