Battle Through the Heavens – Chapter 1291

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1291

Chapter 1291: Posisi Kepala Sekte

Raksasa seribu kaki berdiri di langit. Lautan seperti Dou Qi yang luas dan perkasa menyebar dari dalam tubuh raksasa itu. Itu tampak seperti awan tebal, petir angin bergulung saat ditelan dan dilepaskan.

"Hah!"

Wajah Yaohua Liangjun pucat. Namun, kedua matanya benar-benar gelap dan padat. Tatapannya terkunci pada Xiao Yan di langit saat tenggorokannya tiba-tiba keluar dan menangis pelan.

"Pergi dan mati!"

Segel yang dibentuk oleh tangan Yaohua Liangjun berubah. Raksasa yang berdiri di langit tiba-tiba melangkah maju. Mengikuti langkah ini, angin kencang segera bertiup di seluruh langit. Awan bergejolak. Bahkan langit sendiri berfluktuasi.

"Bang!"

Raksasa itu melangkah maju. Tangan besarnya tampak dengan kuat meraih energi alami. Segera, cahaya kuat yang mengejutkan meletus di tinjunya. Tangan besarnya diayunkan dan ruang itu segera terbelah. Angin yang menakutkan tanpa ampun menghantam dengan keras menuju Xiao Yan di langit yang jauh.

Pukulan dari raksasa ini tampaknya membawa energi alam. Badai ganas terbentuk di tangannya. Bahkan alun-alun di tanah telah membentuk beberapa garis retakan tebal lengan karena tekanan ini. Serangan mengejutkan seperti itu memang layak untuk ahli kelas Dou Zun bintang enam …

Di bawah raksasa yang dipenuhi dengan tekanan yang tak ada habisnya, cukup banyak murid Sekte Bunga yang lebih lemah memiliki wajah pucat. Pertempuran pada level ini adalah sesuatu yang jarang mereka lihat. Serangan menakutkan yang dapat dengan mudah menghancurkan seluruh pegunungan menyebabkan hati mereka bergetar.

"Yaohua Liangjun ini juga telah menggunakan semua kekuatannya …"

Beberapa Tetua Bunga Sekte merasa diam-diam terpesona di hati mereka sementara terus menambahkan Dou Qi ke pertahanan saat melihat ini. Tidak disangka Xiao Yan benar-benar mampu memaksa Yaohua Liangjun sedemikian rupa dengan kekuatan Dou Zun bintang dua. Dia memang layak menjadi murid Yao Chen.

Yun Yun mengungkapkan kekhawatiran di wajah cantiknya saat dia berdiri di alun-alun. Meskipun hatinya percaya pada kekuatan Xiao Yan, tidak ada yang bisa tetap tenang dalam menghadapi serangan kekuatan penuh oleh Yaohua Liangjun ini.

"Hu…"

Sosok Xiao Yan digantung di langit. Sayap tulang di punggungnya mengepak. Tekanan angin yang kuat yang ditransmisikan dari jarak yang sangat jauh dengan kuat menekan jubahnya sampai menempel di tubuhnya. Suara angin yang deras itu bergemuruh seperti guntur di samping telinganya, sepertinya bermaksud untuk menghancurkan gendang telinganya.

"Ini adalah serangan kekuatan penuh dari bintang enam Dou Zun ya …"

Xiao Yan dengan lembut menghembuskan napas. Kilatan melintas di matanya saat dia dengan lembut bergumam pada dirinya sendiri. Segera, dia perlahan mengangkat tangannya dan Lotus Api Pemusnahan seukuran telapak tangan perlahan berputar. Bunga teratai mungil yang indah ini mengandung kekuatan penghancur yang sejati.

"Pergilah…"

Xiao Yan tersenyum sedikit saat dia mengangkat tangannya. Teratai api di dalamnya bergegas keluar dan segera membentuk firetail yang indah di udara saat itu menyerbu ke arah raksasa yang tampaknya tak tertandingi.

"Hancurkan!"

Yaohua Liangjun tidak berani mengayunkan teratai api saat melihatnya berkedip. Segel tangannya berubah dan raksasa itu segera meraung ke arah langit. Gelombang sonik yang menakutkan menyebar dan langsung membentuk badai raksasa. Tangan yang sangat besar itu terkepal dan itu benar-benar dengan paksa menahan badai. Setelah itu, butuh langkah besar ke depan di depan mata semua orang yang terkejut, mengayunkan badai dan dengan keras menghantam butiran beras yang tampak seperti teratai api.

Keduanya bertabrakan dan keheningan sesaat terjadi. Seolah-olah seluruh dunia hening pada saat ini.

