Battle Through the Heavens – Chapter 1489

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1489

Chapter 1489: Kalahkan

"Dentang!"

Fluktuasi energi yang menakutkan menyebar dengan gila ke langit. Bahkan penghalang spasial yang menutupi area ini telah diguncang hingga titik di mana riak yang kuat muncul. Garis retak samar mulai menyebar secara samar …

"Ledakan!"

Badai mengguncang dengan liar di titik di mana kedua serangan itu bertabrakan. Lingkaran api yang sangat besar didorong ke belakang saat menjadi lebih redup, tetapi masih berputar dengan kecepatan tinggi. Pada akhirnya, itu benar-benar lenyap. Pisau tulang besar terbang mundur dari badai saat cincin api telah menghilang. Itu akhirnya mendarat di gunung. Kekuatan yang menakutkan langsung menghancurkan gunung menjadi reruntuhan total. Bilah tulang dengan lemah tergeletak di atas batu yang hancur …

Jelas bahwa kedua belah pihak tidak dapat memperoleh banyak manfaat dari bentrokan langsung ini. Keduanya mengalami beberapa luka.

"Bilah tulang ini memang sedikit misterius…"

Array api besar di atas kepala Xiao Yan perlahan menghilang. Itu kembali ke lima kelompok api yang ditelan olehnya. Matanya sedikit terkejut saat dia melihat bilah tulang putih yang padat. Dia bisa merasakan fluktuasi yang tenang dan aneh dipancarkan dari bilah tulang saat bersentuhan. Riak semacam ini sangat berbahaya bagi jiwa seseorang. Jika Api Langitnya tidak menjaga jiwanya, dia akan berakhir dengan penderitaan.

"Kamu memang layak menjadi seseorang yang telah menyebabkan Hall of Souls-ku berulang kali gagal menangkapmu. Anda memang memiliki beberapa kemampuan … "Mata Tianzun Pertama samar-samar memperoleh kesungguhan tambahan saat dia melihat Xiao Yan. "Anda telah berkembang dari Dou Sheng bintang satu menjadi Dou Sheng bintang dua dalam waktu singkat. Bahkan saya harus memuji Anda untuk itu. Jika Anda bersedia untuk bergabung dengan Hall of Souls saya, posisi Anda pasti tidak akan kalah dengan saya. "

Xiao Yan mengungkapkan senyum aneh setelah mendengar kata-kata ini. Hubungan antara dia dan Hall of Souls telah mencapai titik di mana tidak ada yang akan beristirahat sampai yang lain binasa, namun orang tua ini benar-benar mencoba merekrutnya?

Ekspresi aneh Xiao Yan tertangkap oleh mata Tianzun Pertama. Hal ini menyebabkan Tianzun Pertama merasa sedikit marah di dalam hatinya. Dia dengan dingin tertawa, "Kamu orang yang sombong. Di masa depan, Anda akan mengerti betapa kuatnya klan Hun di seluruh benua ini. Seseorang seperti Anda hanyalah keberadaan seperti semut. Terlalu mudah bagi klan Hun-ku untuk membunuhmu! "

"Apakah begitu?"

Xiao Yan tidak berkomitmen. Sudut mulutnya terangkat menjadi lengkung samar saat dia berkata, "Namun, sebelum ini, aku akan menghabisimu dulu …"

"Hanya denganmu?" Tawa aneh seperti burung hantu malam keluar dari mulutnya. Tangannya meraih kekacauan di bawah dan sebilah tulang besar terbang. Itu dihentikan di depan Tianzun Pertama. Tubuhnya bergerak sebelum berdiri di atas tulang belulang. Banyak riak muncul di bilah tulang. Tubuh Tianzun Pertama perlahan bergabung menjadi bilah tulang.

"Penggabungan manusia dan pedang…"

Xiao Yan tanpa sadar mengangkat alisnya saat melihat penggabungan ini.

"Xiao Yan, aku telah berlatih keras selama beberapa ratus tahun untuk menggabungkan tubuhku dengan Bone Emperor Blade. Ini pertama kalinya aku menggunakannya untuk melawan lawan. Kamu akan digunakan sebagai korban untuk pedangnya! " Bone Emperor Blade yang sangat besar melayang di udara. Wajah Tianzun Pertama muncul di tubuhnya yang putih dan padat. Bekas luka darah kecil yang tak terhitung jumlahnya perlahan menyebar ke seluruh bilah, tampak seolah-olah itu adalah pembuluh darah yang padat…

"Swoosh!"

Suara Tianzun Pertama baru saja terdengar ketika Kaisar Tulang Bladd bergetar. Keberadaannya dengan cepat menghilang.

