Battle Through the Heavens – Chapter 1238

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1238

Chapter 1238: Segel Spasial

Empat aura besar dan kuat terjerat seperti naga raksasa. Tekanan kuat yang terbentuk pada saat itu tidak secara langsung mengguncang trio Lei zun-zhe sampai mereka mengambil dua langkah terus menerus, tetapi wajah para ahli Paviliun Petir Angin di sekitar mereka juga menjadi sangat pucat. Bahkan napas mereka menjadi berat. Mata mereka juga dipenuhi syok.

Aura agung yang tiba-tiba meletus juga menimbulkan keributan di sekitar tempat itu. Semua orang tercengang saat mereka melihat kelompok tiga orang Little Fairy Doctor, yang berdiri di belakang Xiao Yan. Pada saat ini, mereka akhirnya menemukan bahwa ketiga orang itu, yang tetap bersikap rendah hati sambil diam-diam berdiri di belakang Xiao Yan, sebenarnya juga ahli kelas Dou Zun asli!

Dengan cara ini, jika seseorang memasukkan Xiao Yan sendiri, empat elit Dou Zuns akan muncul di sisi Paviliun Bintang Jatuh. Barisan semacam ini jauh dari apa yang bisa dibandingkan dengan Wind Lightning Pavilion!

Tubuh Lei zun-zhe dengan cepat berhenti setelah mundur dua langkah. Matanya mengandung ekspresi kaget saat dia melihat tiga orang di belakang Xiao Yan. Selain pria kuat yang tampak asing itu, dia menemukan bahwa wanita muda yang cantik dan pria tua di sampingnya benar-benar telah mencapai puncak kelas Dou Zun bintang tiga. Kekuatan seperti itu pasti tidak lebih lemah darinya.

"Bagaimana ini mungkin? Sejak kapan Paviliun Bintang Jatuh memiliki begitu banyak elit Dou Zuns? "

Badai besar melanda hati Lei zun-zhe. Kebanyakan dari mereka yang bisa menjadi faksi terkenal di Central Plains memang memiliki fondasi tersembunyi. Namun, sudah beberapa abad sejak Wind Lightning Pavilion-nya didirikan. Jika seseorang menghitung, sejarahnya bahkan lebih panjang dari pada Paviliun Bintang Jatuh. Namun, dasar untuk mengeluarkan tiga ahli kelas Dou Zun begitu saja agak terlalu kaya.

Kedua lelaki tua berjubah binatang di samping Lei zun-zhe juga memiliki sedikit perubahan ekspresi saat ini. Akhirnya, mereka mulai merasa ada yang merepotkan. Empat Dou Zuns. Bahkan jika seseorang menyimpulkan ahli puncak dari kedua klan mereka, kemungkinan mereka tidak akan membuat angka seperti itu.

Di bawah tekanan aura yang luas dan kuat ini, atmosfer di puncak gunung juga menjadi lebih terkekang. Murid Wind Lightning Pavilion, yang masih bangga sebelumnya, saling memandang pada saat ini. Mereka tidak berani melakukan gerakan yang tidak biasa.

"Teman ini …" Orang tua berjubah harimau itu melebarkan mulutnya. Dia ingin mengatakan sesuatu tetapi hanya bisa dengan bijak menutup mulutnya setelah melihat wajah dingin Xiao Yan yang sedingin es. Dia menoleh dan memandangi Lei zun-zhe yang tampak semakin suram di sampingnya. Dalam situasi saat ini, jelas bahwa Wind Lightning Pavilion berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Akan lebih baik jika mereka pergi secepat mungkin. Jika pertempuran berakhir dan mereka diusir dengan paksa, mereka hanya akan kehilangan lebih banyak wajah.

Ekspresi Lei zun-zhe sedalam air. Matanya menatap Xiao Yan dengan saksama. Sesaat kemudian, dia akhirnya mengatupkan giginya dan berkata, "Anak nakal yang hebat. Jika saya tahu ini saat itu, saya secara pribadi akan membunuh Anda! "

Xiao Yan tersenyum sedikit, mengabaikan pandangan ke belakang seperti ini yang telah terjadi bertahun-tahun kemudian.

"Pergilah!"

Senyum Xiao Yan itu menyebabkan hati Lei zun-zhe meletus menjadi kemarahan yang tak ada habisnya setelah yang terakhir melihatnya. Namun, dalam situasi saat ini, dia juga mengerti bahwa dengan kekuatan kelompok Xiao Yan, itu sudah cukup untuk memaksa mereka turun gunung. Seorang pahlawan tidak berusaha untuk menderita kerugian yang nyata. Para ahli dari suku Heaven Demon Phoenix belum tiba. Pada saat itu, secara alami akan ada kesempatan bagi bajingan kecil ini untuk menangis.

Lei zun-zhe melambaikan tangannya setelah dengan paksa menekan amarah di hatinya. Setelah itu, dia berjalan menuju jalan pegunungan yang menuju ke kaki gunung dengan ekspresi muram. Banyak murid Wind Lightning Cloud di belakangnya juga menjaga tenda mereka dengan cara tertekan sebelum mengikutinya seperti anjing yang telah kehilangan rumah mereka.

