Battle Through the Heavens – Chapter 2

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 2

Dou Qi Continent

Bulan seperti lempengan perak dan bintang-bintang memenuhi langit.

Di puncak tebing, Xiao Yan berbaring di rumput dan di mulutnya ada seuntai rumput hijau. Dia mengunyahnya sedikit dan membiarkan kepahitan menyebar ke mulutnya perlahan-lahan.

Dia mengangkat telapak tangannya yang putih dan meletakkannya di depannya, menghalangi bulan dan hanya membiarkan cahaya bulan melewati celah di antara jari-jarinya. Dia melihat bulan perak bundar raksasa di langit.

“Ai …” Memikirkan kembali pengujian di sore hari, Xiao Yan menghela nafas ringan. Dia malas menarik tangannya kembali dan meletakkan kedua tangannya di kepalanya. Dia tampak linglung.

“Sudah 15 tahun, ya?” Suara lembut yang tiba-tiba keluar dari remaja tanpa peringatan.

Dalam pikiran Xiao Yan, ada adalah rahasia yang hanya dia sendiri yang tahu: Dia bukan orang dari dunia ini. Lebih tepatnya, jiwanya bukan dari dunia ini. Dia berasal dari bintang biru tua yang disebut Bumi. Mengenai misteri yang tidak bisa dijelaskan mengapa dia ada di sini, dia sendiri tidak tahu. Namun, setelah tinggal di sini selama beberapa waktu, dia perlahan-lahan menyadari: Dia melewati sisi lain!

Seiring bertambahnya usia, dia perlahan-lahan mulai memahami bagian-bagian dari benua ini.

< p> Benua ini disebut Benua Dou Qi. Di benua itu, tidak ada banyak kisah pengguna sihir dan efeknya, tetapi, Dou Qi adalah bintang utama.

Di tanah yang luas ini, pelatihan Dou Qi menjadi hal biasa setelah kerja keras individu yang tak terhitung jumlahnya yang terus melatih generasi ke generasi, memperluas pengetahuan seputar Dou Qi hingga ke puncak. Dou Qi dan umat manusia adalah satu dan sama dalam kehidupan sehari-hari dan karenanya, Dou Qi sangat penting di benua ini. Itu bisa disebut irreplaceable!

Karena jumlah level di Dou Qi terus meningkat, begitu pula jumlah cara untuk melatihnya. Beberapa lebih baik daripada yang lain, seperti yang diharapkan.

Setelah melalui sistem analisis, peringkat Dou Qi di Benua Dou Qi dipecah menjadi empat kelas yang berbeda – Tian, ‹‹Di, Xuan, Huang.

Dan setiap kelas dibagi lagi menjadi peringkat Pemula, Sedang dan Tinggi!

Teknik Dou Qi yang Anda pelajari juga menentukan seberapa kuat Anda nantinya. Misalnya, jika seseorang berlatih teknik peringkat menengah kelas Xuan, ia secara alami akan lebih kuat daripada seseorang yang berlatih teknik peringkat tinggi kelas Huang.

Di Benua Dou Qi, untuk membedakan yang kuat dari yang lemah, ada 3 kriteria yang perlu dilihat.

Pertama, dan yang paling penting, adalah kekuatan tubuh alami Anda. Jika seseorang hanya memiliki tingkat kekuatan 1 bintang, bahkan jika dia berlatih teknik peringkat tinggi kelas Tian, ‹‹dia tidak akan bisa mengalahkan Master Tempur kelas Huang.

Berikutnya adalah level teknik. Jika dua orang dengan kekuatan bawaan yang sama bertarung, yang dengan teknik yang lebih baik jelas akan menang.

Terakhir adalah Teknik Dou.

Teknik Dou adalah jenis keterampilan khusus yang digunakan ketika mengendalikan Dou Qi dan di tanah Dou Qi, Teknik Dou juga dipisahkan menjadi Tian, ‹‹Di, Xuan, Huang.