Keheningan berlangsung sesaat sebelum ledakan yang mengguncang bumi akhirnya bergema di langit secara tiba-tiba. Guntur dahsyat seperti ledakan mengguncang seluruh pegunungan.

Segera setelah ledakan, badai api menyapu langit. Di bawah badai api yang mengamuk, raksasa besar seratus kaki itu juga robek sampai Dou Qi melonjak seperti pilar air. Namun, Dou Qi ini yang baru saja melakukan kontak dengan badai api. Namun, Dou Qi ini baru saja melakukan kontak dengan badai api ketika diuapkan oleh suhu tinggi yang menakutkan menjadi ketiadaan.

"Bang!"

Badai api bertabrakan dengan keras ke tubuh raksasa itu. Dou Qi yang besar dan perkasa yang ada di tubuhnya juga mulai menghilang dengan cepat.

"Bang!"

Xiao Yan menghirup udara panas yang dalam. Tubuhnya bergegas mundur dan teriakan tajam keluar dari mulutnya. Setelah teriakan ini, badai api yang dipenuhi dengan kekuatan penghancur akhirnya meledak sepenuhnya pada saat ini.

"Bang!"

Badai api yang menakutkan menghantam tubuh raksasa itu. Kekuatan yang tak tertandingi secara langsung menyebabkan raksasa itu terus melangkah mundur. Bahkan tubuhnya samar-samar menjadi ilusi.

"Bang bang bang!"

Gelombang api yang mengandung kekuatan penghancur terus menyebar. Temperatur tinggi yang mengerikan secara langsung menyebabkan semua kelembaban di tempat ini menguap. Di bawah serangan terus menerus oleh gelombang api, tubuh raksasa itu juga menjadi semakin ilusi. Pada akhirnya, itu akhirnya meledak dan berubah menjadi ketiadaan di bawah suara teredam ini …

"Engah!"

"Bagaimana ini mungkin?"

Raksasa itu meledak terpisah dan seteguk darah segar dimuntahkan dari mulut Yaohua Liangjun. Sebuah ketidakpercayaan melonjak di matanya. Namun, dia tidak punya waktu untuk terkejut saat ini. Gelombang api yang mengandung kekuatan penghancur telah datang dengan kecepatan kilat setelah memaksa raksasa itu kembali. Jika dia diserang olehnya, kemungkinan Yaohua Liangjun akan langsung dimusnahkan.

Yaohua Liangjun menekan keterkejutan di dalam hatinya. Dia mengatupkan giginya dan mengedarkan Dou Qi-nya. Tubuhnya berubah menjadi petir yang tiba-tiba mundur secara eksplosif.

Kecepatan Yaohua Liangjun sangat cepat. Dalam sekejap mata, dia sudah menembus penghalang Dou Qi di sekitar alun-alun. Gelombang api itu juga mengikuti dari belakang di depan tatapan kaget dari banyak Tetua Sekte Bunga. Akhirnya, itu bertabrakan dengan keras ke penghalang.

"Bang!"

Penghalang pertahanan yang sangat besar berguncang dengan keras. Riak menyebar dengan cepat. Untungnya, itu tidak segera runtuh. Sesepuh dari Sekte Bunga baru saja akan menghela nafas lega setelah melihat ini ketika gelombang api yang merusak menyebar. Itu sangat menghantam penghalang Dou Qi seperti palu besar.

"Retak!"

Kali ini, penghalang Dou Qi akhirnya mencapai batasnya. Penghalang itu meledak di tengah suara retakan.

Setelah kehilangan penghalang Dou Qi, gelombang api menyebar tanpa rasa takut. Melihat pemandangan ini, wajah murid-murid Sekte Bunga di sekitar alun-alun segera menjadi pucat.

"Ugh…"

Namun, ketika gelombang api akan menyebar ke alun-alun yang sangat besar, desahan tua perlahan bergema di langit. Segera, sosok tiba-tiba muncul dalam sekejap. Dia melambaikan lengan bajunya dan riak tak terlihat menyebar. Akhirnya, riak itu bertabrakan dengan gelombang api. Kedua energi itu terkikis satu sama lain sebelum perlahan-lahan dihancurkan.

"Tetua Pertama!"

Melihat sosok ini, yang tiba-tiba turun tangan, wajah beberapa Sesepuh dari Sekte Bunga mengungkapkan ekspresi gembira.

"Xiao Yan, apakah kamu berencana untuk menghancurkan Sekte Bunga saya?" Wanita tua berambut putih itu, yang tiba-tiba muncul di langit, melihat ke arah Xiao Yan di kejauhan dan berbicara agak tak berdaya.

