Battle Through the Heavens – Chapter 1488

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1488

Chapter 1488: Tianzun Pertama

Sosok kecil seperti kerangka perlahan muncul di pandangan Xiao Yan saat kabut hitam melonjak. Dia mengenakan jubah hitam, dan wajahnya tampak sangat keriput. Kedua matanya sedalam dua kelompok api hantu menari-nari di dalamnya. Mereka memancarkan jejak aura yang tidak biasa.

"Tianzun Pertama dari Hall of Souls yang legendaris, akhirnya kamu bersedia untuk menunjukkan dirimu …"

Xiao Yan melihat sosok tua itu sebelum tersenyum dan berbicara dengan suara lembut.

Tianzun Pertama perlahan mengangkat kepalanya. Wajah keriputnya tampak sangat menakutkan di bawah cahaya saat nyala api hantu menari-nari di dalam matanya. Suara serak yang membuat satu merinding terdengar pelan. "Xiao Yan, tak disangka kau berani menyerahkan dirimu pada kami. Awalnya, klan telah memutuskan untuk membiarkanmu hidup lebih lama, tapi sekarang kamu telah menyerahkan dirimu kepada kami, aku akan membantu mengambil nyawamu ini! "

"Masih belum diketahui siapa yang akan mengambil nyawa yang lain!" Xiao Yan tertawa. Matanya sangat gelap dan dingin saat dia melihat lelaki tua keriput itu. Hantu tua ini adalah orang yang diam-diam turun tangan dan menyelamatkan Saint Gu You saat itu. Xiao Yan mungkin tidak bisa mengalahkannya seandainya dia mengungkapkan dirinya saat itu, tapi sekarang sangat berbeda.

Mengingat penglihatan Xiao Yan saat ini, dia secara alami dapat melihat melalui kekuatan Tianzun Pertama. Dia adalah bintang dua menengah Dou Sheng. Jadi, dia sedikit lebih kuat dari Xiao Yan bahkan setelah kekuatan Xiao Yan melonjak. Namun, tidak sulit bagi Xiao Yan untuk menutupi celah seperti itu.

"Kakak, kenapa kamu harus mengatakan begitu banyak omong kosong kepada anak muda ini. Bunuh saja dia dan ekstrak jiwanya. Ck ck, jiwa Dou Sheng bisa menandingi jiwa yang telah dikumpulkan aula cabang ini selama lebih dari seratus tahun! " Mata Saint Gu You berkedip. Saat itu, dia menderita kerugian besar di tangan Xiao Yan, dan dia telah membentuk dendam karena penghinaan itu. Karena kekuatan pihak lain, dia tidak berani kembali ke Xiao Yan, namun Xiao Yan berani menerobos masuk ke Aula Jiwa saat ini. Dia harus memaksanya membayar mahal apapun yang terjadi!

"Ha ha, hantu tua Gu You, kamu benar-benar mengucapkan terlalu banyak kata yang tidak perlu. Izinkan saya memblokirnya. " Kata-kata Saint Gu You baru saja terdengar ketika ruang di depannya menjadi terdistorsi. Tubuh Yao Lao perlahan muncul. Dia tersenyum sambil menatap Gu You. Ada beberapa niat buruk di matanya.

"Yao Chen!" Wajah Gu You merosot saat dia melihat Yao Lao muncul di hadapannya. Dia baru saja akan mengejek Yao Lao dengan dingin ketika dia tiba-tiba merasakan tekanan samar dipancarkan dari tubuh Yao Lao. Ekspresinya segera menjadi jelek.

"Kamu benar-benar berhasil menembus kelas Dou Sheng?"

Yao Lao tersenyum tipis saat dia melihat ekspresi Gu You yang agak terdistorsi. Dia berkata, "Saya hanya beruntung. Anda meluncurkan serangan diam-diam terhadap saya terakhir kali. Kali ini, saya akan mengembalikan hutang itu kepada Anda … "

"Hmph, jangan berpikir bahwa aku takut padamu hanya karena kamu telah mencapai kelas Dou Sheng. Saya hanya selangkah lagi untuk menjadi seorang Dou Sheng! " Gu You mendengus dingin, tapi dia tampaknya tidak terlalu takut. Tempat ini adalah wilayah Hall of Souls. Kekuatan bertarungnya akan diperkuat di sini. Dia menekan kedua telapak tangannya ke bawah. Qi hitam yang mengerikan melonjak keluar dari tubuhnya karena banyak rantai besar di sekitar aula mulai bergetar saat ini. Gelombang demi gelombang hitam Dou Qi melonjak sebelum akhirnya memasuki tubuhnya.