Dou Qi di benua berbicara sendiri, tetapi Teknik Dou berbeda. Hampir semua orang memulai dengan kelas Teknik Dou dari Huang. Jika Anda ingin belajar lebih banyak keterampilan kontrol lanjutan, Anda harus bergabung dengan sebuah sekte atau mendaftar di sekolah Teknik Dou.

Tentu saja, ada beberapa yang, secara kebetulan, berhasil mempelajari keterampilan yang orang lain sebelum tertinggal, atau mereka yang memiliki Teknik Dou yang kompatibel. Bagi orang-orang ini, level tempur mereka mungkin sedikit lebih tinggi dari biasanya.

Mengandalkan 3 aspek ini, Anda dapat menentukan siapa yang kuat dan siapa yang lemah. Singkatnya, jika Anda berhasil mempelajari Teknik Dou tingkat tinggi, manfaat di masa depan akan sangat besar.

Namun, Teknik Dou tingkat tinggi sangat sulit didapat sebagai orang awam. Mereka yang terbuka untuk umum adalah teknik kelas Huang yang normal. Untuk klan yang lebih besar atau sekte kecil, teknik kelas Xuan adalah norma. Misalnya, di klan Xiao Yan, teknik level tertinggi mereka hanya dipraktikkan oleh pemimpin klan – Lion Wind Strike. Itu adalah gaya angin kelas Xuan Peringkat menengah Dou Teknik.

Di atas kelas Xuan akan menjadi kelas Di, tetapi teknik tingkat tinggi semacam ini mungkin hanya dapat diperoleh oleh organisasi mirip negara yang kuat.

Adapun kelas Tian, ‹‹dalam seratus tahun, itu belum muncul sekali.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, rakyat jelata yang mencoba mendapatkan teknik tingkat tinggi seperti mencoba memanjat gunung. tanpa gigi. Namun, tidak ada yang mutlak. Di dunia Dou Qi, ada ribuan klan. Di Utara, ada orang yang disebut sebagai ‘Tak terkalahkan’. Mereka menyatukan jiwa mereka dengan binatang buas dan menjadi orang barbar. Di Selatan, ada klan roh binatang kelas tinggi yang pintar dan berbakat, dan bahkan orang-orang di dunia bawah yang aneh dan terkenal.

Karena luasnya benua, pasti ada kasus-kasus tokoh tanpa nama yang, secara kebetulan, terjadi pada keajaiban yang membuat mereka kuat. Atau, mungkin, mungkin ada orang yang terikat oleh takdir untuk menemukan teknik yang kuat. Di tanah Dou Qi, ada satu kalimat terkenal: Jika Anda menemukan diri Anda terjebak di selokan atau ditinggalkan oleh dunia, jangan panik. Ambil dua langkah ke depan dan mungkin Anda akan menemukan diri Anda lebih kuat dari sebelumnya.

Tentu saja, meskipun kalimat ini tidak salah, dalam ribuan tahun sejarah di benua ini, tidak ada banyak cerita tentang orang yang menjadi kuat secara kebetulan.

Sebagai akibatnya, setiap hari , ada banyak individu yang mencoba menerobos dan menemukan keterampilan atau teknik baru, tetapi sebaliknya hanya kembali dengan pinggul atau kaki patah.

Secara keseluruhan, benua ini penuh dengan misteri dan mukjizat. < / p>

Untuk mengakses brankas teknik Dou Qi rahasia, Anda setidaknya harus menjadi Dou Zhe yang lengkap untuk memenuhi persyaratan dasar. Bagi Xiao Yan, rasanya begitu jauh.

Puu ‹‹Xiao Yan meludahkan rumput dan dengan cepat berdiri dan membuat wajah yang gila. Dia menghadap ke langit dan berteriak, Astaga! Bagaimana saya bisa dimainkan untuk orang bodoh seperti ini? “

Dalam kehidupan masa lalunya, Xiao Yan adalah orang biasa yang biasa-biasa saja. Kekayaan, ketenaran, dan kecantikan tampaknya sejajar dengan hidupnya, tidak pernah memotongnya. Kemudian, ketika dia datang ke benua ini, Xiao Yan terkejut. Karena serangkaian pengalaman kedua, rohnya menjadi lebih kuat daripada orang kebanyakan.

