Battle Through the Heavens – Chapter 1478

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1478

Chapter 1478: Bertemu Zi Yan Lagi

Bahkan cahaya menghilang di alam kosong yang gelap. Dunia ini monoton dan sepi. Pada saat yang sama, itu diganggu oleh banyak bahaya. Terkadang akan ada aliran spasial yang kacau balau yang bisa menghancurkan seorang ahli Dou Zun dengan paksa.

Oleh karena itu, selain Naga Void Kuno, yang berspesialisasi dalam kekuatan spasial, jarang ada manusia atau ahli dari ras lain yang memasuki alam kosong. Tentu saja, tempat semacam ini mungkin benar-benar terpencil dan sepi bagi orang lain, tapi itu cukup bermanfaat bagi suku Naga Void Kuno. Aliran spasial yang kacau di tempat ini tidak hanya dapat melatih kendali mereka atas kekuatan spasial, tetapi mereka juga dapat menggunakan kekuatan robek dari aliran yang kacau untuk melatih tubuh fisik mereka yang sangat kuat.

Beberapa cahaya tiba-tiba muncul dari dalam ketiadaan. Jika seseorang melihat ke arah cahaya, dia akan melihat sebuah pulau yang sangat besar tergantung di kehampaan …

"Bang bang!"

Ledakan energi yang sangat kuat terus dipancarkan dari pulau yang sangat besar itu. Gelombang demi gelombang serangan energi liar dan ganas mulai menyapu ke segala arah dari pulau itu seperti badai. Segala sesuatu dalam jarak seratus ribu kaki dari pulau itu hancur total…

Ada cukup banyak orang yang menunggu dengan serius di ruang kosong di sekitar pulau. Mata tajam menyapu seluruh pulau. Siapapun yang mencoba untuk keluar dari pulau itu akan dihancurkan dengan keras oleh badai seperti serangan. Pasukan ini telah membentuk jaring kedap udara yang mengelilingi pulau sepenuhnya.

Dua puluh orang berlama-lama di tempat tertentu di atas pulau. Mata mereka terus menyapu kelompok di tengah ini. Seorang pria kuat yang dingin dan tampak tegas sedang duduk di tengah kelompok. Aura orang ini cukup kuat. Dia bahkan lebih kuat dari Hei Qing. Dia adalah seorang ahli yang telah mencapai puncak perubahan kesembilan di kelas Dou Zun.

"Swoosh!"

Pria bertubuh besar ini menatap tajam ke pulau di bawah. Tiba-tiba, telinganya sedikit bergerak saat matanya berputar di sekitar ruang kosong di kejauhan. Tubuhnya tiba-tiba berdiri saat dia menjerit dalam-dalam, "Hati-hati, seseorang mendekat!"

Sekelompok cahaya tiba-tiba menyala dan muncul dari dalam kegelapan setelah kata terakhirnya terdengar. Tampaknya tidak jauh dari grup dalam beberapa kilatan.

"Hei Qing? Mereka berasal dari Pulau Naga Timur. Menyerang!"

Mata pria besar itu sangat tajam. Dia berhasil mengidentifikasi Hei Qing dari dalam kelompok lampu dengan sekilas pandang. Ekspresinya tenggelam saat dia berteriak dengan suara dingin.

"Dimengerti!"

Banyak sosok manusia berteriak dengan tertib setelah mendengar teriakannya. Banyak pilar cahaya energi yang kuat ditembakkan. Serangan gabungan mereka memberi mereka momentum yang sangat kuat.

"Bang!"

Namun, suara samar dipancarkan saat pilar cahaya ini mendekati kumpulan cahaya. Semua orang ngeri melihat banyak pilar cahaya itu meledak dengan keras. Segera setelah itu, kekuatan menakutkan yang tidak bisa ditahan melonjak keluar dari ruang kosong dan dengan keras menghantam tubuh mereka.

Grug!

Serangan ini tidak diragukan lagi merupakan kekuatan pemusnahan bagi para pejuang dari tiga pulau naga besar ini. Armor pada banyak prajurit itu hancur menjadi debu. Selain pria besar, yang telah mencapai puncak perubahan kesembilan di kelas Dou Zun, orang-orang yang tersisa jatuh ke pulau naga di bawah.

"Brengsek, siapa sebenarnya kamu?"

Mata pria besar itu terkejut ketika dia melihat pertahanan mereka runtuh dalam sekejap mata. Dia dengan cepat mengeluarkan raungan rendah.

