Battle Through the Heavens – Chapter 16 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 16 | Baca Novel Online

Xiao Ning

Melihat pria muda itu perlahan datang, Xiao Mei dan kelompoknya melambat. Tawa mereka sebelumnya juga telah hilang.

Gadis-gadis muda di sisi Xiao Mei membelalakkan mata mereka sambil menatap pemuda yang dulunya merupakan kebanggaan klan. Ekspresi wajah mereka beragam, dari simpati ke hal lain.

Xiao Mei berhenti di tempat. Dalam benaknya, dia masih merasa terikat dan ingin mengobrol dengan pria muda yang pernah merebut hatinya. Tapi, kenyataan memberitahunya bahwa perbedaan antara mereka berdua terlalu besar bagi mereka untuk bersama-sama dan membuang-buang waktu dengan orang cacat tidak sepenuhnya pintar.

Alisnya berkerut sebelum rileks, dalam pikiran Xiao Mei dia berpikir: Katakan saja hai, tidak peduli apa, dia masih Biao-Ge-ku.

Mengabaikan pikiran Xiao Mei, Xiao Yan masih memiliki tangan di belakang kepalanya dan dengan malas berjalan mendekat.

Melihat Xiao Yan yang semakin dekat, senyum muncul di wajah Xiao Mei tetapi tindakan pemuda itu membekukan senyum di wajah kecilnya, membuatnya seolah-olah dia membuat wajah yang aneh.

Dengan kedua tangan di belakang kepalanya, Xiao Yan mengabaikan kelompok itu dan melihat lurus ketika dia berjalan melewati gadis-gadis muda tanpa ragu-ragu.

Membuka mulutnya yang merah dan kecil pada bayangan pemuda itu, Xiao Mei terkejut . Dengan kecantikannya, kapan dia pernah mendapatkan perawatan yang mengerikan? Dia merasakan kemarahan yang memalukan dan tidak bisa menahan diri untuk berteriak: Xiao Yan Biao-Ge.

Berhenti, Xiao Yan tidak berbalik dan nadanya yang hambar tidak memiliki emosi, seolah-olah dia sedang berbicara dengan seorang asing: “Apa?”

Suara tanpa emosi dan lembut itu mengejutkan Xiao Mei dan dia berbisik: “Tidak ada …”

Alis Xiao Yan melompat, tetapi dia menggelengkan kepalanya dan mulai berjalan maju lagi.

Menyaksikan bayangan yang menghilang, Xiao Mei dengan marah menginjak kakinya dan pergi ke jalan yang berbeda.

Meng memutari belokan, Xiao Yan melihat ke sebuah ruangan yang luas. Di plakat ruangan itu ada tiga kata flamboyan dan merah darah: Dou Technique Hall!

Mendengar teriakan di dalam Dou Technique Hall, Xiao Yan cukup terkejut. Biasanya, tidak ada yang datang ke aula jadi mengapa hari ini sangat berisik?

Mengangkat bahu, Xiao Yan melangkah maju dan memasuki Dou Technique Hall.

Begitu Xiao Yan masuk ke dalam aula, beberapa sorak sorai dari anggota klan lain menyambutnya.

Aula Teknik Dou dibagi menjadi bagian timur dan barat. Di bagian timur adalah Dou Tech klan sedangkan bagian barat adalah bidang pelatihan besar. Saat ini, ada beberapa orang berkumpul di sekitar lapangan pelatihan dan menyaksikan dua orang di tengah lapangan. 

“Melihat kepadatan Dou Qi Xiao Ning ge, apakah dia di 8 Duan Qi?”

“Hehe, hanya dua bulan yang lalu, Xiao Ning biao-ge sampai ke 8 Duan Dou Qi.” p>

Tetapi meskipun ia memiliki 8 Duan Dou Qi, Xun Er biao-mei memiliki 9 Duan Dou Qi. Xiao Ning biao-ge tidak memiliki peluang besar untuk menang. “

” Semoga beruntung Xun Er biao-mei! “

Mendengar suara-suara dari kerumunan, Xiao Yan berhenti langkah kakinya dan melirik ke sekeliling di lapangan pelatihan. Akhirnya, tatapannya yang tertarik mendarat pada gadis muda yang mengenakan gaun ungu muda.

Bagaimana dia punya waktu untuk bertarung dengan orang lain? Xiao Yan berpikir dalam benaknya sebelum pergi ke sisi timur aula dan mengambil gulungan hitam acak dari rak. Membuka gulungan itu, kata-kata kuning besar muncul.

Middle Yellow: Shattering Rock Hand!

Dengan bersandar pada rak buku, Xiao Yan membaca metode pelatihan ke Shattering Rock Hand sambil sesekali. melirik pertarungan ganas di Lapangan Pelatihan.