Harus diketahui bahwa di benua Dou Qi, roh Anda diputuskan saat lahir. Mungkin, seiring bertambahnya usia, itu akan sedikit menguat, tetapi tidak ada teknik yang diketahui untuk melatih semangat Anda untuk menjadi lebih kuat.

Semangat kuat Xiao Yan yang memberinya bakat, serta ketenarannya sebagai seorang jenius.

Untuk orang biasa, jika mereka diberitahu bahwa mereka bisa menjadi jenius, ada sedikit keraguan bahwa mereka akan mengklaim ketenaran mereka dan menjalani kehidupan yang tinggi. Bagi orang biasa seperti Xiao Yan, ketika ia mulai melatih Dou Zhi Qi-nya, godaan untuk bisa menjadi terkenal akan menjadi tak tertahankan. Tentu saja dia tidak akan memilih untuk tetap bersembunyi dan terus berlatih!

Jika tidak ada kecelakaan, Xiao Yan mungkin bisa tumbuh lebih banyak lagi dengan label ‘jeniusnya’. Sayangnya, pada usia 11, labelnya dicuri darinya dan dalam satu malam, seorang jenius berubah menjadi sampah.

Setelah berteriak di bagian atas paru-parunya untuk sementara waktu, Xiao Yan akhirnya tenang dan wajahnya berubah tenang lagi. Tidak peduli seberapa marahnya dia, dia tidak akan bisa mendapatkan kembali kekuatannya.

Menggelengkan kepalanya dengan pahit, Xiao Yan merasa sedih. Dia tidak tahu apa yang terjadi pada tubuhnya, dan tidak ada yang tampak luar biasa. Semangatnya tumbuh seiring bertambahnya usia, seperti yang diharapkan. Penyerapannya terhadap Dou Zhi Qi juga sangat cepat. Itu lebih cepat daripada petarung terkuat dari beberapa tahun yang lalu. Semua faktor ini seharusnya berarti bahwa Xiao Yan adalah seorang jenius alami, tetapi semua Dou Zhi Qi yang diserapnya tampaknya benar-benar hilang. Harga dirinya terpukul dan dia hanya bisa merasa tertekan.

Mengambil napas dalam-dalam lagi, Xiao Yan mengangkat tangannya. Di jarinya ada cincin hitam dengan desain sederhana. Bahan yang digunakan untuk membuatnya tidak diketahui. Di atasnya ada beberapa tanda juga. Ini adalah satu-satunya hadiah yang diberikan almarhum ibunya sebelum dia meninggal. Dia mulai memakainya sejak usia 4 dan bahkan sekarang, 10 tahun kemudian, dia masih mengenakan. Itu adalah hadiah berharga dari ibunya dan Xiao Yan sangat menghargainya. Dia menggosok cincin itu dan berkata dengan getir, Beberapa tahun ini, aku benar-benar mengecewakan Ibu, ya?

woods: “Ayah, mengapa kamu datang?”

Meskipun Dou Zhi Qi-nya hanya tahap ke-3, kesadaran rohaninya mirip dengan Dou Zhe bintang 5, mungkin bahkan lebih baik. Sambil memikirkan ibunya, dia tiba-tiba merasakan gangguan dari hutan.

Ah ah, Yan Er (1). Sudah terlambat. Kenapa kau masih di sini? Dari dalam rumpun pohon, setelah hening sesaat, sebuah suara lembut terdengar.

Pohon-pohon bergetar sedikit dan seorang pria paruh baya melompat keluar, wajah tersenyum lebar. Matanya terpaku pada putranya di bawah sinar rembulan.

Pria paruh baya itu mengenakan jubah abu-abu yang terlihat mahal. Dia berjalan dengan bangga dan bermartabat dan wajahnya menunjukkan itu. Dia adalah pemimpin klan Xiao, serta ayah Xiao Yan, bintang 5 Dou Shi – Xiao Zhan!

