Battle Through the Heavens – Chapter 132

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 132

Chapter 132: Pertarungan Tingkat Dou Huang

Pada saat wanita misterius itu melambaikan tangannya, tornado hijau besar di langit bergegas menuju Amethyst Winged Lion dengan cara yang tidak terkendali, membawa angin yang menderu-deru dengan panik.

Di daerah di mana tornado lewat, hutan di tanah tumbang, mengubah tempat itu menjadi tanah kuning datar sementara banyak Binatang Ajaib melarikan diri kemana-mana.

Dengan perlindungan Yao Lao, Xiao Yan yang beruntung tidak tertiup angin. Tangannya dengan erat meraih dahan pohon saat dia menatap hutan yang berubah menjadi berantakan. Tanpa disengaja, dia menelan ludahnya.

"Hmph!" Menyaksikan tornado spiral mendekat, mulut besar Amethyst Winged Lion mendengus keras. Itu mengepakkan sayapnya dan pilar api ungu setinggi dua puluh sampai tiga puluh kaki didorong keluar dan menabrak tornado.

Kedua benda besar itu bertabrakan di langit. Saat mereka melakukannya, ada keheningan di udara.

"Bang!" Raungan guntur tiba-tiba meledak di langit yang cerah.

Tornado dan pilar api bertabrakan dengan keras, melepaskan energi yang tak terkendali dan menakutkan. Pada titik kontak, riak tampak muncul di udara.

"Bang!" Beberapa menit setelah tornado dan pilar api bertabrakan, mereka sepertinya telah kehabisan kekuatan dan mati dengan ledakan yang menggema di seluruh pegunungan.

Saat tornado dan pilar api menghilang, wanita misterius yang berdiri diam di udara akhirnya mulai bergerak. Sayap hijau di punggungnya mengepak dan seperti kilat, tubuhnya langsung melewati area di mana energinya masih dalam kekacauan dan muncul di belakang Amethyst Winged Lion. Pedang panjang aneh di tangannya menusuk ke depan. Bilah angin berputar dibentuk di ujung pedang dan berputar dengan kecepatan luar biasa seperti bola berwarna hijau dengan banyak bilah tumbuh darinya.

"Clank clank …" Longsword yang membawa bilah angin menebas tubuh Amethyst Winged Lion, menciptakan suara yang jelas di udara. Namun, tebasan pedang panjang yang berkedip hanya meninggalkan sejumlah bekas luka putih. Bekas luka putih ini muncul sesaat sebelum menghilang.

Mengabaikan serangan biasa dari lawannya, Amethyst Winged Lion mengayunkan kepalanya, menembakkan api ungu besar yang kuat sekitar setengah meter dari tanduk berbentuk heliks merah di kepalanya.

Api ungu yang menyala-nyala menyebabkan wanita misterius itu menyatukan alisnya saat tangannya yang kosong membentuk segel yang tampak aneh di depannya. Kekuatan Pendorong Angin!

Saat suaranya yang jernih dan lembut padam, pusaran angin berwarna hijau yang ganas segera muncul di depannya, menghalangi bola api berwarna ungu.

Melihat bahwa serangan api berwarna ungu tidak efektif, kilatan ungu di mata Amethyst Winged Lion semakin terang. Cakar besarnya menghantam wanita misterius itu sambil membawa cahaya ungu yang indah. Ke mana pun cakar itu melintas, ia merobek udara yang mendorongnya, mengeluarkan pekikan tajam di udara.

Mengamati serangan fisik oleh Amethyst Winged Lion, wajah wanita misterius itu menjadi lebih serius. Sebuah pelindung angin dengan panjang sekitar dua sampai tiga meter tiba-tiba berkumpul di depannya.

"Crack …" Cakar besar itu menghancurkan perisai angin berwarna hijau. Di bawah cahaya berwarna ungu yang megah, suara retakan yang jelas terdengar, segera membelah perisai angin menjadi beberapa bagian yang tersebar bersama angin. Serangan fisik dari Amethyst Winged Lion memiliki kekuatan yang tidak bisa diremehkan.

Amethyst Winged Lion mengeluarkan raungan rendah saat serangannya menembus pertahanan lawan. Itu memutar tubuh besarnya, melepaskan serangan ganas lainnya dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan ukuran tubuhnya yang sangat besar.

