Battle Through the Heavens – Chapter 259

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 259

Chapter 259: Pertarungan Antara Tiga Dou Huang!

Di atas pilar besar, ada tiga sosok manusia yang berdiri. Sikap mereka yang agung dan mengesankan memberikan begitu banyak tekanan sehingga setiap orang kesulitan bernapas.

Di aula besar, Nalan Yanran dan Ge Ye memandangi tiga sosok manusia di pilar dengan wajah terkejut. Melihat cara yang mengesankan dari ketiga orang itu, jelas bahwa mereka semua adalah kelas Dou Huang. Orang-orang yang sangat kuat dari kelas seperti itu adalah sesuatu yang biasanya jarang dilihat Nalan Yanran terlepas dari statusnya. Saat ini, bagaimanapun, tiga dari mereka tiba-tiba muncul di aula klan Mo. Kejutan yang mereka bawa langsung menghancurkan bahkan kekuatan mental Nalan Yanran, yang cukup kuat.

"Saya harus melaporkan masalah ini kepada Guru secepat mungkin!" Pikiran ini terlintas di hati Nalan Yanran. Dia bertukar pandang dengan Ge Ye. Keduanya melihat keseriusan yang belum pernah ada sebelumnya di mata satu sama lain. Tiga Dou Huang cukup untuk menjungkirbalikkan Kekaisaran Ma Jia.

Berdiri di atas pilar, Xiao Yan memperhatikan wanita berpakaian hijau itu dengan saksama. Meskipun wajahnya ditutupi oleh benang hijau, yang menutupi penampilannya, tubuhnya yang indah dan indah di balik pakaian hijau memberi semua orang pemahaman di dalam hati mereka bahwa penampilan wanita itu tidak akan terlalu buruk.

Pada saat ini, wanita berpakaian hijau misterius ini dengan lembut menjentikkan tangannya ke Qing Lin yang berulang kali berjuang yang dia peluk di dadanya. Segera, Qing Lin yang berjuang pingsan.

"Hehe, Little Fellow, kamu bisa santai. Aku tidak tega menyakitimu. "

Wanita berpakaian hijau tersenyum lembut saat dia dengan lembut mengusap wajah kecil Qing Lin. Tangan kirinya dengan lembut memeluk yang terakhir ke dadanya sebelum mengangkat kepalanya dan memperhatikan Xiao Yan dan Hai Bo Dong yang mengelilinginya dari kedua sisi. Dia tersenyum dan berkata, "Seandainya saya tahu bahwa dua Dou Huang akan tertarik, saya akan mengambil tindakan lebih awal. Teknik transplantasi klan Mo tidak semistis yang saya kira, saya bahkan diam-diam belajar sedikit. Ini benar-benar merupakan kesepakatan yang kalah. "

Mendengar kata-kata wanita berpakaian hijau itu, ekspresi Mo Ran dan yang lainnya di bawah berubah drastis. Teknik rahasia yang sangat dibanggakan oleh klan Mo sebenarnya telah dipelajari secara diam-diam oleh wanita misterius ini tanpa ada yang tahu.

Ini seperti pencuri yang mencuri ayam dan memakannya. Namun, pencuri kemudian menyalahkan pemiliknya karena memelihara ayam yang rasanya tidak enak. Logika bandit wanita berpakaian hijau ini benar-benar menyebabkan banyak anggota klan Mo sangat marah sehingga mereka memutar mata. Namun, terlepas dari bagaimana mereka memutar mata, mereka tidak berani melangkah maju dan berunding dengan pihak lain. Bagaimanapun, orang kuat yang bahkan harus diperlakukan dengan serius oleh Dou Huang adalah seseorang yang klan Mo mereka tidak memiliki kemampuan atau kualifikasi untuk bernalar. Karena itu, wajah mereka hanya bisa menggelap dan menelan buah pahit ini tanpa mengeluarkan suara apapun.

"Kamu siapa? Mengapa Anda mencoba untuk menculik Qing Lin? " Xiao Yan menatap wanita berpakaian hijau itu dan mata di bawah jubahnya meringis.