Wajah pucat Xiao Yan agak malu saat mendengar ini. Dia bisa merasakan kekuatan menakutkan dari wanita tua berambut putih ini. Segera, dia berhenti berani bertindak kurang ajar. Dia menangkupkan kedua tangannya dan berkata, "Situasi ini membuatku tidak punya pilihan. Saya berharap tetua itu tidak akan menyalahkan saya. "

Setelah mengucapkan kata-kata ini, dia mengeluarkan beberapa pil obat dari Cincin Penyimpanannya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Selanjutnya, dia mengalihkan pandangannya ke arah Hua Jin. Pada saat ini, wajah yang terakhir dipenuhi dengan ketakutan. Mata, yang biasa dia lihat pada Xiao Yan, tampak seolah-olah telah melihat hantu. Dia tidak pernah menyangka bahwa Xiao Yan benar-benar dapat melepaskan serangan menakutkan yang bahkan Yaohua Liangjun tidak dapat menerimanya …

Chi!

Sosok menyedihkan Yaohua Liangjun sekali lagi bergegas kembali dari kejauhan. Ekspresinya gelap dan suram saat dia berdiri di langit. Masih mungkin untuk melihat bekas darah di sudut mulutnya. Dia mengerti bahwa dia telah meninggalkan area alun-alun dan kehilangan hak untuk bertanding. Dengan kata lain, dia, Yaohua Lianjun, dikalahkan hanya di tangan dua bintang Dou Zun di depan banyak orang hari ini!

Sudut mulut Yaohua Liangjun bergerak sedikit. Wajahnya begitu muram hingga menakutkan. Tatapan yang ditembakkan dari semua tempat itu seperti jarum yang menusuk ke dalam dirinya, menyebabkan seluruh tubuhnya terasa tidak enak.

Xiao Yan melirik Yaohua Liangjun di kejauhan dari langit. Dia mengabaikan yang terakhir dan perlahan mendarat dari langit. Tanpa mengatakan apapun, dia melirik Hua Jin dari kejauhan dan mengusap tangannya di depannya. Empat Api Surgawi sekali lagi muncul di depannya …

Aku mengaku kalah!

Melihat empat jenis api muncul sekali lagi, ekspresi awalnya pucat dari Hua Jin berubah menjadi putih mengerikan. Bahkan Yaohua Liangjun, seseorang dengan kekuatan Dou Zun bintang enam, tidak dapat menerimanya. Jika dia berada di pihak penerima, kemungkinan besar dia bahkan tidak akan bisa melarikan diri. Makanya, dia buru-buru berteriak.

Xiao Yan tersenyum tipis setelah mendengar teriakannya. Dia membuka mulutnya dan menelan empat jenis Api Surgawi ke dalam tubuhnya. Dengan kekuatannya saat ini, dia tidak memiliki kemampuan untuk terus menerus menggunakan Annihilation Fire Lotus dua kali. Ternyata wanita ini ketakutan dengan nasib Yaohua Liangjun.

Banyak Sesepuh dari Sekte Bunga menggelengkan kepala sedikit ketika mereka melihat Hua Jin mengaku kalah. Pertandingan hari ini sungguh bercanda. Bintang empat Dou Zun dan bintang enam Dou Zun dikalahkan di tangan bintang dua Dou Zun. Jika masalah ini menyebar, itu benar-benar akan menjadi sumber lelucon.

"Saya tidak mengecewakan…"

Xiao Yan menoleh. Dia melihat ke arah Yun Yun, yang telah melebarkan bibir merahnya dan memiliki ekspresi terkejut di wajahnya yang cantik. Setelah itu, dia terbatuk pelan dan tertawa.

"Kamu masih suka berakting dengan berani…"

Yun Yun memperhatikan wajah Xiao Yan yang juga pucat. Dia tanpa sadar memelototinya. Nada suaranya mendapat teguran dan jenis… kegembiraan yang berbeda.

Tetua Pertama dari Sekte Bunga di langit itu juga dengan lembut menghela nafas. Matanya berpaling ke arah Hua Jin dan berbicara dengan lemah, "Karena kamu telah kalah, berikan token giok dari kepala suku kepada Yun Yun."

Tangan Hua Jin langsung terkepal erat saat mendengar ini. Namun, dia tidak bisa memakan kata-katanya di depan umum. Segera, dia hanya bisa mengatupkan giginya dan mengeluarkan token giok dari Cincin Penyimpanannya sebelum dengan kejam melemparkannya ke arah Yun Yun.

Tetua Pertama dari Sekte Bunga mengalihkan pandangannya ke arah Yun Yun. Dia tersenyum berkata, "Saya percaya pada mata kepala suku sebelumnya. Yun Yun, di masa depan… Anda akan menjadi ketua Sekte Bunga berikutnya… "