Dihadapkan dengan serangan tanpa henti dari Amethyst Winged Lion, wanita misterius itu hanya bisa memilih untuk menghindar. Bagaimanapun juga, adalah bodoh untuk mencoba mengambil kekuatan abnormal dari yang pertama.

Di langit, tubuh Amethyst Winged Lion terus bergerak cepat dan wanita misterius itu berulang kali mundur. Tampaknya dia telah jatuh ke dalam kondisi yang tidak menguntungkan tapi untungnya, dia tidak menerima luka apapun dari binatang itu.

Xiao Yan diam-diam bersiul saat dia mengangkat kepalanya untuk menghadapi pertempuran yang indah, mengagumi efek suaranya dan riak yang tak henti-hentinya di udara. Hanya kekuatan setelah pertempuran mereka yang memungkinkan untuk menghancurkan seorang Dou Shi atau bahkan seorang Da Dou Shi.

"Amethyst Winged Lion memiliki pertahanan dan ketahanan yang sangat kuat sementara wanita itu tampaknya mengetahui banyak Teknik Dou tipe Xuan Wind. Keduanya juga merupakan Dou Huangs, dengan kekuatan serupa. Jika mereka terus bertarung seperti ini tanpa mengungkapkan kartu truf mereka, tidak mungkin untuk menentukan pemenang. " Kata Yao Lao sembarangan.

"Seharusnya tidak berakhir seperti ini. Amethyst Winged Lion memiliki afinitas api. Kekuatan tempurnya akan diperkuat di bawah terik matahari sementara itu akan melemah di malam hari. Ini kemungkinan akan mencoba dengan cepat mengakhiri pertempuran sebelum matahari terbenam. " Xiao Yan berbicara saat dia mengangkat kepalanya dan menyaksikan pengejaran terjadi di langit.

"Ha, kamu sepertinya telah melakukan pengamatan yang detail. Dalam waktu sesingkat itu Anda benar-benar menemukan bahwa Amethyst Winged Lion mengandalkan panas matahari. " Mendengar analisis Xiao Yan, Yao Lao hanya bisa tersenyum aneh.

"Dari apa yang saya lihat, kecubung di tubuhnya sepertinya menyerap energi matahari. Api berwarna ungu di tubuhnya juga seharusnya berasal dari kecubung itu. " Xiao Yan berkedip dan tiba-tiba bertanya, "Guru, Bisakah nyala api berwarna ungu dari Amethyst Winged Lion disempurnakan oleh seorang alkemis menjadi biji api dan disimpan di dalam tubuh?"

"Uh… kamu memiliki imajinasi yang hebat." Setelah terpana oleh pemikiran konyol yang dimiliki Xiao Yan, Yao Lao menggelengkan kepalanya dan menjelaskan, "Sangat sulit bagi seorang alkemis untuk memperbaiki jenis api ini. Mereka lahir dari dalam Binatang Ajaib sehingga mereka lebih sulit untuk dijinakkan dibandingkan dengan Api Surgawi. Selain itu, jenis nyala api ini tidak dapat dibandingkan dengan Api Surgawi. Ini hanya sedikit lebih kuat dari api Dou Qi biasa sehingga tidak ada yang mau repot-repot menghabiskan banyak usaha untuk menjinakkannya. "

Xiao Yan mengangguk sebentar dan sekali lagi terdiam. Dia mengangkat kepalanya dan terus menonton pertarungan level tinggi yang langka.

Karena kehebohan besar yang diciptakan oleh pertarungan antara binatang dan manusia, banyak Binatang Ajaib yang terganggu dari tidur mereka. Dengan demikian, banyak Binatang Ajaib yang berbeda dan unik mulai muncul di pegunungan yang awalnya kosong.

Untuk bertahan hidup di wilayah dalam Pegunungan Binatang Ajaib, kekuatan Binatang Ajaib ini pada dasarnya setidaknya peringkat tiga. Pada peringkat ini, Binatang Ajaib telah memperoleh kesadaran awal dan sama sekali berbeda dari orang-orang di wilayah luar yang pada dasarnya hanya memiliki naluri.