Aula yang luas sepertinya dipisahkan menjadi dua dunia. Sisi barat berisik sementara sisi timur damai dan tenang.

Lawan Xun er adalah seorang pria muda sekitar usia 17-18. Dia cukup tampan dan mirip dengan Jia Lei Ao yang telah dilihat Xiao Yan tempo hari.

Pria muda itu bernama Xiao Ning dan merupakan cucu lelaki tertua. Meskipun dia baru berusia 17 tahun, dia sudah mencapai 8 Duan Qi dan di seluruh klan, hanya Xun Er yang lebih baik darinya.

Xiao Yan memiliki kesan netral tentang biao-ge ini. Mereka hanya sesekali bertemu dan selalu mengucapkan salam adat sebelum bergegas. Mungkin itu karena suasana yang tidak bersahabat antara ayahnya dan pemimpin senior tetapi Xiao Yan selalu bisa merasakan permusuhan yang memancar darinya. Tetapi sementara Xiao Yan “lumpuh”, dia tidak pernah keluar dari jalannya untuk mengejek atau menggoda Xiao Yan …

Dengan sedikit tersenyum, Xiao Yan membuang pikirannya dan kembali mempelajari Shattering Rock Hand. < / p>

Di bidang pelatihan, Xun Er seperti kupu-kupu ungu muda yang menghindari serangan cepat oleh Xiao Ning, dengan anggun dan elegan. Namun, di wajahnya yang halus, tidak ada emosi seperti keletihan atau sejenisnya muncul.

Setelah memblokir satu lagi serangan Xiao Ning, tatapan Xun Er malas menyapu aula, tapi tiba-tiba gerakannya berhenti.

Melihat pemuda yang terserap di sisi timur aula, senyum ringan dan anggun melayang ke wajah Xun Er.

Senyum gadis itu yang tiba-tiba membuat para penonton terpana melihat keindahan Xun Er.

“Xun Er Biao Mei, hati-hati!” Tepat ketika Xun Er terganggu, sebuah suara muda memanggil dari dalam kerumunan.

Merasakan tekanan keras datang dari belakangnya, Xun Er mengerutkan alisnya tetapi tatapannya tetap pada pria muda di bawah rak buku. Pada saat yang sama, Xiao Yan telah mengangkat kepalanya dan melihat serangan menyelinap diarahkan pada Xun Er, ia mengerutkan alisnya. alis dan menggelengkan kepalanya. Penampilannya menunjukkan kekhawatiran yang terkendali. Melihat ekspresi khawatir di wajah Xiao Yan, Xun Er dengan nakal mengedipkan matanya yang indah. Tiba-tiba, dia mengambil langkah kecil ke kiri. Meskipun itu hanya satu langkah, anehnya membantunya menghindari semua serangan Xiao Ning … Saat dia mengelak, tangan putihnya yang bersih berkilau emas dan langsung jatuh di antara tangan Xiao Ning dan dengan ringan mendarat di dadanya. Xun Er dengan anggun menangkal kekuatan sementara Xiao Ning harus mundur selusin langkah dan keluar dari lapangan pelatihan. Untuk dapat mengalahkan Xiao Ning dengan satu serangan, semua penonton memberikan tepuk tangan meriah kepada Xiao Xun. “Hehe, Xun Er Biao Mei benar-benar di atas dalam generasi muda klan. Kamu benar-benar kuat. Meskipun Xiao Ning baru saja dikalahkan oleh Xun Er, dia tersenyum ketika dia berjalan kembali ke tengah-tengah lapangan pelatihan. Dengan tenang menatap gadis di depannya, cinta yang sungguh-sungguh pada Xiao Mata Ning tidak tersembunyi sama sekali. Meskipun mereka secara teknis Biao Ge / Mei, Xiao Ning tahu bahwa di seluruh klan, banyak anggota tidak memiliki hubungan darah yang dekat dan untuk Xiao Xun Er, dia tahu bahwa dia tidak berhubungan darah dengan dia. Seolah-olah dia tidak merasakan tatapan tajam dari Xiao Ning, Xun Er dengan hormat menggelengkan kepalanya dan berkata: “Xiao Ning Biao Ge biarkan aku menang.” Setelah mengatakan itu, dia tidak menunggu untuk tanggapan dari Xiao Ning dan langsung ke bagian timur aula dengan senyum lebar. Menjadi pusat perhatian, gerakan Xun Er terdeteksi oleh semua orang dan mengikuti jalur Xun Er yang dimaksudkan, mereka menemukan Xiao Yan. Meskipun begitu Xiao Yan sekarang menjadi pusat perhatian para penonton sebelumnya, Xiao Yan tidak melihat ke atas dan ab disembunyikan di dunianya sendiri.