Battle Through the Heavens – Chapter 156

Chapter 156: Persiapan Sebelum Menelan Api Ungu

Sejak hari ketika Dokter Peri jatuh pingsan setelah mengkonsumsi racun, hari-hari di lembah kembali kembali ke hari-hari yang santai dan damai. Kemungkinan Dokter Peri sangat tersentuh karena Xiao Yan tidak menjauhkan diri setelah mengetahui tentang kondisinya. Sekarang, dia telah mencapai titik di mana tidak ada yang tidak ingin dia bicarakan dengan Xiao Yan.

Dari kelihatannya, tindakan Xiao Yan yang berasal dari rasa kasihannya entah bagaimana telah memenangkan kepercayaan penuh dari Dokter Peri. Sehubungan dengan ini, bahkan Xiao Yan merasa terkejut.

…

Hari demi hari, hari-hari damai di lembah perlahan berlalu. Api Ungu di tubuh Xiao Yan tumbuh semakin kuat saat Xiao Yan bertahan melalui latihan keras di bawah terik matahari. Tentu saja, kecepatan ini sebagian besar karena dukungan yang diberikan oleh Amethyst Essence. Kalau bukan karena benda ajaib ini, Xiao Yan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum Api Ungu bisa tumbuh sejauh ini.

Itu adalah sesi latihan keras lainnya di bawah terik matahari ketika Xiao Yan perlahan membuka matanya. Api ungu yang kuat bertahan di mata hitamnya untuk waktu yang lama sebelum menghilang secara bertahap.

Di akhir pelatihan ini, Xiao Yan tidak berdiri dan bersembunyi dari terik matahari seperti biasanya. Sebaliknya, dia mengangkat kepalanya dan menyipitkan matanya saat dia menatap matahari terik yang sangat besar di kejauhan. Dia perlahan mengangkat tangannya dan dengan lembut berteriak, "Muncul!"

Saat suaranya mereda, nyala api berwarna ungu dengan keras naik di tangan Xiao Yan. Api Ungu saat ini tidak hanya menutupi tangannya tapi juga lengannya, memanjang sampai sikunya sebelum perlahan berhenti. Menurunkan kepalanya dan melihat lengannya tertutup api berwarna ungu, kegembiraan mengalir ke wajah Xiao Yan. Dia mengencangkan tinjunya dan dengan ganas menghantam tanah. Setelah ledakan, banyak garis retakan berasal dari tempat tinju Xiao Yan bersentuhan dengan tanah dan terus menyebar sampai mencapai dinding gunung.

Kekuatan yang sangat kuat. Mengamati kerusakan yang disebabkan oleh satu pukulan, Xiao Yan tidak bisa menahan napas.

"Ini hampir tidak bisa dilewati tapi kekuatan Api Ungu saat ini telah mencapai batas kendalimu. Jika Anda terus berlatih seperti ini, reaksi balasan akan segera terjadi. " Yao Lao melayang keluar dari ring, melirik lengan yang setengah tertutup oleh Api Ungu dan berkata.

"Memang, sebentar lagi akan mencapai batasnya. Kontrol saya terhadap Api Ungu di pusaran jelas tidak semudah sebelumnya. Jika dibiarkan terus tumbuh, mungkin mencoba mengambil alih saya. " Xiao Yan mengangguk dan berkata.

"Karena sudah seperti ini…" Yao Lao tersenyum dan berbisik, "Kalau begitu… kamu akan menelannya sebelum ia sempat menggigitmu."

Menurunkan kepalanya dan melihat api yang layu di tangannya, Xiao Yan menyeringai lebar, memiringkan kepalanya dan bertanya, "Kapan kita akan melakukannya?"

"Besok sore. Hari ini, Anda perlu mempersiapkan beberapa hal. " Yao Lao menjawab sambil tersenyum.

"Apa yang perlu kita persiapkan?"

"Menelan Api Ungu dan mengembangkan Metode Qi tidak semudah yang kamu pikirkan. Api Ungu ini mungkin jauh lebih rendah dari ‘Api Surgawi’ tetapi dengan kekuatan Anda saat ini sebagai Dou Zhe bintang sembilan, agak sulit untuk berhasil menelannya. Jadi, Anda perlu menyiapkan dua pil obat yang berbeda untuk bersiap menghadapi hal yang tidak terduga. " Yao Lao tertawa.