Di dunia Binatang Ajaib, ada hierarki yang sangat ketat. Di antara Binatang Ajaib yang baru saja muncul, jajaran yang lebih rendah secara sadar melarikan diri dengan ekor mereka di belakang punggung mereka ke daerah luar medan pertempuran. Binatang Ajaib yang memiliki kualifikasi untuk berhenti di dekatnya dan mengamati pertarungan sangat sedikit jumlahnya. Xiao Yan diam-diam telah menghitungnya; ada tiga Binatang Ajaib besar yang berdiri tegak di tiga puncak gunung tampak memandang ke bawah pada yang lainnya. Pandangan mereka sepenuhnya terfokus pada pertempuran yang terjadi di udara. Adapun peringkat ketiga Binatang Ajaib ini, Yao Lao telah memberitahunya bahwa mereka peringkat lima, mirip dengan praktisi Dou Wang di antara manusia.

Menatap binatang buas legendaris dan terkenal, Xiao Yan tidak bisa membantu tetapi mengerang di dalam hatinya. Ini hanya wilayah timur Pegunungan Binatang Ajaib, namun peringkat enam Binatang Ajaib, tiga Binatang Sihir peringkat lima, dan beberapa Binatang Ajaib lainnya dari berbagai peringkat sudah muncul. Kekuatan kelompok yang menakutkan ini dapat dengan mudah menghancurkan seluruh pasukan!

Sementara banyak Binatang Ajaib muncul, tidak satupun dari mereka menunjukkan tanda-tanda melangkah maju untuk membantu Amethyst Winged Lion. Mereka dengan jelas memahami bahwa itu akan menjadi penghinaan bagi raja wilayah pegunungan timur jika mereka ikut campur.

Pertarungan di langit berlanjut dari siang hingga matahari akan terbenam.

Melihat matahari besar mulai menghilang ke cakrawala, Amethyst Winged Lion yang telah menyerang tanpa lelah tiba-tiba berhenti. Mata merahnya dengan kilatan ungu membawa penampilan yang tidak toleran dan agung saat menatap wanita yang tampak mulia itu dengan seksama.

"Manusia perempuan, kamu telah mengikis banyak dari kesabaranku yang terbatas!" Raungan rendah dari Amethyst Winged Lion mengguncang hutan di pegunungan.

"Selama Yang Mulia bersedia menyerahkan Kristal Roh Ungu kepada saya, saya berjanji bahwa saya tidak akan mengganggu Anda lagi." Meskipun diburu sepanjang sore, wanita misterius itu tetap terlihat anggun dan mulia. Pusaran angin kencang muncul dan menghilang di sekelilingnya saat dia berbicara.

"Karena kamu tidak tahu berterima kasih, jangan salahkan aku!" Auman singa membawa jejak amarah samar keluar dari mulut besar Amethyst Winged Lion. Cahaya di tubuhnya semakin menyilaukan hingga akhirnya cahaya terang mulai menutupi cahaya matahari yang terbenam.

"Ini menunjukkan kekuatan sebenarnya …" Menyaksikan kekuatan pada tubuh Amethyst Winged Lion, antisipasi membuncah di Xiao Yan saat dia berbisik.

Melihat cahaya ungu yang intens di Amethyst Winged Lion di udara, Magic Beast di sekitarnya yang mengamati pertarungan tiba-tiba panik dan mulai bergerak mundur dengan cepat. Bahkan tiga raksasa peringkat lima Binatang Sihir tidak terkecuali.

Keadaan aneh Amethyst Winged Lion juga merupakan sesuatu yang wanita misterius itu waspadai. Wajahnya berangsur-angsur menjadi lebih serius saat dia merasakan aliran energi yang tidak wajar di sekitarnya. Angin kencang mulai bertiup di area yang lebarnya puluhan kaki.

Cahaya berwarna ungu mulai menyelimuti seluruh tempat. Setelah beberapa saat persiapan, cahayanya tiba-tiba menyusut dan hanya dalam sekejap mata, cahaya yang melayang lebar telah menyusut menjadi pilar cahaya ungu tua yang lebarnya setengah kaki.

"Ini segel?" Merasakan energi dari pilar berwarna ungu, Yao Lao mau tidak mau berbisik dengan suara heran.

Segel? Xiao Yan dengan cepat bertanya ketika dia mendengar istilah itu.