Cahaya yang mengalir perlahan menghilang di depan pria besar itu. Xiao Yan melangkah keluar dari dalam cahaya. Matanya tidak berhenti pada pria besar di depannya. Sebaliknya, mereka menyapu pulau naga di bawah. Pada saat ini, Pulau Naga Timur dipenuhi dengan lubang. Pertempuran yang sangat intens meletus di semua tempat. Energi liar dan ganas menyebabkan seluruh pulau menjadi jauh lebih redup.

Meskipun Pulau Naga berada dalam kekacauan total, Xiao Yan dapat melihat bahwa garis pertahanan Pulau Naga Timur telah menyusut dari wilayah luar ke aula naga pusat. Lokasi itu berada di tengah Pulau Naga Timur. Dengan kata lain, selain wilayah di sekitar aula naga, hampir dua pertiga dari Pulau Naga Timur telah direbut oleh tiga pulau naga besar. Situasi ini sangat buruk.

Di mana Zi Yan?

Mata Xiao Yan menyapu sekelilingnya, tapi dia tidak menemukan sedikit pun dari Zi Yan. Dia mengerutkan kening dan baru saja mengajukan pertanyaan ketika riak energi yang sangat menakutkan tiba-tiba ditransmisikan.

Ekspresi Xiao Yan sedikit berubah saat merasakan fluktuasi energi ini. Dia mengangkat kepalanya dan mencari sumber fluktuasi energi ini. Dia menemukan cahaya seperti matahari yang cerah tergantung di tempat itu. Itu mungkin untuk melihat samar-samar beberapa sosok yang bertukar pukulan dengan kecepatan seperti kilat. Setelah setiap pertukaran, gelombang badai energi yang menakutkan akan menyapu. Jika mereka tidak jauh dari pulau naga, sisa gelombang ini akan benar-benar menghancurkan Pulau Naga Timur.

Mata Xiao Yan menatap tajam ke lingkaran cahaya. Nyala api perlahan melonjak ke kedua matanya, memungkinkan pandangannya menembus cahaya dan menangkap semua yang ada di dalamnya.

Punggung yang agak akrab dengan rambut ungu panjang yang memancarkan pesona samar adalah yang pertama tercetak di pandangannya. Siapa lagi yang memiliki sikap akrab itu selain Zi Yan? Namun, penampilannya saat ini bukan lagi seorang gadis kecil. Sebaliknya, dia menjadi sangat cantik.

Sosoknya yang tinggi terbungkus dalam armor pas bentuk emas gelap. Armornya tidak besar. Itu menekan tubuhnya yang indah dan proporsional, menguraikan lekuk tubuhnya yang indah dan seksi. Godaan samar menyembunyikan rasa dingin yang menusuk tulang. Gadis kecil saat itu telah menjadi wanita yang sangat memikat dan mempesona.

Wajah cantik itu mengandung aura dingin tambahan karena alisnya sedikit terangkat. Meskipun dia masih muda, masih mungkin untuk melihat aura otoritas yang samar di antara alis tipisnya. Begitu dia dewasa sepenuhnya, sikap bangsawannya sebagai Kaisar Naga dari suku Naga Void Kuno akan membuat takut siapa pun yang melihatnya …

Di sisi berlawanan dari Zi Yan berdiri tiga sosok. Ketiganya memiliki penampilan paruh baya. Setiap tindakan yang mereka lakukan mendominasi, mengungkapkan sifat galak dan sombong mereka.

"Itu adalah tiga raja naga besar, ya …"

Mata Xiao Yan menatap ketiga sosok itu. Ekspresi serius melintas di matanya. Dia bisa merasakan bahwa ketiganya memiliki kekuatan yang melampaui Yao Ming. Dengan kata lain, ketiga orang itu, setidaknya, tiga bintang Dou Sheng.

Zi Yan memegang tombak emas tua yang lebih tinggi dari tubuhnya saat dia berdiri di dalam bola cahaya. Tombak itu menari dan memancarkan kilau keemasan yang mencolok. Itu berhasil mencegah tiga raja naga besar mendapatkan keuntungan. Kekuatan bertarungnya benar-benar dilepaskan. Tampaknya konstitusi naga phoenix miliknya menyebabkan kekuatannya melonjak. Dibandingkan dengan Xiao Yan, kemungkinan dia benar-benar bisa digambarkan telah mencapai puncak dalam satu langkah. Apalagi puncak ini bahkan lebih tinggi dari Xiao Yan.

