Battle Through the Heavens – Chapter 1561

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 1561

Chapter 1561: Bertarung

Kerumunan manusia di dalam alun-alun menyebar seperti air yang mengalir. Segera, sekelompok sosok yang mengenakan jubah klan Yao perlahan berjalan. Tatapan mereka mengandung kejutan dan penghinaan saat mereka menyapu tubuh Yao Lao. Ada seorang pria tua yang tampak agak teduh dengan bibir seperti pisau di posisi pemimpin. Orang ini adalah orang yang bertanggung jawab untuk memberikan hukuman dalam klan Yao. Xiao Yan telah bertemu dengannya di luar alam api iblis saat itu. Dia juga seorang Tetua dari klan Yao, yang sangat didendam Yao Lao, Yao Wangui.

"Yao Chen? Chi, bukankah dia orang tak berguna yang diusir dari klan Yao kita? "

"Dia sudah menjadi sekumpulan tulang tua, namun dia tidak tahu bagaimana menunggu kematiannya dengan tenang. Dia pasti datang ke klan Yao kita untuk dipermalukan. "

"Betul sekali. Ha ha, Tetua, mengingat statusmu, apa yang bisa dibicarakan dengan orang yang ditinggalkan ini? "

Sosok manusia yang berkerumun di sekitar Yao Wangui mengerti bahwa dia benar-benar tidak menyukai duo di depannya setelah mendengar kata-katanya yang merendahkan. Banyak suara menyanjung dan menjilat muncul satu demi satu. Posisi Yao Wangui dalam klan Yao sangat tinggi. Jika seseorang ingin mendapatkan pengakuannya, posisinya di dalam klan akan melonjak. Karenanya, Yao Wangui ini tidak pernah kekurangan orang-orang seperti itu di sampingnya.

Yao Wangui menikmati saat banyak orang memujinya. Oleh karena itu, ke mana pun dia pergi dalam klan, ada sekelompok besar orang yang mengikuti di belakangnya, menyanjungnya. Meskipun orang-orang ini bahkan mungkin tidak mengenali orang yang kadang-kadang mereka ejek, mereka sangat pandai mengenali ekspresi Yao Wangui. Selama dia menunjukkan ekspresi tidak ramah, mereka tidak akan menunjukkan belas kasihan dalam mengkritik pihak lain. Lagi pula, apakah ada yang benar-benar berani menyentuh mereka di dalam klan Yao?

Sementara orang-orang ini tanpa ampun dengan kata-kata mereka, mata yang mereka gunakan untuk melihat duo di depan mereka juga menjadi lebih keras, seolah-olah bertingkah seperti ini akan membuat mereka dikenali oleh Yao Wangui. Mereka yang bukan dari klan Yao yang hadir di alun-alun diam-diam menggelengkan kepala. Klan kuno ini telah menyegel diri mereka sendiri dan biasanya memandang semua yang terjadi di Central Plains dengan jijik. Namun, mereka yang berasal dari Central Plains dengan jelas menyadari reputasi dan status yang saat ini dimiliki oleh Yao Chen di Central Plains.

Kepala Aliansi Sky Mansion!

Aliansi Sky Mansion adalah faksi kuat yang bahkan bisa memaksa faksi kuat seperti Hall of Souls untuk mundur dari posisinya sebagai tuan. Itu juga faksi yang tanpa diragukan lagi adalah penguasa Central Plains saat ini. Meskipun klan Yao sangat kuat, mereka yang menyadari situasinya mengerti bahwa bahkan klan Yao tidak memiliki kualifikasi untuk memandang rendah Aliansi Sky Mansion …

Selain itu, tidak ada yang akan melupakan aspek paling luar biasa Yao Chen, yang sudah sangat tua, bukanlah prestasinya atau Aliansi Sky Mansion saat ini. Sebaliknya, itu adalah muridnya.

Muridnya telah menjadi juara Pill Gathering Pill Tower beberapa tahun yang lalu, membuat namanya terkenal di Central Plains pada saat itu. Setelah membangun nama untuk dirinya sendiri, dia terus mengandalkan kekuatannya sendiri untuk bergabung dengan Pill Tower, Flower Sect, dan Burning Flame Valley untuk mendirikan Sky Mansion Alliance saat ini dengan barisan yang kuat. Kekuatannya sebanding dengan penguasa Central Plains, Hall of Souls. Selama bertahun-tahun pertempuran berikutnya, aliansi menjadi lebih kuat dan bahkan menjadi eksistensi yang kuat di Central Plains. Dalam pertempuran Gunung Jatuh setengah tahun yang lalu, dia bahkan telah melawan kepala Aula Jiwa sendirian dan menang. Sejak itu, posisi tuan di Central Plains telah bergeser.