“Ayah, mengapa Anda belum kembali untuk beristirahat?” Menghadapi pria paruh baya itu, Xiao Yan tersenyum menebal. Meskipun ia memiliki serangkaian kenangan lain, ketika ia dilahirkan, orang di depannya memperlakukannya dengan cinta dan perhatian. Ketika dia kehilangan kekuatan dan semangatnya, cinta itu tidak berkurang tetapi tumbuh sebaliknya. Ini menusuk hati Xiao Yan, membuat Xiao Yan mengenalinya sebagai ayahnya.

“Yan Er, apakah kamu masih memikirkan apa yang terjadi sore ini?” Mengambil langkah besar ke depan, Xiao Zhan tersenyum lagi. < / p>

Ha ha, apa yang harus dipikirkan? Itu sesuai harapan saya. “Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan memaksakan senyum.

” Ai … “Melihat wajah lembut Xiao Yan, Xiao Zhan menghela nafas. Mereka berdua terdiam beberapa saat, sebelum Xiao Zhan berkata: “Yan Er, kamu sekarang 15 tahun, bukan?”

“Ya, ayah.”

< p> “Hanya satu tahun lagi … dan kamu harus menghadiri Upacara Kedewasaan …” kata Xiao Zhan.

“Ya, ayah. Tinggal satu tahun lagi. Tinju Xiao Yan mengepal untuk beberapa saat sebelum dia menjawab. Dia sangat jelas apa artinya Upacara Kedewasaan. Setelah upacara berlalu, untuk Xiao Yan yang tidak berlatih, ia akan tunduk pada kriteria mencari teknik Dou Qi. Karena dia sangat lemah, dia akan dikirim untuk melakukan pekerjaan normal di bagian lain dari klan Xiao. Ini adalah aturan klan dan bahkan jika pemimpin klan adalah ayahnya, dia tidak akan bisa berbuat apa-apa.

Jika seseorang tidak mencapai Dou Zhe pada usia 25, klan akan abad ke mereka. “Maaf, Yan Er. Jika Anda tidak mencapai tahap ke-7 Dou Zhi Qi tahun depan, saya tidak dapat melakukan apa pun untuk membantu Anda, tidak peduli seberapa besar keinginan saya. Di klan ini, saya bukan satu-satunya pembuat keputusan. Ada juga para kakek tua yang menungguku untuk melakukan kesalahan … “Melihat Xiao Yan yang damai, Xiao Zhan bersuara bersalah.” Ayah, aku akan terus bekerja keras. Satu tahun kemudian, saya pasti akan mencapai tahap 7 Dou Zhi Qi! “Xiao Yan meyakinkan ayahnya.” 4 tahap dalam 1 tahun? Ahh … jika itu aku dari sebelumnya, itu mungkin saja terjadi, tapi sekarang … aku mungkin tidak punya banyak kesempatan … “Meskipun Xiao Yan berusaha meyakinkan ayahnya, dia sendiri merasa pahit tentang hal itu. posisi, Xiao Zhan hanya bisa menjawab sambil menghela nafas. Dia tahu bahwa 4 tahap Dou Zhi Qi dalam setahun sangat sulit. Dia dengan lembut menepuk kepala Xiao Yan, dan tersenyum, berkata: “Sudah agak terlambat, Anda harus kembali dan beristirahat. Besok, klan memiliki tamu dan Anda tidak boleh melewatkan upacara. “” Tamu? Siapa? “Xiao Yan bertanya, penuh rasa ingin tahu.” Anda akan tahu besok. “Xiao Zhan mengedip pada Xiao Yan yang gelisah, pergi dengan senyum lebar di wajahnya.” Jangan khawatir, ayah. Saya akan bekerja sangat keras. “Xiao Yan menggosok cincin sederhana sambil mengangkat kepalanya dan berbisik. Baru saja Xiao Yan mengangkat kepalanya, cincin hitam di jarinya tiba-tiba menyala dengan cahaya misterius dan melintas. Berkedip, Xiao Yan menyadari itu bukan orang …