Battle Through the Heavens – Chapter 1345

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1345

Chapter 1345: Maju ke Bintang Enam

Bola cahaya hitam pekat itu seperti lubang hitam misterius yang dengan cepat menyebar dari telapak tangan Xiao Yan. Dalam sekejap mata, itu dengan kejam bertabrakan dengan Hun Li, yang berada di dekatnya.

"Betapa pembalasan yang menakutkan dari bocah ini!"

Ekspresi terkejut melintas di mata Hun Li saat dia melihat lubang hitam dengan cepat membesar di matanya. Mengingat kekuatan Xiao Yan, mustahil baginya untuk memblokir serangan Hun Li bahkan setelah bangun tidur. Namun, Hun Li tidak berharap orang ini tanpa ragu melepaskan Dou Skill yang kuat saat dia membuka matanya!

Saat lubang hitam bersentuhan dengan tubuh Hun Li, tubuhnya memancarkan gelombang demi gelombang kabut hitam tebal Dou Qi. Namun, itu tidak mengikisnya dan menyebabkan tubuhnya menghilang seperti hantu tua Zhai Xing. Jelas, kekuatan Hun Li jauh melebihi hantu tua Zhai Xing.

"Hmph!"

Mata Xiao Yan menjadi dingin saat dia merasakan bola cahaya menemui hambatan. Dou Qi mulai melonjak dari tubuhnya ke segala arah sebelum mengalir ke bola cahaya hitam-gelap.

Desis mendesis!

Setelah Dou Qi mengalir masuk, lengan baju Hun Ya hancur karena suara robekan. Tetesan darah padat merembes dari lengannya. Tetesan darah ini bergulir ke bawah sebelum berubah menjadi garis yang terus jatuh ke tanah.

Ekspresi Hun Li berubah saat dia merasakan kekuatan robek menakutkan yang menyebar dari lingkaran cahaya. Dia bisa merasakan energi di dalam bola cahaya menjadi lebih kuat. Jika ini terus berlanjut, dia tidak akan bisa bertahan dan beberapa luka serius akan terjadi …

Ledakan Jiwa!

Kebrutalan melintas di mata Hun Li saat pikiran ini muncul di dalam hatinya. Kabut hitam pekat terus melonjak dari telapak tangannya. Akhirnya, banyak tubuh spiritual yang kuat meledak di tengah gelombang pekikan sengsara yang tajam. Energi menakutkan meledak pada saat ini dan secara paksa menghentikan kecepatan cahaya hitam itu keluar. Dengan bantuan kekuatan reaksi dari ledakan jiwa, tubuh Hun Li dengan cepat ditarik kembali.

"Dia memang layak menjadi ahli klan Hun."

Ekspresi muram terbang di mata Xiao Yan ketika dia melihat bahwa orang ini memblokir Palm Penciptaan Surga Agung, tetapi telapak tangan kanannya menghantam udara kosong dengan tiba-tiba.

"Bang!"

Setelah telapak tangan Xiao Yan jatuh, bola cahaya hitam, yang telah diblokir oleh ledakan jiwa, mengeluarkan ‘bang’ sebelum terus berkembang. Itu menyusul Hun Ya yang dengan cepat menarik dengan kecepatan seperti kilat. Bola cahaya dengan kejam bertabrakan dengan tubuhnya.

Grug!

Darah dan Dou Qi di dalam tubuh Hun Li bergejolak setelah mengalami serangan ganas ini. Organ tubuhnya tampak terguncang hingga posisinya bergeser. Seteguk darah merah segar dimuntahkan. Tubuhnya terbang ke kejauhan seperti layang-layang yang talinya putus.

"Karena kamu telah menyerang, kamu harus meninggalkan hidupmu!"

Xun Er dikejutkan oleh adegan yang terjadi dalam sepersekian detik ini. Hatinya menghela nafas lega setelah melihat Xiao Yan baik-baik saja. Mata cantiknya menatap Hun Li, yang terbang kembali setelah terluka. Keinginan membunuh di hatinya tiba-tiba melonjak. Dengan goyangan tangannya, tombak panjang dengan api emas di atasnya menembus ruang kosong dengan kecepatan kilat. Itu dengan kejam bergegas menuju kepala Hun Li!

