Battle Through the Heavens – Chapter 1414

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1414

Chapter 1414: Pertunjukan Kekuatan

Suara sedingin es yang tiba-tiba terdengar di atas panggung batu menarik beberapa tatapan terkejut. Mata beberapa orang mulai menertawakan saat mata ini menyapu Xiao Yan dan Feng Qing Er…

"Xiao Yan ge-ge?"

Kelompok dari klan Gu yang duduk di sudut panggung batu juga mengalihkan pandangan mereka karena suara Feng Qing Er. Wanita muda berpakaian hijau itu, yang telah beristirahat dengan mata tertutup, telah membukanya saat ini. Matanya yang cantik menatap pria muda kurus yang telah melangkah ke atas panggung batu. Dia terkejut sesaat sebelum kegembiraan mulai muncul di matanya.

"Ha ha, sepertinya Xiao Yan menemui masalah? Tidak disangka bahwa dia juga telah membentuk dendam dengan suku Heaven Demon Phoenix. " Seorang pria berjubah perak di samping tersenyum saat berbicara. Orang ini tidak asing lagi. Dia adalah salah satu dari empat jenderal besar dari klan Gu dan telah memasuki Makam Surgawi untuk berlatih bersama Xiao Yan saat itu, Gu Hua.

Xun Er mengerutkan alisnya saat dia mendengar kata-katanya. Matanya yang cerah mendarat pada wanita berpakaian warna-warni saat dia dengan lembut berkata, "Suku Heaven Demon Phoenix ini berlebihan."

"Jangan ingin campur tangan. Xiao Yan akan bisa menyelesaikannya. " Gu Qing Yang sedikit tertawa. Dengan akal sehatnya, dia secara alami dapat mengatakan bahwa Xiao Yan telah menjadi bintang Dou Zun sembilan. Meskipun aura Feng Qing Er agak aneh, Xiao Yan mampu mengalahkan Gu Yao, yang telah mencapai puncak bintang delapan Dou Zun, saat ia menjadi bintang lima Dou Zun. Bahkan lebih sedikit yang perlu dikatakan sekarang.

Xun Er mengangguk. Mata cerahnya tiba-tiba meluncur ke tempat di belakang Xiao Yan dan akhirnya berhenti di Cai Lin. Fluktuasi yang tidak diketahui muncul di matanya.

Panggung batu, tempat banyak diskusi terjadi, menjadi jauh lebih sunyi. Banyak mata tertuju pada Xiao Yan.

"Gadis yang berisik, tidak perlu repot."

Namun, Xiao Yan hanya tersenyum di bawah fokus dari banyak pasang mata ini. Dia bahkan tidak menoleh ke Feng Qing Er. Yang dia lakukan hanyalah menoleh ke kelompok di belakangnya dan secara acak mengucapkan beberapa kata kasar. Setelah itu, dia mengangkat kakinya dan naik ke panggung batu.

Warna hijau yang marah melonjak ke wajah Feng Qing Er ketika dia mendengar kata-kata Xiao Yan. Kedua matanya menjadi sangat dingin. Dia melambaikan tangannya dan pilar warna-warni merobek ruang seperti kilat. Itu dengan kejam menembak ke arah kepala Xiao Yan.

"Bang!"

Kaki Xiao Yan berhenti saat dia merasakan serangan mendadak Feng Qin Er. Tangan kirinya terulur dan meraih pilar warna-warni itu. Pada saat yang sama, nyala api yang menakutkan dengan cepat muncul. Itu berubah menjadi untaian api ganas yang bergegas menuju Feng Qing Er melalui pilar.

"Hmph!"

Mata Feng Qing Er menjadi dingin saat melihat nyala api ini. Dia menyadari kekuatan besar Api Surgawi Xiao Yan. Dia menarik jarinya melintasi garis dan pilar itu terpotong. Pada saat yang sama, aura yang luas dan kuat yang kuno dan dialami tiba-tiba melonjak keluar dari tubuhnya ke segala arah. Teriakan phoenix yang mengguncang bumi samar-samar muncul.

"Perasaan ini … ini memang dari Surga Kuno Phoenix …"

Hati Xiao Yan bergetar saat dia merasakan aura Feng Qing Er. Aura dan perasaan ini agak mirip dengan avatar Phoenix Surga Kuno yang telah mati beberapa tahun yang lalu di hutan kuno sisa-sisa Dou Sheng. Meskipun Xiao Yan tidak yakin mengapa aura ini muncul, dia yakin alasan kekuatan Feng Qing Er melonjak pasti terkait dengan Heaven Demon Phoenix yang sudah mati itu.