"Yao Chen, saya akan melihat hak apa yang Anda miliki untuk datang ke Hall of Souls saya untuk menagih hutang. Hall of Souls saya dapat menangkap Anda terakhir kali. Kali ini, saya pasti akan menangkap dan memenjarakan Anda lagi! "

Uap hitam melonjak. Gu You tampak seperti dewa iblis yang turun ke pesawat ini. Dia mengangkat kepalanya dan meraung ke langit. Setelah itu, suara dentang dentang bisa terdengar. Kabut hitam mengandung banyak rantai hitam. Mereka diiringi tangisan tajam saat mereka bergegas menuju Yao Lao. Momentum itu tampak sangat menakutkan.

Yao Lao sedikit tertawa saat melihat serangan ini, tapi dia tidak mundur. Dou Qi meletus dan dia berubah menjadi sambaran petir yang bertabrakan dengan Gu You.

Xiao Yan juga berhenti mengucapkan kata-kata yang tidak perlu kepada Tianzun Pertama sementara Yao Lao bertukar pukulan dengan Gu You. Matanya menyapu para ahli dari Aula Jiwa di sekitarnya sebelum dia menoleh ke kelompok Dokter Peri Kecil yang jaraknya cukup dekat. Dia tertawa, "Aku akan menyerahkan yang lain padamu …"

Meskipun Man Hall ini dijaga ketat dengan banyak Tianzun yang hadir, Dokter Peri Kecil dan Qing Lin bisa melawan seorang ahli Ban Sheng dengan kekuatan mereka saat ini. Secara alami, mereka tidak takut dengan keunggulan jumlah pihak lawan. Jika seseorang termasuk Murid Bunga Ular Tiga Giok-Hijau Qing Lin, sulit untuk memprediksi siapa yang akan mendapatkan keuntungan dari keunggulan numerik selama pertarungan.

"Hmph!"

Ekspresi Tianzun Pertama berubah sedikit dingin setelah melihat pertempuran ini meletus. Tangan di bawah lengan bajunya mulai dengan cepat membentuk segel.

"Chi chi!"

Ruang di sekitar Xiao Yan berfluktuasi setelah segel terbentuk. Banyak sosok putih melintas di mata Xiao Yan. Ruang sekitarnya tiba-tiba dipenuhi oleh banyak tulang putih tajam yang menusuk ke arahnya dengan kecepatan seperti kilat.

"Hanya permainan anak-anak."

Xiao Yan hanya menyeringai saat melihat kecepatan kilat dari tulang yang menusuk. Dia dengan lembut melambaikan lengan bajunya saat api yang kuat meletus dari tubuhnya. Suhu yang mengerikan melelehkan tulang-tulang yang menusuk itu dalam sekejap.

"Langit Menusuk Tulang Kaisar!"

Tulang menusuk berserakan dan teriakan dingin yang tidak biasa tiba-tiba terdengar. Ruang di atas kepala Xiao Yan buru-buru berfluktuasi. Bilah tulang besar yang berisi aura aneh menerobos ruang kosong. Ini berguncang saat meretas Xiao Yan.

"Swoosh!"

Fluktuasi yang tidak biasa tersebar setelah bilah tulang aneh ini diayunkan. Itu terbang menuju Xiao Yan dengan kecepatan seperti kilat.

Ini adalah … serangan spiritual.

Xiao Yan sedikit terkejut saat merasakan fluktuasi misterius ini. Tidak disangka bahwa Tianzun Pertama benar-benar tahu bagaimana menggunakan serangan spiritual. Sayangnya, Xiao Yan tidak pernah takut pada siapa pun dalam hal bentrokan dalam hal serangan spiritual!

"Pecah!"

Tinju Xiao Yan terkepal. Ekspresinya tenang saat dia melayangkan pukulan ke depan. Tidak ada gerakan mewah atau fluktuasi Dou Qi. Sebaliknya, Kekuatan Spiritual meletus dari alis Xiao Yan saat dia melemparkan tinjunya ke depan!

"Ledakan!"

Angin telapak tangan spiritual yang tak terlihat bergegas menjauh dari telapak tangan Xiao Yan. Itu bertabrakan dengan fluktuasi bilah tulang di udara. Keduanya saling memusnahkan.

Tubuh Tianzun Pertama berkedip setelah melihat Xiao Yan dengan mudah menghancurkan fluktuasi spiritual itu. Dia muncul di bawah bilah tulang setinggi seribu kaki di langit. Kabut hitam melonjak dari tangannya sebelum kabut berubah menjadi tangan raksasa yang meraih gagang pedang. Dengan teriakan dingin, bilah tulang merobek ruang itu sendiri. Itu disertai dengan fluktuasi tajam yang sangat menakutkan saat ditebas dengan amarah!

