Battle Through the Heavens – Chapter 27 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 27 | Baca Novel Online

Bergegas 7 Duan Qi

Waktu seperti air, menyelinap melalui jari seseorang dengan cepat dan misterius.

Musim panas yang terik telah digantikan dengan musim gugur yang dingin dan cabang-cabang hijau muda telah menunjukkan sedikit warna kuning.

The kamar masih rapi dan sinar matahari masih akan menyebar melalui jendela.

Ada baskom kayu di ruangan tempat seorang pemuda berlatih. Kedua matanya tertutup dan kedua tangannya dilipat.

Pelatihan untuk sebagian besar tahun ini telah memaksa sedikit kekeraskepalaan muncul di wajah pemuda yang halus dan halus itu. Bibirnya yang kencang menunjukkan betapa teguhnya dia dan kulit putih aslinya yang seputih seorang wanita menjadi sedikit kuning dengan pemukulan dalam beberapa bulan terakhir. Fisiknya yang kecil tidak tampak terlalu berotot tetapi memiliki potensi meledak seperti jaguar.

Melihat dari setiap sudut, pemuda itu bertransformasi dengan kecepatan yang mengerikan dan ketika transformasi ini dilakukan, ia akan mengejutkan semua orang !

Di bawah napas mulus pemuda itu, helaian aliran udara hijau perlahan-lahan terangkat dari baskom kayu dan mengikuti napas pemuda itu ke dalam tubuhnya.

……..

“Aku akan mendapatkan 7 Duan Qi hari ini!”

Ketika dia sedang berlatih, Xiao Yan tiba-tiba memiliki pikiran itu muncul di kepalanya. Meskipun tidak ada bukti untuk mendukung pemikiran itu, rasanya seolah-olah itu adalah firman tuhan, kebenaran.

Pada bulan sebelumnya, Xiao Yan telah berusaha untuk mendapatkan 7 Duan Qi cukup banyak beberapa kali tetapi setiap kali kegagalan akan menyambutnya.

Mungkin itu karena latihan hari ini pada dasarnya adalah setetes terakhir untuk satu cangkir penuh tetapi akhirnya, Xiao Yan tahu bahwa ia akan mendapatkan 7 Duan Qi.

Pikiran tiba-tiba membuat Xiao Yan hampir mematahkan kedua tangannya yang terlipat dan keluar dari pelatihan. Untungnya, Xiao Yan mampu menekan pikiran itu dan berusaha untuk menenangkan diri.

Saat napasnya tenang, Xiao Yan mulai dengan rakus menyerap energi untuk menembus 7 Duan Qi.

Di baskom kayu, elixir hijau mulai memancarkan tujuh kilauan berwarna ketika untaian yang tak terhitung menguap dan bergegas ke tubuh Xiao Yan.

Ketika jumlah aliran udara hijau meningkat, mereka tidak hanya menutupi tubuh Xiao Yan tetapi juga menyembunyikan baskom kayu di dalam lapisan kabut hijau.

Di bawah penyerapan energi oleh Xiao Yan, cairan hijau di dalam baskom paling rendah.

Karena banyaknya energi yang dia menyerap, wajah kecil Xiao Yan mulai memerah merah tetapi juga bercahaya hijau.

Xiao Yan yang bergegas 7 Duan Qi pasti menjadi magnet besar yang sangat besar, tidak hanya menyedot energi dari udara sekitarnya tetapi juga menciptakan pusaran air mini di dalam baskom kayu.

Dalam 9 Duan Qis pertama, 1 hingga 3 Duan Qi dianggap tingkat rendah, 4 hingga 6 Duan Qi tingkat menengah dan 7 hingga 9 Duan Qi tingkat tinggi. Duan Qi ke-7 pada dasarnya adalah kesenjangan antara Duan Qis, begitu seseorang mendapat sampai 7 Duan Qi maka mereka akan mendapatkan Duan Qi berlevel tinggi dan memiliki Dou Qi beberapa kali lebih banyak dibandingkan dengan 6 Duan Qi. Oleh karena itu, 7 Duan Qi dianggap sebagai kunci pertama untuk menjadi Dou Zhe. Dengan pusaran air hijau, cairan hijau dalam baskom menjadi lebih terang dan lebih ringan warnanya sebelum berubah menjadi semangkuk air jernih. Tanpa energi dari Yayasan Elixir , aura hijau di sekitar wajah Xiao Yan mengendur dan dia hanya bisa menyerap energi di udara untuk menyelesaikan 7 Duan Qi-nya. Meskipun dimungkinkan untuk menggunakan energi di udara untuk menerobos 7 Duan Qi tetapi akan membutuhkan waktu lebih lama dan bahkan jika dia mencapai 7 Duan Qi, dia akan membutuhkan satu bulan sebelum dia menemukan dirinya benar-benar di level 7 Duan Qi. Tapi apa yang paling hilang dari Xiao Yan, adalah waktu! Ketika Yayasan Elixir akhirnya memberikan , Cincin hitam Xiao Yan berkedip dan tetesan yayasan Elixir hijau jade jatuh ke baskom. Tiba-tiba, air jernih berubah menjadi warna hijau gelap. Dengan energi Yayasan Elixir yang segar, Xiao Yan diam-diam mengucapkan terima kasih kepada Yao Lao dan sambil tetap melipat tangan, mengendalikan napasnya untuk dengan gila-gilaan menyerap energi baru. Seluruh jam, Xiao Yan akhirnya melambat dan pada titik ini, air hijau gelap telah pucat oleh beberapa warna! Mengambil untai energi terakhir, tubuh Xiao Yan, setelah jeda singkat, mulai gemetar hebat. Perutnya mendorong sementara matanya tiba-tiba terbuka. Di dalam pupil hitam ada petunjuk putih dan hijau. Akhirnya, membuka mulutnya, Xiao Yan menghirup udara basi … Setelah napas basi meninggalkan Xiao Yan, ia akhirnya meluruskan. Dengan mata menatap kosong ke depan, Xiao Yan memutar lehernya untuk bertemu suara retak tulang yang tajam. Kemudian dia melengkungkan tangannya untuk merasakan kekuatan yang kuat yang membawa senyum ke bibir Xiao Yan. “Akhirnya, 7 Duan Qi …” Menutup matanya, Xiao Yan mulai menjelajahi Dou Qi yang melimpah di dalam tubuhnya¦.