"Xiao Yan, hari ini, kamu akan menggunakan hidupmu untuk mengimbangi rasa sakit yang aku terima!"

Wajah Feng Qing Er sedingin es saat dia memelototi Xiao Yan dengan kebencian yang besar. Jika kelompok Xiao Yan tidak menyambar Buah Asal Naga Phoenix, mereka tidak akan menderita hukuman setelah kembali. Untungnya, mereka dapat menemukan jejak darah esensi Surga Phoenix dari dalam mayat Surga Phoenix yang mereka bawa kembali dari hutan kuno, tetapi darah esensi itu cukup lemah. Oleh karena itu, ahli suku Heaven Demon Phoenix memutuskan untuk secara paksa memindahkan tulang untuk mendapatkan darah esensi Heaven Phoenix murni. Mereka menempatkan tulang dengan darah esensi Surga Phoenix yang tersembunyi ke dalam tubuh anggota klan. Namun, transplantasi ini tidak diragukan lagi akan menghasilkan rasa sakit yang tak ada habisnya. Ada total sepuluh anggota klan muda yang telah menjalani transplantasi tulang di suku Heaven Demon Phoenix, tetapi itu hanya berhasil untuk dua orang. Salah satunya adalah Feng Qing Er.

Delapan orang lainnya, yang gagal, semuanya mati!

"Hmph!"

Mata Cai Lin dan yang lainnya di belakang Xiao Yan menjadi dingin ketika mereka melihat Feng Qing Er menyerang sesuka hatinya. Dou Qi melonjak keluar dari tubuh mereka. Setelah itu, banyak pasang mata dengan dingin menatap Feng Qing Er saat Dou Qi berkumpul di telapak tangan mereka.

"Kamu adalah Xiao Yan? Karena Qing Er ingin berdebat denganmu, kamu harus bertarung dengannya sendirian. Yang lain tidak perlu campur tangan. Jika tidak, Anda akan menderita kerugian. " Suara samar tiba-tiba ditransmisikan dari belakang Feng Qing Er ketika Dou Qi melonjak dari kelompok Cai Lin. Semua orang melihat ke atas, hanya untuk menemukan seorang pria berjubah putih. Anehnya, pria ini memiliki pupil berwarna langka, tampak sangat aneh.

Lebih dari selusin ahli dari suku Heaven Demon Phoenix sedang menatap kelompok Xiao Yan dengan cara yang tidak bersahabat ketika pria dengan murid berwarna berbicara. Jelas, mereka semua akan menyerang pada perselisihan pertama.

"Orang yang akan menderita kerugian mungkin adalah kelompokmu, kan?"

Suara yang sama tenangnya tiba-tiba ditransmisikan dari arah lain setelah pria dengan mata berwarna berbicara, menyebabkan pria itu terkejut. Matanya melirik ke arah sumber suara sebelum mengerutkan kening dan menuntut, "Gu Qing Yang? Apakah kelompok Anda juga berencana untuk ikut campur? "

"Ha ha, jika itu pertarungan satu lawan satu, kita secara alami tidak perlu campur tangan. Namun, saya tidak tahan melihat orang menindas orang lain dengan angka. " Gu Qing Yang sedikit tertawa. Setelah itu, matanya beralih ke Xiao Yan saat dia mengangguk.

Xiao Yan membalas senyuman saat dia melihat Gu Qing Yang mengangguk, tapi matanya tetap tertuju pada gadis berpakaian hijau dari klan Gu. Suku Heaven Demon Phoenix bukanlah faksi biasa. Bahkan faksi seperti klan Gu tidak akan mudah bentrok dengan mereka. Alasan mengapa mereka bersedia untuk campur tangan kemungkinan besar karena Xun Er.

Wanita berpakaian hijau di kerumunan itu dengan manis tersenyum pada Xiao Yan saat dia merasakan tatapannya. Senyuman seperti bunga yang berumur pendek itu menyebabkan banyak ahli menatapnya sekilas.

"Ha ha, baiklah. Karena ini masalahnya, kami akan membiarkan Anda mencobanya… "Pria bermata warna-warni itu menatap Gu Qing Yang sejenak. Dia tidak berharap Xiao Yan memiliki hubungan seperti itu dengan klan Gu, tapi dia sangat licik. Dia tersenyum sambil menoleh untuk berbicara dengan Feng Qing Er.

