Battle Through the Heavens – Chapter 160

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 160

Chapter 160: Perbedaan Antara Dou Shi dan Dou Zhe

Pakaian di tubuh Xiao Yan terus membengkak ke luar untuk waktu yang lama sebelum akhirnya kembali ke kulit Xiao Yan. Xiao Yan menghirup udara kotor sebelum berdiri dan berbalik ke arah Yao Lao yang tersenyum di sisinya. Membuka mulutnya dan menyeringai, Xiao Yan tidak bisa menyembunyikan kegembiraan di wajahnya. Dengan waktu setahun, dia akhirnya dipromosikan menjadi Dou Shi sejati. Selama ini, ia telah mengerahkan banyak tenaga dan keringat untuk mencapai kesuksesan yang seperti kupu-kupu yang keluar dari kepompongnya.

Menjadi Dou Shi berarti Xiao Yan telah meninggalkan kelas yang mayoritas orangnya ikuti. Meskipun kelas Dou Shi masih dianggap berada di level yang lebih rendah di benua Dou Qi, itu dianggap jauh lebih kuat dan kelas yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Dou Zhe yang merupakan kelas terendah. Yang terpenting, Xiao Yan masih muda dengan banyak waktu untuk memperkuat dirinya!

Xiao Yan mengencangkan tinjunya. Kekuatan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya mengalir di setiap bagian tubuhnya. Hanya sampai hari ini, ketika dia secara pribadi masuk ke kelas Dou Shi, apakah Xiao Yan benar-benar mengerti betapa besar perbedaan antara Dou Zhe dan Dou Shi. Mengingat pertempuran yang dia lakukan dengan Mu She saat itu, Xiao Yan saat ini tidak bisa membantu tetapi bersukacita di dalam hatinya. Jika Yao Lao tidak mengajarinya Teknik Dou kelas Di, dia akan mengalami kesulitan besar dalam mengalahkan Mu She terlepas dari bagaimana dia melompat, apalagi bisa membunuhnya.

Berdiri di tempat, Xiao Yan tiba-tiba mengangkat tangan kanannya dan melingkarkannya menjadi kepalan tangan. Segera, Dou Qi berwarna ungu tiba-tiba muncul di tubuhnya. Setelah Dou Qi muncul, tiba-tiba ia mundur sedikit. Sesaat kemudian, secara bertahap terakumulasi di luar pakaian Xiao Yan, tampaknya membentuk lapisan pertahanan Dou Qi. Mungkin karena Xiao Yan menelan Api Ungu, Api Ungu yang naik samar bisa dilihat di atas pertahanan Dou Qi.

Jubah Dou Qi, simbol Dou Shi, adalah salah satu keterampilan paling praktis dari seorang Dou Shi. Dalam pertarungan dengan Mu She, Xiao Yan telah menyaksikan kegunaannya yang luar biasa. Di masa lalu, Xiao Yan mungkin bisa mengeluarkan jubah Dou Qi tapi dia tidak bisa menutupi seluruh tubuhnya dengan itu seperti yang dia lakukan sekarang.

Selain itu, jubah Dou Qi yang dipanggil Xiao Yan di masa lalu tidak memiliki efek pada kecepatan, pertahanan, serangan dll. Hanya setelah menjadi Dou Shi, jubah yang dipanggil dilengkapi dengan kemampuan ini untuk membantu masuk. pertempuran, sesuatu yang didambakan semua Dou Zhes.

Melihat jubah api berwarna ungu yang tampak perkasa dan indah, wajah Xiao Yan dipenuhi dengan kegembiraan saat dia melemparkan beberapa pukulan cepat yang menciptakan angin kencang. Setelah pembersihan dan penguatan energi alam dari sebelumnya, arus dia sebenarnya bisa menyebabkan tinjunya mengeluarkan suara menusuk tajam hanya dengan kekuatannya sendiri.

