Battle Through the Heavens – Chapter 136

Chapter 136: Gua Gairah Awet Muda

Kedua lidah terus terjerat di mulut Xiao Yan sementara gelombang demi gelombang kesenangan terus menyerbu hati Xiao Yan. Kekuatan yang digunakan oleh lengannya tumbuh seolah-olah dia mencoba untuk menggabungkan wanita dalam pelukannya ke dalam tubuhnya.

Mengikuti pertumbuhan api keinginan dalam dirinya, Xiao Yan linglung saat salah satu tangannya tanpa sadar naik ke pinggang sempit Yun Zhi. Itu mengalir sedikit sebelum melewati jubah hitam dan menyentuh kulit seperti giok hangat yang halus dan lembut.

Saat kedua tubuh mereka melakukan kontak yang begitu intim, Xiao Yan dan Yun Zhi sedikit gemetar. Dengan napasnya yang tidak teratur, Xiao Yan perlahan-lahan mengangkat tangannya ke atas. Sesaat kemudian, dia benar-benar meraih puncak lembutnya.

Dengan bagian paling sensitif wanita itu diserang, Yun Zhi, yang telah kehilangan akal sehatnya karena api keinginan menjadi sedikit terjaga. Wajahnya menjadi pucat saat merasakan postur intim mereka. Seperti kilat, dia berpisah dengan Xiao Yan, mengatupkan gigi peraknya dan berbisik dengan susah payah, "Yao Yan, kamu … jika kamu berani melakukan itu padaku, aku akan membunuhmu ketika aku memulihkan kekuatanku di masa depan!"

Suara Yun Zhi membawa sedikit mati rasa karena nyala api keinginan membara dalam dirinya, tetapi kata-kata yang serius membawa sedikit suara tangisan.

Seperti palu yang berat, kata-kata Yun Zhi dengan keras menghantam kepala Xiao Yan dan segera membantunya melepaskan diri dari kendali api keinginan. Merasa bahwa tangannya benar-benar memegang tempat pribadi, wajah Xiao Yan berubah ungu saat dia buru-buru melepasnya. Dia dengan kejam mengedarkan Dou Qi di tubuhnya saat dia berjuang untuk menekan api keinginan yang menggeliat.

Ketika Xiao Yan menekan api keinginan dalam dirinya, kesadaran Yun Zhi sekali lagi ditaklukkan oleh api keinginan. Lengannya memeluk pinggang Xiao Yan saat pipinya berulang kali mengusap dada Xiao Yan. Saat kesadarannya akan memudar, bagaimanapun, air mata yang jernih jatuh dari mata indah Yun Zhi. Sebuah suara tidak jelas keluar dari bibir merahnya yang menarik, "Yao Yan. Jika aku kehilangan tubuhku karena kamu, pertama-tama aku akan membunuhmu kemudian diriku sendiri!

Air mata yang jernih mengalir di wajahnya, akhirnya mendarat di dada Xiao Yan. Perasaan dingin menyebabkan kepahitan muncul di mulut Xiao Yan. Menghela nafas ringan, dia bertanya dalam hatinya, "Guru, berhentilah berpura-pura mati. Bagaimana saya bisa membatalkan efek hal ini. "

"Ha ha. Ini adalah kesempatan yang sangat bagus. Wanita ini sepertinya menikmati status tinggi di Kekaisaran Ma Jia. Jika Anda … "Tawa bercanda Yao Lao terdengar di hati Xiao Yan.

"Berhenti main-main. Dia bukan tipe orang yang akan pergi dengan siapa pun yang memiliki tubuhnya. Anda baru saja mendengarnya; jika aku benar-benar memanfaatkannya, aku akan menjadi orang pertama yang terbunuh setelah dia bangun. " Xiao Yan tertawa getir saat dia menggelengkan kepalanya. Dia menundukkan kepalanya dan melihat wanita bangsawan bermata kabur dengan mata berkabut sebelum berbisik, "Aku bisa merasakan dia tidak bercanda. Mengingat karakternya, saya khawatir dia benar-benar akan melakukannya. "

"Ugh, kesempatan yang bagus…" Yao Lao mendesah sedikit menyesal dan berkata tanpa daya, "Kumpulkan Dou Qi-mu di tanganmu dan pijat titik akupunktur di perut bagian bawah, paha dan tepat di bawah lehernya. Anda harus mengetahui lokasi persis dari tempat-tempat ini dengan sangat baik. "

"Ugh …" Sudut mata Xiao Yan bergerak-gerak saat mendengar tempat-tempat ini. Mengapa semua tempat di mana wanita paling sensitif? "Guru, lebih baik kamu tidak main-main. Ini melibatkan hidup saya. " Menyeka keringatnya, Xiao Yan tersenyum pahit dan berkata. Namun, Yao Lao tetap diam setelah pertanyaan Xiao Yan. Karena tidak punya pilihan lain, Xiao Yan mengatupkan giginya, membungkukkan tubuhnya dan membawa pinggang malas Yun Zhi sebelum menempatkannya di atas meja batu.

