Battle Through the Heavens – Chapter 1285

Chapter 1285: Bertemu Kenalan Lama

Yao Lao melihat ke arah tempat di mana Tianzun kesembilan dan kedelapan menghilang. Sesaat kemudian, Yao Lao akhirnya menarik pandangannya. Dia melirik ahli yang jauh tetapi tidak terlalu memperhatikan mereka. Dia berbalik dan mendarat di samping Xiao Yan. Alisnya tanpa sadar dirajut sedikit ketika dia melihat kekacauan di alam bintang. Meskipun dia telah menghentikan upaya Hall of Soul untuk menghancurkan faksi, Paviliun Bintang Jatuh juga telah kehilangan beberapa murid sampai mati.

"Jika bukan karena saya baru saja maju ke Ban Sheng dan yayasan saya tidak stabil, saya akan menguburkan keduanya dengan semua orang yang telah meninggal." Yao Lao menghela nafas. Nada suaranya memiliki niat membunuh yang melonjak di dalamnya.

"Guru tidak perlu khawatir tentang itu. Jika bukan karena campur tangan Anda hari ini, kemungkinan Paviliun Bintang Jatuh akan benar-benar menderita bencana besar hari ini. " Xiao Yan tersenyum berkata.

"Ugh, itu semua berkat dirimu. Jika tidak, lupakan Ban Sheng, bahkan memulihkan kekuatan puncak saya akan sangat sulit. " Kata Yao Lao sambil tersenyum. Senyumannya cukup bahagia.

"Orang tua, selamat…"

Selama Yao Lao mengobrol dengan Xiao Yan, Feng zun-zhe juga memimpin yang lain untuk bergegas menghampiri. Dia menangkupkan tangannya ke arah Yao Lao dari jarak yang sangat jauh dan berkata.

Yao Lao dengan tersenyum menggelengkan kepalanya. Dia berbicara dengan lembut, "Berikan instruksi untuk membereskan kekacauan ini. Sepertinya Hall of Soul tidak akan berani datang dan menyerang lagi dengan mudah. ​​"

Feng zun-zhe mengangguk. Dengan hadiah elit Ban Sheng, kemungkinan Hall of Soul juga akan mengerti bahwa tidak ada gunanya seorang ahli biasa datang. Ketika datang ke ahli kelas Ban Sheng, kemungkinan bahkan Hall of Soul tidak bisa begitu saja mengirim mereka seperti yang diinginkan.

"Cukup banyak mata-mata dari berbagai faksi telah datang hari ini. Mungkin tidak lama lagi berita bahwa Anda telah mencapai kelas Ban Sheng menyebar ke seluruh Central Plains. Ini bukan kesempatan yang buruk. Dengan kehadiranmu bersama dengan reputasimu sebagai alkemis top di benua, sepertinya beberapa iblis tua yang berteman dengan kami tidak akan menolak undangan kami. " Feng zun-zhe menyuarakan pikirannya.

Yao Lao sedikit mengangguk. Fondasi Paviliun Bintang Jatuh terlalu dangkal. Bahkan di antara empat paviliun, paviliun dapat dianggap telah didirikan untuk waktu yang paling sedikit. Meskipun dia saat ini telah maju ke Ban Sheng, tidak banyak ahli di paviliun yang bisa bertahan. Seseorang tidak boleh kekurangan karakter seperti itu jika ingin memperkuat faksi.

Untungnya, Yao Lao saat ini tidak hanya seorang Ban Sheng tetapi juga memegang gelar alkemis top di Central Plains. Ini adalah papan nama emas yang berkilauan tak tertandingi. Selama berita tersebar, kemungkinan cukup banyak ahli asli akan mengambil inisiatif untuk datang. Pada saat itu, Paviliun Bintang Jatuh benar-benar dapat dianggap diperkuat.

Setelah Hall of Soul ditarik, Paviliun Bintang Jatuh, yang telah mengalami pertempuran besar yang intens secara bertahap menjadi damai selama hari-hari berikutnya. Selama kedamaian ini, Central Plains berubah menjadi keributan besar karena Paviliun Bintang Jatuh telah menghasilkan Ban Sheng. Semua orang mengerti apa yang diwakili oleh seorang elit Ban Sheng. Ahli semacam ini adalah sesuatu yang bahkan Menara Pill tidak memiliki permukaan …

Hanya pada poin ini saja, itu sudah cukup untuk memperkuat reputasi Paviliun Bintang Jatuh… ini terutama terjadi ketika semua orang tahu bahwa elit Ban Sheng ini juga alkemis top di benua itu. Reputasi semacam ini diperbesar tanpa batas!

Oleh karena itu, Paviliun Bintang Jatuh tiba-tiba menjadi hidup setelah tiga hari damai. Para pemimpin dari berbagai faksi dan beberapa ahli dari generasi yang lebih tua berkumpul. Tak terhitung banyaknya orang datang berkunjung setiap hari. Pemandangan ini benar-benar berbeda dari bagaimana pintu mereka kosong di masa lalu.

