Battle Through the Heavens – Chapter 199

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 199

Chapter 199: Di Bawah Crypt

Sesaat sebelum Xiao Yan hendak memasuki danau magma merah yang berapi-api, nyala api putih yang tebal tiba-tiba mengalir keluar dari tubuhnya dan membungkusnya.

"Splash …" Tubuhnya melesat ke magma, menyebabkan magma merah menyala itu memercik ke segala arah.

Mendengar suara ini, Xiao Ding dan Qing Lin di atas buru-buru mengalihkan pandangan mereka ke arah magma di mana ada beberapa riak. Namun, mereka tidak melihat sosok manusia …

"Dimana dia?" Menonton adegan yang menunjukkan sesuatu telah langsung menguap, Xiao Ding tanpa sadar menoleh ke Qing Lin di sisinya dan berteriak.

"Ah?" Qing Lin mundur selangkah. Wajahnya pucat saat menatap danau magma yang tenang. Orang yang baru saja melompat ke dalamnya sepertinya langsung berubah menjadi abu saat dia bersentuhan dengan magma, bahkan tanpa mengeluarkan jeritan.

"Hiss …" Suara mendesis dari Flame Spirit Serpent tiba-tiba dipancarkan dari magma.

Mendengar suara mendesis ini, ekspresi gembira muncul di wajah Qing Lin. Tatapannya buru-buru menyapu magma. Sosok manusia yang ditutupi dengan api putih tebal tiba-tiba muncul dari magma dan tersenyum saat dia melambai ke arah Xiao Ding dan Qing Lin di atas.

"Syukurlah … untungnya tidak ada yang terjadi." Melihat Xiao Yan yang tampaknya mengabaikan magma panas di sekitarnya, Xiao Ding akhirnya dan benar-benar menghela nafas lega. Seluruh tubuhnya duduk di tanah dengan kelelahan saat dia menyeka keringat dingin dari wajahnya.

Xiao Yan menyaksikan magma merah menyala yang mengalir lambat di sekitarnya dengan wajah terkejut saat seluruh tubuhnya melayang di magma panas. Gelembung udara besar muncul di sisinya, Dengan ‘ledakan’, itu meledak terbuka dan beberapa magma melesat ke arah wajah Xiao Yan. Namun, dalam sekejap mata, itu dikonsumsi oleh lapisan api putih yang tebal.

Dengan tubuhnya dilindungi oleh lapisan api putih tebal, suhu di luar tampaknya telah disingkirkan. Perasaan yang agak sedingin es melayang di sekitar tubuhnya alih-alih panas yang seharusnya ada.

Xiao Yan mengangkat beberapa magma merah menyala di tangannya dan membiarkannya mengalir turun dari celah di antara jari-jarinya. Dia menepuk bibirnya karena terkejut. Berhubungan dengan magma dalam jarak yang begitu dekat membuat hatinya merinding. Jika api yang menyelimutinya tiba-tiba menghilang, maka akhir hidupnya…

Memikirkan gambar belalang melompat dan mengerut dalam wajan, Xiao Yan merasakan kedinginan saat dia menggigil hebat. Wajahnya juga menjadi sedikit lebih pucat. TL: Ini adalah hidangan Cina di mana belalang hidup dipanggang

"Anak kecil, cepatlah. Meskipun saya dapat memanipulasi ‘Bone Chilling Flame’ dan melindungi Anda sementara, itu menghabiskan sejumlah besar Kekuatan Spiritual saya. Setelah saya kehilangan Kekuatan Spiritual yang diperlukan untuk mempertahankannya, Anda akan langsung dibakar menjadi abu oleh Api Dingin Tulang bahkan sebelum magma menelan Anda. Jadi, berhentilah membuang waktu. Sebelum Kekuatan Spiritual saya habis, Anda harus meninggalkan danau magma ini. Jika tidak, gambar belalang dalam wajan yang Anda pikirkan sebelumnya akan menjadi kenyataan. " Ketika Xiao Yan berulang kali menghela nafas kaget, tawa Yao Lao tiba-tiba terdengar di dalam hatinya.

"Iya." Dengan mulutnya berkedut beberapa kali, Xiao Yan buru-buru mengangguk dengan serius. Dia berbalik, menatap Ular Roh Api Berkepala Dua yang besar di dekatnya dan tertawa, "Hei Kepala Besar, tunjukkan jalan."

Mendengar teriakan Xiao Yan, Flame Spirit Serpent mengabaikannya. Itu menggeser kepalanya untuk menghadap pintu keluar terowongan dan menunggu Qing Lin menganggukkan kepalanya dan mengeluarkan perintah sebelum dengan enggan membalikkan tubuhnya dan menyelam ke magma.

Melihat bahwa Flame Spirit Serpent menyebabkan lingkaran demi lingkaran riak terbentuk di permukaan danau magma, Xiao Yan dengan lembut menghembuskan napas. Setelah itu, dia menyelam ke magma dan mengikuti di belakang Flame Spirit Serpent.