Xun Er sangat kejam. Saat ini, Hun Li benar-benar kelelahan. Apalagi tubuhnya ada di udara. Tidak mungkin baginya untuk menghindari serangannya. Oleh karena itu, dia hanya bisa menyaksikan tombak emas dengan kejam melesat ke kepalanya.

"Bang!"

Ketika tombak emas hendak menghantam kepala Hun Li, angin tiba-tiba melesat. Itu sangat memukul tubuh Hun Li. Dengan dorongan dari gaya ini, tubuh Hun Li bergeser sedikit. Alih-alih kepalanya, bahunya malah menerima serangan itu …

"Engah!"

Tombak emas dengan kejam menembak ke bahu Hun Li. Kekuatan menakutkannya menembus bahunya. Tubuh Hun Li terbang karena tombaknya yang panjang. Itu dengan keras dipaku ke tanah. Tanah dalam jarak seribu kaki runtuh dan menjadi setengah meter …

Angin yang menakutkan menyebar dari tempat tanah runtuh. Sosok hitam gelap bersinar dan tiba dengan gaya seperti hantu. Kesuraman melintas di wajah Hun Ya saat melihat tubuh Hun Li yang berlumuran darah. Cedera seukuran mulut yang memperlihatkan tulang Hun Li muncul di bahunya. Tangan Hun Ya digunakan sebagai pisau saat dia dengan tegas menebas .. Darah segar berceceran saat dia benar-benar memotong lengan kiri Hun Li. Tempat itu telah benar-benar terkikis oleh api emas. Hun Li secara bertahap akan berubah menjadi abu jika dia menyimpannya.

Namun, Hun Li cukup tangguh. Dia mengatupkan giginya tanpa membuat suara saat Hun Ya dengan paksa memotong lengannya.

"Xiao Yan, anggap dirimu kejam. Hutang ini tidak akan bisa diselesaikan dengan mudah! "

Hun Ya meraih Hun Li, yang nyaris tidak bisa bernapas. Dia memandang Xiao Yan dan Xun Er dengan cara yang kejam saat dia berbicara dengan suara padat.

Anda ingin pergi? Xun Er tertawa terbahak-bahak saat melihatnya. Dia baru saja akan bergerak dan menghentikannya ketika kabut hitam pekat keluar dari tubuh Hun Ya. Sejumlah tubuh spiritual yang tampak ganas yang tak terhitung jumlahnya melesat ke segala arah. Mereka dengan kejam bergegas menuju Xun Er. Namun, mereka akhirnya meledak dengan ‘ledakan’ ketika mereka masih seratus kaki darinya.

Tak terhitung jumlah jiwa yang menghancurkan dirinya sendiri. Gelombang udara yang menakutkan itu menyebabkan Xun Er mengerutkan kening. Tubuhnya mundur beberapa langkah saat dia melambaikan tangannya. Api emas menyapu dan membakar kabut hitam pekat. Namun, Hun Ya dan Hun Li tidak bisa ditemukan di dalam kabut hitam.

Mereka sangat cepat melarikan diri.

Xun Er mengerutkan alisnya. Dia menoleh dan melirik tirai cahaya energi yang mengarah ke tingkat kedua. Dua sosok samar-samar muncul di balik tempat itu. Setelah itu, mereka masuk ke tirai. Keduanya jelas Hun Ya dan Hun Li.

Xun Er buru-buru menatap Xiao Yan setelah menarik matanya dari tirai energi hanya untuk melihat wajahnya sedikit pucat. Dia bergegas dan bertanya, "Xiao Yan ge-ge, kamu baik-baik saja?"

"Tidak ada yang serius. Saya baru saja menerobos dan Dou Qi di dalam tubuh saya masih tidak stabil. Melepaskan Skill Dou kelas Tian telah menghasilkan serangan balik. Aku akan baik-baik saja setelah pulih untuk sementara. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan menjawab.

"Kami hampir jatuh karena tipuan dari keduanya. Kita harus bunuh diri saat kita bertemu mereka lagi! " Xun Er berteriak dengan marah.

Xiao Yan mengangguk. Niat membunuh melonjak di matanya. Jika dia tidak bangun lebih awal kali ini dan menggunakan Skill Dou kelas Tian, ​​serangan diam-diam itu akan berhasil.

"Kita harus lebih berhati-hati di masa depan. Orang-orang itu tidak biasa. " Xiao Yan diam-diam berbicara di dalam hatinya. Karena tidak ada jejak siapa pun selama periode pelatihan ini, kewaspadaan Xiao Yan telah berkurang. Baru sekarang dia mengerti bahwa Makam Surgawi ini tidak sedamai yang dia bayangkan.