Mengamati Xiao Yan yang bersemangat yang terus menguji kekuatan Dou Shi, Yao Lao menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia menunggu Xiao Yan untuk tenang sebelum bertanya, "Lihat apakah ‘Flame Mantra’ telah berevolusi. Level apa itu Tingkat Menengah atau Tinggi? "

Pertanyaan Yao Lao membuat Xiao Yan menghentikan pukulan cepatnya. Dia menganggukkan kepalanya dan sekali lagi perlahan menutup matanya, membiarkan pikirannya turun ke tubuhnya.

Setelah pikiran Xiao Yan turun ke tubuhnya, dengan cepat pikiran itu sampai ke perut bagian bawah tempat ‘Dan Tian’ berada. Pada saat ini, pusaran kuning pucat yang awalnya besar di sini benar-benar berubah menjadi pusaran berwarna ungu yang lebih kecil dari telapak tangan Xiao Yan. Pikirannya menyapu pusaran kecil berwarna ungu dan tiba-tiba menyadari bahwa ada lebih dari sepuluh tetes cairan berwarna ungu yang perlahan mengalir di dalam pusaran itu. Tetesan cairan berwarna ungu ini mengikuti spiral pusaran, seperti ikan kecil di danau.

Pikiran Xiao Yan dengan penasaran memasuki pusaran berwarna ungu dan diam-diam meliputi setetes kecil cairan berwarna ungu. Setelah merasakannya sejenak, kebahagiaan yang tak terkendali muncul di hati Xiao Yan; Dia menyadari bahwa di dalam tetesan kecil cairan berwarna ungu ini terdapat energi yang sangat kuat.

Menyadari rahasia cairan berwarna ungu, hati Xiao Yan sekali lagi dapat lebih memahami perbedaan besar antara Dou Shi dan Dou Zhe. Dia langsung menghela nafas emosional.

Pusaran Dou Zhe seperti balon sedangkan Dou Qi seperti udara yang terkandung di dalam balon. Balon ini memiliki titik kritis yang menjadi miliknya dan begitu Dou Qi yang dikandungnya mencapai titik di mana balon itu penuh, ia tidak lagi dapat mengandung Dou Qi berlebih. Jika seseorang ingin mendorong lebih dalam, pusaran itu akan meletus seperti balon dan meledak dengan keras.

Saat mempromosikan dari Dou Zhe ke Dou Shi, manfaat terbesar adalah bahwa Dou Qi yang terisi di dalam balon akan mengalami transformasi, berubah menjadi tetesan energi cair dengan energi yang jauh lebih padat, lebih kompleks, dan lebih murni daripada sekadar Dou Qi sederhana.

Setelah Dou Qi mengalami transformasi, kualitas dan kuantitas Dou Qi yang terkandung di dalam balon akan segera berkembang pesat.

Oleh karena itu, dengan memiliki penyimpanan Dou Qi yang sangat besar ini, seorang Dou Shi secara alami jauh lebih unggul; seorang Dou Zhe tidak bisa dibandingkan. Selain itu, sehubungan dengan kelas dan kemurnian Dou Qi mereka, mereka sama sekali berbeda.

Pikiran Xiao Yan perlahan keluar dari pusaran. Setelah penyelidikan sebelumnya, Xiao Yan dapat memahami bahwa meskipun tetesan cairan ini tampaknya hanya seukuran kuku, sepertiga dari Dou Qi kuning pucatnya sebelum menjadi Dou Shi akan dibutuhkan untuk membuat salah satu dari tetesan kecil ini. energi cair. Dari sini, jelas terlihat jenis energi apa yang terkandung dalam setetes kecil ini.

Saat dia menyaksikan pusaran yang berputar perlahan, pikiran Xiao Yan bergerak sedikit. Benang Dou Qi berwarna ungu segera mengalir keluar dan mulai mengalir melalui Jalur Qi yang ditentukan oleh Metode Qi ‘Flame Mantra’.