Hanya mendengarkan banyak pencapaian sudah cukup untuk membuat darah seseorang mendidih. Jika seorang pria yang lahir di dunia ini mampu mencapai ini, dia bisa dianggap sebagai pria di antara pria!

Nama murid itu adalah Xiao Yan.

Para ketua atau Tetua Agung dari berbagai faksi di Dataran Tengah di alun-alun bertukar pandang satu sama lain. Setelah itu, mereka menjauh dengan ekspresi rumit di mata mereka. Mereka tidak membuka mulut untuk membantu Yao Wangui hanya karena ini adalah rumah klan Yao.

"Orang tua Yao Wangui ini benar-benar meminta untuk menderita …"

Beberapa orang, yang memperhatikan lengkungan dingin di wajah Xiao Yan setelah gurunya diejek dengan kasar, tanpa sadar berpikir dan sombong pada diri mereka sendiri.

"Guru, serahkan semuanya padaku. Yang perlu kamu lakukan adalah menempatkan nama orang tuamu di tablet klan saat waktunya tiba. " Senyum di wajah Xiao Yan sedikit lebat saat dia menoleh dan tertawa pelan.

Yao Lao tidak menjawab. Namun, jenggotnya yang sedikit gemetar mengungkapkan gelombang di dalam hatinya.

Kata-kata yang sombong. Yao Wangui, yang masih memiliki senyuman di wajahnya karena suara-suara menyanjung di sekitarnya, membentuk ekspresi dingin di matanya. Dia dengan dingin tertawa, "Orang yang ditinggalkan tidak memiliki hak untuk meninggalkan namanya di papan klan. Yao Chen, kamu harus berhenti bermimpi! "

"Elder benar. Mengizinkan Anda untuk berpartisipasi dalam Upacara Pengobatan sudah merupakan kebaikan terbesar dari klan kami. Yao Chen, kamu harus tahu batasanmu dan tidak menuntut lebih. "

"Apa menurutmu tablet klan adalah sesuatu yang bisa ditinggalkan oleh orang yang ditinggalkan sepertimu?"

"Chi, Tetua Wangui, mengapa Anda tidak pergi ke Dewan Tetua dan meminta mereka untuk mengusir keduanya dan mencegah mereka mengotori mata Anda?"

Orang-orang di samping itu dengan gembira memuji saat mereka melihat Yao Wangui hendak meledak dalam amarah.

"Sudahkah kalian semua berkata cukup?"

Xiao Yan terus tersenyum saat melihat anggota klan Yao, yang mulutnya penuh dengan kata-kata jahat. Dia dengan lembut meminta jawaban.

"Kamu harus lebih bijak dengan situasinya …" Seorang pria kurus berdiri di dekat Yao Wangui melirik Xiao Yan. Namun, sebelum dia selesai berbicara, dia tiba-tiba merasakan kekuatan yang kuat turun dari atas kepalanya. Setelah itu, tubuhnya tiba-tiba jatuh. Kepalanya dihancurkan dengan kejam ke tanah. Tanah terbelah saat darah segar mengalir keluar darinya.

Perubahan tak terduga yang tiba-tiba ini menyebabkan semua orang merasa terkejut. Pada saat mereka pulih, mereka hanya bisa melihat kaki menginjak kepala orang itu. Mereka mengalihkan pandangan mereka dan wajah tersenyum seorang pemuda muncul di pandangan mereka.

"Kecepatan yang sangat cepat…"

Hati banyak orang di alun-alun sedikit bergetar. Mereka bahkan tidak berhasil melihat serangan Xiao Yan. Orang itu bahkan belum mengatakan semua yang ingin dia katakan sebelum kepalanya terkubur di lantai.

"Xiao Yan, kamu sangat berani. Ini klan Yao-ku! "

Yao Wangui juga dikejutkan oleh perubahan ini. Ekspresinya dengan cepat menjadi gelap dan serius saat dia berteriak dengan suara tajam.

Bam!

Teriakannya belum berhenti ketika orang lain, yang telah berbicara dengan kejam sebelumnya, berguling di udara. Setelah itu, seteguk darah segar dimuntahkan dengan beberapa gigi yang hancur. Hanya setelah dia mendarat di tanah, semua orang melihat sidik jari berwarna merah darah di wajahnya.