"Apakah Rekan Kecil ini bernama Qing Lin? Haha, itu nama yang cukup bagus. " Wanita berpakaian hijau itu tertawa. Jari-jarinya yang halus dengan hati-hati menarik kelopak mata Qing Lin dan menatap tajam ke tiga titik hitam kecil di sekitar pupil. Dia kemudian menganggukkan kepalanya dengan puas dan dengan lembut bergumam, "Itu benar-benar ‘Murid Bunga Ular Tiga Giok Hijau’. Sepertinya indra Bai Ya tidak salah. " TL: Bai Ya juga berarti Gigi Putih

Tindakan wanita berpakaian hijau itu membuka kelopak mata Qing Lin menyebabkan sudut mulut Xiao Yan bergetar beberapa kali. Sekarang, dia juga mengerti bahwa wanita misterius ini juga datang dengan target ‘Murid Bunga Ular Tiga Giok Hijau’ Qing Lin. "

Setelah wanita berpakaian hijau itu muncul, Yao Lao terus diam. Tampaknya dia khawatir jika dia terus berkomunikasi dengan Xiao Yan, keberadaannya akan diketahui. Xiao Yan jelas memahami ini. Oleh karena itu, dia tidak menanyakan tentang identitas orang lain di dalam hatinya.

"Saat Qi Anda meletus sebelumnya, mengapa saya merasakan perasaan yang akrab? Jangan beritahu saya bahwa kita pernah berhubungan di masa lalu? " Wanita berpakaian hijau tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatap Xiao Yan. Alisnya sedikit vertikal saat dia bertanya dengan sikap ragu.

"Apakah begitu?" Jawaban ceroboh yang tidak berkomitmen diberikan.

Suara dingin Xiao Yan berkata, "Terlepas dari siapa kamu, tolong kembalikan Qing Lin padaku. Jika tidak, teman saya dan saya harus merebutnya dengan paksa. "

"Haha, gadis kecil ini terlalu penting bagiku. Tidak mungkin bagiku untuk menyerahkannya padamu. " Wanita berpakaian hijau itu tertawa dan menggelengkan kepalanya. Tatapannya melayang melewati Xiao Yan dan Hai Bo Dong saat dia dengan lembut tertawa, "Meskipun kalian berdua juga Dou Huang, agak tidak mungkin bagimu untuk menghentikanku."

"Lakukan!"

Mendengar kata-kata sebelumnya dari wanita berpakaian hijau itu, Xiao Yan tidak ragu sedikit pun. Teriakan pelan terdengar dan api putih tebal yang bergejolak tiba-tiba melonjak dari dalam tubuhnya. Tiba-tiba, suhu aula itu tiba-tiba naik.

Jari kaki Xiao Yan tiba-tiba menginjak bagian atas pilar. Seketika, banyak garis retakan mulai menyebar dengan cepat dari jari kakinya. Akhirnya, itu benar-benar menyebar sampai ke tanah. Pilar besar itu menjadi tidak stabil dalam sekejap.

Meminjam kekuatan peluncuran, tubuh Xiao Yan melesat ke arah wanita berpakaian hijau itu seperti peluru yang meninggalkan cangkangnya.

Saat tangisan lembut Xiao Yan jatuh, Hai Bo Dong juga bertindak seperti kilat. Telapak tangannya dengan cepat membentuk segel tangan untuk mentransfer energi. Segera, udara dingin di depannya menggumpal. Sepuluh lebih es tajam yang setebal paha seseorang terbentuk di ruang kosong. Pada posisi ujung tusukan es, ada mesin terbang spiral, menyebabkannya tampak memiliki kekuatan membunuh yang lebih besar.

Hai Bo Dong melambaikan tangannya dengan lembut. Sepuluh lebih banyak es besar melesat ke arah yang berbeda. Itu tersebar di seluruh area dan benar-benar menutupi semua ruang yang bisa dihindari oleh wanita berwarna hijau.

Saat tubuhnya bergegas ke udara, tinju Xiao Yan yang berisi api putih tebal disertai dengan ledakan sonik dan panas saat dia dengan keras menghancurkannya ke wanita berpakaian hijau.

Dengan Xiao Yan di depan dan Hai Bo Dong di belakang, wanita berpakaian hijau, yang diserang dari kedua arah, merenung sejenak. Dia kemudian menginjak kakinya di tanah. Mengikuti suara gemerincing, sebuah dinding kayu besar tiba-tiba keluar dari pilar kayu di bawah kakinya. Pada saat yang sama, tangan kanan wanita berpakaian hijau itu mengembang ke luar. Lima cambuk energi berduri berwarna zamrud keluar dari ujung jarinya. Saat cambuk panjang menari, itu melindungi seluruh tubuhnya di dalamnya. Es yang dengan cepat menusuk itu terlempar ke samping.