Mengikuti aliran Dou Qi di Jalur Qi yang telah ditentukan, Xiao Yan bisa merasakan banyak benang energi jenis api merembes dari udara sekitarnya di dunia luar, menembus kulit Xiao Yan dan memasuki Jalur Qi-nya. Dou Qi berwarna ungu kemudian akan membawanya dan menyelesaikan siklus sempurna Metode Qi.

Setelah menyelesaikan siklus Metode Qi, Xiao Yan dapat merasakan bahwa benang Dou Qi yang dilepaskan dari pusaran jauh lebih kuat dan lebih kaya daripada beberapa menit sebelumnya.

Setelah menyelesaikan satu siklus, Dou Qi yang menjadi lebih kuat sekali lagi memasuki pusaran. Pada saat itu, tubuh Xiao Yan sedikit gemetar. Akhirnya, dia membuka matanya perlahan dan melihat wajah Yao Lao yang dipenuhi dengan antisipasi. Dia tanpa sadar mengangkat bahunya dan tanpa daya berkata, "Tingkat Menengah Kelas Huang! Itu hanya berkembang satu tingkat. "

"Tingkat Menengah Kelas Huang? Ha ha, sudah diharapkan. "

Mendengar kata-kata Xiao Yan, Yao Lao tidak merasa kecewa. Dia menatap wajah tertekan di depannya dan tidak bisa menahan tawa, "Evolusi Metode Qi ini membutuhkan energi yang sangat besar dari ‘Api Surgawi’. Dari awal, Api Ungu ini tidak memenuhi syarat. Ini sudah cukup bagus karena menyebabkan Metode Qi hampir tidak berkembang satu tingkat. Selain itu, dengan mengandalkan keunikan ‘Flame Mantra’, Metode Qi tingkat Huang Tengah saja tidak kalah dengan Metode Huang Qi Tinggi lainnya. Anda harus puas. "

Mendengar ini, Xiao Yan hanya bisa menganggukkan kepalanya sambil tersenyum pahit. Meskipun dia tahu itu tidak mungkin, hatinya terus menunggu keajaiban terjadi; mungkin Metode Qi bisa langsung melompat ke Metode Qi kelas Xuan. Namun, dari kelihatannya, keajaiban ini sedikit khayalan.

"Ugh, Api Surgawi… menelan ‘Api Ungu’ telah memberiku penderitaan yang luar biasa, tapi efeknya tidak terlalu penting. Jika saya benar-benar bertemu dengan Api Surgawi, akan sulit untuk mengetahui siapa yang akan menelan siapa. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Meskipun Xiao Yan tidak pernah secara pribadi mengalami kekuatan Api Surgawi, dia samar-samar bisa merasakan betapa menakutkannya nyala api berwarna putih mengerikan dari Yao Lao ketika yang terakhir sedang memperbaiki obat.

Menggelengkan kepalanya dengan sekuat tenaga, Xiao Yan menyingkirkan sedikit kelesuan di hatinya. Tidak peduli apa yang dikatakan, Metode Qi-nya telah berevolusi. Apalagi dia masih punya banyak waktu. Dengan mengambil langkah demi langkah, Xiao Yan percaya bahwa suatu hari, dia akan dapat menelan ‘Api Surgawi’ yang sebenarnya dan mengembangkan ‘Mantra Api’ menjadi Metode Qi kelas Tian yang hanya ada dalam legenda.

Melihat Xiao Yan secara bertahap pulih dari keadaan tertekannya, Yao Lao tersenyum. "Karena kamu sudah menjadi Dou Shi, pelatihan kita di Pegunungan Binatang Ajaib akan segera berakhir!"

"Kalau begitu ayo pergi. Saya sedikit jengkel melihat pegunungan yang rusak ini. "

"Ya, besok kita akan pergi." Yao Lao menganggukkan kepalanya saat dia merenung dengan keras, "Jika kita menghitung waktu yang kita habiskan di sini, hanya ada delapan bulan waktu lagi sebelum kita perlu pergi ke Misty Cloud Sect untuk perjanjian tiga tahun."