Di tengah keaktifan ini, beberapa ahli yang pernah menjalin hubungan dengan Yao Lao dan Feng zun-zhe juga akhirnya menerima undangan untuk menjadi tamu Elder dari Paviliun Bintang Jatuh. Meskipun nama ini agak kosong, mereka memang ditarik ke perahu yang sama dengan Paviliun Bintang Jatuh.

… ..

Sementara seluruh Paviliun Bintang Jatuh sibuk dan hidup, Xiao Yan tidak banyak berpartisipasi dalam kegiatan. Dia tidak pernah menyukai interaksi seperti ini. Oleh karena itu, setelah hari Hall of Soul mundur, dia memilih untuk melakukan retret di menara batu di gunung belakang untuk berlatih.

Meskipun dengan usia Xiao Yan, dia sudah dianggap luar biasa di antara orang-orang luar biasa dari generasinya dengan memiliki kekuatan seperti itu, itu tidak cukup untuk memuaskannya. Dengan interaksinya yang meningkat dengan Aula Jiwa, dia juga mulai merasakan betapa menakutkannya faksi ini. Kekuatan Dou Zun bintang dua tidak memberinya kualifikasi untuk bertarung dengan mereka.

Meskipun Paviliun Bintang Jatuh menjadi lebih kuat di bawah manajemen Yao Lao untuk menjadi dukungan kuat Xiao Yan, Xiao Yan juga mengerti bahwa ada beberapa hal yang masih harus dia andalkan sendiri. Karenanya, dia tidak berani malas dalam hal pelatihan.

"Hu…"

Xiao Yan, yang duduk di platform batu di puncak menara batu perlahan menghembuskan napas. Matanya yang tertutup juga perlahan terbuka. Senyuman muncul di wajahnya saat dia merasakan Dou Qi yang melonjak memenuhi tubuhnya.

"Sudahkah kamu terbangun…"

Senyuman baru saja muncul ketika tawa hangat terdengar dari samping. Xiao Yan mengalihkan pandangannya, hanya untuk melihat Yao Lao berdiri di jendela batu menara batu dengan tangan di belakangnya. Wajahnya penuh senyum.

"Guru, kenapa kamu datang?"

Xiao Yan terkejut saat melihat ini. Dia buru-buru berdiri dan menyapanya.

"Feng Tua lebih baik dariku dalam hal hal itu. Seperti Anda, saya tidak terlalu menyukai hal-hal seperti itu. Namun, setelah menderita kekalahan terakhir kali, aku harus membentuk faksi yang cukup kuat kali ini, terlepas dari betapa aku tidak menyukainya… "kata Yao Lao sambil tersenyum.

Xiao Yan tersenyum. Dia tampaknya telah mengingat sesuatu dan jarinya mengusap cincin hitam gelap itu. Setelah itu, dia melepasnya dan melemparkannya ke arah Yao Lao. Dia berkata, "Guru, karena kamu telah dihidupkan kembali, inilah saatnya benda ini kembali ke pemiliknya."

Yao Lao kaget saat melihat cincin hitam pekat yang melayang di depannya. Emosi kerinduan terungkap di matanya. Jari-jarinya mengusap cincin itu. Sesaat kemudian, dia berkata, "Semua hal yang telah guru pelajari dalam hidup saya telah ditinggalkan seluruhnya di dalam ring ini. Arus Anda kemungkinan besar sudah mempelajari sebagian besar darinya. Dari sudut pandang tertentu, Anda telah mencapai kualifikasi untuk meninggalkan guru. "

"Menyimpan benda-benda ini memang tidak akan berguna lagi bagimu…" Yao Lao mengenakan cincin hitam di jarinya. Segera, dia mengubah topik dan tertawa, "Namun, ada sesuatu yang sangat berguna bagimu …"

Jari Yao Lao dengan lembut menekan cincin hitam gelap setelah kata-katanya terdengar. Sekelompok api putih pekat perlahan melengkung dan naik. Akhirnya itu ditangguhkan di depan Yao Lao. Itu mengejutkan Api Pendinginan Tulang.

"Guru?"

Xiao Yan terkejut saat melihat ini.

"Anda berlatih Mantra Api. Api Surgawi bahkan lebih penting bagi Anda. Sekarang setelah saya maju ke Ban Sheng, Api Pendingin Tulang ini tidak lagi berguna bagi saya. " Mata lembut Yao Lao melihat ke arah Xiao Yan saat dia berkata.

"Guru harus berhenti membodohi saya. Sekarang, saya bukan lagi pemuda bodoh sejak dulu. Tidak mungkin bagiku untuk mengambil Api Pendingin Tulang ini. " Xiao Yan tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya. Api Surgawi jelas merupakan senjata ampuh untuk seorang alkemis. Meskipun Yao Lao telah menjadi Ban Sheng, memiliki Bone Chilling Flame akan seperti menambahkan sayap pada harimau. Apa yang disebut ‘tidak lagi berguna’ sama sekali tidak masuk akal.