Feng Qing Er mengangguk setelah mendengar kata-kata pria dengan pupil berwarna-warni. Matanya dengan dingin menatap Xiao Yan saat dia berteriak, "Xiao Yan, apakah kamu berani melangkah maju dan menerima tantangan ini?"

Xiao Yan tersenyum. Dia mengulurkan tangannya dan menghentikan kelompok di belakangnya. Sebagian besar orang di sini tidak terbiasa, jadi Xiao Yan melihat ekspresi sombong di mata mereka. Dia datang ke tempat ini untuk Pohon Bodhisattva Kuno, tapi tempat ini kacau balau dengan segala macam orang. Banyak ahli juga hadir. Seseorang perlu menghalangi orang lain jika ingin bertahan hidup di gurun ini. Secara alami, dia tidak bisa mundur sekarang.

"Sesuai keinginan kamu."

Xiao Yan perlahan melangkah maju. Wajahnya masih mengandung senyuman, tapi kedua matanya berkedip dengan hawa dingin yang berbahaya. Meskipun dia tidak yakin mengapa kekuatan Feng Qing Er melonjak, dia masih tertinggal jauh di belakangnya. Meskipun kekuatannya melonjak, dia hanya tiga puncak perubahan Dou Zun. Bintang sembilan lainnya Dou Zuns mungkin tidak bisa mengalahkan ahli seperti itu, tapi kekuatan ini tidak ada artinya bagi Xiao Yan …

"Hmph!"

Senyum dingin muncul di wajah Feng Qing Er ketika dia melihat Xiao Yan melangkah maju. Kakinya menginjak tanah saat sutra warna-warni melesat ke segala arah. Sutra itu tampak seperti bilah yang sangat tajam karena disertai oleh angin yang sangat tajam yang menutupi area dalam jarak seratus kaki di sekitar Xiao Yan. Dia tidak punya tempat untuk mundur!

"Trik lamanya masih sama. Kekuatan Anda meningkat, tetapi Anda tidak dapat mengendalikannya. Kamu seperti seorang pengemis yang telah mengambil harta karun. "

Xiao Yan perlahan menggelengkan kepalanya saat melihat sutra warna-warni menutupi pandangannya. Dia maju selangkah demi selangkah. Api yang pekat tiba-tiba melonjak keluar dari tubuhnya dan melilitnya. Sutra apa pun yang dibebankan ke dalam nyala api hanya akan mampu mengisi lima kaki ke depan sebelum berubah menjadi abu yang berserakan.

Xiao Yan mengambil satu langkah demi satu ke arah Feng Qing Er karena banyak orang menyaksikan. Langkah berjalannya tampak cukup santai.

Dibandingkan dengan sikap Xiao Yan yang nyaman, wajah Feng Qing Er sangat hijau. Dia tidak menyangka bahwa dia tidak akan bisa menjadi ancaman bagi Xiao Yan setelah kekuatannya melonjak. Bagaimana harga dirinya yang sombong bisa menahan ini?

"Bayangan Phoenix Surga!"

Teriakan marah keluar dari mulut Feng Qing Er. Dou Qi dengan cepat melonjak keluar dari tubuhnya dan membentuk sosok ilusi Surga Phoenix seluas seribu kaki di langit. Gelombang demi gelombang tekanan kuno menyebar.

Ao!

Sosok ilusi Surga Phoenix yang sangat besar mengeluarkan teriakan yang jelas saat kedua sayapnya mengepak. Itu membawa kekuatan menakutkan yang dengan kejam melesat ke arah Xiao Yan di bawah. Momentum itu menyebabkan ekspresi banyak ahli berubah.

Xiao Yan akhirnya berhenti karena sosok ilusi Surga Phoenix yang sangat besar. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke Surga Phoenix yang dengan cepat diperbesar. Dia yakin dalam hatinya bahwa peningkatan besar dalam kekuatan Feng Qing Er pasti terkait dengan kerangka Surga Phoenix di hutan kuno.

"Xiao Yan, mati!"

Kebencian di wajah Feng Qing Er menjadi lebih padat saat dia menatap sosok ilusi Surga Phoenix, yang kurang dari seribu kaki dari Xiao Yan. Teriakan sedingin es bergema di seluruh alun-alun. Pada saat ini, Xiao Yan tidak dapat mengelak bahkan jika dia mau!

"Itu masih trik kecil yang sama…"

Namun, Xiao Yan hanya menyeringai saat mendengar tangisan dingin Feng Qing Er. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda mengelak. Yang dia lakukan hanyalah menggelengkan kepalanya perlahan. Pada saat yang sama, cahaya keemasan melonjak dari matanya yang hitam pekat…