Semuanya berwarna merah menyala di dalam magma. Namun, dengan perlindungan dari ‘Bone Chilling Flame’, Xiao Yan samar-samar bisa melihat lingkungan di sekitarnya. Tatapannya menyapu sekali sebelum dia dengan cepat menggerakkan tubuhnya dan mengikuti Flame Spirit Serpent yang menyelam menuju wilayah terdalam dari magma.

Di magma merah menyala, arus bawah melonjak. Kadang-kadang, akan ada gelombang magma yang ganas di bawah arus yang muncul dari arah yang tidak diketahui. Arus bawah ini mengandung energi yang sangat besar. Jika salah satunya terkena, bahkan seorang Da Dou Shi akan terluka parah.

Namun, Xiao Yan beruntung karena Flame Spirit Serpent sangat akrab dengan tempat itu. Sebelum arus bawah tiba, itu akan dapat menemukan rute yang paling cocok untuk menyelinap. Xiao Yan, yang mengikuti di belakangnya, juga mengambil kesempatan untuk berhasil menghindari arus bawah dari magma.

Di dunia merah yang membara ini, tampaknya tidak ada makhluk hidup selain Flame Spirit Serpent. Ini tidak mengherankan. Bagaimanapun, persyaratan untuk bertahan hidup di sini terlalu keras. Selain Ular Roh Api Berkepala Dua yang merupakan binatang aneh yang mengandalkan memakan magma untuk hidup, Binatang Ajaib lainnya bahkan Binatang Ajaib seperti Dewa seperti Amethyst Winged Lion, tidak akan dapat dengan bebas bergerak di tempat seperti ini. tanpa terpengaruh oleh lingkungan.

Saat Xiao Yan terus menuju ke bawah dengan cara yang tidak pernah berakhir menuju bagian bawah magma, dia samar-samar bisa merasakan bahwa suhu dunia luar berlipat ganda bahkan dengan perlindungan dari ‘Api Pendingin Tulang’.

Merasakan fenomena ini, Xiao Yan tanpa sadar menelan ludahnya. Bibirnya sedikit gemetar, tampak sedikit biru. Orang yang belum pernah mengalami lingkungan seperti ini akan kesulitan membayangkan gagasan berenang di dalam magma. Itu hanya sedikit berbeda dari menari di atas bilah malaikat maut …

Saat dia pergi lebih dalam dan lebih dalam ke bagian bawah ruang bawah tanah, sedikit kesalahan akan berarti bahwa bahkan dengan perlindungan Yao Lao, kehidupan Xiao Yan yang sangat rapuh akan padam.

Sementara Xiao Yan takut dan gemetar karena hidupnya yang tidak berarti, Flame Spirit Serpent masih tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Itu tidak menoleh untuk melihat apakah Xiao Yan telah menyusul saat berenang menuju daerah dalam ruang bawah tanah dengan semangat.

Dalam lingkungan seperti ini di mana dia kehilangan kelima inderanya, Xiao Yan tidak tahu aliran waktu yang sebenarnya. Dia hanya tahu bahwa setelah melanjutkan dengan cara seperti mesin ini, kakinya sudah merasa sedikit mati rasa.

"Anak kecil, dalam waktu setengah jam, kamu harus kembali!" Sama seperti Xiao Yan merasa sedikit linglung saat dia mengikuti di belakang Flame Spirit Serpent yang turun, suara serius Yao Lao tiba-tiba terdengar.

"Uh? Apa?" Mendengar ini, Xiao Yan terdiam sejenak sebelum dia buru-buru bertanya, "Apa yang terjadi."

"Kami telah turun lebih dalam dan lebih dalam. Lihatlah magma di luar… "kata Yao Lao dengan suara yang dalam.

Mendengar kata-kata Yao Lao, Xiao Yan buru-buru mengangkat pandangannya. Dia terkejut saat menyadari bahwa magma merah menyala di sekitarnya tanpa sadar berubah menjadi sedikit kehijauan.

"Apa yang terjadi?" Xiao Yan bertanya dengan kaget saat kecepatan renangnya perlahan melambat.

"Ini adalah transformasi yang disebabkan oleh suhu yang naik dengan cepat. Suhu saat ini dari magma di sekitarnya dengan cepat mencapai batas yang bisa saya tahan. " Suara Yao Lao mengandung keseriusan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"…" Mendengar ini, sudut mulut Xiao Yan bergerak-gerak. Keringat di dahinya jatuh seperti air yang menetes saat dia bergumam, "Tidak mungkin! Bukankah ‘Bone Chilling Flame’ peringkat kesebelas di peringkat ‘Heavenly Flame’? Jangan katakan padaku bahwa ‘Api Surgawi’ di bawah ini bahkan lebih ganas daripada ‘Api Dingin’ milik Guru? "

"Anda tidak bisa mengatakannya seperti ini. Saya sekarang dalam keadaan roh dan tidak dapat menampilkan banyak kekuatan ‘Api Dingin Tulang’. Selain itu, saya harus meminjam tubuh Anda untuk melepaskannya. Dengan cara ini, kekuatannya tersebar lebih jauh. Menambah tekanan dari magma di sekitarnya dan suhu yang meningkat, setengah jam adalah batas saya. " Yao Lao dengan cepat menjelaskan.