"Pil Perlindungan Jalan dan Pil Jantung Es. Kedua jenis pil ini adalah pil obat tingkat dua. Dalam keadaan normal, akan sulit bagimu untuk berhasil menyempurnakannya dengan kekuatanmu sebagai alkemis tingkat satu. Tetapi sekarang setelah Anda memiliki Api Ungu, yang jauh lebih kuat daripada Api Dou Qi biasa, Anda memiliki peluang lebih besar untuk berhasil.

"Pil Pelindung Jalan, seperti namanya, memiliki efek melindungi Jalur Qi Anda. Saat Anda menelan Api Ungu, Anda harus menggerakkan Api Ungu di sepanjang Jalur Qi dari ‘Mantra Api’. Namun, jenis api esensi ini tidak seperti Dou Qi yang lembut. Ini akan menyebabkan sejumlah besar kerusakan dimanapun itu lewat dan karena Jalur Qi adalah hal terpenting dalam pelatihan yang berarti mereka tidak dapat menerima sedikit pun kerusakan. Oleh karena itu, Pil Pelindung Jalan ini adalah sesuatu yang harus Anda buat. " Yao Lao berkata dengan nada serius.

"Selain itu, sifat Api Ungu itu sombong dan liar. Saat Anda menelannya, alam liar yang terkandung dalam Api Ungu akan mulai memengaruhi pikiran Anda saat Anda menelannya. Jika pikiran Anda dirambah, maka niat Anda menelan api secara alami akan hancur. Selain itu, Anda mungkin mengalami fobia yang sulit diatasi. Oleh karena itu, kedua pil ini adalah suatu keharusan saat Anda menelan Api Ungu. "

Melihat sikap serius Yao Lao, Xiao Yan tidak berani meremehkannya dan buru-buru mengangguk.

Ini adalah dua formula untuk pil obat. Bahan obat yang dibutuhkan bisa dikumpulkan di lembah kecil ini. Selain itu, Anda juga akan membutuhkan satu peringkat dua Inti Monster tipe Kayu dan satu peringkat dua Inti Monster tipe Es. " Jari Yao Lao dengan lembut menyentuh dahi Xiao Yan dan mengirimkan informasi yang diperlukan ke dalamnya sementara dia memberitahunya informasi lainnya.

"Satu kayu dan satu tipe Es peringkat dua Monster Core?"

Xiao Yan terdiam saat mendengar ini tetapi dengan cepat menganggukkan kepalanya tanpa daya. Stoknya saat ini hanya memiliki satu peringkat dua inti monster tipe Kayu. Dia harus berusaha keras untuk membunuh Monster Sihir peringkat dua saat terakhir kali dia mencoba mengukur kekuatannya. Adapun peringkat dua Inti Monster tipe Es, dia tidak memilikinya. Di waktu yang tersisa, sepertinya dia mungkin perlu memasuki Pegunungan Binatang Ajaib untuk berburu Binatang Ajaib dengan inti monster seperti ini.

Xiao Yan menutup matanya dan mengingat bahan obat yang dibutuhkan untuk kedua jenis pil obat tersebut. Setelah itu, dia melihat ke langit lagi sebelum melompat dari tebing. Dia menemukan Dokter Peri di lembah diam-diam mempelajari Buku Racun Tujuh Warna dan menjelaskan motif dia meninggalkan lembah.

Ketika dia mendengar bahwa Xiao Yan akan keluar untuk memburu Binatang Ajaib peringkat dua, Dokter Peri menjadi khawatir dan ingin pergi bersamanya. Namun, dia dihentikan oleh Xiao Yan. Bagaimanapun, dengan kekuatannya saat ini, dia tidak bisa memastikan keamanannya saat menghadapi peringkat dua Binatang Ajaib.