"Kecepatan yang luar biasa!"

Syok naik di dalam hati Xiao Yan saat bilah tulang menghilang. Tubuhnya mundur secara refleks. Ruang di depan Xiao Yan berfluktuasi saat dia melakukannya. Pisau tajam tiba-tiba menebas. Bilahnya setengah kaki dari kepala Xiao Yan.

"Hee, reaksimu memang cukup cepat!" Tawa aneh dikeluarkan dari Bone Emperor Blade setelah tebasan meleset. Bilahnya bergetar dan teriakan yang tidak biasa tiba-tiba terdengar. Bayangan pedang yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam sekejap. Mereka melilit Xiao Yan di saat berikutnya sebelum pisau tajam itu bersinar mengarah ke tempat mematikan di sekitar Xiao Yan.

"Enam Penguasa Mengalir Tubuh Bersama!"

Ekspresi Xiao Yan menjadi serius saat serangan tajam dari Bone Emperor Blade menekannya. Dia mengepalkan tangannya dan Penguasa Xuan Berat muncul di dalamnya. Penguasa itu mengguncang bayangan penguasa sebanyak yang membentuk jaring pertahanan yang melilit tubuhnya.

Dentang dentang!

Banyak bayangan pedang tajam mengalir ke sosok penguasa seperti badai, menyebabkan gelombang percikan api meletus. Ruang di sekitarnya akan terbelah dan membentuk retakan hitam-gelap setiap kali bayangan penguasa dan bayangan bilah berbenturan.

Desis desis desis desis! "

Serangan Bone Emperor Blade mulai melambung saat menghadapi pertahanan seperti cangkang kura-kura Xiao Yan. Kecepatan serangan yang sangat menakutkan ini menyebabkan ekspresi serius melintas di mata Xiao Yan. Hanya serangan ini saja yang akan memungkinkan Tianzun Pertama melawan ahli Dou Sheng bintang dua yang canggih. Bahkan Yao Ming akan kesulitan mengalahkannya. Apa yang disebut penggabungan pisau dan manusia memang cukup misterius.

"Bang!"

Xiao Yan memfokuskan pikirannya saat dia membangun pertahanannya. Perasaan bahaya tiba-tiba muncul di dalam hatinya pada saat tertentu saat kepalanya tiba-tiba berbalik!

"Ledakan!"

Cahaya pisau yang menyilaukan dengan paksa merobek bayangan penguasa di sekitar Xiao Yan saat kepalanya menoleh. Sinar cahaya dingin yang tajam menebas bahu Xiao Yan. Sinar cahaya memancarkan gelombang cahaya saat itu melakukan kontak dengan tubuhnya. Cahaya pedang tajam itu terhalang. Segera setelah itu, cahaya itu dengan paksa dibelah oleh pisau saat Pedang Kaisar Tulang tanpa ampun menembus ke bahu Xiao Yan.

"Dentang!"

Percikan api keluar saat Xiao Yan dipukul, tetapi darah segar tidak mengalir darinya. Beberapa pecahan skala pecah ditembakkan. Fragmen skala itu berasal dari Dragon Phoenix Ancient Armor yang tersembunyi di bawah kulitnya yang telah dipanggil olehnya pada saat kritis ini.

"Ding!"

Penguasa berat di tangan Xiao Yan tiba-tiba diayunkan setelah Pedang Kaisar Tulang memukulnya. Itu dengan kejam menabrak Bilah Kaisar Tulang dan mengirim bilahnya terbang. Dia menoleh dan melihat tanda berdarah samar di bahunya. Ekspresinya menjadi sedikit suram. Ini adalah pertama kalinya formasi pertahanannya dihancurkan dengan paksa setelah dia menggunakan Penguasa Pengaliran Enam Tubuh Bersama. Dari sini, orang bisa tahu betapa menakutkan kecepatan ofensif Tianzun Pertama setelah manusia dan pedang bergabung.

Tubuh yang tangguh. Tubuh Tianzun Pertama sekali lagi muncul di Bone Emperor Blade yang telah dikirim terbang. Dia anehnya tertawa saat dia melihat Xiao Yan dan berkata, "Kecepatanmu terlalu lambat. Ia tidak dapat mengejarku setelah aku bergabung dengan pedang… "

Xiao Yan tanpa ekspresi. Dia mengangguk perlahan tetapi tidak menyangkal kekuatan Tianzun Pertama ini. Hanya serangan ini yang bisa menantang dua Bintang Dou Sheng yang sudah mahir. Poin ini saja membuat Tianzun Pertama bangga.