Naga Phoenix memiliki kekuatan garis keturunan Naga Void Kuno dan Phoenix Surga. Itu adalah penguasa sejati dunia Magical Beast. Ketika Naga Phoenix benar-benar mencapai puncaknya, keberadaan mengerikan ini tidak perlu merasa takut bahkan ketika menghadapi Dou Di yang legendaris!

Namun, itu di masa depan. Hanya dalam waktu singkat sejak Zi Yan menjadi Naga Phoenix. Meskipun kekuatannya meningkat selama beberapa tahun ini, dia masih belum cukup kuat untuk menghadapi tiga raja naga besar ini, yang jauh lebih berpengalaman darinya. Jelas sekali bahwa perlawanan keras kepala ini tidak bisa bertahan lama.

"Mengaum!"

Sementara Xiao Yan menjadi linglung karena pertempuran di kejauhan, pria besar dari sebelumnya tiba-tiba mengeluarkan raungan naga.

Anda mencari kematian!

Mata Xiao Yan menjadi dingin setelah dibangunkan oleh raungan naga. Dia melemparkan telapak tangan ke depan. Pria besar itu, yang tubuhnya dengan cepat ditarik ke belakang, meletus menjadi sekelompok kabut berdarah.

"Orang ini sedang mengirim pesan. Banyak tiga ahli pulau naga yang hebat sedang bergegas. " Penatua Zhu Li berbicara dengan suara yang dalam.

"Ayo pergi ke aula naga dulu …" Mata Xiao Yan berkedip. Dia memang melihat banyak sosok bergegas ke arah ini. Tanpa ragu-ragu, dia menggerakkan tubuhnya dan memimpin jalan ke aula naga. Yao Ming dan yang lainnya buru-buru mengikuti di belakangnya.

"Blokir mereka!"

Pulau naga mengeluarkan banyak teriakan nyaring sementara kelompok Xiao Yan bergerak. Ada banyak tiga ahli pulau naga besar di depan yang mencoba memblokir kelompok Xiao Yan.

"Hmph!"

Xiao Yan hanya tersenyum saat penghalang ini terbentuk. Dou Qi di dalam tubuhnya beredar sampai batasnya. Dia melebarkan mulutnya dan lautan api dimuntahkan. Suhu tinggi mereka yang menakutkan menyebabkan ekspresi beberapa elit Ban Sheng berubah. Dengan kekuatan Xiao Yan saat ini, kekuatan Api Surgawi-nya berkali-kali lebih kuat daripada di masa lalu. Lautan api telah menyebar hanya dengan melebarkan mulutnya. Jika ini terjadi di masa lalu, dia akan kesulitan menciptakan kekuatan yang begitu besar bahkan jika dia telah menguras semua Dou Qi di dalam tubuhnya.

Xiao Yan melambaikan tangannya saat lautan api memblokir serangan itu. Sebuah penghalang api mengelilingi kelompoknya sebelum mereka dengan cepat menerobos lautan api. Mereka muncul di udara di atas aula naga dalam beberapa kilatan.

"Darimana kamu bajingan berasal? Kamu berani campur tangan dalam rencana tiga pulau naga besar kita? "

Teriakan ledakan seperti guntur terdengar saat Xiao Yan muncul di atas aula naga. Segera, seorang pria besar berwajah hitam dengan tubuh seperti kera raksasa muncul. Dia memiliki ekspresi ganas saat dia melemparkan pukulan ke arah Xiao Yan. Kekuatan menakutkan itu menyebabkan udara dalam jarak seribu kaki lenyap seluruhnya dalam sekejap.

"Xiao Yan, hati-hati. Dia adalah Komandan Pertama Pulau Naga Barat, Xuan Mo. Dia memiliki kekuatan bintang dua Dou Sheng! "

Ekspresi Zhu Li sedikit berubah saat melihat pria besar berwajah hitam itu. Dia buru-buru berteriak dalam prosesnya.

Xiao Yan melambaikan lengan bajunya. Sebuah kekuatan lembut mengantarkan semua orang ke aula naga di bawah sebelum dia membalikkan tubuhnya. Tubuhnya tiba-tiba membengkak dan berubah menjadi raksasa emas yang tidak kalah dengan pihak lain dalam sekejap mata. Setelah itu, dia melayangkan pukulan dan bertabrakan langsung dengan Xuan Mo di depan banyak pasang mata yang terkejut.

"Enyah!"

Raungan Xiao Yan yang seperti guntur marah dari Xiao tiba-tiba meledak di langit saat bentrokan terjadi!