Dokter Peri hanya bisa tanpa daya melepaskan keputusannya untuk menemaninya ketika Xiao Yan menghentikannya. Namun, dia masih khawatir, mendorongnya untuk menyerahkan pil racun yang dia buat dengan cermat.

Menjadi sangat jelas tentang kemampuan Dokter Peri untuk membuat racun, Xiao Yan tidak menolak dan dengan hati-hati menyimpan pil hitam. Dia menyuarakan rasa terima kasihnya dan bergegas ke dinding gunung. Di bawah arloji Fairy Doctor, kakinya mengeluarkan suara ledakan saat mereka menginjak tanah. Seperti Roc, tubuhnya terangkat ke arah puncak lembah.

Berdiri di puncak, Xiao Yan melambai pada Dokter Peri yang berada di dasar lembah. Setelah itu, tubuhnya bergetar dan Sayap Awan Ungu terbuka dengan nyaman di belakangnya, menyebarkan sedikit cahaya ungu di bawah terik matahari.

Saat Xiao Yan berdiri di puncak lembah, dia mengangkat matanya dan melihat garis kecil Pegunungan Binatang Ajaib. Di daerah yang terlihat, pepohonan hijau tua memenuhi sebagian besar pandangannya. Kadang-kadang, angin kencang bertiup dari pegunungan, menyebabkan pepohonan membentuk gelombang berwarna hijau, menghadirkan pemandangan yang megah.

Xiao Yan mengangkat kepalanya untuk melirik matahari yang terik dan menyeka keringatnya. Sepasang sayap di punggungnya mengepak dan dia melompati tebing. Saat sepasang sayap mengepak, Xiao Yan meminjam lift dan dengan cepat terbang di dalam Pegunungan Magic Beast.

Pegunungan Magic Beast sangat luas. Mencoba mencari peringkat dua Binatang Ajaib tipe Es di ruang yang sangat luas ini masih agak sulit. Setelah mencari selama hampir satu jam tanpa hasil, Xiao Yan hanya bisa tanpa daya meminta bantuan Yao Lao. Karena Persepsi Spiritualnya yang sangat kuat secara tidak normal, jajaran Binatang Ajaib dalam radius satu kilometer akan mengalami kesulitan untuk melarikan diri dari pencariannya.

Meskipun Yao Lao telah mengulangi bahwa Xiao Yan harus bergantung pada dirinya sendiri untuk segala hal setelah dia memasuki Pegunungan Binatang Ajaib, Yao Lao tidak menemukan alasan untuk menolaknya untuk situasi saat ini. Dia menutup matanya sejenak sebelum perlahan membukanya dan menunjuk ke selatan sambil berkata, "Ada peringkat dua Binatang Ajaib tipe Es di sana tapi tampaknya ada beberapa masalah. Apakah kamu akan pergi? Jika tidak, kami dapat mengubah lokasi kami dan menelusuri lagi, tetapi ini berarti kami harus meluangkan waktu untuk mencari lagi. "

Melihat arah yang Yao Lao tunjuk, Xiao Yan mengepakkan sayapnya dan dengan cepat terbang. Pada saat yang sama, dia melemparkan ‘Pil Pemulihan Energi’ ke dalam mulutnya dan dengan samar bergumam, "Mari kita lihat dulu."

Xiao Yan dengan cepat terbang melintasi tanah. Dia mengerutkan kening tepat ketika dia akan tiba di tujuannya. Teriakan ketakutan dipancarkan dari hutan di bawah. Dari volume yang berbeda, ternyata ada cukup banyak orang.

"Guru, apakah ini tempatnya?" Xiao Yan bertanya tidak yakin.

"Ah. Ada tentara bayaran di bawah berburu Binatang Ajaib tetapi ketika mereka menarik Binatang Ajaib, tampaknya mereka secara keliru menarik peringkat dua Binatang Ajaib tipe Es. Yang pada gilirannya menyebabkan mereka jatuh ke dalam kondisi kekacauan mereka saat ini. " Tawa Yao Lao keluar dari ring.

Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya dan perlahan mengingat sepasang sayap di punggungnya, mengubahnya menjadi tato di punggungnya. Dia jungkir balik di udara dan kakinya perlahan melewati dedaunan lebat sebelum mendarat di dahan salah satu pohon besar. Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke bawah.