Yao Lao menggeleng tak berdaya saat mendengar ini. Hatinya berkata bahwa anak muda ini bukan lagi orang biasa dari dulu. Namun, hal ini tidak membuatnya meninggalkan keputusannya. Segera, dia mengabaikan Xiao Yan dan dengan lembut meletakkan jarinya di atas cluster Bone Chilling Flame. Yang terakhir segera bergetar hebat. Sesaat kemudian, guncangan berhenti. Pucat muncul di wajah Yao Lao.

” Anak kecil, saya telah menghilangkan jejak spiritual di Bone Chilling Flame. Namun, Api Dingin Tulang ini telah saya perbaiki selama bertahun-tahun. Meskipun jejak spiritual telah dihilangkan, itu masih memiliki perlawanan yang cukup besar terhadap Anda. Oleh karena itu, Anda tidak akan dapat menggunakan Mantra Api untuk memurnikan dan menelannya dalam waktu singkat. Jika tidak, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan serangan balasannya. " Tangan Yao Lao dengan lembut mengusap Bone Chilling Flame. Setelah itu, dia sedikit tersenyum. Dia menjentikkan jarinya dan yang terakhir dengan lembut melayang ke arah Xiao Yan sebelum ditangguhkan di depannya.

"Anda harus menanamkan jejak spiritual Anda ke dalamnya sekarang dan menyimpannya dengan benar di dalam tubuh Anda. Ketika tidak lagi memiliki perlawanan terhadap Anda, Anda dapat bergabung dengannya.

Mata Xiao Yan berubah sedikit merah saat dia melihat sekelompok api putih pekat di depannya. Api Dingin Tulang ini pasti sesuatu yang telah menemani Yao Lao sejak lama. Namun, dia secara pribadi telah menghapus jejak spiritual saat ini.

"Dengan kekuatanmu saat ini, kamu mungkin tidak akan melihat lompatan kekuatan yang terlalu menakutkan bahkan jika kamu menelannya. Peringkat Flame Heavenly dari Bone Chilling Flame mungkin sedikit tidak memadai untukmu… "Yao Lao agak menyesal. Segera, dia mendesak,: Baiklah, cepat tanam jejak spiritualmu. "

Xiao Yan tertawa getir. Sekarang setelah keadaan seperti ini, dia tidak diizinkan untuk menolak lebih lama lagi. Yang bisa dia lakukan hanyalah menutup matanya. Jari-jarinya menyentuh api putih yang pekat dan jejak jejak spiritual bergerak di sepanjang jarinya sebelum perlahan-lahan memasukinya.

Dengan invasi jejak spiritual, Api Dingin Tulang awalnya memancarkan beberapa perlawanan dari dalamnya. Namun, saat ini tanpa pemilik. Oleh karena itu, setelah perlawanan singkat, perlawanan mulai menyebar. Jejak spiritual Xiao Yan juga berhasil ditanamkan ke dalamnya.

The Bone Chilling Flame bergetar ketika jejak spiritual berhasil ditanam. Itu dengan cepat berubah menjadi cahaya api yang memasuki segel api putih pucat di antara alis Xiao Yan.

Xiao Yan segera merasakan perasaan hangat yang dipancarkan dari alisnya saat Api Dingin Tulang memasuki tubuhnya. Jika dia dengan hati-hati merasakannya, dia akan menemukan bahwa Api Dingin Tulang hanya bertahan di antara alisnya. Itu tidak menunjukkan tanda-tanda memasuki nadinya dan berkumpul bersama dengan Three Thousand Lotus Heart Flame. Jelas, perlawanannya adalah penyebabnya.

Xiao Yan tidak peduli dengan ini. Perlawanan seperti itu cepat atau lambat akan hilang. Itu hanya masalah waktu.

"Itu benar, apakah kamu sudah mengumpulkan semua peta kuno untuk Purifying Demonic Lotus Flame?"

Xiao Yan tertekan saat ini disebutkan. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Sejak aku mendapatkan bidak itu dari Daerah Sudut Hitam, aku belum mendapatkan apa-apa lagi …"

"The Purifying Demonic Lotus Flame terlalu misterius. Bahkan saya belum pernah melihatnya. Jika dimungkinkan untuk mendapatkan Api Surgawi dari peringkat ini, bantuan yang bisa diberikannya kepada Anda jauh dari apa yang bisa dibandingkan dengan Api Dingin Tulang. Saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu Anda menanyakannya selama periode waktu ini… "Yao Lao menyuarakan pikirannya.

Xiao Yan mengangguk sedikit.

"Oh, itu benar… ada seorang kenalan yang datang ke Paviliun Bintang Jatuh untuk mencarimu. Apakah Anda ingin bertemu dengannya? "

Yao Lao tiba-tiba sepertinya teringat sesuatu. Ekspresinya tiba-tiba menjadi sedikit aneh saat dia berkata.

"WHO?" Xiao Yan kaget saat melihat penampilan ini.

Nalan Yanran.

Mendengar nama ini, Xiao Yan sedikit mengernyit. Mengingat karakter Nalan Yanran, dia kemungkinan tidak akan datang mencarinya tanpa alasan kecuali …

"Sesuatu telah terjadi pada Yun Yun?"