"Beberapa dari Magic Beast peringkat tinggi yang aneh memiliki pengetahuan bawaan tentang bagaimana menggunakan segel. Sungguh di luar dugaan, Amethyst Winged Lion ini tahu cara menggunakannya. Wanita itu dalam masalah besar. "

Saat penjelasan Yao Lao surut, pilar cahaya ungu tua melesat seperti kilat. Kecepatannya sangat menakutkan dan melompat dua kali sebelum muncul di jarak yang dekat dari wanita misterius itu.

"Amethyst Seal!" Saat cahaya ungu berkedip, auman Amethyst Winged Lion bergema di seluruh pegunungan.

Pada saat pilar cahaya ungu tua muncul, wajah wanita misterius itu berubah. Teknik Dou yang kuat dengan cepat dilepaskan sebelum bisa selesai.

"Tarian Angin Membelah!"

Mengikuti panggilan wanita misterius itu, ruang di depannya mulai berfluktuasi. Banyak bilah angin hijau tua besar yang berukuran lebih dari seratus kaki muncul di udara. Kemudian mereka saling terhubung, membentuk sesuatu yang tampak seperti silinder bilah yang berputar dengan kecepatan ekstrim saat bergerak maju.

"Bang! Bang! " Ruang di mana pilar cahaya berwarna ungu dan bilah angin spiral melewatinya menjadi terdistorsi. Sesaat kemudian, keduanya menabrak satu sama lain, mengeluarkan suara menakutkan yang mirip dengan dua meteorit yang bertabrakan.

Sesaat setelah pilar cahaya berwarna ungu dan bilah angin spiral saling bertabrakan, angin spiral terlihat lebih lemah. Dalam sekejap, angin spiral tiba-tiba meledak sementara pilar berwarna ungu itu sedikit meredup,

Setelah mengatasi bilah angin spiral, pilar cahaya berwarna ungu tampak nyaman saat menerobos puluhan perisai angin yang dipasang wanita misterius itu. Itu akhirnya menembak ke tubuhnya.

Tepat setelah serangan pilar cahaya berwarna ungu berhasil, tubuh besar Amethyst Winged Lion muncul di depan wanita misterius itu. Cakar besarnya melepaskan lima paku berwarna ungu yang sangat tajam yang dengan kejam melesat ke arah kepala yang terakhir.

Puncak Angin, Meteorit Pembunuh.

Tepat saat cakar besar itu hendak menembus tubuh wanita misterius itu, pedang aneh di tangannya tiba-tiba bergetar. Seberkas cahaya misterius tipis yang seukuran ibu jari langsung melesat keluar.

Sinar cahaya bahkan membuat udara bergetar.

"Retak!" Seberkas cahaya melesat ke arah kepala Amethyst Winged Lion, tetapi kecerdasan binatang itu membuatnya menundukkan kepalanya sedikit, menghasilkan berkas cahaya yang mengenai tanduk merah di dahinya. Dalam sekejap, bagian yang paling keras dari tubuhnya terpotong menjadi dua.

Tanduk yang teriris menyebabkan Amethyst Winged Lion merasakan sakit yang luar biasa. Itu mengeluarkan auman singa yang kejam saat cakarnya menebas ke depan dengan kekuatan yang ganas, menghantam dada wanita misterius itu dengan keras.

Mengikuti suara benturan logam yang menusuk, wanita misterius yang menerima pukulan berat itu muntah seteguk darah. Dengan wajah pucat, dia tiba-tiba berbalik dan mengepakkan sayap hijaunya. Tubuhnya berkedip secara misterius dan sesaat kemudian, menghilang ke cakrawala.

Mengamati kecepatan menakutkan yang dia tunjukkan meskipun terluka, Amethyst Winged Lion, yang untuk sementara kehilangan kekuatannya karena tanduk yang patah, melepaskan raungan liar yang dipenuhi dengan niat membunuh.

Di bawah pengaruh gemuruh yang dipenuhi dengan energi liar ini, dasar pegunungan di barisan pegunungan berguncang tak henti-hentinya seperti gempa bumi, Beberapa puncak gunung bahkan dipatahkan oleh getaran.

"Pergi dan cari! Temukan wanita manusia itu! "

Amethyst Winged Lion mengeluarkan raungan mengancam yang dipenuhi dengan niat membunuh saat kepalanya yang besar menghadap ke bawah pegunungan dan menatap dengan mata merahnya yang berdarah. Akibatnya, semua Binatang Ajaib di gunung mulai bergerak dengan tergesa-gesa dan panik.