Pada saat itu, pakaian Yun Zhi sudah dilepas sebagian, memperlihatkan sebagian besar tubuh telanjangnya dan menyajikan pemandangan yang sangat mencolok. Xiao Yan hanya menjadi lebih sengsara. Tidak hanya dia harus menekan api hasrat yang menggeliat di dalam dirinya, dia harus bertindak sebagai orang suci di depan kecantikan setengah telanjang ini.

Xiao Yan menarik napas dalam-dalam saat dia perlahan mengulurkan tangannya yang ditutupi dengan Dou Qi. Menghadapi Yun Zhi yang hampir tidak sadar, dia berbisik, "Maafkan aku." Setelah mengucapkan kata-kata itu, Xiao Yan tidak lagi ragu-ragu. Tangannya dengan cepat menarik jubah hitam di tubuh Yun Zhi, berhenti hanya ketika setengah dari dadanya yang putih salju terungkap.

Xiao Yan tidak terganggu saat dia mengulurkan tiga jari dan perlahan mengusap di bawah lehernya dan setengah inci di atas payudaranya.

Setelah Dou Qi memasuki tubuhnya, kemerahan di wajah Yun Zhi berhenti menyebar. Erangan menggoda dari hidungnya juga melemah.

Melihat itu efektif, semangat Xiao Yan melonjak dan Dou Qi buru-buru mengalir ke tangannya. Setelah memijat selama beberapa menit, tatapan Xiao Yan bergeser ke bawah dan berhenti di perut bagian bawah Yun Zhi. Xiao Yan menghela nafas saat dihadapkan pada zona sensitif ini sebelum dia melanjutkan untuk membuka jubah hitamnya.

Kali ini, tindakan membelah jubah hitam menyebabkan sepasang payudara ganas itu kehilangan penutupnya dan dengan nakal memperlihatkan ketelanjangannya ke udara.

Menelan air liurnya, jari Xiao Yan menyentuh perut bagian bawah yang tenang dan mulai bergerak ringan. Sentuhan intim seperti itu secara alami menyebabkan hati Xiao Yan berayun.

Saat Dou Qi dipindahkan melalui tempat di perut kecil, kemerahan di wajah Yun Zhi juga mereda. Leher berwarna merah jambu juga mulai berangsur-angsur kembali ke putih normalnya.

Setelah memijat perutnya selama beberapa menit, Xiao Yan buru-buru menarik jubah hitam itu kembali. Selanjutnya, dia mulai mengangkat jubah hitam yang menutupi kaki Yun Zhi. Xiao Yan tidak berani bertindak kurang ajar di tempat seperti itu. Ketika dia mengangkatnya secukupnya, dia dengan cepat menemukan tempat yang tepat dan menutup matanya saat dia menggunakan Dou Qi-nya untuk meredakan api keinginan di Yun Zhi.

Ketika Xiao Yan menutup matanya, Yun Zhi, yang sedang berbaring di tempat tidur, mengencangkan tangannya. Bulu matanya yang panjang terus bergetar saat ekspresi malu dan marah berulang kali muncul di wajahnya.

Sesaat kemudian, Xiao Yan basah kuyup saat dia akhirnya melepaskan tangannya. Dia menarik jubah hitam itu ke bawah dan terengah-engah. Berbalik, dia menemukan bahwa wajah Yun Zhi telah kembali normal dan menghela nafas.

Pada saat Xiao Yan menghela nafas, Dou Qi di tubuhnya yang sangat lelah membantu Yun Zhi menekan nyala keinginannya hampir membiarkan api keinginan dalam dirinya muncul kembali. Dengan wajah merah, Xiao Yan sedikit membungkukkan tubuhnya dan menyaksikan kecantikan tak berdaya berbaring di atas ranjang batu. Dia tanpa sadar melangkah maju dan menundukkan kepalanya untuk melihat bibir yang lembut, indah dan menggoda. Api melintas di matanya sebelum dia perlahan menundukkan kepalanya. Merasakan nafas penutup, tangan Yun Zhi juga mulai menegang.

Saat Yun Zhi bersiap untuk membalas, nafas penutup tidak bergerak mendekati wajahnya. Setelah hening sejenak, suara yang jelas dari tamparan keras terdengar di dalam gua. Saat suara itu menghilang, nafas panas perlahan menjauhkan diri. Suara langkah kaki yang terhuyung-huyung perlahan meninggalkan gua.

Hanya ketika suara langkah kaki menghilang, Yun Zhi menggoyangkan bulu matanya dan membuka matanya. Melihat jubah hitam yang agak berantakan di tubuhnya, air mata lain jatuh. Meskipun dia yakin bahwa hal yang paling menakutkan tidak terjadi, pijatan Xiao Yan tidak berbeda dengan melihat seluruh tubuhnya yang telanjang.