Di bawah Xiao Yan ada sebidang tanah kosong yang agak luas. Di atasnya ada puluhan tentara bayaran yang tampak tergesa-gesa melarikan diri. Di belakang tentara bayaran ini adalah dua monster peringkat dua yang terus-menerus mengejar mereka. Tentara bayaran ini hanya memiliki kekuatan Dou Zhe dan secara alami tidak bisa menahan diri mereka sendiri melawan dua peringkat dua Binatang Ajaib. Oleh karena itu, situasi di bawah ini pada dasarnya adalah mereka mencoba melarikan diri dari kematian.

Setelah dengan hati-hati memindai tentara bayaran ini, Xiao Yan tiba-tiba menyadari bahwa orang-orang ini semua milik Perusahaan Mercenary tunggal. Selain itu, lencana Perusahaan tampak tidak asing. Tampaknya itu milik Mercenary Company Ka Gang dan yang lainnya yang ditemui Xiao Yan saat itu yaitu: Bloody Battle Mercenary Company.

"Ahhh …" Saat Xiao Yan sedang memindai tempat itu, teriakan tajam ketakutan yang familiar tiba-tiba terdengar dari sekelompok orang babak belur di bawah. Xiao Yan terdiam dan mengalihkan pandangannya ke bawah. Di sana, dia menemukan seorang gadis muda di antara kelompok itu yang tampaknya tersandung batu dan jatuh. Pada saat itu, monster peringkat dua di belakangnya membuka mulut besarnya dan menunjukkan taringnya, dengan kejam menerkam ke arahnya.

Xiao Yan mengatupkan alisnya saat dia menatap gadis muda yang memekik keras. Gadis muda ini adalah yang disebut Ling Er yang merupakan bagian dari kelompok kecil Ka Gang saat itu.

Dengan jarak Xiao Yan saat ini, bahkan jika dia ingin menyelamatkannya, dia akan terlambat. Karena itu, dia hanya bisa tersenyum pahit sambil menggelengkan kepalanya.

Tepat saat Binatang Ajaib hendak membunuh Ling Er, teriakan marah terdengar, "Binatang, pergilah!"

Mengikuti teriakan itu, sosok manusia yang kokoh tiba-tiba melesat keluar dari area hutan. Tangannya membawa pedang besar dan bersama-sama dengan Dou Qi yang meningkat, dengan kasar memotong cakar dari peringkat dua Binatang Ajaib. Seketika, keduanya buru-buru mundur selangkah.

"Apa?" Melihat orang yang tiba-tiba muncul tidak kalah dalam konfrontasi langsung dengan peringkat dua Binatang Ajaib, Xiao Yan segera menghela napas kaget.

"Paman Fei Lei!" Gadis muda itu segera menelepon. Setelah melihat pria di masa jayanya, kebahagiaan karena lolos dari pertemuan dekat dengan kematian muncul di wajah gadis muda yang awalnya sangat pucat itu.

Ling Er, mundurlah.

Pria di masa jayanya bernama Fei Lei tidak berbalik. Dia hanya memberi perintah sementara dia menyapu pandangannya ke arah dua Binatang Sihir yang berkumpul bersama karena kehadirannya dan tanpa sadar merasakan kepahitan di mulutnya. Dengan kekuatannya sebagai Dou Shi bintang dua, dia paling banyak bisa menangani satu peringkat dua Magic Beast.

"Pemimpin Perusahaan, apa yang harus kita lakukan?" Seorang pria paruh baya keluar dari kelompok tentara bayaran dan bertanya. Dia memahami tingkat kekuatan Fei Lei.

"Ka Gang, reformasi dulu formasi. Jangan panik. Jika tidak, kita akan dipisahkan dan ditaklukkan oleh mereka! " Suara berat Fei Lei berkata.

"Paman Fei Lei, kamu tidak akan bisa mengalahkan dua monster peringkat dua sendirian." Ling Er berkata dengan panik terbukti dalam suaranya. Dia akan melangkah maju ketika sebuah tangan panjang meraihnya dari belakang. Pada saat yang sama, suara dingin seorang wanita terdengar, "Jangan ganggu Pemimpin Perusahaan!"