Xiao Yan menghancurkan dinding kayu dengan pukulan. Lututnya sedikit ditekuk dan tubuhnya berubah bentuk menjadi busur. Sesaat kemudian, dia tiba-tiba diangkat lebih tinggi. Dengan cara seperti kilat, dia berada di atas kepala wanita berpakaian hijau yang bermaksud menerobos atap dan melarikan diri. Tubuh Xiao Yan berguling di udara. Kakinya menggunakan kekuatan dari berputar dengan keras dan disertai dengan suara angin yang melolong, menghantam bahu wanita berpakaian hijau itu.

"Bang!"

Xiao Yan mencapai target pada pukulan pertama. Namun, ekspresi wajahnya di balik jubah hitam tidak memiliki kegembiraan sedikitpun. Ini karena dia merasa benda yang dipukulnya bukanlah tubuh manusia. Sebaliknya itu seperti bagian dari kayu busuk yang lunak. Selain itu, kayu busuk sebenarnya mencerminkan beberapa kekuatan yang meletus darinya, menyebabkan tubuh Xiao Yan menjadi sedikit tidak stabil.

"Orang-orang di Kekaisaran Jia Ma sepertinya tidak suka bersikap masuk akal. Kecenderungan seperti itu menuju kekerasan. Tidak heran orang-orang kuat di benua semua mengatakan bahwa kalian kasar. " Wanita berpakaian hijau itu agak tidak puas karena dipukul oleh Xiao Yan saat dia berbicara. Tangan kanannya meringkuk dan energi berwarna hijau yang megah menargetkan dada Xiao Yan dan melesat ke depan.

Kedua tangan Xiao Yan bersilangan di depan dadanya saat api putih tebal naik, menahan sebagian besar pilar energi. Meskipun serangan pihak lain tidak menyebabkan Xiao Yan cedera, kekuatan yang terkandung dalam pilar energi masih berhasil mendorong Xiao Yan menjauh.

"Ini berada dalam batas Kekaisaran Ma Ma, jadi aku tidak ingin bertengkar dengan kalian berdua. Meskipun tidak mungkin bagi saya untuk membunuh kalian berdua dalam waktu singkat ini, Anda tidak cukup baik jika Anda ingin memblokir saya. " Wanita berpakaian hijau itu tertawa dengan sikap manja saat dia menatap Xiao Yan yang didorong ke samping. Dia mengangkat kepalanya sedikit dan kekuatan yang bahkan lebih kuat dari Hai Bo Dong tiba-tiba keluar dari tubuhnya. Segera, langit-langit aula yang tebal meledak. Pecahan kayu dan ubin berserakan, menampakkan langit biru di luar.

"Haha, selamat tinggal. Kalian berdua dapat yakin bahwa aku tidak akan menyakiti gadis kecil ini. Saya juga tidak akan menggunakan sesuatu yang mirip dengan teknik transplantasi yang menjijikkan dari klan Mo. " Wanita berpakaian hijau itu tertawa. Sayap Dou Qi berwarna zamrud dengan cepat terbentuk di belakangnya dan setelah itu, dia melesat ke arah langit.

"Perisai Es Misterius! Bentuk!"

Mengamati wanita berpakaian hijau yang ingin melarikan diri dari aula, Hai Bo Dong berteriak pelan. Segera, energi di sekitar langit-langit berfluktuasi dengan cepat. Udara dingin mulai menggumpal dengan cara seperti kilat yang membuat takut orang. Akhirnya, itu benar-benar diaglomerasi menjadi perisai es yang lebarnya setidaknya puluhan meter. Di depan tatapan kaget di bawah, itu persis menutupi langit-langit.

"Ke, betapa kuatnya es Dou Qi. Namun, hanya dengan kekuatan Dou Huang bintang dua Anda, itu tidak cukup untuk menghentikan saya. " Wanita berpakaian hijau itu tertawa samar ketika dihadapkan dengan perisai es yang sangat luas sampai-sampai menjadi agak menakutkan. Tangan kanannya membentuk segel tangan dengan cara seperti kilat. Saat dia menunjukkan segelnya, ruang di sekitarnya dengan cepat berfluktuasi dan dalam sekejap mata, lebih dari seratus pilar kayu tajam berwarna hijau muncul di udara. Setelah itu, mereka membawa kekuatan yang sangat ganas dan menabrak pelindung es dengan keras.