Kerumunan di sekitar Yao Wangui akhirnya menampakkan ekspresi kaget di mata mereka setelah melihat nasib menyedihkan dari keduanya. Mereka bergegas mendekat ke Yao Wangui, tapi sebelum mereka bisa bergerak, banyak bayangan setelahnya tiba-tiba muncul di depan mereka. Aliran suara tamparan yang terus menerus bergema di saat yang sama. Segera setelah itu, tubuh semua orang dalam kelompok itu kecuali Yao Wangui terbang kembali. Darah segar dan gigi yang menutupi tanah menyebabkan seseorang menelan ludahnya.

Dalam sekejap mata, tanah berlumuran darah segar. Orang-orang yang tanpa rasa takut telah mempermalukan Yao Lao sebelumnya, semuanya memeluk wajah mereka dan berguling-guling seperti anjing mati. Pekikan benda tajam dipancarkan.

"Xiao Yan!"

Wajah Yao Wangui menjadi suram. Matanya juga menjadi sangat merah. Tindakan Xiao Yan tidak hanya mengajarkan pelajaran kepada orang-orang muda ini, itu juga memberinya tamparan di depan banyak orang. Ini adalah pertama kalinya dia mengalami penghinaan seperti itu selama bertahun-tahun.

"Bagus, bagus, bajingan kecil yang sombong. Apakah Anda berpikir bahwa Anda memenuhi syarat untuk menantang klan Yao saya hanya karena ada yang disebut Aliansi Istana Langit di belakang Anda? Kamu bahkan belum muncul ketika orang tua ini mendominasi benua! " Yao Wangui, raungan rendah yang marah bergema di atas alun-alun.

"Penjaga klan Yao, tangkap orang sombong ini!" Yao Wangui tiba-tiba menunjuk Xiao Yan dan berteriak dengan keras.

"Dimengerti!"

Beberapa sosok manusia langsung muncul setelah teriakan Yao Wangui terdengar. Lusinan sosok dalam baju besi logam hitam dan memegang tombak panjang mengelilingi Xiao Yan. Teriakan pelan terdengar dan mereka menyerang bersama. Sharp Dou Qi bersiul menuju titik-titik fatal di sekitar tubuh Xiao Yan.

"Bang!"

Bayangan tombak melintas, tetapi sebelum mereka bisa mendekati Xiao Yan, gelombang api yang sangat menakutkan melonjak keluar dari tubuh Xiao Yan. Dimanapun gelombang menyebar, itu bergeser di bawah tombak panjang yang ditutupi oleh Dou Qi yang kuat. Selusin angka plus itu terbang kembali setelah mengalami pukulan serius. Baju besi hitam di tubuh mereka berubah menjadi abu, menampakkan banyak wajah yang terkejut.

"Aura yang sangat kuat. Apakah orang ini benar-benar mengandalkan kekuatannya sendiri untuk mengalahkan Hun Mie Sheng? "

Mata Yao Wangui tiba-tiba menyusut setelah dia mendeteksi gelombang api yang menakutkan ini. Dia segera merasa tidak percaya. Ketika dia bertemu Xiao Yan saat itu, Xiao Yan hanya menjadi bintang dua Dou Sheng. Bagaimana mungkin Xiao Yan meningkat begitu cepat dalam beberapa tahun?

"Orang tua ini akan melihat apa hakmu untuk bertindak kejam di klan Yao-ku!"

Meskipun Yao Wangui merasa terkejut di dalam hatinya, dia juga dianggap sebagai salah satu ahli top dalam klan Yao. Dia sangat marah karena tindakan sombong Xiao Yan. Dia melangkah maju. Aura kuat bintang empat Dou Sheng meletus tanpa hambatan. Orang-orang di sekitarnya dipaksa mundur beberapa puluh meter. Bahkan ketua dan Tetua Agung dari beberapa faksi menunjukkan ekspresi muram. Meskipun Yao Wangui ini memiliki sedikit kemurahan hati, tidak perlu mempermasalahkan kekuatannya …

Xiao Yan melirik Yao Wangui, yang telah melepaskan kekuatannya hingga batasnya. Tidak hanya dia tidak tampak serius, dia juga perlahan menggelengkan kepalanya. Dia mengangkat kakinya dan perlahan berjalan menuju Yao Wangui. Saat dia melangkah maju, aura yang sepuluh kali lebih menakutkan dari aura Yao Wangui meletus ke segala arah. Itu menyebabkan ekspresi banyak orang segera berubah.

"Saat itu, aku sudah memberitahumu bahwa hidupmu adalah milikku!"