"Xiao Yan ge-ge, kamu harus pergi dan memulihkan diri. Kami akan memasuki level kedua setelah Anda pulih. Hun Li terluka parah olehku. Kekuatan mereka pasti akan berkurang. Aku yakin aku bisa membunuh Hun Ya jika kita bertemu lagi… "Xun Er berbicara dengan wajah dingin. Dia sangat marah kali ini.

"Iya."

Xiao Yan mengangguk. Dia secara alami tidak akan membiarkan kesempatan untuk mengalahkan anjing yang tenggelam menjadi sia-sia. Selain itu, anjing yang tenggelam ini adalah bajingan, Hun Ya. Dia seharusnya tidak melepaskannya dengan mudah.

Xiao Yan menutup matanya setelah mengucapkan kata itu. Nafasnya menjadi stabil, dan pucat di wajahnya dengan cepat menghilang.

Setelah Xiao Yan memasuki kondisi pelatihannya, Xun Er perlahan berdiri. Dengan kejadian sebelumnya, dia tidak lagi berani berada lebih dari satu meter dari Xiao Yan. Wajahnya sedingin es saat Dou Qi yang perkasa di dalam tubuhnya melonjak seperti air banjir. Siapapun yang memasuki jangkauan inderanya akan menderita serangan seperti badai liar…

Pelatihan Xiao Yan berlanjut selama sekitar satu jam atau lebih. Setelah itu, dia perlahan membuka matanya. Dou Qi yang melonjak berfluktuasi di dalam matanya seolah-olah itu adalah zat nyata. Tangannya bergerak dan banyak bekas luka kecil muncul di angkasa. Aura Xiao Yan saat ini tidak diragukan lagi telah diperkuat jika dibandingkan dengan sebelumnya.

"Bintang enam Dou Zun…"

Xiao Yan tersenyum saat dia merasakan Dou Qi seperti lautan di dalam tubuhnya. Dia bisa merasakan lonjakan kekuatannya dan perasaan nyaman yang dibawa oleh peningkatan levelnya.

"Efek dari empat bulan pelatihan sangat bagus. Namun, saya bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menembus bintang ketujuh … "

Xiao Yan mengerti bahwa inti energi Makam Surgawi adalah makanan yang luar biasa. Namun, menjadi lebih sulit untuk menaikkan level seseorang pada tahap selanjutnya dari kelas Dou Zun karena energi yang dibutuhkan untuk maju begitu besar sehingga mengejutkan. Itu terlalu sulit untuk dijangkau.

"Xiao Yan ge-ge, selamat…"

Xun Er hanya menghela nafas lega di dalam hatinya saat melihat Xiao Yan membuka matanya. Dia tersenyum manis dan mengucapkan kata-kata ucapan selamat. Dengan persepsinya, dia secara alami dapat merasakan bahwa kekuatan Xiao Yan saat ini telah meningkat.

"Ini hanya bintang keenam. Masih ada celah jika dibandingkan dengan Gu Yao dan Hun Ya… "Xiao Yan menegakkan tubuhnya. Dia mendengar suara retakan tulang dari dalam tubuhnya dan tertawa.

"Mereka harus berlatih lebih lama dari Anda. Mereka tidak bisa dibandingkan dengan Anda di usia Anda. Selain itu, kedua klan memiliki fondasi yang sangat kaya. Cara mereka dipersiapkan adalah sesuatu yang tidak dapat dibandingkan dengan orang biasa. " Xun Er menutup mulutnya dan tertawa kecil. "Jika Xiao Yan ge-ge berlatih seperti ini sejak muda, Anda mungkin sudah mencapai kelas Dou Sheng sekarang."

"Seseorang tidak dapat mengandalkan ini untuk mencapai kelas Dou Sheng …"

Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Setelah itu, dia berdiri dan melihat ke cahaya energi di kejauhan. Dia tertawa dan berkata, "Ayo pergi. Sudah waktunya bagi kita untuk mengalami betapa berbahayanya level kedua dari Makam Surgawi … "

Xiao Yan menginjak batu besar setelah mengucapkan kata-kata ini. Tubuhnya melesat ke arah tirai cahaya. Xun Er, yang berada di belakangnya, tersenyum dan dengan cepat mengikuti.