Mendengar ini, tubuh Xiao Yan gemetar dan tatapannya menyapu ruang di luar gua. Beberapa saat kemudian, dia mengerutkan kening dan berkata, "Aku ingin tahu level apa dia sekarang …"

"Hehe. Anda bisa rileks. Di waktu yang tersisa, saya mungkin tidak dapat membantu Anda menjadi Da Dou Shi, tetapi dipromosikan oleh beberapa bintang dalam level Dou Shi seharusnya tidak terlalu sulit. " Kata Yao Lao dengan lembut. Ketika kata-katanya mencapai titik ini, ada sedikit jeda sebelum dia melanjutkan dengan senyuman, "Selain itu, bahkan jika ada alasan tak terduga yang menyebabkan kekuatannya meningkat sedemikian rupa sehingga jauh melebihi dirimu, kamu harus percaya bahwa tubuh tua ini saya tidak akan membual. Dalam Kekaisaran Jia Ma ini, tidak ada banyak orang yang saya anggap … bahkan jika itu adalah Pemimpin Sekte Misty Cloud Yun Yun yang kekuatannya berada di peringkat tiga teratas di Kekaisaran Jia Ma. "

"Haha, saya tidak pernah meragukan kekuatan Guru. Jika Anda mengatakan itu mungkin, maka secara alami saya akan mempercayainya. " Diberikan jaminan untuk menenangkannya, Xiao Yan merasa jauh lebih santai saat dia menjilat Yao Lao.

Sambil tersenyum lebar di wajah Xiao Yan dengan ekspresi angkuh, Yao Lao melambaikan tangannya dan berkata, "Besok, kita akan meninggalkan Pegunungan Binatang Ajaib. Perhentian kita berikutnya adalah Gurun Tager yang luas di perbatasan Kekaisaran Jia Ma. Saya akan memperingatkan Anda terlebih dahulu, pelatihan di sana akan jauh lebih sulit dan lebih berbahaya daripada di Pegunungan Magic Beast. Anda harus mempersiapkan diri untuk itu. "

"Gurun Tager… Kedua kakak laki-lakiku sepertinya berada di sekitar daerah itu. Jika saya punya waktu, saya bisa melihat jalan saya. "

Membuka mulutnya dan menyeringai, Xiao Yan menepuk dadanya dan berkata kepada Yao Lao, "Selama aku bisa menguatkan diriku dengan cepat tanpa efek samping yang merugikan, kamu bisa melempar latihan yang sulit padaku."

"Ha ha. sungguh keinginan yang kuat! " Yao Lao tertawa saat sudut matanya memendam niat buruk saat mereka melirik Xiao Yan. "Saya harap Anda tidak akan mundur ketika saatnya tiba. Tetapi pada saat itu, bahkan jika Anda menginginkannya, saya akan dengan paksa menendang Anda kembali. "

Sambil tersenyum canggung, Xiao Yan dengan cerdas tetap diam.

"Baik. Kembali dan istirahat. Besok pagi kita akan pergi. " Saat Yao Lao hendak kembali ke atas ring, tubuhnya tiba-tiba bergetar. Setelah merenung beberapa saat, dia tiba-tiba berkata, "Saat itu, saya telah mengunjungi Gurun Tager karena saya mendengar bahwa sejenis ‘Api Surgawi’ tersembunyi di gurun yang luas. Sayangnya, saya tidak berhasil menemukannya. Jika beruntung, Anda mungkin memiliki kesempatan untuk… "

Setelah mengatakan hal ini, Yao Lao tidak repot-repot melihat mata Xiao Yan yang cerah. Tubuhnya bergoyang dan masuk ke dalam ring.

"Api Surgawi…"

Dengan tinjunya yang dikencangkan dengan cara yang agak gelisah, Xiao Yan berbalik dan berjalan keluar dari gua. Setelah menguji kekuatan Api Ungu, rasa lapar akan ‘Api Surgawi’ yang lebih ganas dan menakutkan juga meningkat.

"Saya harus memilikinya!"

Suara lembut pria muda yang membawa sedikit keserakahan bergema di seluruh bagian dalam gua.