Ditangkap oleh wanita itu, Ling Er dengan menyedihkan menoleh dan memandang wanita dengan sosok yang sangat bagus dan berkata, "Qing jie-jie, kita bisa pergi dan membantu Paman Fei Lei menahan mereka untuk sementara waktu."

Wanita yang dipanggil Qing jie-jie memiliki tubuh yang tinggi dan indah. Kulitnya bukan warna putih giok tetapi lebih condong ke warna perunggu yang lebih seksi. Blus kulit ketat dan pendek hitam memperlihatkan tonjolan dadanya pada sudut yang menggoda. Karena blus ketat kulit pendek, itu hanya mencapai pusarnya, menampilkan pinggang halus dan sempit, menyajikan pemandangan yang diinginkan orang lain.

Tubuh bagian bawah wanita itu juga ditutupi oleh rok kulit pendek berwarna hitam ketat. Kakinya yang panjang dan ketat memiliki belati panjang yang melekat pada salah satunya. Bayangan yang ditampilkannya seperti macan tutul betina di hutan yang dipenuhi dengan sifat liar yang kuat dan ganas.

Ketika pria pertama kali melihat wanita yang penuh dengan sifat liar ini, pikiran pertama mereka adalah menjinakkannya, membiarkan wanita yang seperti macan tutul ini merayap dengan bijaksana di bawah mereka. Tentu saja, ini juga pemikiran yang dimiliki Xiao Yan saat pertama kali melihatnya. Namun, pikiran itu segera disingkirkan saat terbentuk. Bagaimanapun, dia tidak memiliki otak yang berisi sperma. Pelatihan berat yang berlangsung lama ini mengakibatkan pengekangannya mencapai tingkat yang lebih tinggi.

"Dengan orang-orang saat ini yang kita miliki di sini, kita akan dibunuh, satu per satu oleh peringkat dua Magic Beast jika kita tidak mereformasi formasi kita. Sekarang, kita harus mendengarkan perintah Pemimpin Comapn dan mereformasi formasi kita. Anda harus berhenti menambah masalah. Jika Anda tidak menyebabkan kekacauan sebelumnya, mengapa kami akhirnya menarik dua Binatang Ajaib? Teman-teman kita hampir kehilangan nyawa kita lebih awal karena ini! " Wanita yang dipanggil sebagai Qing jie-jie mengerutkan kening dan dengan lembut menegur Ling Er.

Ling Er merasakan beberapa keluhan karena dimarahi seperti ini tetapi tidak berani mengatakan apa-apa saat dia dengan patuh berdiri di samping wanita itu.

"Qing Ye, jika terjadi sesuatu nanti, bawa Ling Er dan pergi dulu. Kami akan menahan mereka di sini. " Seorang pria muda yang mengenakan pakaian putih pergi dan berkata.

Sepasang mata bergelombang melirik pria muda itu saat wanita yang dipanggil Qing Ye berkata dengan lemah, "Aku tidak akan pergi lebih dulu tanpa perintah Pemimpin Comapny. Dan jika kita membandingkan kekuatan kita, Anda tidak berada di dekat saya. "

Mendengar ini, pria muda berbaju putih menggosok hidungnya karena malu saat dia melambai pada Ling Er yang dengan sengaja menunjukkan seringai di wajahnya.

Melihat Mu Lan menerima tanggapan dingin, Ling Er diam-diam tertawa. Jika dia melihat Mu Lan mencoba menjilat Qing Ye di masa lalu, dia pasti akan diam-diam tidak bahagia di hatinya. Namun, untuk beberapa alasan, Mu Lan da-ge yang dia sembah di masa lalu tidak bisa lagi memberinya perasaan yang sama seperti sebelumnya. Sebaliknya, sesekali, ketika dia membiarkan imajinasinya menjadi liar, sosok pemuda kulit hitam akan muncul tanpa alasan. Seorang pria muda yang membawa penggaris hitam besar di punggungnya…