"Baiklah, manfaatkan waktu sepenuhnya." Setelah mendesak Xiao Yan, Yao Lao sekali lagi terdiam. Sepertinya dia tidak berani untuk dialihkan, setidaknya kecelakaan apa pun harus terjadi dari perlindungan dari ‘Bone Chilling Flame’.

Mengangguk dengan senyum pahit, Xiao Yan sekali lagi melihat magma di sekitarnya yang berubah sedikit hijau. Dia tanpa sadar berteriak ke depan, "Hei, seberapa jauh?"

Xiao Yan tahu bahwa Binatang Ajaib di tingkat Dou Ling sudah memiliki kecerdasan yang tidak bisa diremehkan. Jadi, dia tidak khawatir itu tidak bisa memahaminya.

Suara Xiao Yan dibawa oleh Dou Qi saat melewati penghalang magma dan memasuki telinga Flame Spirit Serpent di depan. Yang terakhir memutar kepalanya yang besar, secara acak mendesis beberapa suara dan tiba-tiba meningkatkan kecepatan turunnya.

"Sialan …" Melihat tindakan Flame Spirit Serpent, Xiao Yan tidak bisa menahan kutukan. Setelah ragu-ragu sejenak, dia mengatupkan giginya dengan erat dan menendang kakinya dengan keras. Tubuhnya yang diselimuti oleh api putih tebal, berubah menjadi bayangan putih dan tiba-tiba melesat ke bawah.

Tubuh Xiao Yan melewati magma yang hampir berubah menjadi hijau sepenuhnya. Keringat di wajahnya terus menetes ke matanya. Meski terasa sedikit menyakitkan, Xiao Yan bahkan tidak berani mengedipkan matanya, takut dia akan ditinggalkan oleh Flame Spirit Serpent yang tiba-tiba meningkatkan kecepatannya.

"Che, seberapa banyak lagi yang ingin kamu turunkan?" Saat dia terus turun, Xiao Yan dapat dengan jelas merasakan bahwa suhu mengganggu tubuhnya meskipun ada perlindungan dari ‘Bone Chilling Flame’.

"Sepuluh menit! Sial. Jika saya tidak melihat ‘Api Surgawi’ dalam sepuluh menit, saya akan berhenti mencari! " Xiao Yan yang berulang kali menggigil mengencangkan tinjunya yang gemetar ketika dia menyadari bahwa bahkan suaranya mulai bergetar saat ini.

…

Beberapa saat kemudian.

Delapan menit! Sudut mulutnya bergerak-gerak saat Xiao Yan berteriak dengan suara rendah.

Flame Spirit Serpent terus mengabaikannya saat ia turun dengan sekuat tenaga.

…

Empat menit! Suara Xiao Yan benar-benar kering saat dia berteriak.

…

"Dua menit!" Xiao Yan menyadari bahwa jantungnya berdebar kencang dalam hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Sialan. Saya akan kembali. Tidak mencari lagi! " Dengan mata merah, tubuh Xiao Yan yang turun tiba-tiba berhenti. Tanpa kata-kata yang tidak perlu, dia dengan tegas berbalik dan mulai berenang ke atas dengan ekspresi pucat.

Namun, saat Xiao Yan berbalik, Flame Spirit Beast mengayunkan ekornya yang besar dan melilit pinggang Xiao Yan. Ekornya ditutupi oleh api merah tua yang kaya. Meskipun nyala api berulang kali berubah menjadi ketiadaan ketika bersentuhan dengan nyala api putih yang tebal, kekuatan besar yang dikandungnya masih menarik Xiao Yan kembali dengan keras.

"Sial, apakah aku telah dipermainkan oleh binatang buas ini?" Saat ketika dia ditarik kembali oleh Flame Spirit Serpent, sebuah pikiran mengejutkan tiba-tiba terlintas di benaknya.

Pikiran ini baru saja muncul saat Xiao Yan dilempar ke depan Flame Spirit Beast. Saat dia sibuk menari, dia mengalihkan pandangannya untuk mencari jalan setapak. Namun, dia tiba-tiba membeku pada benda bercahaya berwarna hijau di jarak dekat.

Cahaya berwarna hijau menutupi magma di wilayah ini. Ketika Xiao Yan tenang dan menoleh, dia samar-samar melihat teratai berwarna hijau di dalam cahaya hijau yang berdiri dengan lembut dan lembut.

"Api Inti Teratai Hijau ‘?" Saat Xiao Yan melirik lotus berwarna hijau ini, tawa Yao Lao yang tercengang dan gembira tiba-tiba terdengar di dalam hatinya.