"Ka cha …" Di bawah gelombang pilar kayu berwarna hijau yang tak henti-hentinya bertabrakan dengannya, garis retakan secara bertahap menyebar di lapisan es yang keras. Akhirnya, itu meledak dengan keras.

"Selamat tinggal!" Saat perisai es rusak, wanita berpakaian hijau itu memiringkan kepalanya untuk menghadapi Xiao Yan yang sedang menyerbu dan tertawa dengan cara yang dimanjakan. Dia mengepakkan sayapnya dan bergegas keluar.

Dengan wajah gelap, Xiao Yan menatap wanita yang dengan cepat naik ke langit. Sepasang Sayap Awan Ungu besarnya diperpanjang. Dia berbalik, menghadap Hai Bo Dong yang bergegas ke atas pilar dan dengan lembut berteriak, "Chase!"

Begitu dia mengatakan itu, Xiao Yan memimpin dalam mengepakkan sayapnya. Seperti burung besar, dia melesat ke kaki langit dan mengejar sosok manusia berwarna hijau.

"Uh." Berdiri di atas pilar kayu, Hai Bo Dong menatap Xiao Yan yang dengan cepat mengejar dan tidak bisa menahan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia ragu-ragu sejenak di dalam hatinya. Meskipun wanita berpakaian hijau itu sedikit lesu saat menangani serangan penjepit mereka barusan, Hai Bo Dong dengan jelas memahami bahwa kekuatan wanita itu lebih kuat daripada mereka berdua!

Jika itu di masa lalu, mengingat karakter Hai Bo Dong, dia pasti tidak akan membantu Xiao Yan melawan orang kuat misterius dengan kekuatan yang sangat besar. Namun hari ini, Xiao Yan telah mengeluarkan ‘Pil Ungu Pemulihan Spiritual’ dan sepenuhnya menempatkannya, yang pernah menjadi Kaisar Es, sepenuhnya di sisi yang pertama dan telah menjadi pejuang pribadi Xiao Yan.

Oleh karena itu, jika Hai Bo Dong ingin segera memulihkan kekuatan puncaknya, Hai Bo Dong tidak punya pilihan selain mengikuti Xiao Yan dari dekat. Oleh karena itu, setelah sedikit ragu-ragu di dalam hatinya, Hai Bo Dong hanya bisa tersenyum pahit dan memanggil sepasang sayap esnya sebelum mengikuti.

Saat Hai Bo Dong melesat ke udara, kekuatan agung yang telah menyebar ke seluruh aula akhirnya mulai menghilang secara bertahap.

Di aula, semua orang memiliki wajah mati rasa saat mereka memandangi aula padat yang dihancurkan sampai benar-benar berantakan. Wajah mereka bergerak-gerak tanpa sadar. Apakah ini kekuatan yang merusak dari pertempuran antara Dou Huangs? Apakah ini… tidak terlalu menakutkan?

Semua orang di aula yang berantakan itu bertukar pandang. Panas yang membara perlahan naik di hati mereka. Setelah hari ini, masalah dari tiga pertempuran misterius Dou Huang ini kemungkinan besar akan menyebar ke seluruh Kekaisaran Jia Ma dalam sekejap.

Adapun mereka, mereka adalah kelompok pertama yang secara pribadi menyaksikan pertarungan antara Dou Huang! Tidak peduli apa yang terjadi, mereka akan memiliki modal untuk dibanggakan di masa depan.

Nalan Yanran mengangkat wajah cantiknya. Ekspresinya berulang kali berubah saat dia menatap langit biru. Beberapa saat kemudian, dia melambaikan lengan bajunya dengan lembut, berbalik dan berjalan keluar dari aula.

"Ayo pergi, Paman Ge. Kami tidak perlu lagi tinggal di sini. Kita harus segera pergi dan melaporkan ini kepada Guru dan membuatnya menyelidiki identitas dari tiga orang kuat misterius ini. "

Mengamati punggung tinggi Nalan Yanran, Ge Ye ragu-ragu sejenak. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat langit-langit yang rusak. Pandangan sekilas di bawah jubah hitam dari sebelumnya sekali lagi melintas di benaknya.

"Itu pasti, pasti tidak bisa menjadi bocah dari klan Xiao!"

Ge Ye mengatupkan giginya dengan keras saat dia menarik napas dalam-dalam. Dia dengan erat menekan pikiran yang agak konyol yang ada di bagian dalam hatinya. Setelah itu, dia berbalik dan keluar dari aula.