"Bilah tulang itu agak aneh. Sepertinya bisa melukai jiwa seseorang … "

Bilah tulang besar dengan cepat tumbuh di mata Xiao Yan. Tangannya tiba-tiba menekan udara kosong saat tanah di bawahnya dengan cepat menonjol. Hampir seratus pilar lava tiba-tiba ditembakkan dan bertabrakan dengan keras dengan bilah tulang dari segala arah.

"Hmph!"

Tianzun Pertama mendengus dingin setelah serangannya diblokir. Bilah tulang besar itu dengan lembut memotong dan ratusan pilar magma yang lebih besar itu benar-benar mulai meledak. Bahkan energi api yang kejam di bawah tanah ditekan dengan paksa oleh bilahnya.

"Xiao Yan, bilah tulang orang tua ini telah dibuat dari tulang puluhan ribu orang. Ada banyak bilah spiritual yang tidak diketahui yang terkandung di dalamnya. Begitu pedang ini menyerang tubuh seseorang, dia akan menderita kepahitan karena dimakan oleh puluhan ribu jiwa! " Bilah tulang di tangan First Tianzun menebas horizontal saat dia berbicara dengan suara yang menyeramkan, "Saya sangat memikirkan Anda dengan menggunakan ini untuk mengambil hidup Anda."

Tindakan yang tidak ortodoks.

Xiao Yan tertawa terbahak-bahak. Dia mempertahankan Api Surgawi untuk menjaga tubuhnya. Aura pedang apa pun yang bisa melukai jiwanya diblokir. Dia segera melambaikan tangannya saat lima kelompok api muncul di depannya. Termasuk Sea Heart Flame, yang telah dia perbaiki sebelumnya, dia memiliki total lima jenis Api Surgawi asli!

"Karena kau sangat percaya pada tulang patah milikmu ini, aku akan menghancurkannya!"

Segel tangan Xiao Yan berubah dengan kecepatan seperti kilat. Mengikuti segel tangannya yang berubah, lima kelompok Api Surgawi di depannya mulai membengkak. Dalam sekejap, mereka berubah menjadi serigala, macan tutul… naga, dan sebagainya… roh api yang sangat besar. Mereka melayang di langit dan terhubung satu sama lain. Setelah itu, mereka dengan cepat membentuk formasi api yang sangat besar.

Teknik Mengusir Api Lima Cincin. Jika empat dari lima roh dibentuk oleh Api Surgawi, kekuatannya bisa dibandingkan dengan Keterampilan Dou kelas Tian. Saat ini, Xiao Yan telah menggunakan Api Surgawi untuk membentuk semuanya. Lima jenis Api Surgawi telah melepaskan Teknik Mengusir Api Lima Cincin ke batasnya!

Buzz buzz!

Lima jenis roh api dengan cepat bergabung. Mereka berubah menjadi cincin api setinggi seribu kaki dalam sekejap mata. Cincin api berputar dengan liar. Bahkan ruang angkasa itu sendiri telah benar-benar runtuh pada saat ini, tampak seperti mulut hitam besar yang ganas.

"Hmph, arogan sekali!"

Tianzun Pertama tersenyum lebar. Black Qi melonjak dari dalam sebelum berubah menjadi banyak jiwa yang tampak ganas. Pekikan sengsara tajam terus menyerang ke bilah tulang. Saat banyak jiwa ini melonjak ke dalamnya, darah merah cerah mulai secara bertahap muncul di permukaan bilah tulang yang putih dan padat. Itu tampak seperti garis hitam darah …

Tebasan kehancuran jiwa!

Mengikuti jejak aneh darah yang muncul di bilah tulang, ekspresi serius mulai muncul di wajah Tianzun Pertama. Dia tiba-tiba melambaikan tangannya dan bilah tulang yang sangat besar dengan keras menembus cincin api yang tergantung di langit.

"Hancurkan!"

Ekspresi merah memerah muncul di wajah Tianzun Pertama. Ruang runtuh kemanapun bilah tulang itu lewat. Tanah yang berada puluhan ribu kaki di bawah mereka dipotong, membentuk jurang selebar seribu kaki.

"Memutar!"

Segel tangan Xiao Yan berubah saat dia merasakan keganasan serangan pedang Tianzun Pertama. Cincin api itu berputar dengan liar. Itu tampak seperti piring bergigi yang menutupi langit. Itu mengeluarkan suara mendengung dan bergegas ke depan dengan kecepatan ekstrim. Akhirnya, itu bertabrakan dengan keras dengan tulang besar itu tanpa menyerah.

"Dentang!"

Suara gemetar bumi segera meletus di atas ruang yang telah disegel. Badai energi yang dahsyat melanda dengan kecepatan yang tak terkendali. Aula hitam besar itu benar-benar runtuh saat ini …