"Xiao Yan, ini terlalu dini bagimu untuk bahagia. Diri mulia ini akan datang dan mencari bayaran untuk masalah hari ini! " Lei zun-zhe berhenti dan berbicara dengan suara rendah yang pekat ketika dia melewati Xiao Yan.

Aku akan menunggumu kapan saja. Xiao Yan tersenyum dan berkata. Huh!

Wajah Lei zun-zhe berkedut saat melihat situasi ini. Dia tiba-tiba melambaikan lengan bajunya dan memimpin seluruh kelompok pergi.

Sorakan segera meletus di antara para murid Paviliun Bintang Jatuh saat mereka menyaksikan para murid Paviliun Petir Angin yang tampak menyedihkan menarik diri dari tempat ini. Mata mereka mengandung beberapa rasa hormat tambahan saat mereka melihat Xiao Yan. Ketika harga diri mereka diinjak oleh orang lain, Xiao Yan telah memimpin mereka untuk mendapatkan kembali harga diri mereka. Pada saat ini, murid-murid ini untuk pertama kalinya merasa Paviliun Bintang Jatuh akan menjadi semakin kuat jika mereka memiliki kepala paviliun junior seperti itu.

"Hu…"

Mu Qing Luan, yang emosinya tegang, juga diam-diam menghela nafas lega. Dia diam-diam melirik Xiao Yan di samping. Orang ini bahkan tidak takut sedikit pun bahkan ketika menghadapi seorang ahli terkenal di Central Plains seperti Lei zun-zhe. Poin ini sangat berbeda dari beberapa tahun yang lalu.

"Siapkan tenda dulu." Xiao Yan tersenyum berkata.

"Dimengerti!"

Perintah Xiao Yan pada saat ini tidak diragukan lagi memiliki beban di hati para murid Paviliun Bintang Jatuh. Oleh karena itu, semua murid dari Paviliun Bintang Jatuh menanggapi setelah mendengar dia berbicara. Mereka segera berpencar dan sekali lagi mendirikan tenda.

Melihat pertarungan memperebutkan tempat perkemahan di puncak gunung ini akhirnya berakhir, sosok manusia di langit sekitarnya akhirnya menggelengkan kepala tanpa merasa puas. Setelah itu, mereka berpencar. Pertempuran besar yang paling mereka antisipasi tidak meletus. Hal ini menyebabkan mereka merasa sedikit tertekan.

"Xiao Yan, meskipun kita telah menakuti Wind Lightning Pavilion hari ini, mereka pasti tidak akan mau untuk menghancurkan gigi mereka dan menelannya. Oleh karena itu, kamu harus berhati-hati. " Mu Qing Luan mengingatkan.

"Iya." Xiao Yan mengangguk sedikit. Dia berkata, "Tujuan utama kami adalah Soul Baby Fruit. Apapun yang terjadi, kita harus mendapatkan benda ini. Jika Wind Lightning Pavilion benar-benar ingin ikut campur, mereka seharusnya tidak menyalahkan kami karena kejam … "

Mu Qing Luan mengangguk perlahan saat dia melihat kedinginan yang berkedip di wajah muda itu. Dia berkata, "Saya tidak khawatir tentang Wind Lightning Pavilion. Tempat ini adalah setelah semua Wilayah Binatang. Wind Lightning Pavilion memiliki hubungan yang baik dengan Heaven Demon Phoenix. Jika mereka campur tangan pada saat itu… "

"Kami akan menangani situasi sesuai saat masalah muncul. Bahkan jika peristiwa hari ini tidak terjadi, Heaven Demon Phoenix masih akan menyerang jika mereka menganggapku merusak pemandangan. " Xiao Yan tersenyum secara acak. Dia perlahan berjalan ke tepi puncak gunung. Matanya menyipit saat dia melihat ke tengah pegunungan.

"Arah itu adalah tempat sisa-sisa kuno muncul kali ini."

Xiao Yan mengangguk sedikit. Dia bisa merasakan ada beberapa lengkungan yang terdistorsi di ruang itu. Jelas, pemiliknya telah menempatkan penghalang yang sangat kuat pada sisa-sisa kuno. "

"Ada banyak bahaya di dalam peninggalan kuno ini. Cukup banyak boneka kuno yang sangat kuat menjaga tempat itu. Selain itu, ada juga beberapa jebakan aneh. Bahkan seorang elit Dou Zun tidak akan berani ceroboh … "Penatua Hu, yang berada di belakang Xiao Yan, berbicara dengan hormat," Sisa-sisa kuno disembunyikan di dalam segel spasial. Sesekali, beberapa garis retakan akan muncul di riak spasial. Cukup banyak orang kuat yang menerobos masuk selama periode waktu ini. Namun, kebanyakan dari mereka akhirnya melarikan diri dengan menyedihkan darinya.

Oh? Xiao Yan mengangkat alisnya. Nampaknya peninggalan purbakala ini tetap tidak bisa dianggap remeh meski sudah mengalami waktu yang sangat lama.