"Rumor mengatakan bahwa dia benar-benar membunuh Mu She dari Wolf Head Mercenary Company, seorang Dou Zhe yang kuat yang bahkan Paman Fei Lei pun akan mengalami kesulitan. Benar-benar pembohong, untuk benar-benar mengatakan bahwa dia hanya dua bintang Dou Zhe … "Saat tangan kecilnya memegang tangan Qing Ye, yang berada di sisinya, Ling Er mengingat berita hangat yang telah menyebar di sekitar Kota Qingshan selama sebulan penuh . Perasaan yang tidak diketahui muncul di dalam hati gadis muda itu. "Bloody Battle Mercenary Company, dalam formasi! Kami akan membantu Pemimpin Perusahaan menahan monster tipe Es peringkat dua itu! "

Saat Ling Er tersesat dalam lamunannya, Ka Gang dengan cepat berhasil mengatur kembali para tentara bayaran. Dia melambaikan tangannya dan lebih dari sepuluh tentara bayaran segera bergegas keluar dengan koordinasi yang baik dan menuju salah satu dari peringkat dua Binatang Sihir yang menyerang Fei Lei. . Dikelilingi dan diblokir oleh sekelompok tentara bayaran yang lebih lemah, Binatang Ajaib berukuran cukup besar segera mengeluarkan raungan marah. Cakar tajamnya yang besar menebas dengan keras, dengan ganas mengeluarkan kekuatan es. Kekuatan ini menghantam perisai yang dipegang tentara bayaran di tangan mereka, membentuk lapisan es tipis di atasnya. Dingin yang menusuk tulang menyebabkan beberapa tentara bayaran dengan cepat meninggalkan perisai yang telah berubah menjadi perisai es.

"Tahan! Jenis tanah Dou Zhe ke depan, jenis api Dou Zhe menyerang titik lemahnya! " Menyaksikan Perusahaan yang jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan pada pertukaran pertama, Ka Gang buru-buru memesan.

Setelah Ka Gang memberi perintah, Binatang Ajaib tipe es dengan tidak sabar menghadap ke langit dan mengeluarkan raungan keras. Segera, lapisan es seputih salju dengan cepat menyebar dari bawah kakinya dan gas putih akan mengalir ke tubuh tentara bayaran mana pun yang bersentuhan dengan lapisan es. Suhu sedingin es hampir membekukan darah di tubuh mereka.

Formasi yang membutuhkan banyak upaya untuk mengatur ulang dengan mudah dilemahkan ke kondisi rentan di bawah serangan ini oleh peringkat dua Magic Beast.

Setelah menerobos formasi, mata Binatang Ajaib tipe es berubah merah saat mulai membunuh. Beberapa tentara bayaran yang tidak bisa menghindar tepat waktu segera dihancurkan olehnya dan muntah darah saat mereka mundur dengan panik,

"Pemimpin Perusahaan, kita tidak bisa menahannya lebih lama lagi!" Melihat pembantaian tirani dari Binatang Sihir peringkat dua, wajah Ka Gang menjadi benar-benar putih saat dia berteriak kepada Fei Lei yang sedang mengalami pertarungan yang sulit dengan Binatang Sihir peringkat dua lainnya.

Pedang besar di tangan Fei Lei dengan ganas memaksa monster peringkat dua itu mundur sebelum dia juga mundur beberapa langkah. Di bawah pandangan semua orang, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya, menghadap ke pohon tinggi dan berteriak, "Teman. Kita semua mencari nafkah di Pegunungan Binatang Ajaib. Jika Anda mau, saya harap Anda dapat memberikan bantuan Anda. The Bloody Battle Mercenary Company akan selamanya berterima kasih! "

Melihat tindakan Fei Lei, tentara bayaran Pertempuran Berdarah di sekitarnya saling memandang dengan kaget. Kemudian mereka mengalihkan pandangan mereka ke tempat di mana Fei Lei melihat,

Tidak lama setelah suara Fei Lei dikirim, sebuah respon datang dari hutan lebat, "Aku bisa membantumu membunuh peringkat dua Magic Beast tipe Es. Tapi jika ada inti monster di tubuhnya … "

Itu milikmu! Mendengar ini, kegembiraan melanda Fei Lei saat dia memanggil tanpa ragu-ragu.