Dengan posisinya, hampir tidak ada orang yang berani bersikap kurang ajar di hadapannya, apalagi menyentuh tubuhnya secara sembarangan. Memikirkan bagaimana ciuman pertamanya yang telah dia pertahankan selama bertahun-tahun direnggut oleh seorang anak laki-laki yang jauh lebih muda darinya di gua ini, Yun Zhi merasakan keinginan gila untuk menangis tetapi tidak ada air mata yang muncul.

Kehilangan Dou Qi-nya, Yun Zhi tampak kurang dingin dan tidak berperasaan dari biasanya. Posisinya yang tidak dapat dijangkau juga tampaknya disegel sementara di dalam kesadarannya yang dalam.

Jika ini terjadi di masa lalu, Yun Zhi tidak akan ragu untuk mencabut pedangnya dan memotong Xiao Yan menjadi delapan belas bagian. Tentu saja, seandainya Dou Qi-nya tidak disegel, efek afrodisiak yang secara acak disatukan Xiao Yan tidak akan dapat menyebabkan Yun Zhi merasa sedikit pusing.

Berbaring di ranjang batu, Yun Zhi menggigit bibir merahnya. Wajahnya terus berubah-ubah antara kecerahan dan kesuraman tanpa ada yang bisa memahami pikirannya.

Setelah berlari keluar dari gua, Xiao Yan dengan gila berlari menuju air terjun tidak jauh. Api hasrat yang menyebar di dalam dirinya telah menyebabkan tubuhnya terasa seperti arang yang membara; dia terus berlari agak jauh dengan wajah merahnya. Suara gemuruh air segera memasuki telinganya dan udara lembab yang menerkam ke wajahnya menyebabkan Xiao Yan merasa sedikit lebih nyaman.

"Celepuk!" Saat melihat danau muncul di matanya, Xiao Yan melompat ke dalamnya seperti ikan. Tubuhnya tenggelam ke dasar danau, memungkinkan air danau yang dingin menenangkan tubuhnya yang panas.

Xiao Yan mengeluarkan ‘Pil Pemulihan Energi’ dari cincin penyimpanannya dan melemparkannya ke mulutnya, tanpa sengaja menelan beberapa tegukan air danau. Kemudian, di dasar danau, Xiao Yan menyilangkan kakinya dan mulai membiarkan Dou Qi-nya bersirkulasi dan mulai memusnahkan api keinginan.

Dengan provokasi dari air dan pemulihan bertahap Dou Qi-nya, panas di tubuh Xiao Yan mulai surut; api hasrat yang menggeliat di dalam dirinya juga mulai perlahan menghilang.

"Celepuk." Sebuah kepala manusia tiba-tiba meletus dari permukaan danau yang tenang saat Xiao Yan menyeka air yang menempel di wajahnya dan mengangkat kepalanya untuk menyaksikan matahari menggantung tinggi di langit. Dia dengan lemah menghela nafas dan perlahan berenang menuju tepi danau saat dia berulang kali menghirup udara.

Mata sipit Xiao Yan menatap ke langit saat dia tiba-tiba menjilat bibirnya. Wajah mulia dan cantik dari Yun Zhi sekali lagi muncul di matanya. Eksistensi yang awalnya mulia, seperti dewa wanita telah mengungkapkan postur tubuhnya yang paling menggoda dan bejat kepadanya.

Xiao Yan menggelengkan kepalanya saat dia tertawa getir dengan suara lembut. Dia tahu bahwa terlepas dari apa yang terjadi di masa depan, dia akan selalu memegang tempat di hatinya sebagai orang yang memberinya rasa pertama seorang wanita.

"Ugh …" Mengeluh tanpa alasan apapun, Xiao Yan keluar dari danau dan membawa perasaan tidak nyaman saat dia perlahan berjalan kembali ke gua.

Saat dia akan mencapai gua, Xiao Yan menarik napas dalam-dalam. Dia dengan lembut bergumam, "Dia seharusnya bangun, kan?"

Sambil memegang tangannya sendiri, Xiao Yan membuka langkahnya dan berjalan ke dalam gua yang sejuk. Dia mengarahkan pandangannya ke platform batu dan menjadi tertegun. Yun Zhi, yang seharusnya terbaring di sana, telah menghilang.

Kecemasan melintas di wajah Xiao Yan saat dia dengan cepat mengambil beberapa langkah ke depan dan baru saja akan berteriak ketika lehernya tiba-tiba menjadi dingin. Sebuah pedang panjang yang tampak aneh yang tidak membawa panas terletak dengan erat di tenggorokannya.

Tubuhnya tiba-tiba menjadi kaku saat mata Xiao Yan menatap ke punggungnya. Mengenakan jubah hitam, tangan kanan Yun Zhi membawa pedang panjang saat dia berdiri di belakangnya dengan wajah sedingin es.