"Namun, tidak ada elit Dou Zuns yang memasukinya sampai sekarang. Segel spasial ini memiliki kemampuan pembatasan. Jika seorang elit Dou Zun mencoba masuk dengan paksa, itu akan memicu serangan balik yang sangat kuat. Segel yang ditempatkan oleh seorang elit Dou Sheng bukanlah sesuatu yang Dou Zun biasa berani uji dengan tubuhnya meskipun segel tersebut telah mengalami waktu yang tak terhitung jumlahnya. "

"Tidak ada Dou Zuns yang masuk?" Xiao Yan segera mengerutkan kening saat mendengar ini. Bukankah itu berarti dia juga tidak bisa masuk?

"Ke Ke, ketua yunior tidak perlu khawatir. Segel ini sudah sangat tipis. Paling-paling, segel akan berangsur-angsur menyebar setelah beberapa hari lagi. Tanpa pertahanan segel, elit Dou Zuns juga akan bisa masuk dengan aman. Saat ini, ada cukup banyak elit Dou Zuns di sekitar peninggalan kuno yang menunggu saat ini. " Penatua Hu membelai janggutnya dan dengan tersenyum menjelaskan.

Xiao Yan menghela nafas lega hanya setelah mendengar ini. Matanya menyapu pegunungan hijau subur di sekitarnya. Dengan Persepsi Spiritualnya yang tajam, dia memang bisa merasakan aura keagungan yang sangat samar. Kejutan tanpa sadar melintas di matanya saat ini. Itu memang layak menjadi peninggalan kuno. Banyak elit Dou Zuns ini benar-benar tertarik olehnya. Tampaknya pertarungan berdarah tak terhindarkan dalam sisa pertempuran ini.

"Apakah Anda menemukan seseorang dari Hall of Souls?" Sebuah pikiran tiba-tiba terlintas di hati Xiao Yan saat dia bertanya.

Elder Hu sedikit mengernyit setelah mendengar ini. Dia menyuarakan pikirannya, "Saya belum melihat mereka sampai sekarang. Namun, orang-orang itu biasanya aneh dan tidak terduga. Bahkan jika mereka telah datang, kemungkinan kita berdua tidak akan dapat menemukan mereka. Namun, berdasarkan tebakan saya yang dulu, rumor tentang peninggalan purbakala ini tersebar cukup luas. Hall of Soul kemungkinan juga akan ikut campur. Namun, kami tidak tahu berapa banyak ahli yang telah datang. "

Xiao Yan tersenyum sedikit dan mengangguk. Rasa dingin melintas di matanya.

"Orang-orang yang perlu kamu khawatirkan di Pegunungan Bone ini bukanlah Aula Jiwa. Menjadi pemilik tempat ini, Python Nine Serene Deep Ground adalah yang paling merepotkan untuk ditangani. Tidak hanya orang-orang ini memiliki jumlah yang besar tetapi ada banyak ahli di antara mereka. Bahkan suku Heaven Demon Phoenix tidak mau bertukar pukulan dengan mereka. Namun, saya merasa ada yang sedikit aneh. Tempat ini dapat dianggap sebagai wilayah suku Python Nine Serene Deep Ground. Mengingat karakter mereka, mereka sebenarnya tidak memilih untuk menutup pegunungan. Sebaliknya, mereka membiarkan berita ini menyebar… "Mu Qing Luan dengan lembut berbicara dengan sikap yang agak ragu.

"Nine Serene Deep Ground Python …" Xiao Yan bergumam pada dirinya sendiri. Dia juga mengangguk sedikit. Dengan bisa menjadi salah satu dari tiga suku besar di dunia Magical Beast, Python Nine Serene Deep Ground ini jelas bukan faksi biasa.

"Ke Ke, saat ini, suku Python Nine Serene Deep Ground bahkan tidak mampu menjaga diri mereka sendiri. Di mana mereka menemukan usaha untuk datang dan mengelola peninggalan kuno ini… "Penatua Hu menggelengkan kepalanya dan tertawa ketika mendengar ini.

"Tidak bisa menjaga diri sendiri? Apa yang telah terjadi?" Mu Qing Luan bertanya dengan heran.

"Saya juga tidak yakin tentang ini. Namun, dari informasi yang kami tanyakan, beberapa ahli dari suku Python Nine Serene Deep Ground telah menghilang dengan cara yang membingungkan baru-baru ini. Seorang elit Dou Zun dari suku Python Nine Serene Deep Ground termasuk di antara para ahli yang hilang ini. Saat ini, mereka dengan gila-gilaan mencari pembunuhnya. Hee hee, hal yang benar-benar tidak bisa dipercaya adalah bahwa orang yang telah menyerang suku Python Sembilan Tenang Dalam Tanah sebenarnya sendirian… "Penatua Hu membelai janggutnya dan menghela nafas.

Ekspresi Xiao Yan dan Mu Qing Luan terkejut saat mendengar kata-kata ini. Siapa orang kuat yang benar-benar berani menyerang suku Python Nine Serene Deep Ground?