"Hehe, Company Leader benar-benar terus terang. Beberapa waktu yang lalu, saya dibantu oleh beberapa anggota perusahaan Anda. Hari ini, saya akan membalas budi. " Mengikuti tawa ringan, dedaunan di hutan bergoyang. Bayangan hitam dengan cepat menerkam seperti elang.

"Ding!"

Qing Ye mengatupkan gigi peraknya saat dia bentrok dengan Binatang Ajaib tipe Es yang mengejar mereka. Kekuatan yang sangat besar segera menyebabkan wajah cantiknya menjadi putih saat dia buru-buru mundur.

Setelah mendorong Qing Ye kembali, Binatang Ajaib itu mengeluarkan raungan keras yang mengancam dan sekali lagi dengan kasar menerkam ke depan.

Sama seperti Qing Ye berencana untuk sekali lagi mempertaruhkan nyawanya dan bentrok dengan binatang itu, bayangan hitam tiba-tiba melesat dari udara dan mendarat dengan keras di tanah. Suara keras terdengar, menyebarkan debu ke seluruh area.

Saat debu perlahan mengendap, seorang pemuda kurus membawa penggaris besar berwarna hitam yang tampak aneh di punggungnya muncul di depan mata semua orang.

"Xiao Yan?" Ka Gang menghela nafas tanpa sadar. Dengan simbol penguasa besar yang unik, Xiao Yan dapat dikenali di mana saja.

"Haha, Paman Ka Gang, kuharap kau baik-baik saja." Xiao Yan perlahan menoleh. Tatapannya pertama kali menyapu Qing Ye di belakangnya dan kemudian tersenyum pada Ka Gang di sisinya.

"Baiklah, kita akan bernostalgia nanti. Pertama, kita harus menyingkirkan binatang ini. "

Xiao Yan melambai ke Ka Gang yang wajahnya dipenuhi dengan kegembiraan yang tak terkendali. Berbalik, dia menghadapi monster peringkat dua yang besar di depannya dan tersenyum tanpa sadar. Dia perlahan mengangkat kakinya dan kemudian menginjaknya di tanah. Setelah ledakan, tubuh Xiao Yan berubah menjadi bayangan hitam dan muncul di sisi kiri binatang ajaib seperti petir. Tangannya dengan erat memegang gagang penggaris dan menariknya dengan gerakan tiba-tiba. Penguasa Xuan Berat meninggalkan punggungnya dan membawa tekanan angin yang kuat saat itu menghantam dengan keras di atas kepala Binatang Ajaib. Seketika, kekuatan besar itu melemparkan tubuh besar Binatang Ajaib itu ke atas. Itu menabrak beberapa pohon sebelum berhenti perlahan.

Bravo! Fei Lei yang matanya telah melihat ke atas, melihat gerakan menakutkan Xiao Yan dan tidak bisa tidak memujinya.

Berdiri di belakang Xiao Yan, Qing Ye tanpa sadar menutupi mulut kecilnya yang merah lembab dengan tangannya ketika dia melihat Xiao Yan menjatuhkan peringkat dua Binatang Ajaib lebih dari sepuluh meter jauhnya, seperti bagaimana seseorang akan memukul bola karet. Wajahnya dipenuhi dengan keterkejutan. Sulit membayangkan pemuda kurus ini benar-benar memiliki kekuatan yang luar biasa. Sungguh… seseorang tidak bisa dinilai dari penampilannya.

Tidak jauh, pandangan Ling Er sepenuhnya terfokus pada Xiao Yan sejak kemunculannya. Melihat kekuatannya yang luar biasa, kilatan aneh segera muncul di matanya yang menawan.

"Mengaum!"

Di kejauhan, Ice Magic Beast yang dikirim terbang sekali lagi bangkit. Penghinaan karena dikirim terbang menyebabkannya mengaum dengan marah. Di sekujur tubuhnya, udara sedingin es mulai menyelimutinya. Itu membuka mulutnya yang besar dan sepuluh es tajam melesat ke arah Xiao Yan.