"Hu…"

Nafas panjang udara perlahan dipancarkan dari dalam mulut Xiao Yan. Ekspresinya berangsur-angsur menjadi serius karena kedua tangannya disatukan. Setelah itu, mereka dengan cepat mengganti dan membentuk banyak segel tangan yang rumit. Setelah perubahan pada segel tangan ini, Kekuatan Spiritual di alisnya tiba-tiba terlepas dari tubuhnya. Itu berubah menjadi sosok ilusi besar yang menutupi tubuhnya.

"Karena kamu cepat, aku akan lebih cepat dari kamu!"

Tangan Xiao Yan perlahan berhenti. Senyuman dingin terangkat di wajahnya, "Kemarahan Ilahi Musim Semi Kuning!"

Mou!

Pikiran Xiao Yan bergerak saat sosok ilusi besar itu perlahan melebarkan mulut besarnya. Serangan spiritual yang menakutkan tiba-tiba menyapu seperti badai!

"Ledakan!"

Serangan spiritual sonik yang menakutkan ini menyebar melalui udara. Mayat hampir tujuh puluh persen ahli Hall of Souls di daerah ini tiba-tiba menjadi kaku saat ini. Sebuah ‘ledakan’ terdengar saat tubuh mereka lenyap. Baik jiwa dan tubuh fisik mereka telah dihancurkan oleh serangan spiritual ini …

"Dentang!"

Serangan spiritual yang kuat terdeteksi oleh Tianzun Pertama. Sebelum dia bisa melakukan apapun hanya setelah mendeteksinya, serangan spiritual itu mengenai tubuhnya …

Pisau Kaisar Tulang yang sangat besar dikirim terbang pada saat ini. Sosok tua juga terbang keluar dari pedang saat serangan spiritual ini mendarat. Seteguk darah segar dimuntahkan dengan liar. Tianzun Pertama dikirim terbang dari Bone Emperor Blade oleh Xiao Yan!

"Jari Musim Semi Kuning!"

Xiao Yan tiba-tiba menekan dengan jarinya setelah melihat Tianzun Pertama diusir dengan paksa dari Bone Emperor Blade. Tangan energi yang sangat besar kemudian muncul sebelum dengan kejam menekan tubuh Tianzun Pertama. Kekuatan yang menakutkan menyebabkan tubuh Tianzun Pertama meledak hampir seketika. Lengannya berubah menjadi kabut berdarah …

"Palem Musim Semi Kuning!"

Raungan dan jari membalikkan keadaan, tapi Xiao Yan tidak menunjukkan belas kasihan. Dia sekali lagi membanting telapak tangannya ke depan saat telapak tangan energi yang sangat besar terbentuk. Itu menghantam tubuh Tianzun Pertama. Tubuh Tianzun Pertama seperti bola meriam saat ditembak jatuh dari langit dan dengan kejam menembus tanah. Gelombang menakutkan dengan kuat naik dari tanah, membentuk lubang sedalam beberapa ribu kaki.

Dalam tiga serangan, tiga skill ultimate Demon Saint Haung Quan dilepaskan oleh Xiao Yan dengan keakraban yang ekstrim — Kemarahan Ilahi Musim Semi Kuning akan membahayakan jiwa seseorang sementara Jari Musim Semi Kuning dan Palm Musim Semi Kuning akan menghancurkan tubuh seseorang. Kekuatan gabungan mereka hanya bisa digambarkan sebagai menakutkan.

Xiao Yan melayang di langit. Dia perlahan menghembuskan nafas udara saat matanya melihat ke lubang yang dalam dengan sedikit ketidakpedulian. Ada sedikit aura tertinggal di tempat itu. Jelas, Tianzun Pertama masih memiliki beberapa nafas yang tersisa.

"Mati!"

Mata Xiao Yan dingin dan acuh tak acuh. Jarinya mengarah ke dasar lubang yang dalam dari jarak yang sangat jauh. Dia tiba-tiba mengepalkan tangannya saat aula besar tiba-tiba memancarkan riak energi yang sangat kuat. Ruang di depan Xiao Yan menjadi terdistorsi. Sesosok perlahan muncul. Pada saat yang sama, aura yang sangat kuat juga menyapu ruang tertutup ini …

"Xiao Yan, beraninya kamu!"

Xiao Yan menyeringai setelah mendengar suara rendah dan dalam. Dia melihat sosok seperti hantu. Sepertinya dia tidak merasa aneh jika sosok manusia ini tiba-tiba muncul. Suaranya tenang saat dia berkata, "Wakil kepala Aula Jiwa, apakah kamu akhirnya tidak dapat menahan lebih lama lagi setelah bersembunyi untuk waktu yang lama?"