Melihat es menembaki ke arahnya, Xiao Yan menikam Penguasa Xuan Berat di depannya. Mengikuti banyak suara dentang, itu berhasil sepenuhnya memblokir gelombang es.

Xiao Yan memegang Penguasa Xuan Berat dengan erat saat dia melirik tubuh penguasa tempat lapisan es sedang terbentuk. Dia tersenyum tipis dan nyala api berwarna ungu berangsur-angsur naik di telapak tangannya. Dia dengan lembut menggosok permukaan penggaris dan melelehkan semua es tipis di atasnya.

"Mengaum!"

Melihat bahwa serangan es tidak berguna, Binatang Ajaib sekali lagi menghadap ke langit dan meraung dengan marah. Semua rambutnya diluruskan sementara uap putih es mengelilingi seluruh tubuhnya. Sesaat kemudian, kabut mengeras menjadi lapisan pelindung es seputih salju. Baju besi es menutupi keseluruhan Magic Beast, memberikannya penampilan ukiran es di bawah sinar matahari.

Setelah ditutupi oleh baju besi es, Binatang Ajaib itu melebarkan keempat kakinya dan menyerang Xiao Yan seperti tank.

Xiao Yan perlahan mengatur napas saat dia mengangkat matanya untuk melihat Binatang Ajaib itu mengisi dengan kekuatan ledakan. Tangannya melepaskan penggaris yang berat dan mengepal. Api berwarna ungu muncul darinya dan menutupi setengah dari lengannya.

Setelah menundukkan kepalanya dan melirik api yang naik di tangannya, Xiao Yan mengangkat kepalanya dan mengamati Binatang Ajaib itu mendekat. Pada saat ini, embusan angin dingin, yang disebabkan oleh lapisan es di tubuh binatang itu, membawa sejumlah besar tekanan saat menerjang ke arah Xiao Yan.

Menghela napas, Xiao Yan menginjak tanah dengan keras dan tubuhnya melesat seperti anak panah yang dilepaskan dari busur. Di bawah tatapan tertegun semua orang, dia memilih untuk bertemu langsung dengan Binatang Ajaib.

"Orang ini… apa dia gila?" Melihat tindakan Xiao Yan, semua orang yang hadir bergumam kaget.

"Ledakan Oktan!"

Saat kedua belah pihak akan saling bertabrakan, Xiao Yan dengan ringan memanggil di dalam hatinya. Tinju yang tercakup dalam Api Ungu tiba-tiba mengeluarkan suara ledakan yang tajam. Sesaat kemudian, itu membawa kekuatan yang menakutkan dan menghantam dengan kejam ke Kepala Binatang Ajaib.

Hampir seketika setelah mereka melakukan kontak, baju besi es di Binatang Ajaib dilelehkan oleh Api Ungu Xiao Yan, memungkinkan lubang besar yang mengekspos kepala Binatang Ajaib di dalamnya.

"Bang!"

Ditemani oleh Api Ungu, tinjunya menghantam kepala Binatang Ajaib. Keheningan singkat kemudian, tinju Xiao Yan meminjam panas dari Api Ungu dan bersama dengan suara teredam, menciptakan lubang di kepala Binatang Ajaib itu.

Suara menyedihkan terdengar di hutan yang luas. Setengah dari lengan Xiao Yan tampaknya telah memasuki kepala Binatang Ajaib dan darah segar mengalir di lengannya saat itu menetes ke bawah, akhirnya mendarat di hutan yang agak sepi untuk membuat suara lembut yang aneh,

Dengan acuh tak acuh memperhatikan Binatang Ajaib, yang mata merahnya masih terbuka, Xiao Yan menghela nafas lembut. Dia perlahan menarik lengannya, mengambil kain dan menyeka darah dari tangannya.

Saat tangan Xiao Yan mundur, peringkat dua Binatang Ajaib yang telah memaksa puluhan anggota Perusahaan Mercenary Pertempuran Berdarah untuk melarikan diri ke segala arah, akhirnya jatuh ke tanah di bawah tatapan semua orang yang tertegun.